Wedding Clip Ajib

Akhirnya setelah beberapa kali searching di tempat mbah google dengan keywords yang aneh2, ketemu juga video yang gw cari. Video ini dibuat oleh Susanto Widjaja (Papercrane) dan sepertinya video ini pemenang Australia Video Producer Association) CMIIW. Gw pertama kali ngeliat video ini dari link yang dikasih di forum kaskus. Asli video ini tuh bagusssssss bangeetttttttttt.. Konsepnya unik dan keren abis, belum lagi tone warna yang dipake emang ajibbb.. (jadi ngilerrrrrrrrr)

 

Penasaran kan semuanya???

Check this video out..

sumber dari sini

 

Selain video ini, ada juga video2 ajib lainnya yang diproduksi sama Paper Crane Production (yang penasaran bisa digoogle aja nanti juga ketemu). Akhir kata, pengen banget “curi” idenya buat weddingclip nanti.. Tar kontek ko Anto ahhh….. ūüôā

Iklan

Prewed Spot

Hi semua..

Postingan kali ini gw pengen cerita tentang lokasi prewedding outdoor impian gw.. Lokasi impian gw adalah di (suara drum….) TAMAN SAFARI INDONESIA ZOO!!!

Kalian semua pasti heran kenapa gw pengen foto prewed di TSI, kenapa ga dipantai, taman atau di air terjun? Simply, TSI is our official date place as couple. Kita pertama kali kesana tanggal 14 Februari 2008, dimana sebelumnya gw ditembak oleh Jojo di dalam mobil diatas jalan tol slipi. Jojo asked me to be his girlfriend WITHOUT any Flowers or Chocolate. Alasannya pagi itu dia ga nemu bunga satupun dan ga kepikiran buat beliin gw coklat. What a romantic answer..

Walaupun acara tembak-tembakan gw tidak romantis, but our date turns out to be a romantic date. Seperti yang kalian tau, bulan februari adalah bulannya ujan. Jadi sepanjang perjalanan sampai tiba disana cuaca mendung2 gitu (and I really like it..) Tiba disana kita keliling2 ngeliat binatang, trus jalan-jalan di arena bermainnya dan nonton Wild Wild West.. Berhubung gw kesana hari biasa, jadi di TSI ga seramai hari liburan.Yang paling berkesan adalah selesai nonton WWW, TSI diguyur hujan lebat dan kita terpaksa beli payung seharga Rp. 50.000,- supaya bisa payungan ke mobil. Menurut gw itu hal yang paling romantis, payungan berdua..

Itu sebabnya gw pengen banget bisa prewed outdoor disana. TSI adalah tempat bersejarah buat kita berdua.. Selain itu, belum pernah ada pasangan yang pernah foto prewed di TSI (sepanjang pengetahuan gw..). Beberapa kali gw nanyak ke fotografer pernikahan, mereka juga ga pernah motret orang di TSI. I will be their first couple who do the photo shoot at zoo.. Unik kan?? Sayang gw ga bisa foto prewed disini karena gw dapet jatah prewednya di Medan. Hikkssss…

Gw sih lagi coba ikutan kuis yang hadiahnya bisa foto prewed gratis.. Semoga aja gw bisa menang dan bisa wujudin impian gw berfoto prewed di TSI.. Wish me luck ya..

 

Berikut ini foto2 prewed dengan lokasi kebun binatang dari luar negeri :

gambar dari sini

 

gambar di sini

 

Me and Mom

Entah kenapa, tiba2 gw kepikiran untuk bikin postingan tentang hubungan gw dengan nyokap..

 

Gw dan nyokap adalah makhluk dengan sifat yang sama cuma dengan umur yang beda. Gw dan nyokap sama2 punya sikap yang keras yang membuat gw dan dia cukup sering selisih paham. Kadang gw suka sebel sama nyokap karna doi suka bersikeras dengan keinginan dia (gw juga sih) dan suka cerewet. Tapi sejak plan untuk nikah gw ngerasa lebih deket sama nyokap. Hubungan kita bisa lebih akrab, sering jarang bareng terutama sejak gw bisa nyetir. Kemana2 gw sekarang selalu ditemenin nyokap. Sering cerita, gosip, curhat di mobil. Keluar makan bareng, belanja, dll dilakukan sama2..

 

I guess that’s what I’m looking for when I was teenager..

I want my mom attention..

