Giveaway dari Aina

Kali ini postingan gw didedikasikan untuk ikutan giveaway di blognya Aina  salah satu blog yang selalu gw pantengin postingannya terutama mengenai persiapan doi menuju ke pelaminan.

Koq bisa sih nyasar di blognya Aina??

Hmm.. Asal muasalnya gw bisa nyasar di blognya Aina itu gara-gara iseng kepengen baca-baca cerita-cerita capeng mengenai persiapan mereka di blog. Pas gw search, ternyata salah satu yang nongol di google adalah blog Aina. Begitu baca langsung kecantol deh sama blognya ini.

Kenapa koq suka baca blognya??

Yang gw suka dari blognya Aina adalah gaya penulisan Aina yang singkat, jelas dan padat tapi mampu menggambarkan perasaan dia secara gamblang. Pas awal-awal blognya, Aina cuma nulis list apa-apa saja yang mau dan sudah dia siapin buat weddingnya, tanpa bocorin siapa vendornya. Sebagai capeng kepo,   eike penasaran donk kepengen tau siapa sih vendor yang dia pake. Belum lagi cerita tentang salah satu vendor yang sempet bikin Aina kesel, widiihhh makin menggebu-gebu hasrat kepo gw. Jadi tiap hari (terutama hari kerja) gw selalu sempetin buat buka blognya Aina, supaya bisa tau updetan dari Aina tentang vendornya ituh.

Akhirnya setelah lewat wedding daynya, Aina pun ngebocorin juga sih vendornya plus review tentang para vendor. Menurut gw, Aina salah satu brides blogger yang rajin. Di review satu-satu vendornya plus pengalaman dia pake si vendor itu. Ada yang kinerjanya oke dan ada juga yang memble. Di blognya, aina sharing plek-plekan yang dia alamin. Jadi bisa kasih masukan buat para capeng lainnya yang mungkin berencana pakai vendor yang sama dengan dia. So buat para capeng, boleh mampir bahkan ngelink deh ke blognya Aina http://mochi-icecream.blogspot.com/

Kalo mau ikutan quiznya bisa ga??

Oh tentu bisa.. Caranya tinggal kunjungi blognya Aina, bikin postingan boleh tentang quiznya, promoin blognya atau kasitau gimana ceritanya kalian bisa nyangkut di blognya dia. Terus kalian mampir ke websitenya UP (http://www.iwearup.com/), soalnya hadiah dari quiz ini adalah sepasang sepatu cantik dari Up kayak dibawah ini nih

Cantik bukan??

Abis itu, kalian komen deh di postingan Aina http://mochi-icecream.blogspot.com/2011/12/giveaway.html kasih tau nama, email dan link cerita kamu. Mudah kan??

Untuk menutup posting ini, semoga aja saya bisa menang abisnya seumur-umur belum pernah menang hadiah dari blog. Semoga ini jadi yang pertama  *Tuhan dengarkanlah doa Baim* Amiinnnn…

Mensiversary Dinner

Yup, akhirnya gw sukses juga masak spaghetti instan ala La F*ntenya. Kali ini gw gak salah beli. Jadi Mensiversary dinner gw bisa dikatakan BERHASIL!!! Horeeeee…

Mumpung masih seger di otak, gw mau cerita proses masak memasaknya yang super rusuh. Jadi pulang kerja tadi sore, gw langsung pulang ke rumah mama untuk ambil bahan-bahan untuk pelengkap sausnya. Nyolong daging dada ayam, trus minta si mbak potongin bawang putih, bawang merah dan bawang bombeynya dulu. Jadi gw tinggal cemplung-cemplungin tuh bawangnya. Curang ya gw.. Abis kalo potong disini, piso semata wayang gw bisa bau bawang donk. Belon lagi mata pedes, jadinya gw serahkan tugas mulia itu ke si mbak.

Setelah bahan ke kumpul, gw capcus ke Ceria Mart buat beli spajeti pengganti. Kali ini gw gak mau kecele lagi. So gw pelototin tuh kotaknya untuk make sure yang gw beli itu truly SPAHETI bukannya MAKARONI. Setelah dapet, kita cus lagi buat beli saringan. Sesudah semua kumplit, langsung kita mulih ke apartemen.

