Akhirnyaa…

Undangan gw warnanya merah juga..

Apa??? MERAH?? Sumpeh lo??

Iye sumpeh kesamber dollar deh *lebayyy*

Bagi yang mengenal luar dalem, pasti ngikik luar binasa karena tau banget gw bencih sekali sama undangan warna merah. Awal-awal nyari model undangan, gw uda berkoar-koar kalo undangan gw gak akan pake warna merah. Tiap kali liat model, udah pasti gw buang jauh-jauh model undangan yang pake warna merah (either merah cabe ataupu marun).

Menurut gw, undangan warna merah itu :

1. Norak *maap ye pencinta undangan merah*

2. Keliatan jadul

3. Terlalu cina banget *iya kan, iya kan* Merah = kebahagiaan = CINAAAA

4. dan yang paling utama, itu bukan gw bangettttt!!! Gw = Merah = BIG NOOOO

Tapihhhhh… Takdir sepertinya sedang mempermainkan akuhh. Aku harus menjilat ludahku perkataanku sendiri. Di detik-detik krusial saat ini (baca : 2 bulan lagi acaranya, undangan masih direvisi aja tuh nasibnya), gw memutuskan menuruti keinginan kedua orang tuaku untuk menggunakan warna MERAH.

Koq bisa????

Gini ya ceritanya.. Gw inih orangnya gak konsisten, (sangat)  banyak maunya dan suka gak yakin dengan pilihan gw. Si vendor udah ngasih ke gw contoh design dia dari kapan tau, dan gw udah pilih yang gw suka. Tapi pas gw ajak sepupu gw kesana, dia bilang undangan gw terlalu pasaran, gak kelihatan mahal (emang murah mau gimana donk) dan gak oke. Mental gw yang selembek tahu jepang langsung luluh lantak begitu denger komentar dia. Perihhhh!!!

Langsung saat itu juga kuputuskan untuk ganti model. Pilah-pilih ini-itu ampe pusing gak ada yang ngena dihati. Trus dikasih liat sama si vendor model terbaru karya dia, ya boleh lah. Jadinya gw setuju rubah ke model itu. Karena gw orangnya gak yakin dengan pilihan gw (+ kepo juga), gw coba tanya ke sodara gw yang lain as my second opinion. Dan lo tau apa jawaban dia???

“Undangan lo koq modelnya kampungan ya..”

Duerrrr, gw ibarat kesamber geledek dengernya. Hatiku makin teriris. Miris denger komentarnya dia. Seketika itu juga gw kontek si vendor untuk revisi modelnya lagi. Sebenernya undangannya bagus koq, buktinya banyak yang bikin pake model itu. Tapi gw nya aja yang agak rese sekali dan banyak maunya. Gw kan gak mau dibilang orang kampungan (padahal mah emang kampungan). Jadinya gw kekeuh minta ganti. Untung aja si vendor sabar ngadepin gw. Jadinya si cici setuju deh untuk design ulang.

Beberapa hari dari gw minta revisi, si cici kirimin gw model undangannya yang menurut gw manis semanis gw (silahkan muntah) dan aku suka. Ada pop-upnya bentuk kartun gitu. Lucu deh pokoknya. Setelah revisi sana sini, akhirnya undangan siap dicetak dummynya.

Pas gw ambil dummynya (which is akhir bulan lalu), gw kaget banget pas ngeliat hasilnya. KOQ BEDA SIH dari emailnya.. 50 % dari contoh design pas di email. Warna ornamen yang di email tuh warna pink koq tiba-tiba berubah jadi salem.  Trus warna kertas undangannya juga putih dekil gitu koq gw jadi ilfil sama undangannya. Trus ada design model bingkai gitu di covernya, koq pas dicetak di dummy kesannya gak banget deh. Over size, kegedean abis. Ya emang sih di design kompie sama cetakan pasti ada perbedaan. Tapi ya gak seberbeda itu juga donk.. Langsung deh gw sampein uneg2nya ke cici vendor itu. Dia bilang nanti kertasnya diganti warna putih bersih gitu. Trus warna ornamennya dibuat warna pink. Cuma untuk bingkainya gak bisa dikecilin lagi. Well, waktu udah mepet juga untuk revisi2 lagi, jadinya gw bilang sama si cici gw coba tanya dulu ke maknyak dirumah.

Begitu gw kasih liat dummynya ke maknyak dan Jojo yg saat itu ada di TKP, mereka langsung kompak bilang :

“Koq undangan warnanya putihnya gitu??”

(me :  iyah mamah udah minta diganti)

“Koq ornamennya warnanya gitu?”

(me :  iyah mamah udah minta diganti)

“Trus tulisannya koq warnanya coklat?? Mana ada undangan pernikahan pake tulisan warna coklat?”

