Tetangga Oh Tetangga

Postingan kali ini teruntuk “tetanggaku yang tercinta

Sudah 11 tahun, keluarga saya tinggal di perumahan Palem ini dan selama itu pula kita selalu hidup dalam kedamaian. Karena tetangga kanan kiri kita adalah kantor makanya selama 11 tahun ini juga kita selalu bisa merasakan yang namanya tidur dengan nyaman.

Tapiiiiii, tepat sejak tahun lalu, kedamaian kita diporakporandakan oleh tetangga kiri ruko kita. Ya, sejak pertengahan tahun lalu ruko sebelah disewa oleh restoran yang menjual ayam2an. Awalnya kita seneng, akhirnya sebelah rumah kita ada yang nempatin secara permanen, karena kantor sebelumnya itu on off kerjanya. Tapi kesenangan kita berubah jadi petaka. Karena ternyata tetangga baru kita itu tingkat toleransinya amat sangat rendah. Kasarnya gak tau diri banget dah.

Awalnya bermula dari renovasi tempat. Jadi selama kurang lebih 2 bulan tempatnya direnovasi besar-besaran. Kita sih sebenernya gak masalah. Yang membuat kita kesel setengah mati itu, mereka dengan gak tau dirinya ngetok-ngetok keramik sampe pagi buta. Bayangin aja, jam 3 pagi masih kedengeran bunyi tok tok tok yang kenceng bener. Itu baru berhenti setelah kita komplen jam 3 pagi itu ke mandornya. Ternyata gak berhenti sampe disitu aja, selang beberapa hari mereka kembali melakukan aktivitas tersebut sampe pagi-pagi buta. Wah gak tahan akhirnya kita komplen lagi. Mandornya dengan belagu bilang lagi ngejer waktu, trus pake acara sok-sokan mau pukul suami lagi. Ngekiin kan?? Udah dia yang salah ganggu orang istirahat eh malah dia yang nyolot mau pukul orang. Saya sampe wanti-wanti suami, kalo dipukul jangan balas, kita langsung lapor polisi aja. biar dia tau rasa (plus gak ada deh pake damai-damaian). Belum lagi mereka pasang lampu tembak didepan, yang sorot lampunya ngarah ke kamar nyokap. Nyokap sampe gak bisa tidur dan akhirnya “merelakan” pasang gorden anti cahaya sampe 3 juta.

Setelah renovasinya kelar, kita berfikir akhirnya kita bisa kembali tenang. Oh ternyata itu pikiran yang amat sangat salah. Kebisingannya malah lanjut dan bertambah parah. Karena itu terjadi setiap hari sepanjang pagi dan sekarang sepanjang malam. Jadi lantai 3 itu dirubah jadi dapur sama tetangga sebelah. Setiap jam 5 pagi kita selalu denger suara tok tok tok dari sebelah. Suaranya dari aktivitas mereka ngetokin ayam yang keras di freezer. Terus kadang pegawai sebelah masih grasa-grusu sampe jam 1 pagi. Belakangan ini, entah kenapa suara freezernya juga makin ganggu. Beberapa malem ini suara freezernya selalu berisik banget. Dikamar saya kedengeran suara ngung-ngung-ngung yang kenceng yang bikin iritasi kuping. Yang paling kesian itu mama dan adik saya. Mereka berdua itu susah tidur orangnya, sekarang ditambah kebisingan dari sebelah makin gak bisa tidur deh. Saya yang itungannya pelor aja keganggu banget sama suaranya.

Kita udah berkali-kali komplen sama pemilik resto, yang kebetulan gak tinggal disana. Tapi ya itu gak ada perubahan berarti. Yang berubah cuma wajah si encik ke kita. Asem bener dah!! Dia sih enak gak tinggal disana dan gak denger deh ribut-ribut yang diciptain oleh mesin dan karyawannya. Nah kita sebagai tetangga bener-bener keganggu. Kita sampe akhirnya mutusin mau pasang peredam suara dikamar supaya kita bisa istirahat tanpa denger bising-bising tetangga itu. Bayangin aja cost yang kita keluarin gara-gara ada tetangga sebelah. Ya Tuhan semoga saja Tuhan memaafkan sumpah serapah yang kita keluarin gara-gara tetangga kita ini. Semoga juga biaya-biaya tak terduga yang timbul gara-gara mereka bisa digantikan lewat rejeki dari-Mu. Semoga juga si encik bisa sadar deh kalo mereka bikin susah orang lain.

Any idea gak caranya ngadepin tetangga model begini??

2 thoughts on “Tetangga Oh Tetangga

  1. Gue juga ada ruko, waktu renove sik toleransi jam 4 sore udahan. Kalo mandornya macem tetangga lo, udah gue sikat kali tuh. Belagu bener hehehe tapi tetangga model kayak gitu emang susah. Anggep aja lo lagi diajarin buat sabar, entar juga dese dapet balesannya🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s