Begitu sampe, kita langsung mulai acara masak memasaknya. Gw rebus spajetinya, sedangkan suami berinisatip buat ngegoreng kentang. Jadi kita tandem masaknya. Karena masak spajeti lumejen riweh, si suami kelar duluan gorengnya. Kelar ngegoreng, dia langsung nyapu dan ngepel, ngebantuin si istri yang lagi rempong minah. Gw sendiri ngalamin kesulitan pas motong daging ayamnya. Karena pisonya cilik dan gw juga belon pernah nyang namanya motong daging ayam, jadinya gw motong asal aja. Dagingnya gw potong dadu tapi gede-gede, tapi gw juga sangsi kalo itu bisa disebut dadu. Pokoknya begitu deh. Trus dicemplung-cemplungin ke panci dan dimasak barengan saosnya. Suami sempet ragu kalo daging ayam segede gundu itu bisa mateng. Well, setelah digodok segitu lama dan gw benyek-benyekin dagingnya pake sutil, ngana yakin sejuta persen dagingnya layak dimakan.

Nah dari segala proses dalam memasak yang paling gw gak suka adalah proses ngebersihinnya. Bersihin panci, piring dan sutil yang dipake buat masak, beresin kompor yang kecipratan minyak, plus bersihin lantenya. Duwh pe’er banget dah. Bener deh ini bagian yang bikin gw kepengen punya mbak di rumah. Males luar binasa cuy, udah cape, laperpula, tapi kudu ngeberesin ini itu. Kalo punya mbak kan bisa tinggal suruh untuk beresin. Berhubung kagak ada, mau gak mau kudu dirapihin dah semua. Abis ngerapihin langsung mandi dan bersiap untuk makan.

So our mensiversary dinner was totally simple. Cuma berdua, ngegojrok di lantai, sambil nonton On The Spot kita makan masakan pertama kita as husband and wife. Rasanya??? Nikmattttt. Yah namanya newlyweds, semuanya terasa nikmat kalo berdua. Ditambah perut laper setengah mati, jadinya rasa spajetinya kerasa endang bambang gulindang. Cuma agak asin dikit soalnya bumbunya gw masukin semua, padahal spajetinya gak banyak hehehe.. But we finished our meal hingga tetes terakhir.

Kata orang kalo gak ada fotonya jadinya HOAX, so here is our dinner for today

Spaghetti yang insyaolo AL DENTE!!

kentang dimasak oleh suamiku sayang, hebat ya!!

suami kelaperan

istri rakus

tampang pasutri kekenyangan plus keasinan

Hatiku senang bukan kepalang bisa memberikan hadiah buat suami, walaupun hadiahnya cuma berupa masakan yang biasa aja, tapi dibuat dengan cinta. My husband is not a romantic type of guy. So buat dia ngerayain hal-hal gini pastinya bikin dia ngerenyit sebelah alisnya. Tapi buat gw, suami juga secara gak langsung memberikan hadiah ke gw, yaitu makanin masakan gw dengan lahapnya meskipun keasinan. Tidak ada hadiah yang bisa menandingi sikap suamiku. Makasih ya sayang. Semoga bulan dan tahun berikutnya, istrimu ini bisa memberikan hadiah yang lebih baik lagi ya. Makasih juga udah iseng baca blog aku walaupun cuma sebentar, plus sambil senyum-senyum juga. Really appreciate that..

Sekian dulu breaking news hari ini. Saya mau ngelonin si suami yang udah bobo manis disamping saya. Bubyeee…

Spaghetti Disaster

Untuk merayakan hari jadi yang ke satu bulan dengan suami. Gw sebagai istri yang rajin (silahkan muntah) berinisiatip membuatkan makan malam, yang menurut gw mudah dibuat. Awalnya pengen diem-diem masakin suami, tapi berhubung males belanja sendiri, bocor deh kezutannya kemarin dan suami terpaksa manggut saat gw geret ke carrefour buat belenjong.

