Cerita 1 Mei

Gak kerasa ya uda masuk bulan mei. Rasanya koq waktu cepet banget berlalunya. Perasaan baru kemaren ngerayain taun baru, tiba-tiba udah ampir pertengahan tahun aja.

Bulan mei saya tahun ini diawali dengan insiden marah-marah sama suami. Tepat pas malem mayday, saya dan hubby sempet bertengkar. Lucunya lagi kita berantem gara-gara hal sepele. Gara-gara batal nonton. Jadi ceritanya begini, belakangan ini saya suka BBM sama suami bilang kepengen nonton di bioskop. Cuman karena suami selalu pulang malem, jadinya gak sempet2 mulu buat pergi. Mau pergi sabtu minggu sayang sebab suami bukan movie freak, karena mostly dia bakalan lelap sepanjang film apalagi kalo filmnya gak bagus. Jadi mubazir banget kalo nonton pas weekend. Belum lagi saya maklum karena suami emang sibuk sama usahanya. Keinginan buat nonton itu timbul semata-mata hanya karena saya lagi bosen ama kerjaan, trus kepengen refreshing aja. Trus juga saya gak ada bahan obrolan lain sama suami, jadinya statement pengen nonton itu bergulir selama beberapa hari lewat BBM.

Pas tanggal 1 Mei, suami ngajakin saya untuk nonton lewat BBM. Saya sih okein aja meski gak yakin suami bisa pulang cepet. Sorenya saya dijemput papa saya pulang kantor, saya masih sempet BBMan sama suami bahas masalah nonton. Kira-kira jam 6an gitu saya BBM suami bilang gak usah nonton, soalnya udah kesorean. Takut gak sempet kesananya. Suami sendiri juga tiba-tiba ada masalah ama motornya jadi masih belum yakin bisa pulang atau gak. Saya pun bilang ke dia, selesaiin aja dulu masalahnya, besok-besok aja baru kita nonton. Suami pun mengiyakan.

Ujug-ujug sekitar jam 7, suami tiba-tiba BBM kesitau kalau dia bisa pulang dan ngajakin nonton lagi. Saya pun kaget, udah jam segini mana keburu buat nonton. Trus saya bales besok aja nontonnya. Eh gak taunya suami jadi ngambek. Sampe rumah dia cuma diem aja. Dari gelagatnya keliatan kalo suami lagi esmoni.

FYI, saya dan suami punya karakteristik marah yang berbeda. Kalo saya verbal language, jadinya kalo marah saya itu kayak kembang api, disundut langsung meletus ngomel-ngomel. Nah kalo suami itu body language, marahnya lewat gesture tubuh tapi diem seribu bahasa. Nah sikap diemnya itu yang bikin saya terkadang suka keki. Menurut saya, kalo marahnya diem aja, kita mana bisa tau kenapa dia marah, salahnya kita dimana, maunya dia apa. Kalo diomongin kan lebih jelas ketimbang diem-diem aja. Maksud kita dan orang itu kan bisa berbeda. Pas hari itu saya juga kayaknya lagi gejala-gejala PMS terus suami juga lagi dalam kondisi capek dan laper pula. Selesai lah

Gejala PMS + Capek + Laper = Perang

Saya ngomel-ngomel, suami diem-diem. Bener-bener perang dunia deh hari itu. Tuhan itu maha adil dalam menciptakan pasangan. Saya yang jago ngomel begini dikasih pasangan yang lebih kalem marahnya. Begitu juga sebaliknya. Kebayang gak sih kalo dua-duanya satu sifat. Yang ada saling adu argumen atau sebaliknya diem-dieman gak jelas.

Setelah melewati perdebatan panjang (baca : saya maksa-maksa suami untuk ngasih tau kenapa dia marah), akhirnya terungkap kalo inti dari misuh-misuh itu cuma satu “kesalahpahaman” ajaa.

Saya ngerasa saya benar karena saya memaklumi keadaan suami yang sibuk. Makanya saya gak maksa buat nonton. Sedangkan suami ngerasa usahanya pulang cepet sia-sia karena gak jadi nonton padahal dia udah janji sama saya. Dia mau buat saya senang karena kita udah lama gak pernah keluar untuk sekedar jalan-jalan di mal. Jadi kemarin itu dia bener-bener berusaha pulang cepet untuk nepati janjinya. So swit ya *cipok suami*. Sesi marah-marah kita akhirnya sukses ditutup dengan peluk-pelukan dan bobo-boboan bareng hehehhehe..

Dari perdebatan kita kemarin, kita jadi sama-sama belajar. Saya belajar memahami sikap dan perasaan suami, begitu juga suami belajar untuk mengungkapkan perasaannya ke saya. Semoga aja kedepannya kita gak berantem-berantem lagi.

4 thoughts on “Cerita 1 Mei

  1. Wiiih sama banget nih kayak gue. Suka salah paham, abis yang satu ngoceh mulu eh yang di sono diem ajeee -,-” aamiin turut mendoakan yaaa hahaha😀

  2. Saling pengertian emang bener banget tu pi.. Hal-hal kecil bisa jadi berantem dan salah paham kalau ga saling pengertian.. Mudah-mudahan tetep rukun ya rumah tangganya.. GBU😀

  3. Ping-balik: Nujuh Bulanan « The Stories of Us

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s