H-2: Hoax No Hoax

Kemarin saat di mobil sehabis facial bareng Jo dan nyokap, tiba-tiba gw dikirimin BM dari BBM yg isinya begini :

“Pemberitaan di KOMPAS, sedang merencanakan REVOLUSI / Penggulingan Pemerintah

Bentuk Pemerintahan Darurat Transisi

100,000 orang termasuk komponen ormas radikal akan turun ke jalan !!

Benar tidak nya kita tetap hrs waspada saling bantu membantu :

Hati2″! Minggu 23 oktober jangan ke mana-mana! Kemungkinan besar ada pemberhentian presiden yg membuat kerusuhan seperti tanggal mei 98

Prediksi Surabaya,Jakarta,Bandung,Solo,Medan,dan kota2 besar akan terjadi kerusuhan di jalan-jalan besar s dan jika melihat perempuan remaja (etnis tionghoa khususnya) akan diperkosa!

Jadi tolong buat yang cewek-cewek hari minggu tanggal 23 oktober jangan kluar ke mana-mana kemungkinan besar hal ini terjadi.. Tidak tau ini hoak/tidak yang penting kita berjaga-jaga demi keselamatan keluarga dan teman-teman kita.

​Mohon dibaca dan disimak secara seksama, dan mengantisipasi dan berjaga supaya tidak terjadi dan ada yang dikorban/ditumbalkan waspadai sampai akhir 30 oktober.. Karena indonesia RED WARNING”

Seketika gw langsung lemes. Kenapa juga tiba-tiba ada wacana mau kerusuhan di Jakarta dan kota besar lainnya. Dan kenapa juga mesti ditulis rusuhnya tanggal 23 OKTOBER.

Yak 23 OKTOBER!!

Exactly on my one precious day. Begitu terima dan baca, gw antara percaya gak percaya. Satu sisi denial bilang kalo itu hoax, tapi satu sisi gw juga takut kalo hal ini bener-bener kejadian *amit-amit ketok meja*. Karena gak tenang, gw langsung bacain isi BM itu ke Jo dan nyokap, sambil sibuk buka link yang dikasih. yg tambah bikin bete adalah Gemini gw kan bolot bener, jadi ngeloading linknya failed mulu bikin gw jadi senewen.


Setelah gw selesai baca, gw tanya sama Jo gimana pendapat dia. Dia bilang gini ke gw :
“Mana mungkin sih orang mau bikin rusuh bilang-bilang”

Mmm, iya juga sih. Tapi kalo sampe kejadian gimana. Trus kalo sampe orang-orang yang kita undang pada baca dan ikut-ikutan percaya gimana. Banyak ketakutan-ketakutan dalam diri gw, tapi gak gw ungkapin karena gak mau bikin Jo jadi pusing. Dalam hati gw bertanya-tanya terus kenapa sih mau rusuh, kenapa sih di tanggal 23 oktober, kenapa sih koq tiba-tiba banget, kenapa juga kudu ada kekerasan “lebih” pada etnis tionghoa, kenapaaaaa?????

Pas linknya kebuka, gw baca dengan seksama dan isinya memang sebagian kecil yang ditulis di BM itu. Bahwa akan ada pengerahan massa buat mendemo si pak Beye. Bahwa akan ada elemen ormas radikal yang ikutan. Tapi memang gak dikasih tau exact datenya kapan. Mereka cuma bilang DALAM WAKTU DEKAT. Jujur aja gw tetep kebat kebit mikirin hal ini. Meskipun gw ngomong “kejadian atau tidak, semua ini udah digariskan Tuhan” tetep aja ada ego dari dalam hati yang bilang kenapa sih kudu ada isi kerusuhan pas dihari bahagia gw. Semua jerih payah kita semua (gw, Jo dan kedua belah keluarga) kenapa sih kudu diganggu dengan hal yg kayak gini.

Bukannya gw gak cinta Indonesia, bukannya juga gw setuju sama model pemeritahan saat ini. Tapi orang yang minat ngegulingin presiden kita, belum tentu bener, jangan-jangan malah sebelas dua belas ama presiden kita. Keinget reformasi yang malah bikin negara kita awut-awutan. Keinget pejabat Indo yang sebelum terpilih berakting kayak Holy Saint tapi pas udah jadi pejabat kayak HOLY SH*T. Jadi buat apa sih pake acara mau bikin rusuh, mau bikin Indonesia tambah terpuruk?? Dasar bo nau, otak kerbau!!!

Terlepas isu kerusuhan ini bisa berimbas pada hari H gw atau gak, gw sebagai warga negara Indonesia gak pengen ngerasain yang namanya kerusuhan lagi seperti tahun 1998 lalu. Gw pengen kita semua hidup aman sentosa. Karena toh perubahan kan gak mesti pake acara bikin rusuh kan?? Gimana bisa jadi pemimpin yg baik kalo pas mau mulai jadi aja udah pake cara kekerasan gitu. Semoga aja ini cuma hoax aja. Semoga aja Indonesia gak akan rusuh lagi.

May God Protect Us.