Nah makanan yang gw pilihan untuk dimasak di hari spesial kita adalah Spaghetti. Cih, sombong sekali ya gw, menganggap bikin spajeti itu semudah bikin indomie dan ceplok telor. Eitss, tapi sebelum pembaca su’udzon sama saya, mendingan saya ngaku dulu. Spajeti yang mau gw buat itu, spajeti dengan saus bolognese INSTAN. Yak, gw mutusin pake bumbu yang udah diracik sama si La F*nte. Jadi gw tinggal rebus spajetinya, panasin sausnya dan tadaaa jadi deh spajeti. Sounds pretty easy to me. Tapi oh tapi kenyataan berkata lain sodara-sodara.

Gw menyalahkan visualisasi otak gw yang salah kaprah. Pikiran gw kan bikin spajeti itu persis sis sis kayak bikin indomie. Tinggal masak air dan rebus mie ehh spajetinya di air tersebut. Nah semalem abis belenjong, gw dengan keponya kepengin masak duluan spajetinya. Maksud hati biar hari ini jadi lebih cepet. Gw tinggal manasin sausnya trus tinggal disirem deh diatas spajeti yg udah gw bikin letoy semalem.  Berhubung ane agak jroji karena baru pertama kali masak spajeti, ane konteklah si kakak canggih dari dari bali buat tanya gimana caranya. Beruntung, si kakak lagi onlen, jadi YM-YMan lah gw sama dia. Si kakak dengan sigap memberikan tips-tipsnya buat gw.

Yak dimulailah sesi master chef kita..

Gw keluarinlah spajeti yang baru gw beli. Bentuknya tebel-tebel dan ada bolong kecil ditengahnya. Terus gw panasin air setengah panci. Trus kan kudu masukin garem, pas dioprek itu dapur ternyata kagak ada garemnya. Akhirnya ke sebelah (kebetulan sodara suami tinggal disebelah) buat minta garem sedikit. Balik kerumah, nyemplungin garem ama minyak sesendok. Tunggu sampe mendidih airnya lalu gw masukin spajetinya.

Nah disini nih mulai tercium ketidak beresan dalam spajeti gw. Jadi proses pematengan spajetinya kan dilakukan dari satu sisi (sisi bawah) untuk pelan-pelan naik ke sisi atas. Entah kenapa bagian atasnya susah banget matengnya. Sedangkan bawahnya udah mau lodoh. Jadi gw aduk-aduk lah bagian atasnya sambil apinya gw bikin gede. Gw teken-teken koq ya masih keras. Ada yang salah nih. Belum lagi koq ni spajeti jadi geda banget bentuknya. Pikir gw, jangan nih spajetinya ngembang. Mampus deh bawahnya lodoh, atasnya masih keras terus ngembang, hancur lah spajeti gw. Karena takut tambah lodoh gw matiin apinya, trus gw saring airnya. Iseng gw cium tuh spajetinya, anjriiitt bau banget. Bikin gw mual. Parno lah gw, ini kenapa spajeti gw bentuknya laen.  Iseng dah gw liat kotaknya. Masih ingat bentuk spajeti yang gw beli tadi?? Mari saya beritahu

 “bentuknya tebel-tebel dan ada bolong kecil ditengahnya”

 

Dan apa yang gw baca bikin gw merasa jadi orang OON sejagat raya..

yang gw beli adalah

LONG MACARONI

*jedeeengggg*

Jiaaaaahhhhhh, pantes aja tuh spajeti koq bentuknya abstrak gitu. Ternyata gw salah beli. Sompppreeettt.. Ketauan banget ya gw gak pernah masak, gak bisa bedain long macaroni ama spejetiii. Sebelum kalian menjatuhkan vonis, ijinkan saya memberikan pembelaan. Jadi pas di carrefour, gw emang sempet galau gitu sama barang yang gw beli. Ceritanya gini, pas sampe di rak spajeti, gw ambil donk merek La F*nte, merk spajeti yang biasa dimakan dirumah. Entah setan buta huruf dari mana yang merasuki gw, gw cuma kebaca tulisan LONGnya sajah. MACARONInya mendadak lenyap dari pandangan. Jadi dalam penglihatan gw itu adalah LONG SPAGHETTI. Bloooonnnn.. Trus ya gw sempet nyeletukin ke suami “kamu mau gak spajeti yg dari oats? lebih sehat loh”, trus suami bilang gak usah beli yang biasa aja. Trus pas gw bandingin tuh spajeti dengan merk lain, gw langsung nyeletuk lagi ke suami “koq ini bentuknya beda ya, kecil-kecil, yang merk La F*nte koq besar-besar ya?”. Suami cuma geleng-geleng gak ngerti. Hati kecil koq ngerasa ada yang salah, koq spajeti bentuknya aneh gini, apa ini spajeti keluaran terbaru ya, see how stupid I was. Parahnya gw dengan pedejaya tetep beli tuh spajeti ehhh LONG MACARONI. Duh sapa sih yang iseng bikin makaroni jadi panjang. Eike kan jadi salah beliiii.. Pas gw kesitau suami, suami cuma senyum-senyum maklum. Dalam hati dia pasti miris, ini kenapa istri gw bloon banget ya ampe gak bisa bedain Spaghetti sama Macaroni. -___-

