Review

Halo..

Saya baru saja memperbaharui List beserta review untuk vendor-vendor yang saya pakai baik di Jakarta maupun di Medan.

Vendor Jakarta

Vendor Medan

Memang sih telat banget reviewnya sedangkan nikahnya aja udah lewat hampir 7 bulan yang lalu. Tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali, iya kan??

Sebenernya sih saya kepingin review satu-satu tapi karena males ngetik panjang lebar jadi saya urungkan niat saya. Belum lagi ngebahas vendor-vendor yang bikin saya kecewa, bikin tambah males deh ceritanya. Terutama untuk yang di Medan, saya teramat kecewa dengan performance beberapa vendor pentingnya. Yah tapi nasi juga udah jadi bubur, dipikirin juga gak bakal ngerubah apa-apa. Karena yang paling penting kan kehidupan kita setelah menikah.

So bagi pembaca yang kali-kali aja butuh bantuan dan masukan dari saya, saya dengan senang hati akan membantu. Just leave your email or messenger ID here, I will add you right away. Thank youuuu!!!

Iklan

We Got Married

Belakangan ini saya lagi demen banget nonton yang namanya We Got Married (WGM). Bukan.. bukan.. ini bukan drama korea. WGM ini semacem variety show dari korea yang menampilkan kehidupan “pernikahan pura-pura” artis-artis korea. Jadi pasangan artis yang terpilih akan menjalani kehidupan layaknya newlywed minus ehem-ehemnya. Di setiap episodenya akan ada event atau mission yang harus dikerjain sama pasangan tersebut, yang tujuannya untuk mendekatkan mereka. Sebenernya variety show ini udah lama banget tayangnya, dan kayaknya cukup heits di kalangan pecinta korea. Berhubung saya telat banget kena virus koreanya, jadi saya baru nonton WGM ya 2-3 bulan belakangan ini. Dari beberapa pasangan yang udah tampil di WGM , ada 3 pasangan yang saya ikuti ceritanya.

Dimple Couple

gambar dari sini

ini pasangan yang pertama kali saya liat di WGM sekaligus yang bikin saya jadi suka sama WGM. Awalnya sih iseng nonton karena ada Leeteuk (leadernya Super Junior) yang jadi groomnya. Trus jadi ketagihan nonton karena event yang dilakukan Leeteuk buat Sora (bridenya) romantis. Meskipun agak “too good to be true” gitu, tapi saya tetep suka. Kekurangan couple ini menurut saya adalah terlalu malu-malu jadi kesannya over-act. Jangankan skinship, ngomong aja terlalu malu-malu, jadi geregetan liatnya. Sayangnya karena ada demo dari pihak karyawan PHnya, cerita dimple couple ini jadi berhenti ditengah jalan. Belum ada kelanjutannya sampe sekarang.

Khuntoria

gambar dari sini

Pasangan ini merupakan salah satu pasangan fenomenal di acara WGM. Kenapa fenomenal?? karena mereka salah satu yang pernikahannya bertahan sampe lebih dari 1 tahun. Menurut saya juga mereka pasangan yang  natural dan cukup realistis. Nichkhun (Member 2PM) dan Victoria (leader f(X))yang sama-sama bukan orang korea, keliatan lebih nyaman buat ngobrol bahkan pegangan tangan meskipun baru jadi pasangan. Nichkhun selain gantengnya tiada tara, disini sikap romatisnya juga gak ketulungan. Cara dia nunjukin perhatiannya alamakkkk bikin saya meleleh. Eventnya si Nichkhun juga lebih realistis kalo dibandingin sama Leeteuk.