(me : Wattt?? gw ga tau kalo tulisan juga kagak boleh warna coklat)

“Itu undangan tidak mencerminkan kebahagian. Harusnya ada MERAH-MERAHNYA baru mencerminkan undangan pernikahan”

(me : *stress* ribet banged dah. mana bisa dirubah lagi)

Abisan itu, gw ama maknyak lumayan adu suara masalah undangan. Akhirnya gw ngalah dan sekali lagi minta revisi undangannya. Dengan perasaan malu, aku pun datang dan menyampaikan maksud ku. Lo tau muka si cici vendornya itu udah perpaduan kayak mau nelen gw idup-idup dengan tatapan penuh rasa iba ke gw. Rasanya dia nyesel terima gw jadi customernya. Si cici langsung bilang dia gak keuber kalo harus revisi lagi. Trus udah mepet waktunya, takut gak keuber nyetak undangannya. Karna muka gw udah melas banget, si cici akhirnya rekomen sodaranya untuk megang kartu undangan gw. Dia nyuruh gw bawa contoh model yg gw mau.

Gak mau kecele sekali lagi, akhirnya gw browsing bener-bener dan cari model yang bener-bener sesuai ama keinginan si mamah tercinta. Setelah liat sana sini, akhirnya nemu undangan yang elegan dan sesuai dengan kemauan mama daaannnn warnanya MERAH.. Kasih liat ke tukang designnya, dia bilang bisa bikin kurleb lah kayak contoh yg gw mau.

alhamdulilah yaa.. *ala syahroni*

Kemarin si cici udah kirimin designnya, mirip dengan yang gw mau. Masih ada yg perlu direvisi sih untuk size dan tipe fontnya. So far, udah oke lah

yak sekali lagi, alhamdulilah yaaaa…

Smoga aja undangan gw bisa kelar segera ya, doakan yaaaaa…

Aminnnnn

11 thoughts on “Akhirnyaa…

    • Itu yen design yg waktu itu gw kasih liat ke elo, ditolak mentah-mentah aja gitu sama emak gw. dia minta semua yg coklat2 diganti warna merah/pink. Ade-ade aje dah emak gw. Trus doi paling nentang keras bagian covernya. Tapi emang sih pas dicetak hasilnya gak banget. Mana malu banget pas minta revisi lagi. Si cece mukanya udah gak enakin. haduh tapi tebel2 muka deh gw. takut kualat sama emak gw..

      eh tapi design undangan warna merah yg gw liat itu bagus loh. Kesannya elegan. nanti gw BBM ya yen

  1. wah lu sama kayak esther. anti banget ama warna merah. hahaha.

    emang sih kalo denger masukan dari banyak orang, kitanya malah bingung sendiri.
    dulu kita sih untungnya tutup kuping dah. gak pake nunjukin ke siapa2. pokoknya kita suka ya kita cetak aja. huahahaha.

    • iya nih jadinya kemakan omongan sendiri.

      Kalo undangan gw emang mesti lewat QC dari ortu. Maklum deh orang timur yg mana pernikahan itu bukan cuma antara kita tapi juga dengan keluarga. Jadi beginian pun kudu minta wejangan dari orang tua hehehhee..

  2. Wah emang ribet ya… Tapi baguslah udah mau deket final. Takutnya emang nggak keuber, Vi. Btw… Nggak usah terlalu khawatir lah sama undangan, toh pada akhirnya undangan itu akan dibuang juga sama yang nerima. Jadi nggak usah terlalu stress ya.

    • @ci Angela : iya nih undangan emang bikin pusing. Tapi untungnya design undangan yg sekarang persis dengan contoh yang aku kasih. Udah mulai naik cetak semoga aja semua selesai tepat waktu..

  3. liat donk undangannya ..:D kok kayanya lucu ya sempet ada yg pop up gitu?
    yg skrg ada pop up nya juga? sepertinya keren hiihi.
    di post ya kalo udah jadii. moga2 yg ini sreg di hati :p

    • @kitten : Mau liat undangan pop-upnya ya? tar deh aku upload.
      Sayangnya aku gak pake undangan itu abis gak dibolehin ama nyokap.
      Undanganku simple banget yg sekarang. Kayak undangan pada umumnya hehehe..
      Tapi aku suka sih. Soalnya sesuai dengan model yg aku mau (nyontek abis punya orang)

      • hehehe gpp nyontek abis punya orang, model itu jg belom tentu murni desain sendiri, bisa aja dia juga nyontek pny orang lain lagi hihihi.

        iyaa..nanti kalo sempet uplot yaa.. sama skalian undangan yg skarang hihihi

  4. Hai hai…. salam kenal. *eh btw ini komen pertama apa dulu udah pernah ya* *lupa*
    Undangan warna merah bisa jadi bagus juga kok. Positive thinking aja🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s