Galau

Belakangan perasaan saya lagi kayak tespek, sensitip mulu. Dikit-dikit mellow, dikit-dikit galau, dikit-dikit marah, dikit-dikit bete. Emang sih sebelumnya juga mood saya suka begitu, tapi gak sesering belakangan ini. Terutama setelah ditinggal suami merantau nun jauh disana #lebayajah #abaikan. Mood saya bener-bener kayak roller coaster. Naik turunnya kenceng bener.  Saya gak tau apakah mood saya berubah karena hormon saya atau karena rasa kangen saya sama suami yang bikin saya begini. Pokoknya saya lagi galau kuadrat lah.

Kalo masalah hormon, saya nyerah deh. Gak bisa diapa-apain lagi. Terutama kalo lagi mau dateng tamu. Lu senggol gw bacok lah judulnya. Yang bikin darah tambah mendidih gak lain dan gak bukan ya kerjaan saya. Tiap hari marah-marah mulu sama rekan perusahaan dan rekan kerja. Kalo diitung-itung gaji saya gak sebesar dosa saya.

Kalo masalah kangen, sebenernya bisa diatasi. Masih bisa ngerayu suami dengan mewekan maut supaya bisa pulang. Cuman saya gak sampai hati juga nyuruh suami sering-sering pulang. Kasian.. Nempuh mayan jauh dan macet malem-malem cuma buat bobo dirumah, trus besok pagi-pagi musti berangkat ngelewati macet. Asli gak tega.. Belum lagi toko masih berantakan karena barang-barang masih banyak yang belum diberesin, trus kerjaan juga pelan-pelan mulai banyak makin gak bisa nyuruh suami sering-sering pulang. Jadi kalo lagi kangen paling telponan atau BBM-an aja.

Kalau boleh jujur, yakin bikin saya makin sensitif belakangan ini adalah kabar kehamilan orang-orang disekitar saya. Koq ya hampir tiap hari saya denger ada yang hamil, cek up dan lahiran. Saya kapann??? Pertanyaan itu terus menerus diputar diotak saya kayak kaset rusak. Ditambah lagi orang-orang disekitar hobi banget nanya “Udah isi belom?” bikin psikis saya makin tertekan. Untungnya yang nanya bukan orang tua saya atau mertua saya, kalo gak tambah down deh.

Kalo dipikir-pikir, yang bikin mood saya jadi jelek belakangan ini bisa jadi karena hal ini juga. Perasaan takut, tertekan dan was-was karena gak kunjung hamil juga. Makin dobel rasanya kalo menjelang kedatangan “tamunya”. Berharap “tamunya” gak akan datang, berharap garisnya dua, tapi gak taunya si “tamu” cuma molor aja datengnya. Tiap kali liat satu garis, hati rasanya kayak diperes-peres, sakittt. Meskipun kalo ditanya orang selalu pura-pura santai, tapi kenyataannya saya sebenernya sangat berharap. Makanya setiap kali hasilnya negatif, ngerasa kecewa banget.

Suami, orang tua dan mertua saya sebenernya sangat suportif ke saya, gak sekalipun nanya-nanya ke saya kenapa saya koq gak hamil-hamil juga. Suami malah jadi penyemangat nomer satu saya, selalu menghibur saya, menguatkan saya terutama saat saya ngerasa kecewa dengan hasil tes saya.  Setiap saya kasih tau hasil tes saya, dia akan selalu bilang “Sabar, belum waktunya aja” sambil ngusap kepala saya. Duh jadi bikin saya tambah mewek karena ngerasa bersalah, sebab saya tau dia juga kepingin cepet-cepet punya baby.

Berada diposisi seperti sekarang ini, membuat saya jadi makin mengerti perasaan pasangan-pasangan diluar sana yang belum dikaruniai anak. Saya yang baru 5 bulan nikah aja udah ketar-ketir setiap kali ditanya soal anak, apalagi mereka yang mungkin sudah bertahun-tahun merindukan. Gak kebayang deh rasanya. I salute them, karena bisa kuat menghadapinya. Saya juga kepingin orang-orang diluar sana, to stop asking married couple “Udah isi belum??” It’s really iritating. Tolong sebelum nanya, tempatkan diri di posisi yang ditanya. Sebab pertanyaan yang dianggap biasa itu, punya efek yang besar buat yang ditanya (contohnya saya).