Adam Couple

gambar dari sini

Yang ketiga ini pasangan yang baru saya tamatin nontonnya. Pasangan ini bertahan juga lebih dari 1 tahun dan sama atau bahkan lebih fenomenal dari Khuntoria couple. Jo Kwon (Leader 2AM) yang kemayu dan childish dipasangin sama Ga In (Member Brown Eyed Girl) yang tomboy dan lebih tua, bikin couple ini jadi tambah unik. Awalnya sih rada ngebosenin karena masih datar aja ceritanya. Tapi begitu masuk ke episode 10, saya jadi suka dengan pasangan ini. Saya ini suka sekali dengan cewek-cewek yang “perkasa” dan gak sok imut. Nah si Ga In ini bener-bener tipe karakter cewek korea yang saya suka. Tomboy, mandiri dan agak galak tapi masih sisi feminimnya. Di WGM ini, dia sering ngangkut barang berat sendiri, mantek-mantek buat masang pigura foto yang gede, sampe ngerakit rak, keliatan perkasa banget kan. Tapi dibalik itu, dia juga jago masak dan terkadang juga suka “bersikap imut” yang jatohnya gak lebay. Beda deh pokoknya dari cewek-cewek korea pada umumnya di variety atau drakor yang suka sok-imut-bikin-jijay. Pasangan ini juga klop banget sampe-sampe banyak yang kepingin mereka pacaran di kehidupan nyata.

Gara-gara nonton WGM ini, saya yang tadinya hanya “terjebak” pada pesona Aa-aa Suju jadi melekan dikit sama 2PM dan 2AM. Bahkan sekarang jatuh cintrong sama lagunya 2PM “I Can’t” dan semua lagunya 2AM. Jeleknya, setelah saya nonton WGM ini, saya jadi kepingin suami bisa bersikap romantis ke saya. Gak harus kayak mereka sih, cukup 1/3nya aja deh. Tapi tentu saja kenyataan tak seindah khayalan. Kadar romantis suami ya tetep segitu-gitunya aja -____- Meskipun begitu ada sedikit kemajuan. Sekarang dia mau loh ikut-ikutan manggil honey pake bahasa korea.

Suamiku, gapapa deh kamu gak bisa romantis asal cinta kamu selalu fantastis!!

“Yeobo Saranghae”

Ps : Gambar diunduh dari Google

Belum Hokinya..

Percaya gak sih, segala sesuatu yang kita inginkan, bisa tercapai  kalau ada kerja keras, kemauan dan juga faktor hoki atau keberuntungan? Kalo 2 poin yang pertama sih udah pasti ya, tapi untuk poin terakhirnya itu mungkin ada yang percaya, mungkin juga tidak. Well buat gw, unsur keberuntungan itu juga megang peranan yang cukup penting dalam pencapaian impian kita. Salah satunya seperti keinginan gw yaitu jalan-jalan ke luar negeri.

Dari dulu, saya kepengen banget bisa jj ke luar negeri, bahkan berhasrat banget pingin kuliah diluar sana. Tapi keinginan itu terganjal ekonomi keluarga. Ya meskipun jaman saya sekolah dulu, ortu saya masih tergolong cukup mampu, tapi kalo sampe harus ngebiayain saya kuliah di luar pastinya berat juga. Belum lagi  jaman SMA dulu saya masih buta teknologi jadi gak kepikiran buat nyari beasiswa lewat internet. Sekolah saya pun di SMA yang mutu dan pelajarannya masuk kategori yah begitulah. Jadi keinginan itu terkubur dalem-dalem. Supaya gayaan dikit, akhirnya saya kuliah di kampus yang nyerempet2 nama kampus LN, di London School Of Public Relations. Hahahaha boong deng, saya kuliah disono karena ini kampus pertama yang nerima saya.

Seiring berjalannya waktu, usaha papa saya ternyata berkembang dengan baik.  Selain catering untuk perumahan dan kantor, papa saya buka usaha jualan bakpau di rumah. Puji Tuhan usaha papa berkembang dengan baik.

Intermezzo dulu ah buat promosi :

Bagi para pembaca, yang tinggal di daerah Perumahan Taman Palem Lestari dan sekitarnya, atau yang lagi main ke daerah Palem, jangan lupa ya mampir ke Bakpau A531 yang ada di Perumahan Taman Palem Lestari Blok A5/31 (Sebrang Bank Panin). Dijamin enak deh bakpaunya. Soalnya gak pake pengawet, pemutih dan pewarna makanan. Jadi aman dan sehat dikonsumsi baik anak-anak sampe lansia. Terdiri dari 6 Rasa: Ayam Kecap, Chasio, Kacang Hitam (Tausa), Kacang Tanah, Kacang Ijo dan Tausa Durian. Jangan lupa ya mampir!!

