H-23 : Narsis

Mumpung bos gak ada dan kerjaan juga lagi gak ada. Pengen sharing poto-poto prewed kemarin. Gw sukkaaa semua hasil fotonya, terutama foto-foto dari JJ Bride. Ya eaalahhh JJ Bride gitu. Meskipun daku sempat kesal dengan JJ (baca postingan ini ya) tapi gw gak bisa bohong kalo hasil foto dari JJ itu emang ciamik. Cuma gak enaknya, JJ Bride itu ibaratnya Blackberry di dunia per-bridal-an.

Pasaran bookk..

Jadi cukup ngeliat latar foto dan gaunnya, kita pasti langsung bisa nebak “fotonya di JJ kan??”.

Sighhh segitu pasarannya..

Tak dapat kupungkiri, setelah tiga kali foto dengan fotografer yang berbeda (iya gak salah baca, tiga kali, sangking maruknya dan gak puasnya) posisi juara emang tetep dipegang fotografer JJ. Ya pastinya lah, si JJ itu kan punya standar buat fotonya. Gak heran JJ berani ngasih garansi uang kembali kalo gak terpilih pose sesuai dengan dealing kita.

Ckckckck.. mana ada bridal yang berani kasih garansi macam ini.

Trus ya dari forum capeng yang pake JJ, ada yang foto ulang karena Hairdonya gak ciamik. Salut deh sama JJ. Makanya capeng JJ banyak yang gak kuat iman dan nambah pose ampe berpuluh-puluh bahkan ada yg diatas seratus.

FANTASTIS.

Soalnya nambah satu pose masuk CD aja udah 175rb (ini dealing gw ya). Kalo mau masuk ke album nambahnya ehemm 250rb ajah se pose. Sesuatu yaaa..

MAHALNYA!!

Trus si fotografer JJ ini juga cerdik, bayangin aja gw cuma foto indoor di JJ hasil jepretannya aja ada 200 lembar. Setiap latar foto ada ceritanya. Misalnya foto di sofa, pertamanya difoto cewe cowonya jauhan. Trus difotoin mendekat. Difoto lagi pas deketin muka abis itu difoto lagi pas dicium, dan begitu seterusnya. Otomatis pas pilih foto si fotografer bakal bilang gini

“Sayang donk ce kalo ini gak diambil.. nanti gak ada alurnya”

dan si calon pengantin wanitanya bakal terhipnotis dan dengan tatapan memelas kemudian memohon kepada si calon suami untuk merelakan dompetnya dikuras demi mendapatkan alur cerita dalam albumnya. Apalagi, hasil fotonya menampilkan wajah kita yang bak model papan cucian atas. Siapa coba yang gak tergoda??

Jawabannya saya..

Huahahahahaha *ketawa songong*

Setelah melalui peperangan batin antara nambah foto saya-dan-cami-berpose-bak-artis-taiwan melawan dompet yang-isinya-tagihan-kartu-kredit-semua, maka akhirnya diputuskan bahwa tidak ada penambahan pose sama sekali. We stick with the contract (20 poses only). *selamat tinggal fotoku yang bak Barbie Babi Hsu*

Emang gak gampang ya milih foto prewed dari 200 pose jadi 20 pose. Apalagi gw ama Jo bukan banci poto. Ngeliat foto-foto kita koq ya bagus semua, eh gak semua ding.. ada beberapa pose yang gw gak suka. Tapi overall I like it, good job *kasih jempol ala rianti cartwright*. Tapi berhubung kita uda banyak foto prewed dari bridal medan dan juga dari temen gw, akhirnya kita harus menyeleksi dengan hati baja foto-foto kita. Trus kita pilih semua posenya berdua, cuma ada 2 foto gw sendiri selebihnya semua berdua. Jo pasrah aja karena gak ada satupun pose dia sendirian. Makasih ya ayang udah mau ngalah *kecup-kecup*

Kalo sesi foto-foto gw dengan temen gw berjalan menyenangkan. Kekurangannya itu mereka jam terbangnya masih kurang jadi ada beberapa hasil fotonya yang aneh. Ya ekspresinya kurang gitu (itu mah salah gw sebagai modelnya yang kaku bener). Terus mereka masih copycat ide foto orang, so jatuhnya kurang bagus. Sebab gak semua orang kan bisa berpose begitu. Apalagi yang di copy cat itu macam Ant**a, ya kebanting lah. Capeng mereka kan kurus-kurus nah gw pipinya tembem kayak bakpao yang dibuat bokap. Mana bisaaaa..

Kalo di medan, gw gak bisa komen banyak sebab bukan gw yang pilih posenya, Ada beberapa pose yang gw gak suka, juga cara editnya yang menurut gw kurang. Soalnya kayak jaman baheula editannya. Padahal sampel di bridalnya juga hasil fotonya sekilas gw lihat bagus koq. Entah salah dimananya. Atau salah di gwnya yang gak fotogenik?? Ah.. kalo itu mah bo huat, diapain juga gak bakalan bisa bagus hehehhee..

Ehemmm.. cukup kali ya gw berbasa-basi (udah gak sabar mau pamer). Sebelumnya diperingatkan terlebih dahulu bahwa kelanjutan postingan ini akan berisi hal-hal yang tidak penting, bagi yang tidak berkenan, mohon dimaafkan yaa..

pose andalan

Kalo diliat dengan seksama gw berasa kayak tante ama berondong, soalnya rambut gw diangkat tinggi gitu kayak ibu-ibu pejabat

udah gak..gak..gak kuat ama silaunya matahari. kalo dizoom lebih deket mimik wajahnya jo aneh disini

mantep kan gw, bisa manjat pake baju dress dan sepatu wedges

gantian Jo yang gelayutan, cuma karna kegendutan jadi bisanya segitu. Kalo dipaksa takut roboh pu’unnya

keliatan kan yang hobi nyosor siapa??

ayangggg badan kamu BERAT

Ps : pose gw kebanyakan nyengirnya abis pose begitu yang paling cucok buat kita. Pernah sok-sok an pose cool gitu tapi koq jatohnya bukan cool malah kayak abis digebukin orang hehhehe.. So we stick with the big griinn and big smilleee🙂

makasih ya udah mampir!!!

11 thoughts on “H-23 : Narsis

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s