The Series of Unfortunate Event

hwaaaa udah lama juga kagak updet postingan di blog ini.. Bukan tidak mau updet tapi emang gak ada waktu sama sekali di kantor. Bahkan saking sibuknya gak bisa buka FB, yahoo, YM dll..

Selama 2 minggu ini gw ngalamin kejadian yang “unfortunate” abis. Betenya lagi semua itu berasal dari kantor gw. Sepanjang minggu lalu gw berturut2 ngalamin cobaan yang cukup bikin gw pengen cepet2 angkat koper dari kantor ini (macam dieliminasi ajaa).

Senin lalu, gw ditegur dengan manis oleh big boss gw masalah yang-keliatannya-gak-penting2-amat-tapi-ternyata-penting. Customer gw belum dikirimin notice shipment. Meskipun notice itu bukan kerjaan gw tapi gw kena imbasnya juga.

Pasti kalian (gak) heran kenapa gw kena imbasnya. Gw kena imbasnya karena gw ditugasi untuk “memantau” kerjaan temen2 gw. Sebelumnya emang big boss gw secara lisan menunjuk gw jadi “juru pantau”. Nah penunjukkan ini tidak disertai dengan legitimasi yang jelas serta pengumuman yang jelas ke teman2 satu divisi gw. Ya gw sungkan lah untuk mengatur mereka kalo gak ada mandat resmi dari si empunya kekuasaan.

Selasanya gw dipanggil lagi sama big boss gw. Dia ngerasa gw tidak menanggapi “tugas baru” yang dia kasih. Trus gw dikasih wejangan serta masukan yang disertai dengan sedikit cerita dari Sun Tzu. Dan tau gak, perumpamaan tentang Sun Tzu itu mengenai Selir yang ditunjuk untuk mengatur dayang2 supaya bisa baris berbaris. Karena si dayang2 itu gak bisa baris berbaris dengan rapih, makanya si selir yang sudah dikasih 2 x kesempatan itu dihukum pancung. Ya kalian pasti bisa menerka maksud si big boss ke gw.

Sejujurnya gw cukup empet karena ketika gw bilang bahwa belum ada pengumuman resmi dari little boss gw mengenai masalah “tugas baru” itu. Gw dianggap cuma cari2 alasan aja sama big boss gw. Malah gw disuruh bilang ke little boss gw kalo emang gw butuh legitimasi resmi dari dia.

Tapi sampe hari ini gw tetep kekeuh gak mau ngomong ke little boss gw. Gw masih punya harga diri, kesannya kalo gw yang minta2, gw yang gila jabatan donk. So sampe detik ini gw diem2 aja. Gw berusaha kasih performance yg baik tapi kalo mereka menilainya kurang ya udah apa boleh buat.

Lanjutttt…

Little boss gw juga ikutan marah2 ke gw karena masalah sepele. Karena gw nanya ke dia masalah dokumen mau dikirim kemana. Gw nanya untuk menghindari kesalahan pengiriman dan dia langsung ngomel sambil bilang “kalo gini aja gak ngerti, gimana mau kerja yang bener”.  Boookkkkkk, ini masalah super sepele dan juga belum sampe kejadian ada masalah. Tapi doi langsung beranggapan kalo gw gak bisa kerja. Emang dia gak tau apa pengorbanan gw buat kerjaan ini. Aseli keki berattttttttt… Pak, situ tau gak saya bela2in ke Kelapa Gading cuma buat ambil dokumen tanpa pamrih dan ongkos bensin dan tol (masih kurang tuh bos tanggung jawab gw???).

Yang paling gress adalah kejadian sabtu lalu. Gara2 mau kirim dokumen,  gw bela2in dateng ke kantor. daaaaaannnnnnnn di gang kantor gw mobil gw keserimpet ama motor. Sukses bemper depan gw penyokkkk T.T Gw tidak minta ganti duit bensin apalagi duit asuransi ke kantor. Masih kurang pak pengorbanan saya???

Yak itulah sekelebat cerita ketidak-beruntungan saya minggu lalu. Smoga minggu ini berjalan mulus deh. Amin..

Undangan Yang Membinggungkan (Part 1)

Pusingggggg!!

Meskipun masih lama tapi gw udah mulai mikirin vendor undangan yang nanti mau gw pake. Awalnya gw mau buat yang biasa aja, karena gw pikir toh ujung2nya bakal end-up di tempat sampah juga. Lagipula gw kan cuma resepsi di resto biasa bukan tempat yang Waaah banget, so gw pikir ga perlu lah bikin undangan diatas harga goceng.