 

Kenapa gw bisa bilang gitu?? Bagi yang kenal sama gw sejak gw SMP sampai gw kuliah pasti tau banget gimana gw diberikan kebebasan yang sebebas2nya untuk pergi kemana saja tanpa dicari atau dilarang2. Dulu gw ngerasa nyokap pilih kasih dan lebih sayang sama kakak serta adik gw ketimbang gw. Gw jarang banget dicariin nyokap sampe2 gw sering diledekin anak tetangga sama temen2 sarap gw (makasih loohhh). Sedangkan kakak dan adek gw suka dikuatirin. Sempet ribut dan ngeluarin unek2 ini tapi ya namanya gejolak remaja (cia ileh remaja..) jadinya setiap alasan yang dikasih ga masuk ke akal sehat gila gw.. Gw selalu, selalu dan selalu beranggapan nyokap itu rese dan pilih kasih..

 

Tapi entah kenapa, belakangan ini gw menyadari bahwa sikap nyokap ke gw dulu itu ngasih nilai positif buat gw. Mungkin karna semakin berumur semakin bisa mikir kalo alasan nyokap itu masuk akal. Nyokap selalu bilang kalo dia ga pernah ngelarang2 gw karna tau gw itu bisa jaga diri dan ga bakalan macem2. Dia jg kepengen gw mandiri. Gw bisa ngerasain efeknya sekarang. Mau kemana, naik apa, jam berapa gw ga takut. Gw jadi lebih berani dibanding abang dan adek gw. I’m proud of that.. Dia jg bilang kalau dia sayang juga sama gw seperti ke anaknya yg lain.. *nangis

 

Daannn.. Disaat gw memutuskan untu nikah baru berasa kalau nyokap tuh care banget sama gw.. Dia tau banget anaknya kayak gimana. Makanya dia “maksa” supaya gw ga tinggal di Medan karna dia tau gw kemungkinan bakal bisa di”zholimi” mertua gw karna gw ga bisa bebenah dan kawan2nya.. Sekarang emang belum berasa gimana2 karena gw masih tinggal serumah. Tapi gw udah mulai2 ngebayangin rasanya tinggal tidak serumah dengan nyokap. Gw pasti kangen dengan cerewetnya nyokap dan berantem2 sama nyokap.. I’m gonna miss it a lot!!!

 

Gw tau terima kasih ga akan pernah cukup karna dia begitu sayang sama kita. Gw sendiri pun terkadang masih suka kurang ajar sama dia.. Tapi gw tau Tuhan membukakan sebuah hubungan baru antara gw dan nyokap supaya kita berdua bisa lebih dan lebih baik lagi dari sebelumnya.. Meskipun gw jarang bilang sayang sama dia tapi gw berharap bisa membahagiakan dia kelak..

 

I Love you mom..

My Pray

Tuhan..

Kiranya jika kau hendak kabulkan doaku. Aku minta supaya Engkau bisa menghilangkan jerawat diwajahku ini. Aku ingin sekali bisa melihat wajahku bersih tanpa jerawat. Apakah itu permintaanku berlebihan Tuhan? Sebagai wanita, aku ingin sekali terlihat cantik.. Ya Tuhan semoga Engkau mendengar dan mau mengabulkan doaku..

Amiiinnnn…

Warm Regards,
Pipi & Jojo

Graduation Gown

Kemarin gw pergi shopping dengan nyokap dan cici sepupu gw di ITC Mangdu dalam rangka mencari gaun untuk wisuda gw. Kampus tercintahku membebaskan kita untuk milih mau pake gaun malam ataupun kebaya asalkan bawahannya nutupin mata kaki. Berhubung  gw bukan dari keluarga yang bertradisi kebaya jadi gw milih buat pake gaun malem aja.

 

