Cerita Awal Maret

Bulan Maret bisa saya bilang merupakan bulan perubahan buat saya dan Jo. Our life totally change starting this month. Tidak tidak, saya bukannya lagi hamdun (meskipun sangat berharap). Sejak bulan maret ini, saya dan Jo hidup “berpisah”. Yup kita tidak lagi seatap, sekamar dan seranjang sejak tanggal satu maret kemarin. Tidak tidak, saya bukannya ditalak tiga *amit-amit ketok meja ampe rusak*, tapi sejak bulan ini, Jo mulai mengelola bengkel baru kami di daerah Jakarta Selatan. Jadi kita berdua memutuskan untuk “pisah ranjang” sementara. Saya kembali kerumah orang tua saya, sedangkan Jo disana sendirian mengurus bengkel.

Pasti bingung deh kenapa kita berdua bisa sepakat untuk pisah sementara?? Jaksel kan gak jauh-jauh amat, kenapa juga gak PP??

Saya dengan lantang menyalahkan jalanan jakarta yang naujubile luar biasa macetnya. Jarak Haji Nawi – Cengkareng yang kalo lagi lengang bisa cuma 30 menit, kalo lagi macet 2 jam bisa sampe aja udah syukur. Belum lagi Jo kepingin buka bengkelnya dari pagi dan tutup agak malam karena kita juga baru merintis (plus disana juga ada aja kerjaan di jam segitu). Jadi sebagai istri yang sayang suami, saya gak tega nyuruh dia untuk PP. Lebih-lebih kalo di hari kerja. Kudu berangkat pagi banget dan kudu pulang malem banget untuk menghindari macet. Kapan suami bisa istirahat kalau begitu?? Jadi kita sepakat, suami pulang setiap malam sabtu dan minggu. Jadi kembali ke masa-masa kencan dulu, seminggu diapelin 2 kali.

Trus kenapa juga saya gak ikutan pindah kesana??

Alasannya sama persis : MACET. Ngebayangin setiap hari kerja harus berkutat dengan macet sembari gelayutan kayak ikan sarden di busway udah bikin mental saya lelah. Jadi demi menjaga kewarasan saya, lebih baik lupakan opsi tersebut. Sebenernya saya sih kepingin tinggal bareng sama suami, tapi apa daya saya masih belum boleh resign dulu dari kerjaan yang sekarang. Karena suami masih merintis, mau gak mau harus ada penghasilan yang tetap untuk meringankan beban suami. Penghasilan saya sekarang lumayan untuk bantu-bantu suami. Kalau pindah kerja belum tentu bisa sebaik dan senyaman sekarang. Jadi opsi tersebut masih dipertimbangkan. Kalau keadaan sudah lebih pasti, saya sih kepingin sekali resign.

Sejujurnya saya udah bosen setengah mati sama kerjaan saya sekarang. Karena udah bosen, makanya saya suka jadi sensitif kalo urusan kerja. Ada masalah bawaannya galau, diomelin bos bawaannya kesel, pokoknya sensitif abis deh sampe pengen resign. Tapi ya buntut-buntutnya kudu bertahan sebab kalo saya resign ada pemasukan yang jumlahnya lumayan yang ikut hilang. Jadi sekarang cuma bisa panjangin sabar.

Yah begitulah sekelumit cerita saya diawal bulan Maret ini. Meskipun cukup berat buat saya dan suami, tapi kita berdua yakin bisa melewati ini dengan baik. Sebab Tuhan sudah memberikan kemudahan buat kita berdua dalam menemukan ladang kehidupan kita ini. Diberikan banyak berkat juga melalui ladang tersebut. Jadi kita berdua hanya perlu sedikit sabar sampai waktunya kita bisa bersama lagi untuk menikmati berkat tersebut. Thank you God for your bless..

Iklan