“The Law” Thought

Pagi ini gw buka Facebook gw dan menemukan salah satu status sepupu gw yg “menyindir seseorang yang amat dapat dipastikan adalah kakak iparnya”. I know their family stories and I know exactly whose she talking about.. Gw jadi berpikir, gimana hidup gw ama keluarga besan gw nanti. Apakah bakal adem ayem atau kisruh???

 

Gw jadi bertanda tanya ke diri gw karena gw mendengar sendiri pengalaman orang2 terdekat gw, entah keluarga maupun teman yang curhat ke gw. Semua seakan mengamini, hubungan menantu dan mertua atau sesama ipar ga bisa akur. Terlebih lagi yg hidup deketan bahkan satu rumah. Kisah mirip “Cinta Pitri atau Tersadung”  kayaknya bakalan kejadian di rumah tangga kelak.. Ya mertuanya dibilang cerewet, ya mantunya dibilang males, ya iparnya rese kayaknya lumrah terjadi dikehidupan berumah tangga.

 

Gw sendiri untungnya tidak akan tinggal sama mertua karena gw jauh di Jakarta dia di Medan. So far, camer gw sih baik, ga cerewet mengenai “ketidakmampuan” calon menantunya dalam hal2 rumah tangga seperti nyapu, nyuci, dll.. Mungkin juga karna Jo udah wanti2 ortunya kalo gw ini tipe cewe-manja-dengan-banyak-pembantu-dirumah jadi mereka ga gitu kaget gw ga bisa urusan perumahtanggaan dengan baik..Selain itu, mereka cukup bisa menerima gw yang banyakmaunya ini. Semoga mereka akan terus begitu deh, amin *diresapidalamdalam

 

Sindrom “keki ama calon ipar” sebenernya sedikit gw rasakan saat ini. Kekinya sih lebih karna calon ipar dan camer yang ngurus semua persiapan disana. Tapi sampe hari gini ditanyain apa2 pada ga tau. Huh bikin keki aja.. Gw sih ga heran soalnya calon ipar gw ini cowo. Mana ada sih cowo yg segitu perhatiannya ama detail persiapan pernikahan. Jo aja ga terlalu peduli, yang penting ada lah kalo dia.. Apalagi si calon ipar *urutdada

 

Ya semoga aja keki2an ini ga bertahan lama dan tak bertambah banyak. Gw sih lebih milih ngalah aja lah sambil nunggu ada waktu kesana untuk siap2in.. Gw juga berharap camer dan keluarga camer bisa terus baik sama gw dan keluarga besar gw. Ga ada masalah besar di kedepannya. Pokoknya gw dan Jo pengen keluarga kita cium wangi2nya aja, yg bau2nya kita simpen dan selesaiin sendiri..

 

 

Seperti apa hidup gw kelak setelah menikah?? Hanya Tuhan yang tau.. Tapi yang pasti, gw berharap yang terbaik.. Amin

KOPI.. I hate you!!!

Huh!!!

Hari ini ga enak bgt badan gw. ini gara2 gw kecentilan minum kopi, jadinya tangan gw lemes sebelah, badan jg ga enak bgt.. Kyknya gw ga kuat sama kafein deh. Kemarin itu, waktu gw minum kopi juga gini. Ga peduli merknya apa.. Cuma satu kopi yg bisa gw minum, kopi asli dari medan (tanpa merk). Well feeling gw ini efek kopi bakalan panjang dan nyiksa gw sepanjang hari ini.. I really hate you coffee 😦

Life Back To Normal

God Almighty!!!

Tuhan memang maha dahsyat.. Minggu lalu, hidup gw dan Jojo banyak dirundung cobaan. Bener2 salah satu yg bikin down dalam hidup kita. Tapi, minggu ini seems like our life back to normal again. Bengkel sudah agak tenang keadaannya, meskipun penjualan agak menurun. But I believe God will help Jojo. Gw sendiri meskipun kadang masih harap-harap cemas sama keadaan Jojo tapi gw berusaha terus utk menyemangati dia.. gw sendiri balik ke rutinitas yg sama-dan-membosankan.. Hidup gw dan Jojo bisa dikatakan cukup damai sekarang.

