Postingan Setelah Menikah

Hi semua..

Gak kerasa ya udah hampir satu bulan gak posting apa-apa disini. Sebenernya banyak cerita yang mau dibagi mulai dari acara di Jakarta dan yang terakhir acara di Medan. Puji Tuhan semua berjalan dengan lancar, meskipun ada kekurangan disana sini tapi tidak mengurangi kegembiraan gw dan Jojo. Yang pasti sekarang saya sudah sah menjadi istri *senyum lebar*

Hari ini tepat 9 hari menyandang status istri. Jadwal hidup gw pun mulai berubah. Perubahan hidup dari seorang lajang menjadi seorang istri ternyata gak “semenakutkan” yang gw bayangkan. Mungkin yang pernah baca postingan gw sebelumnya, pasti tau kalo yang gw takutkan dalam hidup berumah tangga adalah kurangnya kecakapan gw dalam hal-hal urusan rumah tangga seperti nyapu, ngepel, masak, dll. Gw selalu takut meninggalkan “comfort zone” gw. Terbiasa punya pembantu dirumah membuat gw amat sangat jarang ngelakuin hal-hal tersebut. Mau ngapa-ngapain tinggal bilang si Mbak dan voila semua tersedia, semua tertata rapih.

Nah sekarang gw udah gak berada di comfort zone gw. Gak punya ART ditempat tinggal sekarang, mengharuskan gw untuk pelan-pelan belajar hal-hal rumah tangga. Mulai belajar nyapu, nyuci piring, pokoknya membenahi istana kecil gw supaya nyaman untuk ditinggali. Sejauh ini gw tidak merasa terbebani. Memang sih gw rindu saat dimana gw tinggal terima beres aja, tapi ternyata pas ditinggal berdua aja dengan suami, gw mampu ngerjain hal-hal tersebut dengan cukup baik.

Gw amat sangat beruntung memiliki suami seperti Jo. Meskipun dia capek kerja, tapi dia gak segan-segan turun tangan bantuin gw. Contohnya saat gw nyapu, dia akan ngebantu untuk ngepelin bagian yang udah selesai gw sapu. Dia juga menjadi tutor terbaik gw, selalu menyemangati gw untuk belajar hal-hal rumah tangga tersebut. Dia juga gak merasa kalau ini kerjaan istri yang haram dikerjain sama suami, meskipun ada pihak-pihak kolot yang berpikiran kayak gitu.

Saat ini, mungkin gw belum seratus persen mengeluti peran sebagai IRT. Masih ada hal-hal yang belum gw kerjain sendiri kayak masak dan nyuci baju. Gw sampai sekarang masih nitip cucian ke rumah nyokap yang mana didukung penuh ama nyokap. Alesannya apartemen seciprit gitu emang gak mungkin lagi disempilin mesin cuci. Belum lagi airnya pake WTP jadi kurang bersih, trus gak ada tempat jemur baju sebab apato kita gak ada balkonnya. Jadi jalan terbaik dan terefisien yah dititipkan kerumah mamahku. Toh mamahku gak keberatan sebab jadwal cuciannya tetep aja gak berubah, dengan atau tanpa adanya hibahan cucian dari gw. Masak juga belum sempet, soalnya kita disuruh mampir kerumah sama mamah dan disuruh makan dirumah aja. Gini nih enaknya tinggal deket ama mamah *Cium mamahku*. Tapi gw juga mau pelan-pelan belajar masak supaya bisa menyenangkan suami. Udah mulai cari-cari resep yang mudah dipraktekin. Rencananya sabtu ini pengen coba masak. Mudah-mudahan gak cuma jadi niatan aja, tapi bener-bener dikerjain deh. Abis belakangan suka capek (alesan aja padahal emang udah males).

Untuk menutup postingan ini, gw cuma mau bilang kalo gw sangat bahagia dengan hidup baru yang gw jalani saat ini meskipun baru menjalaninya selama beberapa hari.  Gw berharap semoga kedepannya kehidupan rumah tangga yang gw jalani bisa berjalan dengan baik dan lancar. Semoga kita bisa menghadapi segala rintangan serta cobaan yang kelak akan menguji kami. Semoga kami bisa hidup berbahagia bersama sampai maut memisahkan. Aminnn..

5 thoughts on “Postingan Setelah Menikah

  1. Sama kayak gw dulu… Sebelum pindah sempet agak jiper karena ya itu.. masak ga pernah, nyuci apalagi.. Nyetrika jarang2.. paling2 cuci piring doang.. Tapi setelah dijalanin sendiri ternyata bisa juga. Masak udah hampir tiap hari, malah sekarang mulai nyoba2 bikin kue😀 kalau nyuci udah ngejadwalin setiap 2 minggu sekali, bersihin apartemen setiap sabtu (karena jarang pintu dibuka, jadi debu ga terlalu banyak)… Dan sama juga kayak lo.. suami yang ga merasa “haram” untuk bantu2 “tugas istri” itu bantu banget loh pada saat kita transisi..

    Ayo semangat selalu… kalo mau cari resep2 mampir aja ke cooking diary-ku… *tetepusahapromosi*😀

    • Duh cinta banget ya sama suami-suami kita yg baik hati itu..
      pasti aku mampir, kalo ada yg gampang nanti aku praktekin. Tapi kalo aku liat kebanyakan masakan bule ya. suami gak gitu doyan masakan bule. Terlalu keren katanya. Perutnya masih ndeso, sukanya chinese food hihihihihi..

  2. Vi, congratulations on your wedding day! Langgeng-langgeng terus ya.

    Semangat untuk masak-memasaknya Dan Segala urusan rumah tangga lainnya. You can do it! Bisa karena biasa🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s