Saat ini sih kita berdua lagi berupaya untuk bisa segera dapet momongan.  Semoga saja niat baik kita bisa dijabah Tuhan. Untuk semua pasangan yang juga lagi berusaha, I pray the best for you. Amin..

Iklan

Cerita Awal Maret

Bulan Maret bisa saya bilang merupakan bulan perubahan buat saya dan Jo. Our life totally change starting this month. Tidak tidak, saya bukannya lagi hamdun (meskipun sangat berharap). Sejak bulan maret ini, saya dan Jo hidup “berpisah”. Yup kita tidak lagi seatap, sekamar dan seranjang sejak tanggal satu maret kemarin. Tidak tidak, saya bukannya ditalak tiga *amit-amit ketok meja ampe rusak*, tapi sejak bulan ini, Jo mulai mengelola bengkel baru kami di daerah Jakarta Selatan. Jadi kita berdua memutuskan untuk “pisah ranjang” sementara. Saya kembali kerumah orang tua saya, sedangkan Jo disana sendirian mengurus bengkel.

Pasti bingung deh kenapa kita berdua bisa sepakat untuk pisah sementara?? Jaksel kan gak jauh-jauh amat, kenapa juga gak PP??

Saya dengan lantang menyalahkan jalanan jakarta yang naujubile luar biasa macetnya. Jarak Haji Nawi – Cengkareng yang kalo lagi lengang bisa cuma 30 menit, kalo lagi macet 2 jam bisa sampe aja udah syukur. Belum lagi Jo kepingin buka bengkelnya dari pagi dan tutup agak malam karena kita juga baru merintis (plus disana juga ada aja kerjaan di jam segitu). Jadi sebagai istri yang sayang suami, saya gak tega nyuruh dia untuk PP. Lebih-lebih kalo di hari kerja. Kudu berangkat pagi banget dan kudu pulang malem banget untuk menghindari macet. Kapan suami bisa istirahat kalau begitu?? Jadi kita sepakat, suami pulang setiap malam sabtu dan minggu. Jadi kembali ke masa-masa kencan dulu, seminggu diapelin 2 kali.

Trus kenapa juga saya gak ikutan pindah kesana??

Alasannya sama persis : MACET. Ngebayangin setiap hari kerja harus berkutat dengan macet sembari gelayutan kayak ikan sarden di busway udah bikin mental saya lelah. Jadi demi menjaga kewarasan saya, lebih baik lupakan opsi tersebut. Sebenernya saya sih kepingin tinggal bareng sama suami, tapi apa daya saya masih belum boleh resign dulu dari kerjaan yang sekarang. Karena suami masih merintis, mau gak mau harus ada penghasilan yang tetap untuk meringankan beban suami. Penghasilan saya sekarang lumayan untuk bantu-bantu suami. Kalau pindah kerja belum tentu bisa sebaik dan senyaman sekarang. Jadi opsi tersebut masih dipertimbangkan. Kalau keadaan sudah lebih pasti, saya sih kepingin sekali resign.

Sejujurnya saya udah bosen setengah mati sama kerjaan saya sekarang. Karena udah bosen, makanya saya suka jadi sensitif kalo urusan kerja. Ada masalah bawaannya galau, diomelin bos bawaannya kesel, pokoknya sensitif abis deh sampe pengen resign. Tapi ya buntut-buntutnya kudu bertahan sebab kalo saya resign ada pemasukan yang jumlahnya lumayan yang ikut hilang. Jadi sekarang cuma bisa panjangin sabar.

Yah begitulah sekelumit cerita saya diawal bulan Maret ini. Meskipun cukup berat buat saya dan suami, tapi kita berdua yakin bisa melewati ini dengan baik. Sebab Tuhan sudah memberikan kemudahan buat kita berdua dalam menemukan ladang kehidupan kita ini. Diberikan banyak berkat juga melalui ladang tersebut. Jadi kita berdua hanya perlu sedikit sabar sampai waktunya kita bisa bersama lagi untuk menikmati berkat tersebut. Thank you God for your bless..