TeleMarketer yang Bertele-tele

Setelah sukses menghabiskan waktu yang berharga saya dengan berfesbuk, bbm, ym dan ngobrol ria. Kemarin sore gw diberikan intermezzo yang sangat memanaskan suasana.. Telinga gw digoyang oleh suara mbak2 tukang telemarketing kartu diskon PT. N***sa yang menelepon gw ke HP. Awalnya gw pikir nih mbak2 dari bank nawarin kartu kredit. Setelah kenalan *sedepp kenalan*, gw pun tahu si mbak yang-gw-lupa-namanya-siapa ini menjelaskan dia dari pihak penyedia kartu diskon yang bekerja sama dengan V*sa. Diinfokanlah bahwa emak gw terpilih sebagai “nominator” penerima kartu ini.

Mulailah si mbak ini nyerocos panjang lebar tentang kegunaan ni kartu:

Mbak Tele (MT) : jadi gini loh mbak, ini kartu diskon GRATIS karena mamanya mbak terpilih menjadi nominator kartu kita. kegunaan kartu ini adalah seperti kartu belanja Matahari bedanya ini bisa dipake di merchant berlogo visa dan master yg ikutan program ini. Diskonnya banyak loh.

Gw : (mulai tertarik terutama karena gratis dan banyak diskon) Oh gitu ya.. apa aja??

MT : iya bisa dapet diskon di merchant2 kek mal, RS, apotik, sampai beli tiket dan pesen hotel. Mbak juga dapet voucher hotel loh. 2 gratis 2 lagi vocher diskon sampai 60%.

Gw : (mupeng gratisan jadi makin nanggepin si MT) oya gimana caranya?

MT : gini saya jelasin caranya ya.. blablablablabla………… (baca : gw lupa dia ngomong apa). Trus gini ibu harus deposit dulu uang Rp. 1.299.000 untuk jangka waktu 5 Tahun

Gw : (mulai nyium gelagat yang ga enak dari si mbak) Ooo jadi bayar ya??

MT : (dengan nyerocos panjang lebar) ga jadi ini mbak deposit awal dulu untuk 5 tahun.. blablablablla….. (intinya uangnya ga kembali)

Gw  : (mulai males karna tau UUD) oh gitu ya..

MT : iya mbak.. blablabla….

(pada bagian mbak MT bacalah dengan suara perjuangan 45 diremix dengan gaya rap)

dan percakapan itu berlanjut sampai 36 menit kemudian yang dimana intinya adalah mesti bayar juga. Duh mbak.. katanya gratis koq ujung2nya bayar??? *capedeh.. yang gw benci nih si mbak ngemengnya cepet bgt kek ngerap dan diulang2 terus tuh kata2.. belon lagi gw ga bisa nyelak dia karena dia merepetnya cepet bener.. Dan si mbak ini sukses bikin kuping kanan gw panas (dalam artian sebenernya) karna doi dengan tega nelpon gw ke hp.

Belon lama kelar dari si mbak MT, gw ditilpun lagi sama temennya yang dengan pedenya manggil gw “BUNDA“.. Alamak, sejak kapan gw kawin ama “AYAH” lo??????? *kekisetengahmati.. Maap ya mbak saya lebih suka dipanggil “JEUNG” atau “SEUS” biar berasa ibu2 arisan.

Bukannya gw tidak menghargai pekerjaan seorang Telemarketer. Gw pernah magang dan dikasih kerjaan telemarketing selama beberapa hari. Let me tell you, ini kerjaan yg terlihat-mudah-tapi-susah-luar-biasa. Telemarketing udah terlanjur jelek dimata masyarakat. So orang pasti akan bersikap negatif sama si telemarketer..

Tapiiiii, si mbak dan temennya ini kudu deh diajarin cara komunikasi yang bener. Si MT kudu diajarin narik napas saat ngomong soalnya dia ngemeng cepet bener ga ada titik koma dan tanpa bernapas yang membuat si pendengar-yang-kemampuan-otaknya-pentium seperti gw ini jadi ga mudeng si mbak ini ngemeng apa. Si mbak satu lagi kudu diajarin jangan sok-sok akrab manggil orang dengan sebutan “Bunda” terutama ke orang yang belum tentu sudah jadi emak2 seperti gw.. Dan paling penting telemarketers ini  kudu diajarin kalo ngomong jangan muter2 dengan kalimat yang sama dan diulang berkali-kali sehingga membuat kita pendengarnya jadi bosen setengah mati. Selain itu, kalau yang ditawarin bukan sesuatu yang “gratis” mbok ya dibilang dari awal untuk menghindari pendengar jadi keki.

Intinya jadi telemarketer jangan suka bertele-tele lah meskipun kerjaan kalian itu bertelemarketing.. Oke mbak tele???

One thought on “TeleMarketer yang Bertele-tele

  1. Ping-balik: Telemarketer Yang Aneh « The Stories of Us

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s