Cape dehhhh!!!!

Aarrrgghhhhh…

Kesal saia.. kesal bgt!!!

lagi kesel sama my direct manager di kantor. Gayanya itu loh congkak abesss.. Ngekiin!!! Dia kate dia sape. Baru jadi manager aja gayanya udah belagu banget. Gimana kalo jadi yang punya. Arrrrgghhhh!!!! *kepret si boss

Pak M, kite tau kite posisinya masih dibawah ente tapi mbok ya jgn belagu2 amat. Dulu sekolah diajarin perumpamaan ga sih. “Padi semakin isi semakin merunduk”. Orang semakin hebat harusnya semakin rendah hati, bukannya tinggi ati kayak situ.. ati2 pak ntar jatoh kalo ketinggian naiknya.. Kita2 juga manusia, kita2 juga ngebantu bapak. Kalo ga ada kita emang bapak bisa urus semuanya.. *kepala keluar asep >:O

Yah saya cuma bisa berdoa supaya bapak disadarkan. Inget pak ada hukum karmanya.. Once again.. kagak cape apa pak palanya dongak mulu, tar kecengklak loh!!!

Ini Bukan WC Umum

Another funny story from my beloved office..

Pagi ini tersiar kabar dari informan terpercaya bahwa WC yang terletak dibawah tidak boleh dipake oleh karyawan. Whaaatttttt????? ada apa gerangan???

Untuk sekedar memberikan gambaran umum mengenai kantor gw, akan gw jabarkan sedikit disini. Kantor gw itu terdiri dari bangunan cantik dengan model menyerupai mes gitu. ya persegi panjang dengan penataan tempat yg tidak beraturan.. Kantor gw terbagi jadi dua lantai yaitu:

lantai 1 buat ruang resepsionis, kantor pemilik dan kepala pabrik, ruang tamu, ruang meeting, dapur, ruang manager 2 yang bisa tembus ke daerah pabrik. sebelah kirinya ada ruang personalia sama ruang staf gudang. disini pula terletak WC yang baru aja di renov dari 2 jadi 4 buah WC yg cantik..

lantai dua terbagi jadi ruang akunting, marketing, ruang arsip, ruang manager2 yang bentuknya persis akuarium ikan karena disini pabrik kaca maka kita memberdayakan setiap kaca sisa yg ada. Selain itu juga ada WC yg amat-sangat-jorok-dan-bau-melebihi-WC-umum..

Nah WC yg hendak gw ceritakan adalah WC baru yg letaknya dibawah. Meskipun tidak tertulis, tapi staf dan karyawan disini amat sangat menyadari teritori WC mana yg boleh dipake dan haram dipake. Secara garis besarnya gini, WC utk pria kalo toiletnya toilet duduk itu untuk petinggi2 disini dan kalo pake WC jongkok itu buat staff dan karyawan. WC untuk wanita sih satu untuk semua. Nah berhubung WC dibawah masih baru dan bersih, staff2 disini termasuk gw sangat senang pake wc dibawah itu. Gw pribadi lebih baik naik turun tangga dari pada harus ke WC atas yg baunya spektakuler itu *pengsan saya..

Karena kebersihannya itu pula, WC ini banyak dipake utk ritual2 seperti pipis, BAB dan juga wudhu (bagi muslim). Dan karena letaknya dibawah makanya dipake juga donk sama karyawan2 pabrik yg banyak jumlahnya. Mungkin karena banyak jumlahnya, jadi WC dibawah kadang2 suka becek daannnnnn mungkin juga karna ada yg ga sabaran jadi WC khusus petinggi dipake juga.. Hal2 ini lah yg mungkin memicu terjadinya pelaranggan penggunaan WC bawah oleh salah satu petinggi dikantor gw.

