Spaghetti Disaster

Untuk merayakan hari jadi yang ke satu bulan dengan suami. Gw sebagai istri yang rajin (silahkan muntah) berinisiatip membuatkan makan malam, yang menurut gw mudah dibuat. Awalnya pengen diem-diem masakin suami, tapi berhubung males belanja sendiri, bocor deh kezutannya kemarin dan suami terpaksa manggut saat gw geret ke carrefour buat belenjong.

Nah makanan yang gw pilihan untuk dimasak di hari spesial kita adalah Spaghetti. Cih, sombong sekali ya gw, menganggap bikin spajeti itu semudah bikin indomie dan ceplok telor. Eitss, tapi sebelum pembaca su’udzon sama saya, mendingan saya ngaku dulu. Spajeti yang mau gw buat itu, spajeti dengan saus bolognese INSTAN. Yak, gw mutusin pake bumbu yang udah diracik sama si La F*nte. Jadi gw tinggal rebus spajetinya, panasin sausnya dan tadaaa jadi deh spajeti. Sounds pretty easy to me. Tapi oh tapi kenyataan berkata lain sodara-sodara.

Gw menyalahkan visualisasi otak gw yang salah kaprah. Pikiran gw kan bikin spajeti itu persis sis sis kayak bikin indomie. Tinggal masak air dan rebus mie ehh spajetinya di air tersebut. Nah semalem abis belenjong, gw dengan keponya kepengin masak duluan spajetinya. Maksud hati biar hari ini jadi lebih cepet. Gw tinggal manasin sausnya trus tinggal disirem deh diatas spajeti yg udah gw bikin letoy semalem.  Berhubung ane agak jroji karena baru pertama kali masak spajeti, ane konteklah si kakak canggih dari dari bali buat tanya gimana caranya. Beruntung, si kakak lagi onlen, jadi YM-YMan lah gw sama dia. Si kakak dengan sigap memberikan tips-tipsnya buat gw.

Yak dimulailah sesi master chef kita..

Gw keluarinlah spajeti yang baru gw beli. Bentuknya tebel-tebel dan ada bolong kecil ditengahnya. Terus gw panasin air setengah panci. Trus kan kudu masukin garem, pas dioprek itu dapur ternyata kagak ada garemnya. Akhirnya ke sebelah (kebetulan sodara suami tinggal disebelah) buat minta garem sedikit. Balik kerumah, nyemplungin garem ama minyak sesendok. Tunggu sampe mendidih airnya lalu gw masukin spajetinya.

Nah disini nih mulai tercium ketidak beresan dalam spajeti gw. Jadi proses pematengan spajetinya kan dilakukan dari satu sisi (sisi bawah) untuk pelan-pelan naik ke sisi atas. Entah kenapa bagian atasnya susah banget matengnya. Sedangkan bawahnya udah mau lodoh. Jadi gw aduk-aduk lah bagian atasnya sambil apinya gw bikin gede. Gw teken-teken koq ya masih keras. Ada yang salah nih. Belum lagi koq ni spajeti jadi geda banget bentuknya. Pikir gw, jangan nih spajetinya ngembang. Mampus deh bawahnya lodoh, atasnya masih keras terus ngembang, hancur lah spajeti gw. Karena takut tambah lodoh gw matiin apinya, trus gw saring airnya. Iseng gw cium tuh spajetinya, anjriiitt bau banget. Bikin gw mual. Parno lah gw, ini kenapa spajeti gw bentuknya laen.  Iseng dah gw liat kotaknya. Masih ingat bentuk spajeti yang gw beli tadi?? Mari saya beritahu

 “bentuknya tebel-tebel dan ada bolong kecil ditengahnya”

 

Dan apa yang gw baca bikin gw merasa jadi orang OON sejagat raya..

yang gw beli adalah

LONG MACARONI

*jedeeengggg*

Jiaaaaahhhhhh, pantes aja tuh spajeti koq bentuknya abstrak gitu. Ternyata gw salah beli. Sompppreeettt.. Ketauan banget ya gw gak pernah masak, gak bisa bedain long macaroni ama spejetiii. Sebelum kalian menjatuhkan vonis, ijinkan saya memberikan pembelaan. Jadi pas di carrefour, gw emang sempet galau gitu sama barang yang gw beli. Ceritanya gini, pas sampe di rak spajeti, gw ambil donk merek La F*nte, merk spajeti yang biasa dimakan dirumah. Entah setan buta huruf dari mana yang merasuki gw, gw cuma kebaca tulisan LONGnya sajah. MACARONInya mendadak lenyap dari pandangan. Jadi dalam penglihatan gw itu adalah LONG SPAGHETTI. Bloooonnnn.. Trus ya gw sempet nyeletukin ke suami “kamu mau gak spajeti yg dari oats? lebih sehat loh”, trus suami bilang gak usah beli yang biasa aja. Trus pas gw bandingin tuh spajeti dengan merk lain, gw langsung nyeletuk lagi ke suami “koq ini bentuknya beda ya, kecil-kecil, yang merk La F*nte koq besar-besar ya?”. Suami cuma geleng-geleng gak ngerti. Hati kecil koq ngerasa ada yang salah, koq spajeti bentuknya aneh gini, apa ini spajeti keluaran terbaru ya, see how stupid I was. Parahnya gw dengan pedejaya tetep beli tuh spajeti ehhh LONG MACARONI. Duh sapa sih yang iseng bikin makaroni jadi panjang. Eike kan jadi salah beliiii.. Pas gw kesitau suami, suami cuma senyum-senyum maklum. Dalam hati dia pasti miris, ini kenapa istri gw bloon banget ya ampe gak bisa bedain Spaghetti sama Macaroni. -___-

Trussss.. gimana dengan nasib Macaroni yang gw rebus kemarin?? Hmmm, karena sayang kalo dibuang, akhirnya macaroninya gw bawa pulang kerumah mamah dan dikasih ke atik untuk dia olah entah jadi apa. Tar malem gw tanya deh ke dia, diapain tuh makaroninya.

Akhirnya, rencana bikin spajeti gw semalem bisa dikatakan GAGAL TOTAL. Tapi meskipun salah, gw pantang menyerah. Malem ini, gw akan tetap mencoba membuat spajeti untuk dinner kita. Semoga aja ya saya bisa berhasil membeli spajeti yang benar dan sakseus bikin spajeti yang mamamia lezatooo.  Suamiku, kamu nanti makan yang banyak ya *sediain obat sakit perut sedus*.

Akankah saya berhasil kali ini??

Tunggu jawabannya pada postingan berikutnya..

dan seelum pamit saya mau bilang “Doakan saya ya pemirsa!!!”

3 thoughts on “Spaghetti Disaster

  1. *ngakak guling-guling*
    makaroni emang dari dulu ada yang panjaaang, wkwkwkwkw..

    btw kesalahannya ada di ngegedein api ^_^

    sekian komen dari ‘kakak canggih dari bali’😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s