Berkat usaha ini dan usaha catering, papa akhirnya bisa sekolahin anak-anaknya sampe S2 meskipun belum sampe ke luar. Dedek saya pun ketimpaan hokinya. Si ade bisa sekolah di sekolah N+ dan tahun ini pun bisa lanjutin kuliah di Taiwan.

Sejujurnya daku cukup jeles si adek bisa kuliah di LN. Meskipun saya yang nyumbang ide untuk kuliah disana, tapi perasaan jeles tetep ada abisnya itu kan keinginan saya. Yah emang belum rejeki saya. Sebenernya tahun lalu pun papa nawarin buat sekolah bahasa di Cina, tapi apadaya bentrok ama rencana nikah. Berhubung saya udah ngebet mau kawin nikah jadinya saya batal deh ke Cina. Belum lagi, abang saya akhirnya mutusin buat sekolah bahasa juga di Taiwan. Padahal dia gak ada tuh angan-angan buat ke LN, eh ujug-ujug dia pergi. Ampe papa bilang “ini yang pengen ke luar siapa, yang pergi siapa”. Ya abis saya udah punya suami, kagak tega juga ninggalin dia sendirian, takut digoda perempewi lain.

Oke, kuliah gak bisa gak papa deh. Setidaknya saya kepingin jalan-jalan ke luar negeri. Makanya saya semangat banget waktu papa tawarin untuk nemenin mama saya nganterin adik saya ke Taiwan. Wih mau banget, apa lagi judulnya gratisss, siapa yang gak mau.. Diplanningin pas libur lebaran, biar saya leluasa perginya. Gak bentrok sama kerjaan kantor.

Udah semangat-semangat, eh pas ngecek harga tiket ke Taipei bulan agustus itu koq mahal banget. Apalagi deket-deket lebaran widih pergi aja bisa kena diatas 400 USD untuk airlines sekelas Jetstar yang transitnya lama beeng. Kalo naik Eva Air yang direct ke Taiwan bisa diatas 600 USD. Padahal kalo lagi low season, naik jetstar cuma 200 USD. Alamak, hampir dua kali lipat boookk. Meskipun saya dibayarin, tapi saya masih tau diri koq. Sayang banget duitnya. Akhirnya saya pun mutusin untuk batal ikut. Belum lagi saya diinfo kalo ternyata si ade baru mulai kuliah bulan september. Jadinya, bubar deh rencana saya ikut ke TW.

Ternyata, saya emang belum ada rejeki ke luar negeri tahun ini. Udah dibayarin pun masih aja belum bisa berangkat. Ya semoga aja taun depan saya bisa jalan-jalan ke luar sono minimal ke Jepang atau Korea lah (belagu ya padahal ke Sinciapo atau Malay aja udah sukur). Boleh donk ngimpi tinggian dikit, mumpung mimpi masih gratis belum bayar hihihihhi…

Cerita 1 Mei

Gak kerasa ya uda masuk bulan mei. Rasanya koq waktu cepet banget berlalunya. Perasaan baru kemaren ngerayain taun baru, tiba-tiba udah ampir pertengahan tahun aja.

Bulan mei saya tahun ini diawali dengan insiden marah-marah sama suami. Tepat pas malem mayday, saya dan hubby sempet bertengkar. Lucunya lagi kita berantem gara-gara hal sepele. Gara-gara batal nonton. Jadi ceritanya begini, belakangan ini saya suka BBM sama suami bilang kepengen nonton di bioskop. Cuman karena suami selalu pulang malem, jadinya gak sempet2 mulu buat pergi. Mau pergi sabtu minggu sayang sebab suami bukan movie freak, karena mostly dia bakalan lelap sepanjang film apalagi kalo filmnya gak bagus. Jadi mubazir banget kalo nonton pas weekend. Belum lagi saya maklum karena suami emang sibuk sama usahanya. Keinginan buat nonton itu timbul semata-mata hanya karena saya lagi bosen ama kerjaan, trus kepengen refreshing aja. Trus juga saya gak ada bahan obrolan lain sama suami, jadinya statement pengen nonton itu bergulir selama beberapa hari lewat BBM.