Tapiiiiii, bapak petinggi yang terhormat… namanya juga WC di pabrik mana bisa sih bersihnya kek dirumah Anda. Ya kalo situ mau bersih bikin aja WCnya di kantor bapak. Jadi ga ada yg ikut2an pake. Atau tulis dan umumin “Maaf ini WC punya saya , bukan WC umum kagak boleh dipake.” ckckckck.. kagak ada toleransinya sama skali.. sadar donk pak!!! *keplak pala si bapak

Akhir kata, saya cuma bisa bilang…

“pak sekarang kita pipis bawa pispot masing2 aja ya pak???”

SIM Pertama Gw

Hi semua..

I’m officially can drive on road now. Yipppiieeeee..

Kemarin gw dapet SIM A gw. Pagi2 bangun buat siap-siap karna ujiannya jam 8 pagi.. kemarin yang bikin SIM A ada 3 orang => gw, abang gw dan sepupu gw. As any unprofessional driver gw memutuskan untuk pake “bantuan”. Maapkan saia pak pol.. Saya memang bukan warga negara yang baik.. 😦 Gw memerlukan “bantuan” ini karena ini kali pertamanya gw bikin SIM. Ga ngerti sama sekali prosedur didalamnya seperti apa. Selain itu, kalau “dibantu” kemungkinan gagalnya 0% alias pasti lulus. So, kali ini saya harus curang demi mendapatkan sebuah kartu legalitas berkendara bernama “SIM”.

Kalau kalian yang pernah bikin SIM tanpa “bantuan”, mungkin sedikit merasakan kerepotan karena harus membereskan administrasi ini itu trus nanya in itu karna ga ngerti prosedur bikin SIM. nah dengan “bantuan”, efisensi waktu dan tenaga amat dirasakan. Total gw bikin SIM dari awal ampe akhir cuma 2 jam sajah.. Pertama-tama, kita nyampe disana ketemu sama “pembantu” kita dan langsung dikasih no. registrasi dan “arahan” didalam seperti apa. Kemudian, ada tiga tahap yang harus dijalankan, yaitu :

1. Ujian Teori

Mirip kayak ujian nasional, karena jwabannya harus dihitamkan di kertas komputer. Bedanya buat gw, dulu gw bisa ngerjain soal UN even math sekalipun. Sedangkan soal teori yang gw hadapi sekarang gw ga ngerti sama skali.. OMG!!! kebayang kalo bikin sendiri udah pasti kagak lulus deh.. gw lupa pertanyaannya dan lupa soalnya gimana. yg pasti kertas soalnya gede banget dan dibagi sesuai jenis SIM yg mau kita bikin.

si contoh soal ujian

kita cuma dikasih waktu 10 menit buat ngerjain 30 soal yang super ngebingungin. Plis donk pak..

stress ngerjain soal

3. Ujian Praktek

Nah abis ngerjain tugas teori kita ke tempat praktek. praktek mobil dan motor itu dilakukan di satu area. cuma terbagi jadi 2 area SIM A dan C. untuk SIM A kita diharuskan praktek pake mobil manual dengan melewati beberapa macam rintangan. Maju, mundur, belok kanan-kiri, parkir , tanjakan semua dilakukan dengan kesempurnaan. kalo ga sempurna bakal kurang poinnya yg artinya ga lulus. Ternyata tes ini jauh lebih sulit dari tes yg pertama. Bayangin aja dirumah gw belajarnya mobil automatic bukan manual (manual bisa dikit2). Trus gw jg belon lancar sama bgt trutama urusan parkir. Salah satu contoh parkir yg harus kita lakukan adalah kita harus parkir paralel dengan sekali mundur. ckckck.. dirumah yg segitu luas aja gw markir masih suka mengsong2.. kalo tanpa “bantuan” = UDAH PASTI KAGAK LULUS GW!!!

lapangan tesnya

hasil untuk kedua tes diatas LULUS

3. Foto

abis kelar kedua tes. kita langsung disuruh ke loketfoto. Nunggu bentar, difoto trus ke loket pengambilan SIM. dan voila SIM gw udah jadi.