Trussss.. gimana dengan nasib Macaroni yang gw rebus kemarin?? Hmmm, karena sayang kalo dibuang, akhirnya macaroninya gw bawa pulang kerumah mamah dan dikasih ke atik untuk dia olah entah jadi apa. Tar malem gw tanya deh ke dia, diapain tuh makaroninya.

Akhirnya, rencana bikin spajeti gw semalem bisa dikatakan GAGAL TOTAL. Tapi meskipun salah, gw pantang menyerah. Malem ini, gw akan tetap mencoba membuat spajeti untuk dinner kita. Semoga aja ya saya bisa berhasil membeli spajeti yang benar dan sakseus bikin spajeti yang mamamia lezatooo.  Suamiku, kamu nanti makan yang banyak ya *sediain obat sakit perut sedus*.

Akankah saya berhasil kali ini??

Tunggu jawabannya pada postingan berikutnya..

dan seelum pamit saya mau bilang “Doakan saya ya pemirsa!!!”

30 Hari

Dear Suami,

Gak terasa ya, hari ini tepat 30 hari kita tinggal satu atap. Tepat 30 hari yang lalu, kita berdua sukses mengucapkan ikrar pernikahan kita di hadapan Tuhan. Berjanji untuk selalu bersama dalam segala suka maupun duka. Akhirnya setelah semua keringat, air mata dan duit yang kita habiskan kita secara sah dan meyakinkan menjadi pasutri.

Suami, terima kasih ya karena sejak 30 hari yang lalu, kamu udah ngajarin aku jadi wanita yang mandiri. Ngajarin aku supaya bisa kompakan sama sapu  dan alat rumah tangga lainnya. Belum lagi ngajarin aku bunuh kecoak yang paling aku jijikin. Kamu juga yang ngajarin aku untuk gak egois sebab sekarang aku harus belajar berbagi sama kamu. Berbagi kasur, berbagi selimut, berbagi remote dan hal-hal lainnya. Kamu juga yang mendorong aku untuk belajar menjadi seorang istri yang baik buat kamu walaupun belum progressnya masih lambaaaaaaaaannn sekali.

Suami, aku tau kalo selama 30 hari kita menghadapi keadaan yang naik turun. Berat badan naik signifikan gara-gara makan melulu. Sedangkan angka tabungan yang jumlah nolnya turun drastis buat bayar ini itu.  Gak hanya itu, terkadang kita (terutama aku) suka ribut masalah-masalah sepele, kayak aku ngambek gara-gara kamu hobi tidur sambil kentut sampe masalah yang terjadi baru-baru ini sempet bikin kita berdua down. Masalah yang sempet bikin aku mewek untuk pertama kali dan secara gak sadar bikin kamu putus asa. Maafin istrimu ini ya suamiku yang suka gak peka sama perasaan kamu..

Suami, semoga kita bisa melewati 30 hari, 30 bulan, 30 tahun bahkan 30 abad lagi bersama. Mungkin nanti akan lebih banyak jalanan berbatu nan terjal yang menghadang, tapi aku percaya, selama kita berdua kompak saling mendukung, kita bisa melewatinya. Terima kasih sudah menjadi suami baik, pengertian, sabar dan bertanggung jawab buat aku.

Kecup sayang,

Istri

ps : nanti malem jangan lupa kasih kado yaaa.. Aku mau*ehem-ehem*