Tapiiiii… Ortu gw gak setuju. Prinsip mereka walaupun kita resepsi di tempat biasa, paling gak undangan kita jangan sampe malu2in lah. Ibaratnya, wedding card is the first impression for a wedding party. Oke, semua orang sih tinggal baca nama tempat resepsinya dan orang pasti bakalan tau which one tempat yang wah dan yang biasa saja. Tapi kalo dari awal kita udah kasih impression yang biasa2 aja, buat tempat kita yang biasa, ya orang juga akan biasa2 aja menanggapi undangan kita. Tentu saja ini akan berpengaruh kepada isi dari “sumbangan” mereka. Ps : ini kata vemdor undangan yaaa..

Kalo dipikir2, emang ada benernya sih kalo undangan bakal mempengaruhi isi amplop yang dikasih tamu ke kita. Coba deh kalian pikir, kalo kalian dapet undangan yang asal2an, kalian pasti gak segan untuk ngasih angpau lebih kecil (tapi ini kasusnya yg nikah itu gak dekat sama kita yaaa). Nah kalo undangan yang dikasih oke, mereka juga pasti agak segan kasih angpau kecil, ya paling kagak lebih banyak daripada yang standar itu lah. Dan kenapa gw setuju?? Karena gw dan ortu gw juga biasanya gitu. apalagi kalo gak deket dan kebetulan kita gak hadir, pasti kasihnya sedikit deh. Trus kita juga gak akan ngerasa “sayang” kalo gak hadir di pesta itu, ya karena dari awal udah dikesankan “biasa aja”..

Kalo bisa diibaratkan, undangan itu cermin kecil dari pesta kita. Meskipun pada akhirnya tempat dan makanan yang jadi perbincangan orang kelak, tapi kalo dari awal kita kasih kesan yang biasa ya orang juga bakal mikir pesta kita biasa deh.

Ya karena hal inilah, hati gw yang mau irit masalah undangan jadi tergoyahkan. Jadi beberapa hari ini gw udah sibuk hunting sana sini untuk cari undangan yang “langka” tersebut. Kenapa gw bilang langka?? Karena gw mau cari undangan yang cuma 300pcs dengan harga yang minimal tapi disainnya oke. Nah pertanyaannya, emangnya ada undangan macam itu??? Keknya susah deh dapetnya huhuhu..

Gw udah ke beberapa vendor yang dikabarkan oke di forum2. Ada yg murah tapi modelnya jelek, ada yg bagus harganya ehemm mahal. Dan kagak ada yg kasih diskon ataupun free souvenir *ngarep.com*.. Trus gw juga mesti ajak nyokap untuk jadi penasihat sekaligus diminta suaranya untuk menentukan model mana yg bagus. Karena biar gimanapun gw pengen nyokap juga seneng sama bentuk undangannya..

sejauh ini model undangan yang gw suka seperti ini

Cover depannya

bentuk dalemnya

Harganya 8 ribuan.. Ya warna dan modelnya bagus sih. Tapi lagi pengen cari2 lagi yang lain mana tau ada yang lebih bagus dan lebih murah (teteeeeepppp)

Oya ada satu saran yang datengnya dari abang gw. Dia emang jarang komentar, tapi sekali komen ya koq ngena banget.. Dia bilang gini ke gw :

“Lo cari sana sini kalo cuman beda seribu aja mah gak ngaruh juga. Elo bolak balik liat itu udah ngabisin ongkos berapa. Kalo diitung2 jatohnya MALAH ENGGAK LEBIH MURAH soalnya lo juga cuma bikin 300 lbr. Paling beda 300rb aja”

Yak, kata2 itu sukses bikin gw ngerasa sangat bodoh.. Karena kalo dipikir2 bensin yang udah gw abisin, belom lagi biaya tak terduga kayak makan, parkir, tol dll udah lebih kali dari selisih harga undangannya.. Bodohnya dirikuuuu… Dan hasilnya gak dapet apa2 juga. Mana jauh lagii.. Tapi ya kadang namanya bridezilla, hal kek gini gak terpikirkan dan gak diitung. So, minggu ini gw mau ke pameran dan nentuin bener2 vendor undangannya saat itu juga. Dan kudu pasang kacamata kuda supaya gak “penyesalan datang terlambat” macam kejadian bridal gw dulu…

Gambar diambil dari Royal Card Souvenir

I wanna be a Billionaire!!!

Just want to share one of my latest favorite song.. Lagu ini sukses menyampaikan keinginan saya menjadi milyuner hehehe.. Siapa yang gak mau coba?? Enjoy the soongggg..