This is it.. SIM A gw ala C*** (foto dan data diri disamarkan utk menghindari rasa malu hehehe…)

Catatan:  Step diatas hanya berlaku untuk jalur “bantuan” bukan jalur “sendiri”

Ya semoga nanti perpanjang SIM ga perlu pake “bantuan” yang dengan pamrih itu.. semoga kelak generasi dibawah gw bisa bikin SIM secara suci..  Amiinnnn…

WArm Regards,

Pipi

Si Pacar Lagi Sakit…

Malming kali ini gw stay dirumah aja soalnya si Jojo lg sakit hari ini. Demam dan meriang. Udah ke dokter katanya sakit radang tenggorokan. So malming gw cuma dirumah aja..

Belakangan Jojo emang agak rentan kesehatannya.. Udah setahun disini, dia udah beberapa kali sakit demam. Kyknya daya tahan tubuhnya agak drop. Mungkin kecapean, stress dan pola makannya ga beraturan jadinya tubuhnya cepet drop. Maap ya aku belum bisa jaga ayang dengan baik dan benar.. ;(

Meskipun dia sakit, tapi dia ga rewel. Ga minta macem2 ini itu.. Ga ngeluh sama skali. Cuma agak manja sedikit. Tapi wajarlah karna dia kan sendiri disini kalo ga manja sama gw sama sapa lagi.

Satu hal yg bikin gw tambah sayang ke Jojo adalah dia sakit gini bukan karna dia macem2 tapi karna dia sangat bekerja keras buat gw.. Meskipun dia sakit gini dia masih tetep kerja, ga ngerasa males sama skali.. Tapi ya di bengkel dia jadinya lebih banyak istirahat. Karena spiritnya yg besar ini makanya I feel so proud of him. Thx for your love and hard work ya cayang.. ❤ ❤

My pray now
“Semoga ayang cepet sembuh ya!! Jangan sakit2 lagi ya. I love you soooo muucccchhhhh” :*

Warm Regards,
Vivi

Rumput Tetangga Selalu Lebih Hijau

Ini postingan yg ketiga hari ini.. Aura nulis gw lagi berkobar sehingga menghasilkan curhatan2 di blog ini. Semoga bisa bertahan seterusnya..

Gw tiba2 keinget pembicaraan gw sama Jojo semalem. Ceritanya, gw sama Jojo pergi ke Mal Daan Mogot buat nyari sepatu gw. Maklum kaki kuli, pake sendal maupun sepatu ga bisa tahan lama. Plus kaki gw pecah2 sejak pake sendal. Jadinya gw memutuskan untuk beli sepatu baru buat kerja. Setelah keliling2 di Bata, Bucherri dan Matahari, gw ga berhasil nemu sepatu yg gw pengen. Liat sana liat sini.. Coba sana coba sini.. Ga ada yg cocok. Ada yang bagus di mata tapi dipake kurang oke. Ada yg bagus dipake tapi kegedean. Ada yg oke tapi mahal harganya.. Jojo ampe bete nemenin gw belanja. Dalam hati dia pasti ngomel “ngetes mulu tapi ga dibeli”.

Abis muter2 gw ke WC. Keluar-keluar ketemu sama Sri dan suaminya.. Kita ngobrol ngalur ngidul ga jelas. Suami sri memberikan wejangan ke kita berdua yg berencana mau nikah ini sambil kasih umpama2 ke gw dan Jojo kayak gini :

SS (Suami Sri) : “Lo bakal cemburu ga kalo salah satu pelanggan bengkel Jojo itu cewe cakep? Trus dia ngomongnya rada centil gitu sama si Jojo?”

Gw : “ya tergantung si Jojo dia nerima kecentilan tuh cewe ato ga.. Intinya sebagai laki-laki yang sudah beristri nantinya, dia harus sadar dan berusaha jaga perasaan istrinya. Baik istrinya ada atau ga ada disana”

dan perumpamaan-perumpamaan lainnya yang kelewat panjang kalo mau diceritain plus gw juga lupa lupa inget hahhaha…

Pulang dari sana Jojo bilang gini ke gw

“asik ya kalo posisinya kayak SS. Ga usah mikirin duit lagi. Keknya cari duit tuh gampang banget. Jadi kepengen deh seperti itu. Kira2 si SS ngeliat gw gimana ya?? Apa dia mandang rendah gw ga ya??”

