“The Law” Thought

Pagi ini gw buka Facebook gw dan menemukan salah satu status sepupu gw yg “menyindir seseorang yang amat dapat dipastikan adalah kakak iparnya”. I know their family stories and I know exactly whose she talking about.. Gw jadi berpikir, gimana hidup gw ama keluarga besan gw nanti. Apakah bakal adem ayem atau kisruh???

 

Gw jadi bertanda tanya ke diri gw karena gw mendengar sendiri pengalaman orang2 terdekat gw, entah keluarga maupun teman yang curhat ke gw. Semua seakan mengamini, hubungan menantu dan mertua atau sesama ipar ga bisa akur. Terlebih lagi yg hidup deketan bahkan satu rumah. Kisah mirip “Cinta Pitri atau Tersadung”  kayaknya bakalan kejadian di rumah tangga kelak.. Ya mertuanya dibilang cerewet, ya mantunya dibilang males, ya iparnya rese kayaknya lumrah terjadi dikehidupan berumah tangga.

 

Gw sendiri untungnya tidak akan tinggal sama mertua karena gw jauh di Jakarta dia di Medan. So far, camer gw sih baik, ga cerewet mengenai “ketidakmampuan” calon menantunya dalam hal2 rumah tangga seperti nyapu, nyuci, dll.. Mungkin juga karna Jo udah wanti2 ortunya kalo gw ini tipe cewe-manja-dengan-banyak-pembantu-dirumah jadi mereka ga gitu kaget gw ga bisa urusan perumahtanggaan dengan baik..Selain itu, mereka cukup bisa menerima gw yang banyakmaunya ini. Semoga mereka akan terus begitu deh, amin *diresapidalamdalam

 

Sindrom “keki ama calon ipar” sebenernya sedikit gw rasakan saat ini. Kekinya sih lebih karna calon ipar dan camer yang ngurus semua persiapan disana. Tapi sampe hari gini ditanyain apa2 pada ga tau. Huh bikin keki aja.. Gw sih ga heran soalnya calon ipar gw ini cowo. Mana ada sih cowo yg segitu perhatiannya ama detail persiapan pernikahan. Jo aja ga terlalu peduli, yang penting ada lah kalo dia.. Apalagi si calon ipar *urutdada

 

Ya semoga aja keki2an ini ga bertahan lama dan tak bertambah banyak. Gw sih lebih milih ngalah aja lah sambil nunggu ada waktu kesana untuk siap2in.. Gw juga berharap camer dan keluarga camer bisa terus baik sama gw dan keluarga besar gw. Ga ada masalah besar di kedepannya. Pokoknya gw dan Jo pengen keluarga kita cium wangi2nya aja, yg bau2nya kita simpen dan selesaiin sendiri..

 

 

Seperti apa hidup gw kelak setelah menikah?? Hanya Tuhan yang tau.. Tapi yang pasti, gw berharap yang terbaik.. Amin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s