[Bruno Mars]
I wanna be a billionaire so fricking bad
buy all of the things I never had
uh, I wanna be on the cover of Forbes magazine
smiling next to Oprah and the Queen

[Chorus]
Oh every time I close my eyes
I see my name in shining lights
A different city every night oh
I swear the world better prepare
for when I’m a billionaire

[Travis “Travie” McCoy]
Yeah I would have a show like Oprah
I would be the host of, everyday Christmas
give Travie a wish list
I’d probably pull an Angelina and Brad Pitt
and adopt a bunch of babies that ain’t never had sh-t
give away a few Mercedes like here lady have this
and last but not least grant somebody their last wish
its been a couple months since I’ve single so
you can call me Travie Claus minus the Ho Ho
get it, hehe, I’d probably visit where Katrina hit
and damn sure do a lot more than FEMA did
yeah can’t forget about me stupid
everywhere I go Imma have my own theme music

[Chorus]
Oh every time I close my eyes
I see my name in shining lights
A different city every night oh
I swear the world better prepare
for when I’m a billionaire
oh oooh oh oooh for when I’m a Billionaire
oh oooh oh oooh for when I’m a Billionaire
[ Billionaire mp3 on http://musicjuzz.blogspot.com ]

[Travis “Travie” McCoy]
I’ll be playing basketball with the President
dunking on his delegates
then I’ll compliment him on his political etiquette
toss a couple milli in the air just for the heck of it
but keep the fives, twentys (?) completely separate
and yeah I’ll be in a whole new tax bracket
we in recession but let me take a crack at it
I’ll probably take whatever’s left and just split it up
so everybody that I love can have a couple bucks
and not a single tummy around me would know what hungry was
eating good sleeping soundly
I know we all have a similar dream
go in your pocket pull out your wallet
and put it in the air and sing

[Bruno Mars]
I wanna be a billionaire so fricking bad
buy all of the things I never had
uh, I wanna be on the cover of Forbes magazine
smiling next to Oprah and the Queen
[Chorus]
I wanna be a billionaire so frickin bad!

 

Please GOD

“I wanna be a billionaire so frickin bad!!!!”

ps : video from here and lyrics from here

Tamasya atau Resepsi????

Tadi sore lagi iseng gak ada kerjaan tiba2 kepikiran sebuah pertanyaan dari sohib gw sabtu lalu.

Pertanyaan dari dia adalah :

“Mana yang bakal lo pilih????

Nikah Tamasya???

Ataaaauuuuu *gayaindybarends*

Bikin Resepsi???

Hmm.. bingung juga ya..

Gw pribadi saat disodorkan pertanyaan itu, gw cukup bingung untuk menjawab meskipun pada akhirnya teteup jawabannya ya bikin resepsi juga.

Why???

Karena menurut gw, suatu pernikahan termasuk pestanya itu gak bisa diulang, cuma terjadi sekali seumur idup. Pengecualian kalo kalian mau poligami/andri, lain ceritanya yaaa. Kalo yang namanya jalan-jalan itu mah bisa dilakukan kapan aja. Kalo kalian punya rejeki lebih, bisa deh tamasya setahun sekali atau bahkan lebih.. Balik lagi itu pendapat pribadi saya yaa..

Sebenernya masing-masing pilihan punya plus minusnya (menurut saya).

1. Nikah tamasya itu gak seribet bikin resepsi.

(Baca : nikah tamasya yang dimaksud yg murni jalan-jalan yaaa, bukan yang ada pemberkatan dan makan2 keluarga.  Itu mah podowae sama bikin resepsi.)

Yang namanya ngurusin resepsi itu repotnya setengah ampun.. Mulai dari cari tanggal lah, cari tempat lah, cari bridal lah, dll, dsb, dst yang sukses menguras tenaga, pikiran dan kantong kita. Sedangkan nikah tamasya lebih gampang. Kita paling sibuk ngurusin visa, pasport dan kelengkapan lain kalo kita mau ke luar negeri. Kalo di dalem negeri palingan tinggal cari tiket, hotel dan akomodasi di kota yang dituju. Lucky us kalo kota yang dituju itu kota favorit untuk wisata, pasti bertebaran tuh tour travel. lebih gampang lagi deh ngurusnya..