Jujur aja dalam hati, gw ngerasa minder jg ama Sri. Gile sekarang tuh doi bisa dibilang mapan lah secara finansial. Sedangkan gw dan Jojo masih taraf mencari sesuap nasi (cia ileh hiperbolis ya gw). Tapi bener, Jojo aja susah banget buat cari duit 2 ribu, sedangkan dia omsetnya sehari bisa jutaan. Wajar sebagai manusia biasa ada perasaan iri dan minder kalo deket2 temen yg udah sukses.. Gw juga ngerasa Jojo merasa sedikit minder karna hal ini.

Akhirnya gw cuma jawab ke dia gini

“Ya dimana-mana rumput tetangga selalu lebih ijo.. Tapi kita juga ga pernah tau kan dirumput mereka bersih atau ga. Ada kotorannya apa ga.. ya kita bersyukur aja sama apa yg kita punya.. Kita ga usah malu. Yang penting kita ga ngutang sama mereka”

Gw ga nyangka gw bisa ngomong kek gitu (padahal dalam ati udah iri setengah mati).. Ya iya lah, gw pura-pura kuat padahal dalemnya keropos. Sejujurnya gw dan mungkin setiap orang disana pengen hidup berkecukupan. Mau ini itu tinggal beli. Gw pun ingin kelak anak-anak gw bisa lebih baik dari emaknya. Bisa dapet fasilitas yang menunjang kehidupan mereka nanti. Jadi gw berasa sedikit bohongin Jojo waktu gw ngomong seperti itu.

Untungnya Jojo jadi bangkit denger2 kata2 gw itu. Dia bilang ke gw untuk sama2 kerja keras supaya hidup kita bisa lebih baik lagi dari sekarang.

Pasti cayang.. Hidup kita pasti akan lebih baik.. Ganbatte!!!

Bosan.com

Work life gw dalam beberapa minggu ini emang lagi ngebosenin abis. Diliat2 dan diitung2, gw udah digaji secara buta oleh kantor gw. Pas sebelum dan seminggu sesudah libur lebaran emang sibuk berat karena harus ngejer stuffingan yg keteter gara2 libur lebaran. belum ditambah lagi dengan jadwal kumpul softcover tesis gw yg berbarengan. bikin gw tambah stress.. hectic bgt!!!

Taaaappiiiiiiiiiiiiiii…

Setelah minggu neraka itu berakhir, gw jadi super duper santai gini.. Aseli kontrak sedikit, trus stuffingan berjalan lancar bener. mulus kek jalan tol. bikin gw makin asoy. Masalah sih ada aja setiap harinya tapi cenderung lebih santai.

Dan selayaknya para staff yg magabut, kerjaan yg gw lakukan sehari2 adalah :

cek email kantor trus ngebalesin atu2..

terima telpon..

fotokopi..

buka facebook, YM, Weddingku, Blog2 orang sambil lirak lirik bos..

pura-pura kerja lagi..

begitu terus sepanjang hari… BOSEN!!!!

Gw ngerasa setiap hari ga ada tantangannya sama sekali. Bosen ngerjain kerjaan gw yg itu2 aja. Ga ada variasinya sama skali.. Yah mau gimana lagi, skrg yg penting gaji masih ditransfer ke rekening gw hahaha.. Tapi gw emang berpikiran untuk yuk-dada-byebye ama ni kantor tercinta kelak kalo gw udah lulus S2. Kecuali they can offer me any better position than what I’m now. Gw pastikan mereka akan nerima amplop pengunduran diri gw yg ke-tiga kalinya *ketawa setan

So here I am, in this messy office, doing the same thing every Monday till Friday..

Working, Browsing, YM-ing and Blogging..

Warm Regards,

Vivi