Sapu

Hai semuanyaaa..

Ga kerasa udah 18 hari jadi istri orang. Mulai terbiasa punya rutinitas dan pekerjaan rumah. Well kalo dirumah sekarang gw punya daily chores yaitu nyapu, cuci piring, rapihin kamar dan lemari. Pernah juga ngepel tapi seringnya Jo yang ngerjain. Like I said in my last post, I’m totally lucky to have Jo as my husband. Dia sangat suportif sama istrinya yang punya kemampuan minus dalam urusan perumahtanggaan.

Hmm balik lagi ya ke daily chores, yang kenal gw secara deket pasti tau banget gw itu “musuhan” ama yang namanya sapu. Entah kenapa ya gw selalu merasa menyapu adalah pekerjaan rumah tangga yang paling sulit. Dari dulu gw merasa jongkok banget deh urusan ini. Pas jaman sekolah dulu, gw selalu minta gantian kalo udah kebagian disuruh nyapu. Gw mendingan ngapus papan tulis deh meskipun kudu jinjit, lompat-lompat bahkan manjat bangku soalnya gw kan “semampai” jadi tulisan yang rada tinggian gw suka kagak nyampe hehehe..

Dirumah juga gak jauh beda. Gw lebih milih nyuci baju deh ketimbang disuruh nyapu. Gw bakal ngelakuin apaaa aja selain nyapu and I mean it. Anything except nyapu. Buat gw nyapu itu merepotkan dan menyulitkan. Gw ngerasa gak pernah bersih tuh kalo nyapu. Nyapu sebelah sini, sebelah sono jadi kotor. Nyapu sebelah sono, sebelah sini malah jadi kotor. Nyerah deh gw *kibar bendera putih*. Aseli, gw gak mahir-mahir dah kalo yang namanya nyapu.

Taaapiiiiii, sejak menikah, gw sedikit demi sedikit gw mulai “bersahabat” sama nyapu. Pertanyaannya, koq bisa??? Mengapa gw yang dulu benci mampus ama sapu bisa jadi cinta??

Jawabannya, karena gw berjanji mau belajar menjadi istri yang baik. Belajar hal-hal dasar perumahtanggaan supaya bisa membahagiakan suami. Apalagi, suami orangnya bersihan, jadi ya suka gak tahan liat yang berantakan. Jo rajin banget deh, nyapi, ngepelin bahkan ampe bersihin kamar mandi dia jabanin. Hasilnya empat jempol deh, rapih banget untuk ukuran lelaki. Telaten abism gw aja kalah.. Dan sebagai istri-yang-masih-tipis-mukanya tentunya merasa malu kalo apa-apa dikerjain suami (padahal mah seneng banget) akhirnya mau gak mau belajar deh buat bantu-bantu suami. Meskipun belum mahir, tapi udah mulai bersihan deh nyapunya. Tapi alesan lain yang gak kalah pentingnya, nyapu itu ternyata lebih mudah ketimbang yang lain (macam ngepel dan nyuci baju apalagi bersihin kamar mandi). Jadi saya pilih ngerjain bagian yang gampang aja, yang susah buat Jo *ditoyor suami*.

Yah ternyata menikah itu membawa hal positif dalam idup gw. Dulu terbiasa tergantung ama orang lain buat bebenah, sekarang jadi bisa lebih mandiri (meskipun masih banyak dibantu suami). Selain itu, gw juga jadi ketularan bersihnya suami. Sekarang suka gak tahan liat rumah kotor, walaupun cape pulang kerja tapi ngeliat rumah berantakan bawaannya pengen rapiin. Ternyata suamiku membawa virus kebaikan buatku hihihi..

*ambil sapu ama pengki*

Mari kita bebenah!!

4 thoughts on “Sapu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s