2. Biaya nikah tamasya RELATIF LEBIH MURAH dibandingkan bikin resepsi.

Kenapa gw tulis relatif?? karena semua tergantung dari tempat tujuan tamasyanya. Kalo elo tamasyanya keliling eropa ya gak lebih murah juga dibandingkan pesta dirumah atau resto2 kecil yaaa.. Perbandingannya harus yang se-kasta. Keuntungan nikah tamasya biayanya udah bisa diprediksi dari awal. Biaya tiket, hotel, akomodasi, surat2 dan lainnya paling gak kita udah dapet gambarannya. Biaya tak terduganya paling biaya untuk belenji2 disana. Itupun bisa kita anggarkan dan cari barang sesuai dengan budget kita. Trus kita tinggal umumin deh di koran atau kirimin undangan pemberitahuan kalo kita udah nikah.

Kalo yang namanya bikin resepsi itu, biaya gak terduganya banyak bangeeeetttttt.. Ya nambah pose foto lah, upgrade gaun lah, nambah porsi/ondokan lah, nambah undangan lah, make up keluarga lah dan masih banyak lagi printilan lainnya. Daaaannn kebanyakan malah baru ketauan disaat2 mepet T.T (curcooollll abissss). Kebayang kan dana plus2 yang kudu kita keluarin.. apalagi kalo kita pesta di dua tempat yang berbeda jarak dan waktu, makin mantabbbbb dah (makin curhattt)..

3. Nikah tamasya lebih efisien waktu dalam persiapannya.

Yakkkkkk ini benar sekali sodari2ku.. Persiapan nikah tamasya gak seriweuh bikin resepsi. Gw rasa 2-3 bulan cukup tuh buat siapin segala sesuatunya. Apalagi kalo pake jasa tur travel, makin express deh.. Nah kalo yang namanya bikin resepsi paaaliiinggggg cepet ya 3 bulan sebelumnya. Gw pribadi mulai nyiapin dari 1.5 tahun yang lalu. Bahkan jauh sebelum tanggal nikahannya didapat (Baca : terlalu napsu mau kawin hehehehhe). Dan kalian tahu apa setiap waktu yang kalian habiskan untuk persiapan itu hanya untuk kesuksesan 1 hari saat pernikahan anda. Kebayang gak sih???

Hmmm.. dari tadi gw nulis plusnya nikah tamasya mulu. Belum ada minusnya. Kalian pasti gak bertanya2 donk kenapa gw tetep milih resepsi. Kenapaaaaa?????

ya karena poin ke 4 berikut ini..

4. Buat gw, nikah tamasya itu kurang gregetnya dibandingkan dengan resepsi. Iya gak sih???

Meskipun yang namanya bikin resepsi itu ribet setengah ampunnnnn, tapi  masa2 itulah yang membuat kita sangat berkesan. Kita tuh mesti melewati berbagai macam halangan dan rintangan supaya hari H kita bisa sakseeesss.. Mulai dari cari tanggalan yang kadang lama keluarnya, cari tempat yang sesuai = sesuai dengan tanggal kita, budget kita, lokasi kita, selera kita, mertua kita.. lagi2 curcollll (~.~”),  cari bridal yang murah meriah oke (dari mana coba???), cari undangan hard cover dibawah goceng (emangnya adaaaa???), dan lain-lainnya yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu karena sangking kebanyakannya.. Belum lagi temperamen dan mood kita yang naik turunnya cepet banget kayak roller coaster.

Tapi ya itulah seni dari bikin resepsi yang gak akan kita dapet kalo kita nikah tamasya. Segala UPS and DOWNS bakal kita laluin sendiri, berdua sama pasangan bahkan beramai2 sama keluarga dan temen. Semua senang, bahagia, sedih, stress, lelah untuk mempersiapkan hari dimana kita akan jadi Raja dan Ratu sehari itu

PRICELESS!!

Ain’t you gonna miss that moment???

For me, I WILL

Daaannnn perjuangan dimasa persiapan pernikahan itulah yang terkadang bisa menguji apakah kita dengan pasangan kita benar2 bisa bertahan sampai pada garis finish yang pertama itu. Garis finish yang bernama Wedding Day. Ada pasangan yang rempong sampe ribut besar dan bubar ditengah jalan. Ada yang bisa adem ayem sampe ke Hari H. Ya gw rasa semua manis-asem-asin kayak permen nano-nano ini gak bakalan kita dapet kalo kita cuman nikah tamasya..

Taapiiiii… Semua balik lagi ke masing2 individu. Karena merekalah yang memutuskan bagaimana momen yang ingin mereka ukir di hari pernikahan mereka. Apakah momen berdua dengan pasangan di suatu tempat atau beramai2 dengan keluarga dan sahabat di tempat pernikahan kita..

Buat gw, tentu saja gw pilih resepsi . Tapi kalo bisa resepsi abis itu tamasya gak nolak juga sih hihihi ^_____^

Ps : Gambar diatas milik Brides On 22