Pas tanggal 1 Mei, suami ngajakin saya untuk nonton lewat BBM. Saya sih okein aja meski gak yakin suami bisa pulang cepet. Sorenya saya dijemput papa saya pulang kantor, saya masih sempet BBMan sama suami bahas masalah nonton. Kira-kira jam 6an gitu saya BBM suami bilang gak usah nonton, soalnya udah kesorean. Takut gak sempet kesananya. Suami sendiri juga tiba-tiba ada masalah ama motornya jadi masih belum yakin bisa pulang atau gak. Saya pun bilang ke dia, selesaiin aja dulu masalahnya, besok-besok aja baru kita nonton. Suami pun mengiyakan.

Ujug-ujug sekitar jam 7, suami tiba-tiba BBM kesitau kalau dia bisa pulang dan ngajakin nonton lagi. Saya pun kaget, udah jam segini mana keburu buat nonton. Trus saya bales besok aja nontonnya. Eh gak taunya suami jadi ngambek. Sampe rumah dia cuma diem aja. Dari gelagatnya keliatan kalo suami lagi esmoni.

FYI, saya dan suami punya karakteristik marah yang berbeda. Kalo saya verbal language, jadinya kalo marah saya itu kayak kembang api, disundut langsung meletus ngomel-ngomel. Nah kalo suami itu body language, marahnya lewat gesture tubuh tapi diem seribu bahasa. Nah sikap diemnya itu yang bikin saya terkadang suka keki. Menurut saya, kalo marahnya diem aja, kita mana bisa tau kenapa dia marah, salahnya kita dimana, maunya dia apa. Kalo diomongin kan lebih jelas ketimbang diem-diem aja. Maksud kita dan orang itu kan bisa berbeda. Pas hari itu saya juga kayaknya lagi gejala-gejala PMS terus suami juga lagi dalam kondisi capek dan laper pula. Selesai lah

Gejala PMS + Capek + Laper = Perang

Saya ngomel-ngomel, suami diem-diem. Bener-bener perang dunia deh hari itu. Tuhan itu maha adil dalam menciptakan pasangan. Saya yang jago ngomel begini dikasih pasangan yang lebih kalem marahnya. Begitu juga sebaliknya. Kebayang gak sih kalo dua-duanya satu sifat. Yang ada saling adu argumen atau sebaliknya diem-dieman gak jelas.

Setelah melewati perdebatan panjang (baca : saya maksa-maksa suami untuk ngasih tau kenapa dia marah), akhirnya terungkap kalo inti dari misuh-misuh itu cuma satu “kesalahpahaman” ajaa.

Saya ngerasa saya benar karena saya memaklumi keadaan suami yang sibuk. Makanya saya gak maksa buat nonton. Sedangkan suami ngerasa usahanya pulang cepet sia-sia karena gak jadi nonton padahal dia udah janji sama saya. Dia mau buat saya senang karena kita udah lama gak pernah keluar untuk sekedar jalan-jalan di mal. Jadi kemarin itu dia bener-bener berusaha pulang cepet untuk nepati janjinya. So swit ya *cipok suami*. Sesi marah-marah kita akhirnya sukses ditutup dengan peluk-pelukan dan bobo-boboan bareng hehehhehe..

Dari perdebatan kita kemarin, kita jadi sama-sama belajar. Saya belajar memahami sikap dan perasaan suami, begitu juga suami belajar untuk mengungkapkan perasaannya ke saya. Semoga aja kedepannya kita gak berantem-berantem lagi.