Hunting dimulai dari toko paling atas. Setelah ngiter2 sebentar ketemu deh ama toko yg gw cari namanya “Della Pista”. Gw dulu pernah nemenin sodara gw belanja gaun disini dan gw nilai gaun mereka bagus2. Potongannya juga oke dan harganya cukup masuk akal. Sampe disitu, gw liat2 gaun yang mereka pajang. Rata2 gaunnya kepanjangan buat gw yang berbadan pendek. Yang gw suka bahannya itu ga ada yg ukurannya pas. Mesti dipendekin semua. Cuman mereka ga terima jasa mendekinnya.¬† Yang bikin gw kurang suka dengan Della bukan karena gw ga ketemuin gaun yg gw suka. Tapi cara mbak2 disana ngelayanin kita. Okelah¬† si Della Pista ini udah cukup top disana. Pas gw kesana ga gitu rame2 dan mbak2nya juga cukup banyak. Cuma lagaknya tuh mbak2 ampun deh. Keliatan banget ga niat ngelayanin kita. Dia liat gw, nyokap dan sepupu gw kek ga mampu gitu beli disana. Pas gw minta tolong diambil gaun pajangan dia ngejawab dengan gaya sok-asik-dan-belagu.. Ggrrr keki banget gw dan sepupu gw digituin. Please donk mbak, Customer itu adalah raja. Muke sih boleh didempul tebel jadi keliatan cakep tapi maap ya kelakuan situ kudu didempul juga biar secakep mukenya. Ga heran sih kelakuan si mbak gitu abis make upnye aja kek penyanyi dangdut ditipi2 yang ganjen abis..

 

Abis itu kita pindah ke toko yang jual gaun pesta. Ga ada yang sreg. Harga emang ga bisa boong. Yang 200-300rban pas dipake di badan jatohnya kurang oke. Kurang pas.. (belagu abis ya gw biasa pake kaos ceban tiga aja). Akhirnya gw keliling2 lagi ke lantai bawah. Sambil nyari baju imlek buat nyokapnya Jo. Setelah beli bajunya, kita keliling2 dan ketemu deh ama toko “Asun Modiste 2”. Bagi kalian yang baru pertama kali kesana jangan kaget kalo yang namanya “Asun Modiste” ada 3 toko dan semuanya pemiliknya laen. Ke “Asun Modiste 3” liatn gaunnya kurang sreg. Trus ke “Asun Modiste ajah” juga ga ada yg sreg.

 

Akhirnya kita ke “Asun Modiste 2”. Isenglah kita ngetes gaun disana¬† Awalnya karena cici sepupu gw udah sreg sama satu gaun warna putih. di toko itu. Yang pertama kali ngetes nyokap gw (doi pengen beli gaun untuk foto dan buat gw pas wisuda) . Pertama dia tes gaun warna marun. Kurang cocok. Ganti ke gaun warna gold. Pada muji bagus. Padahal pas dipajang warnanya kurang oke. Tapi dipake nyokap sesuai sama kulitnya. trus modelnya juga nyokap suka. Dibelilah gaun itu..

 

Yang kedua ngetes cici sepupu gw, Ci jeni. Dia itu badannya sepapan (asli beneran). Udah punya anak 3 tapi badannya kecil banget (huhuhu.. aku iri hati sekali). Pertama ngetes gaun kuning, kegedean tapi oke sih. kata enci yang jual bisa dikecilin ikutin badan. Trus ngetes gaun kedua (gaun nyg cici gw suka). Wah jatohnya pas bgt & bagus deh..  Cuman tetep kudu dikecilin dulu. Cici gw ini beli katanya buat nanti pas gw nikahan. Padahal  pas sepupu gw yang lain nikah dia biasa aja.. *hen gan dong a.k.a terharu..

 

Gw ngetes terakhir.. Pertama gaun warna oranye. suka modelnya tapi kegedean soalnya gw testing punya orang.. Tes gaun ke dua warna biru dongker. Semua pada muji bagus karena jatohnya kau kui (kelihatan mahal) di gw. Kayaknya sih gw mesti pake baju warna agak gelap baru sesuai dengan warna kulit gw. Selain itu bisa nyamarin perut gw yang agak gendut.. Tes baju ke tiga warna ungu juga kurang. Akhirnya mutusin beli gaun warna biru itu.. Sesuai dengan warna favorit gw..

 

Masalah harga, ketiga gaun kita itu cukup membuat termehek2 karna mesti ngeluarin duit yang cukup banyak.. Range harga gaun disana 1 – 1.5 jt. Ngenes banget.. Tapi ya pa bole buat kita beli karna udah terlanjur cinta sama gaun itu. Lucky me, nyokap masih mau bayarin hehhehehe.. So I got my graduation gown for free. Thanks mom :*

 

Pertimbangan kita milih gaun itu adalah karna gau itu bisa dipermah ngikutin badan kita. Permaknya bukan dibuang tapi dirombak seperti  saat kita sewa gaun pengantin di bridal. Jadi bisa digedein kalo kita gemukan atau dikecilin. Biaya permak gratis. Permak berikutnya bayar 20-50rb saja. Selain itu kita bisa minta tambahan tali segala bentuk. Gw mikir gaun ini juga bisa gw pake pas teapai dan foto prewed nanti. So ga rugi banget. Lagian modelnya klasik gitu jadi bisa dipake buat kondangan juga.. Worth it lah buat harga yang ngehe itu hehhe.. Sekarang sih kita lagi nungguin permakan gaun kita. Mudah2an hasilnya bagus!!!