Gw berharap semua akan kembali seperti sedia kala, bahkan bisa lebih baik.. Terima kasih juga buat semuanya yg udah jadi tempat curhatan hatiku disaat galau (cia ileh galau..) dan selalu mendoakan gw dan Jojo.. Tengkyu so much *smooocchhhh

Warm Regards,

PJ

All about the wed’s preparation

Hola…

lagi iseng nih pengen sedikit curhat tentang persiapan wedding gw. As you all know, gw bikin blog ini selain tempat curhat juga tempat utk share segala persiapan utk hari pernikahan gw tahun depan. Nah sebagai bridezilla, gw pengen bgt semuanya serba sempurna untuk hari H gw. Tapi itu dulu.. skrg gw lebih sedikit dewasa karna tau kadang kita dibutakan oleh impian “sekali seumur hidup” jadi membiarkan diri kita ngabisin duit buat hal2 yang ga perlu. Ya meskipun masih terbayang2 keinginan untuk serba perfect tapi gw berusaha untuk realistis. Gw punya penghasilan yg standar, cami jg masih struggle buat ngembangin usahanya (ditambah skrg ada masalah). Gw jadi (sedikit) sadar bahwa impian juga harus diselarasin dengan kenyataan.. Belum lagi kita harus beli perlengkapan utk tempat tinggal kita kelak.. *siap-siap kantong bolong

FYI, gw bakal mengadakan pesta di dua tempat, Medan dan Jakarta. Hal ini dikarnakan gw dan Jo ini datang dari suku yg sama tapi tinggal di tempat yg berbeda. Gw lahir dan besar di Jakarta, Jo lahir dan besar di medan. Sebagai anak pertama yang menikah dimasing2 keluarga, membuat keluarga gw dan dia merasa perlu mengadakan sebuah pesta. Tapi berhubung kita tinggal di propinsi yg berbeda dan ga ada yg mau ngalah, jadi dibuatlah pesta di dua tempat. Jakarta untuk pesta pihak gw dan Medan untuk pesta pihak Jo.

Karena dua pesta otomatis budgetnya juga dobel.. mulai dari bridal, foto, tempat, dll, dsb… Ga pacaran, ga nikah cintaku berat diongkos hehehe.. dan yang amat paling berasa adalah tiket pesawat. Tiket PP ke Medan kalo lagi peak season bisa sama mahalnya kyk tiket pesawat ke Singapore. Hikkkssss… Tapi yang paling enak adalah kita tea pai di dua tempat juga *mata ijo

Untuk list vendor2 yg gw pake nanti akan gw ceritain di postingan berikutnya. dan pasti akan gw review buat nambah2 pengetahuan capeng lainnya yang juga menikah di Medan dan Jakarta seperti gw..

Warm Regards,

Pipijojo

Thank God I Found Him

Makasih Tuhan…

Terima kasih karena Kau telah memberikan dia di dalan hidupku. Segala permasalahan yang kami hadapi membuat kami berdua jadi semakin kuat, membuat kita berdua semakin dewasa dan yang pasti semakin dekat. Gw pun jadi tahu bagaimana pribadi Jo. Sifatnya yang pantang menyerah, kerja kerasnya, semua usahanya untuk membahagiakan gw. Dia juga tidak menyalahkan gw, ga menyesali apa yg udah terjadi menunjukkan kedewasaan dia.

Ya Tuhan makasih kau memberikan Jojo sebagai pendamping hidupku. Lindungi dan berkati dia selalu..

Amin…

Life is tough!!!

Beberapa hari ini gw dan Jo dihadapi masalah yg cukup serius.. Masalahnya sih emang bukan antara gw dan Jo tapi tentang usaha Jo. Tapi masalahnya ga bisa gw ceritain disini.

Gw dan Jo belajar bahwa berwirausaha itu berat. Jalan ga selamanya mulus. Ada aja kerikil dan batu besar yg menghadang. Untungnya masalah ini ga mempengaruhi hubungan gw dan Jo. Gw berusaha mendukung Jo. Kasih support, kasih solusi dan kasih perhatian ke dia. Karna udah seharusnya gw begitu.. Gw janji ga akan tinggalin dia. Gw mau sama2 ngadapin masalah. Karna itulah yg seharusnya dilakukan pasangan.

Meskipun gw ga tau ke depannya hidup akan seperti apa. Tapi gw cuma bisa berdoa kepada Tuhan agar Tuhan memberikan jalan-Nya yg terbaik. Gw percaya berdua bekerja keras, saling menolong, saling mendukung maka kita berdua bisa berhasil ke depannya. Semoga gw bisa diberikan kekuatan utk selalu mendampingi dia. Disaat senang maupun di saat susah..

Satu hal yg gw percaya skrg, hidup itu keras terutama di Jakarta..

May God bless and protect us. Amen..

Warm Regards,
Pipi & Jojo