Tamasya atau Resepsi????

Tadi sore lagi iseng gak ada kerjaan tiba2 kepikiran sebuah pertanyaan dari sohib gw sabtu lalu.

Pertanyaan dari dia adalah :

“Mana yang bakal lo pilih????

Nikah Tamasya???

Ataaaauuuuu *gayaindybarends*

Bikin Resepsi???

Hmm.. bingung juga ya..

Gw pribadi saat disodorkan pertanyaan itu, gw cukup bingung untuk menjawab meskipun pada akhirnya teteup jawabannya ya bikin resepsi juga.

Why???

Karena menurut gw, suatu pernikahan termasuk pestanya itu gak bisa diulang, cuma terjadi sekali seumur idup. Pengecualian kalo kalian mau poligami/andri, lain ceritanya yaaa. Kalo yang namanya jalan-jalan itu mah bisa dilakukan kapan aja. Kalo kalian punya rejeki lebih, bisa deh tamasya setahun sekali atau bahkan lebih.. Balik lagi itu pendapat pribadi saya yaa..

Sebenernya masing-masing pilihan punya plus minusnya (menurut saya).

1. Nikah tamasya itu gak seribet bikin resepsi.

(Baca : nikah tamasya yang dimaksud yg murni jalan-jalan yaaa, bukan yang ada pemberkatan dan makan2 keluarga.  Itu mah podowae sama bikin resepsi.)

Yang namanya ngurusin resepsi itu repotnya setengah ampun.. Mulai dari cari tanggal lah, cari tempat lah, cari bridal lah, dll, dsb, dst yang sukses menguras tenaga, pikiran dan kantong kita. Sedangkan nikah tamasya lebih gampang. Kita paling sibuk ngurusin visa, pasport dan kelengkapan lain kalo kita mau ke luar negeri. Kalo di dalem negeri palingan tinggal cari tiket, hotel dan akomodasi di kota yang dituju. Lucky us kalo kota yang dituju itu kota favorit untuk wisata, pasti bertebaran tuh tour travel. lebih gampang lagi deh ngurusnya..

2. Biaya nikah tamasya RELATIF LEBIH MURAH dibandingkan bikin resepsi.

Kenapa gw tulis relatif?? karena semua tergantung dari tempat tujuan tamasyanya. Kalo elo tamasyanya keliling eropa ya gak lebih murah juga dibandingkan pesta dirumah atau resto2 kecil yaaa.. Perbandingannya harus yang se-kasta. Keuntungan nikah tamasya biayanya udah bisa diprediksi dari awal. Biaya tiket, hotel, akomodasi, surat2 dan lainnya paling gak kita udah dapet gambarannya. Biaya tak terduganya paling biaya untuk belenji2 disana. Itupun bisa kita anggarkan dan cari barang sesuai dengan budget kita. Trus kita tinggal umumin deh di koran atau kirimin undangan pemberitahuan kalo kita udah nikah.

Kalo yang namanya bikin resepsi itu, biaya gak terduganya banyak bangeeeetttttt.. Ya nambah pose foto lah, upgrade gaun lah, nambah porsi/ondokan lah, nambah undangan lah, make up keluarga lah dan masih banyak lagi printilan lainnya. Daaaannn kebanyakan malah baru ketauan disaat2 mepet T.T (curcooollll abissss). Kebayang kan dana plus2 yang kudu kita keluarin.. apalagi kalo kita pesta di dua tempat yang berbeda jarak dan waktu, makin mantabbbbb dah (makin curhattt)..

3. Nikah tamasya lebih efisien waktu dalam persiapannya.

Yakkkkkk ini benar sekali sodari2ku.. Persiapan nikah tamasya gak seriweuh bikin resepsi. Gw rasa 2-3 bulan cukup tuh buat siapin segala sesuatunya. Apalagi kalo pake jasa tur travel, makin express deh.. Nah kalo yang namanya bikin resepsi paaaliiinggggg cepet ya 3 bulan sebelumnya. Gw pribadi mulai nyiapin dari 1.5 tahun yang lalu. Bahkan jauh sebelum tanggal nikahannya didapat (Baca : terlalu napsu mau kawin hehehehhe). Dan kalian tahu apa setiap waktu yang kalian habiskan untuk persiapan itu hanya untuk kesuksesan 1 hari saat pernikahan anda. Kebayang gak sih???

Hmmm.. dari tadi gw nulis plusnya nikah tamasya mulu. Belum ada minusnya. Kalian pasti gak bertanya2 donk kenapa gw tetep milih resepsi. Kenapaaaaa?????

ya karena poin ke 4 berikut ini..

4. Buat gw, nikah tamasya itu kurang gregetnya dibandingkan dengan resepsi. Iya gak sih???

Meskipun yang namanya bikin resepsi itu ribet setengah ampunnnnn, tapi  masa2 itulah yang membuat kita sangat berkesan. Kita tuh mesti melewati berbagai macam halangan dan rintangan supaya hari H kita bisa sakseeesss.. Mulai dari cari tanggalan yang kadang lama keluarnya, cari tempat yang sesuai = sesuai dengan tanggal kita, budget kita, lokasi kita, selera kita, mertua kita.. lagi2 curcollll (~.~”),  cari bridal yang murah meriah oke (dari mana coba???), cari undangan hard cover dibawah goceng (emangnya adaaaa???), dan lain-lainnya yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu karena sangking kebanyakannya.. Belum lagi temperamen dan mood kita yang naik turunnya cepet banget kayak roller coaster.

Tapi ya itulah seni dari bikin resepsi yang gak akan kita dapet kalo kita nikah tamasya. Segala UPS and DOWNS bakal kita laluin sendiri, berdua sama pasangan bahkan beramai2 sama keluarga dan temen. Semua senang, bahagia, sedih, stress, lelah untuk mempersiapkan hari dimana kita akan jadi Raja dan Ratu sehari itu

PRICELESS!!

Ain’t you gonna miss that moment???

For me, I WILL

Daaannnn perjuangan dimasa persiapan pernikahan itulah yang terkadang bisa menguji apakah kita dengan pasangan kita benar2 bisa bertahan sampai pada garis finish yang pertama itu. Garis finish yang bernama Wedding Day. Ada pasangan yang rempong sampe ribut besar dan bubar ditengah jalan. Ada yang bisa adem ayem sampe ke Hari H. Ya gw rasa semua manis-asem-asin kayak permen nano-nano ini gak bakalan kita dapet kalo kita cuman nikah tamasya..

Taapiiiii… Semua balik lagi ke masing2 individu. Karena merekalah yang memutuskan bagaimana momen yang ingin mereka ukir di hari pernikahan mereka. Apakah momen berdua dengan pasangan di suatu tempat atau beramai2 dengan keluarga dan sahabat di tempat pernikahan kita..

Buat gw, tentu saja gw pilih resepsi . Tapi kalo bisa resepsi abis itu tamasya gak nolak juga sih hihihi ^_____^

Ps : Gambar diatas milik Brides On 22