Langsung Aja Deh Cyiinnnn

Uh bikin esmosi jiwaaaa..

Keki banget sama cara kerja kantor gw. Gak efektif dan efisien. Hobinya “nitip pesan”. Kenapa sih kagak langsung ngemeng ama orangnya. Kudunya pake perantara mulu. Gak efisien tauuukkk.. Udah yang nitip pesen suka gak jelas ngomongnya, pegimane kite yang jadi perantaranya bisa ngejelasin dengan sejelas-jelasnya?? Belom lagi kalo yang dikasih pesen itu gak ngerti trus nanyak-nanyak, atuh kumaha jawabnya.. Kenapa sih gak langsung aja nanyak ke orang YBS. Pan kita mah cuma jadi burung merpati ajah. Urang teu ngarti apa-apa. Tsktsktsk..

Mana kalo berhubungan ama menejer aye, aye yang selalu kebagian jadi kurir penitipan pesannya. Gak supplier, gak orang kantor podo wae semua. Kagak berani ngomong langsung. Cihhh, bikin tambah bete. Mending kalo kabar yang minta disampaikan itu kabar baik, ini mah kebanyakan isinya pesan geje trus kabar buruk. Maneh yang kecipratan pertanyaan plus pernyataan berbau esmoni dari si bos. Giliran yang enak-enak kagak tuh dicipratin ke ane. Nasib dah..

Belom lagi kalo kita ngasih jawaban dari si orang yang ditanya dan ternyata tidak memuaskan. Hedueh tuh muka si penitip pesan suka abstrak, gusar gak jelas dan ujung-ujungnya suruh nanya lagi. Duh yang kayak gini nih yang bikin gw kepengen tabok bolak balik tuh orang. Pengen deh gw teriak dikuping tuh orang “Ngapa kagak langsung nanyak aja sih ke orangnya”. Tapi belon bisa begitu, sebab kasta saya masih sudra. Masih jadi kuli orang T.T

Mudah-mudahan aje, orang kantor bisa pada insyaf kalo nanyak langsung ke orangnya itu lebih baik dan jauh lebih cepat ketimbang nitip pesen ama orang. Lebih akurat lagi dapet informasinya. So lain kali langsung aja deh cyiiinnnnn..

Postingan Setelah Menikah

Hi semua..

Gak kerasa ya udah hampir satu bulan gak posting apa-apa disini. Sebenernya banyak cerita yang mau dibagi mulai dari acara di Jakarta dan yang terakhir acara di Medan. Puji Tuhan semua berjalan dengan lancar, meskipun ada kekurangan disana sini tapi tidak mengurangi kegembiraan gw dan Jojo. Yang pasti sekarang saya sudah sah menjadi istri *senyum lebar*

Hari ini tepat 9 hari menyandang status istri. Jadwal hidup gw pun mulai berubah. Perubahan hidup dari seorang lajang menjadi seorang istri ternyata gak “semenakutkan” yang gw bayangkan. Mungkin yang pernah baca postingan gw sebelumnya, pasti tau kalo yang gw takutkan dalam hidup berumah tangga adalah kurangnya kecakapan gw dalam hal-hal urusan rumah tangga seperti nyapu, ngepel, masak, dll. Gw selalu takut meninggalkan “comfort zone” gw. Terbiasa punya pembantu dirumah membuat gw amat sangat jarang ngelakuin hal-hal tersebut. Mau ngapa-ngapain tinggal bilang si Mbak dan voila semua tersedia, semua tertata rapih.

Nah sekarang gw udah gak berada di comfort zone gw. Gak punya ART ditempat tinggal sekarang, mengharuskan gw untuk pelan-pelan belajar hal-hal rumah tangga. Mulai belajar nyapu, nyuci piring, pokoknya membenahi istana kecil gw supaya nyaman untuk ditinggali. Sejauh ini gw tidak merasa terbebani. Memang sih gw rindu saat dimana gw tinggal terima beres aja, tapi ternyata pas ditinggal berdua aja dengan suami, gw mampu ngerjain hal-hal tersebut dengan cukup baik.

Gw amat sangat beruntung memiliki suami seperti Jo. Meskipun dia capek kerja, tapi dia gak segan-segan turun tangan bantuin gw. Contohnya saat gw nyapu, dia akan ngebantu untuk ngepelin bagian yang udah selesai gw sapu. Dia juga menjadi tutor terbaik gw, selalu menyemangati gw untuk belajar hal-hal rumah tangga tersebut. Dia juga gak merasa kalau ini kerjaan istri yang haram dikerjain sama suami, meskipun ada pihak-pihak kolot yang berpikiran kayak gitu.

Saat ini, mungkin gw belum seratus persen mengeluti peran sebagai IRT. Masih ada hal-hal yang belum gw kerjain sendiri kayak masak dan nyuci baju. Gw sampai sekarang masih nitip cucian ke rumah nyokap yang mana didukung penuh ama nyokap. Alesannya apartemen seciprit gitu emang gak mungkin lagi disempilin mesin cuci. Belum lagi airnya pake WTP jadi kurang bersih, trus gak ada tempat jemur baju sebab apato kita gak ada balkonnya. Jadi jalan terbaik dan terefisien yah dititipkan kerumah mamahku. Toh mamahku gak keberatan sebab jadwal cuciannya tetep aja gak berubah, dengan atau tanpa adanya hibahan cucian dari gw. Masak juga belum sempet, soalnya kita disuruh mampir kerumah sama mamah dan disuruh makan dirumah aja. Gini nih enaknya tinggal deket ama mamah *Cium mamahku*. Tapi gw juga mau pelan-pelan belajar masak supaya bisa menyenangkan suami. Udah mulai cari-cari resep yang mudah dipraktekin. Rencananya sabtu ini pengen coba masak. Mudah-mudahan gak cuma jadi niatan aja, tapi bener-bener dikerjain deh. Abis belakangan suka capek (alesan aja padahal emang udah males).

Untuk menutup postingan ini, gw cuma mau bilang kalo gw sangat bahagia dengan hidup baru yang gw jalani saat ini meskipun baru menjalaninya selama beberapa hari.  Gw berharap semoga kedepannya kehidupan rumah tangga yang gw jalani bisa berjalan dengan baik dan lancar. Semoga kita bisa menghadapi segala rintangan serta cobaan yang kelak akan menguji kami. Semoga kami bisa hidup berbahagia bersama sampai maut memisahkan. Aminnn..