The Series of Unfortunate Event

hwaaaa udah lama juga kagak updet postingan di blog ini.. Bukan tidak mau updet tapi emang gak ada waktu sama sekali di kantor. Bahkan saking sibuknya gak bisa buka FB, yahoo, YM dll..

Selama 2 minggu ini gw ngalamin kejadian yang “unfortunate” abis. Betenya lagi semua itu berasal dari kantor gw. Sepanjang minggu lalu gw berturut2 ngalamin cobaan yang cukup bikin gw pengen cepet2 angkat koper dari kantor ini (macam dieliminasi ajaa).

Senin lalu, gw ditegur dengan manis oleh big boss gw masalah yang-keliatannya-gak-penting2-amat-tapi-ternyata-penting. Customer gw belum dikirimin notice shipment. Meskipun notice itu bukan kerjaan gw tapi gw kena imbasnya juga.

Pasti kalian (gak) heran kenapa gw kena imbasnya. Gw kena imbasnya karena gw ditugasi untuk “memantau” kerjaan temen2 gw. Sebelumnya emang big boss gw secara lisan menunjuk gw jadi “juru pantau”. Nah penunjukkan ini tidak disertai dengan legitimasi yang jelas serta pengumuman yang jelas ke teman2 satu divisi gw. Ya gw sungkan lah untuk mengatur mereka kalo gak ada mandat resmi dari si empunya kekuasaan.

Selasanya gw dipanggil lagi sama big boss gw. Dia ngerasa gw tidak menanggapi “tugas baru” yang dia kasih. Trus gw dikasih wejangan serta masukan yang disertai dengan sedikit cerita dari Sun Tzu. Dan tau gak, perumpamaan tentang Sun Tzu itu mengenai Selir yang ditunjuk untuk mengatur dayang2 supaya bisa baris berbaris. Karena si dayang2 itu gak bisa baris berbaris dengan rapih, makanya si selir yang sudah dikasih 2 x kesempatan itu dihukum pancung. Ya kalian pasti bisa menerka maksud si big boss ke gw.

Sejujurnya gw cukup empet karena ketika gw bilang bahwa belum ada pengumuman resmi dari little boss gw mengenai masalah “tugas baru” itu. Gw dianggap cuma cari2 alasan aja sama big boss gw. Malah gw disuruh bilang ke little boss gw kalo emang gw butuh legitimasi resmi dari dia.

Tapi sampe hari ini gw tetep kekeuh gak mau ngomong ke little boss gw. Gw masih punya harga diri, kesannya kalo gw yang minta2, gw yang gila jabatan donk. So sampe detik ini gw diem2 aja. Gw berusaha kasih performance yg baik tapi kalo mereka menilainya kurang ya udah apa boleh buat.

Lanjutttt…

Little boss gw juga ikutan marah2 ke gw karena masalah sepele. Karena gw nanya ke dia masalah dokumen mau dikirim kemana. Gw nanya untuk menghindari kesalahan pengiriman dan dia langsung ngomel sambil bilang “kalo gini aja gak ngerti, gimana mau kerja yang bener”.  Boookkkkkk, ini masalah super sepele dan juga belum sampe kejadian ada masalah. Tapi doi langsung beranggapan kalo gw gak bisa kerja. Emang dia gak tau apa pengorbanan gw buat kerjaan ini. Aseli keki berattttttttt… Pak, situ tau gak saya bela2in ke Kelapa Gading cuma buat ambil dokumen tanpa pamrih dan ongkos bensin dan tol (masih kurang tuh bos tanggung jawab gw???).

Yang paling gress adalah kejadian sabtu lalu. Gara2 mau kirim dokumen,  gw bela2in dateng ke kantor. daaaaaannnnnnnn di gang kantor gw mobil gw keserimpet ama motor. Sukses bemper depan gw penyokkkk T.T Gw tidak minta ganti duit bensin apalagi duit asuransi ke kantor. Masih kurang pak pengorbanan saya???

Yak itulah sekelebat cerita ketidak-beruntungan saya minggu lalu. Smoga minggu ini berjalan mulus deh. Amin..

One thought on “The Series of Unfortunate Event

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s