 

My wish now, Semoga badan saya bisa mengecil saat wisuda nanti. Amin..

TeleMarketer yang Bertele-tele

Setelah sukses menghabiskan waktu yang berharga saya dengan berfesbuk, bbm, ym dan ngobrol ria. Kemarin sore gw diberikan intermezzo yang sangat memanaskan suasana.. Telinga gw digoyang oleh suara mbak2 tukang telemarketing kartu diskon PT. N***sa yang menelepon gw ke HP. Awalnya gw pikir nih mbak2 dari bank nawarin kartu kredit. Setelah kenalan *sedepp kenalan*, gw pun tahu si mbak yang-gw-lupa-namanya-siapa ini menjelaskan dia dari pihak penyedia kartu diskon yang bekerja sama dengan V*sa. Diinfokanlah bahwa emak gw terpilih sebagai “nominator” penerima kartu ini.

Mulailah si mbak ini nyerocos panjang lebar tentang kegunaan ni kartu:

Mbak Tele (MT) : jadi gini loh mbak, ini kartu diskon GRATIS karena mamanya mbak terpilih menjadi nominator kartu kita. kegunaan kartu ini adalah seperti kartu belanja Matahari bedanya ini bisa dipake di merchant berlogo visa dan master yg ikutan program ini. Diskonnya banyak loh.

Gw : (mulai tertarik terutama karena gratis dan banyak diskon) Oh gitu ya.. apa aja??

MT : iya bisa dapet diskon di merchant2 kek mal, RS, apotik, sampai beli tiket dan pesen hotel. Mbak juga dapet voucher hotel loh. 2 gratis 2 lagi vocher diskon sampai 60%.

Gw : (mupeng gratisan jadi makin nanggepin si MT) oya gimana caranya?

MT : gini saya jelasin caranya ya.. blablablablabla………… (baca : gw lupa dia ngomong apa). Trus gini ibu harus deposit dulu uang Rp. 1.299.000 untuk jangka waktu 5 Tahun

Gw : (mulai nyium gelagat yang ga enak dari si mbak) Ooo jadi bayar ya??

MT : (dengan nyerocos panjang lebar) ga jadi ini mbak deposit awal dulu untuk 5 tahun.. blablablablla….. (intinya uangnya ga kembali)

Gw  : (mulai males karna tau UUD) oh gitu ya..

MT : iya mbak.. blablabla….

(pada bagian mbak MT bacalah dengan suara perjuangan 45 diremix dengan gaya rap)

dan percakapan itu berlanjut sampai 36 menit kemudian yang dimana intinya adalah mesti bayar juga. Duh mbak.. katanya gratis koq ujung2nya bayar??? *capedeh.. yang gw benci nih si mbak ngemengnya cepet bgt kek ngerap dan diulang2 terus tuh kata2.. belon lagi gw ga bisa nyelak dia karena dia merepetnya cepet bener.. Dan si mbak ini sukses bikin kuping kanan gw panas (dalam artian sebenernya) karna doi dengan tega nelpon gw ke hp.

Belon lama kelar dari si mbak MT, gw ditilpun lagi sama temennya yang dengan pedenya manggil gw “BUNDA“.. Alamak, sejak kapan gw kawin ama “AYAH” lo??????? *kekisetengahmati.. Maap ya mbak saya lebih suka dipanggil “JEUNG” atau “SEUS” biar berasa ibu2 arisan.

Bukannya gw tidak menghargai pekerjaan seorang Telemarketer. Gw pernah magang dan dikasih kerjaan telemarketing selama beberapa hari. Let me tell you, ini kerjaan yg terlihat-mudah-tapi-susah-luar-biasa. Telemarketing udah terlanjur jelek dimata masyarakat. So orang pasti akan bersikap negatif sama si telemarketer..

