SIM Pertama Gw

Hi semua..

I’m officially can drive on road now. Yipppiieeeee..

Kemarin gw dapet SIM A gw. Pagi2 bangun buat siap-siap karna ujiannya jam 8 pagi.. kemarin yang bikin SIM A ada 3 orang => gw, abang gw dan sepupu gw. As any unprofessional driver gw memutuskan untuk pake “bantuan”. Maapkan saia pak pol.. Saya memang bukan warga negara yang baik..😦 Gw memerlukan “bantuan” ini karena ini kali pertamanya gw bikin SIM. Ga ngerti sama sekali prosedur didalamnya seperti apa. Selain itu, kalau “dibantu” kemungkinan gagalnya 0% alias pasti lulus. So, kali ini saya harus curang demi mendapatkan sebuah kartu legalitas berkendara bernama “SIM”.

Kalau kalian yang pernah bikin SIM tanpa “bantuan”, mungkin sedikit merasakan kerepotan karena harus membereskan administrasi ini itu trus nanya in itu karna ga ngerti prosedur bikin SIM. nah dengan “bantuan”, efisensi waktu dan tenaga amat dirasakan. Total gw bikin SIM dari awal ampe akhir cuma 2 jam sajah.. Pertama-tama, kita nyampe disana ketemu sama “pembantu” kita dan langsung dikasih no. registrasi dan “arahan” didalam seperti apa. Kemudian, ada tiga tahap yang harus dijalankan, yaitu :

1. Ujian Teori

Mirip kayak ujian nasional, karena jwabannya harus dihitamkan di kertas komputer. Bedanya buat gw, dulu gw bisa ngerjain soal UN even math sekalipun. Sedangkan soal teori yang gw hadapi sekarang gw ga ngerti sama skali.. OMG!!! kebayang kalo bikin sendiri udah pasti kagak lulus deh.. gw lupa pertanyaannya dan lupa soalnya gimana. yg pasti kertas soalnya gede banget dan dibagi sesuai jenis SIM yg mau kita bikin.

si contoh soal ujian

kita cuma dikasih waktu 10 menit buat ngerjain 30 soal yang super ngebingungin. Plis donk pak..

stress ngerjain soal

3. Ujian Praktek

Nah abis ngerjain tugas teori kita ke tempat praktek. praktek mobil dan motor itu dilakukan di satu area. cuma terbagi jadi 2 area SIM A dan C. untuk SIM A kita diharuskan praktek pake mobil manual dengan melewati beberapa macam rintangan. Maju, mundur, belok kanan-kiri, parkir , tanjakan semua dilakukan dengan kesempurnaan. kalo ga sempurna bakal kurang poinnya yg artinya ga lulus. Ternyata tes ini jauh lebih sulit dari tes yg pertama. Bayangin aja dirumah gw belajarnya mobil automatic bukan manual (manual bisa dikit2). Trus gw jg belon lancar sama bgt trutama urusan parkir. Salah satu contoh parkir yg harus kita lakukan adalah kita harus parkir paralel dengan sekali mundur. ckckck.. dirumah yg segitu luas aja gw markir masih suka mengsong2.. kalo tanpa “bantuan” = UDAH PASTI KAGAK LULUS GW!!!

lapangan tesnya

hasil untuk kedua tes diatas LULUS

3. Foto

abis kelar kedua tes. kita langsung disuruh ke loketfoto. Nunggu bentar, difoto trus ke loket pengambilan SIM. dan voila SIM gw udah jadi.

This is it.. SIM A gw ala C*** (foto dan data diri disamarkan utk menghindari rasa malu hehehe…)

Catatan:  Step diatas hanya berlaku untuk jalur “bantuan” bukan jalur “sendiri”

Ya semoga nanti perpanjang SIM ga perlu pake “bantuan” yang dengan pamrih itu.. semoga kelak generasi dibawah gw bisa bikin SIM secara suci..  Amiinnnn…

WArm Regards,

Pipi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s