Tapiiiii, si mbak dan temennya ini kudu deh diajarin cara komunikasi yang bener. Si MT kudu diajarin narik napas saat ngomong soalnya dia ngemeng cepet bener ga ada titik koma dan tanpa bernapas yang membuat si pendengar-yang-kemampuan-otaknya-pentium seperti gw ini jadi ga mudeng si mbak ini ngemeng apa. Si mbak satu lagi kudu diajarin jangan sok-sok akrab manggil orang dengan sebutan “Bunda” terutama ke orang yang belum tentu sudah jadi emak2 seperti gw.. Dan paling penting telemarketers ini¬† kudu diajarin kalo ngomong jangan muter2 dengan kalimat yang sama dan diulang berkali-kali sehingga membuat kita pendengarnya jadi bosen setengah mati. Selain itu, kalau yang ditawarin bukan sesuatu yang “gratis” mbok ya dibilang dari awal untuk menghindari pendengar jadi keki.

Intinya jadi telemarketer jangan suka bertele-tele lah meskipun kerjaan kalian itu bertelemarketing.. Oke mbak tele???

Office Sh*t

AArrrrrgghHHHHHH!!!!

Bete, sebel, keki memuncak didalam dada..

Semua ini dikarenakan sikap orang kantor gw yang F*ck*ng, sh*t, as*h*le.. Bukan direct team gw ya, karena they all nice. Tapi sama orang admin gw.. Gw kesel bgt karena seharusnya as team kita saling bantu, tapi yg ada malah ngekiin. gw tau semua disini maunya play save, ga mau disalahin.. Gw tau kerja itu pasti mesti ngamanin posisi masing2 tapi ya gak gini2 juga kaleeeeee….

Gw mau curhat tentang si bleki (si Tersangka penyebab segala kebetean gw). Dia ini orangnya super duper amat sangat bikin kita manusia melihatnya sangat keki berat. Gw heran koq istrinya bisa tahan ya sama orang kek gitu. Orangnya tuh punya dua muka (baca: depan baek, belakang busuk) terutama sama bos2. Kalo ke bos2 gitu ngomongnya bisa super baek hati kek malaikat *najis, tapi sama kita yg sesama staf cara ngomongnya udah sinis judes abis. Ekh bleki sadar donk, kita juga sama2 bawahan..

Nah sebagai staf yang kerja dan berurusan sama bea cukai seharusnya secara logika dan akal sehat si bleki ini lebih ngerti donk masalah per-beacukai-an dibandingkan kita yang cuma dealing ama forwarder. Taappiiiiiiiiiii… tidak demikiannya kenyataannya. Kita sebagai bagian urus “truckingan dan booking” kudu ngerti urusan si bea cukai. Si bleki ini ngerasa dia cuma bikin dokumen aja, that’s it.. kalo ada apa2 dia ga mau tau dan ga mau disalahin. So dia selalu lempar dengan kata2 “kan situ yang berhubungan sama forwarder“. Iye gw emang berhubungan ama forwarder, tapi bukan sama bagian¬† operasionalnya kale..

Masalah “ngadu” sama manager si bleki sih udah kita lakukan berkali-kali karena kebetulan bos dia itu om gw. Tapi ya podo wae.. Om gw tetep kekeuh sumekeuh bilang bahwa mereka ga ngerti gini2an sedangkan kita yang emang buta masalah bea cukai disuruh belajar. Ckckckck.. Om kenape ga dibalik aja anak buah ente juga disuruh belajar juga biar GA BEGO2 AMAT.. Trus om gw malah suruh kita aja yg bikin tuh dokumen. Duh amit2 deh gw sama om gw. Jujur gw keki banget sama jawaban om gw secara dia tau tuh anak buahnya pegimane. Bagian lain juga sebenernya udah komplen tapi om gw jg kekeuh belain tuh anak buahnya. Ya gara2 kebanyakan dibelain makanya tuh anak buah pada ngelunjak semua, jadi pada manja semua.. Please deh Om!!!!!!!!

Gw ga tahan dengan ketidak jelasan pembagian kerja kantor gw. Amat sangat ga jelas. kantor kecil aja jelas, masa perusahaan gede macam kantor gw  ini kagak.  Bener2 kepikiran pengen resign aja cari yg lain. Ni kantor bener2 ga baik buat kesehatan mental gw. Tiap ari bawaannya marah2 mulu. lama2 bisa kena darah tinggi gw disini. Urrgggwhhhhh..

 

Tuhan semoga kau cepat2 berikan kerjaan pengganti agar saya ga ikut2an jadi ga waras kayak orang2 disini..