Private Number

Udah hampir dua hari ini saya diganggu sama orang gila yang nelpon ke nomer saya pake private number. Kenapa saya bilang dia orang gila?? Karena gak ada orang waras yang nelpon 15 kali berturut-turut dan sms ke nomer orang buat ngajak kenalan padahal udah gak digubris sama yg punya nomer. Ini orang bisa saya kategorikan gila kan??

Ceritanya begini,  kemarin siang dikantor HP saya ditelpon seseorang. Saya gak ngeh kalo itu private number jadi saya angkat. Pas diangkat, saya halo-halo si penelepon gak ngomong apa-apa trus dimatiin. Saya masih mikir mungkin ada teman saya yang telpon ke saya dan gak sengaja nomernya di private number atau telpon dari LN soalnya kadang suka keterima disininya jadi private number. Makanya pas dia nelpon lagi, saya masih angkat. Kedengeran suara halo trus dimatiin. Dari suaranya sih kedengeran suara anak cowo masih abg. Saat itu saya langsung mikir ini positif Ababil geje. Trus dia telpon saya 2 kali dan saya reject semua.

Setelah mengira dia bakalan nyerah, ternyata gak lama dia sms saya “hi”. Gak saya bales. Trus dese kekeuh telpon saya. Saya kira kalo saya cuekin smsnya dan reject telponnya si gila bakal berhenti. Gak taunya dia sms saya lagi buat ngajak kenalan. Dua kali. Saya diemin. Eh si sarap ini masih terus telpon saya.  Saya reject, saya biarin telponnya sampe selesai ringtonenya, saya angkat dan biarin terus baru matiin, tetep gak bikin si sarap ini nyerah. Yang bikin saya bete saya takut orang lain mau telpon ke saya gak bisa masuk karena manusia sarap ini.

Setelah 15 kali telpon dan 3 sms dia nyerah. Saya uda seneng karena taktik saya berhasil. Eh tau-tau tadi pagi si sarap ini nelpon saya lagi. Gak tanggung-tanggung jam 6.40 dia nelpon saya lagi sebanyak 15 kali. Rasanya darah udah naik ke ubun-ubun. Langsung saya telpon ke 3 minta nomernya diblokir, tapi gak bisa kecuali kalo ada laporan ke polisi baru nomernya bisa diblokir.

Akhirnya saya sms si ababil sarap ini :

“Hei orang gila kalo lu masih telp gw lagi, gw laporin elu ke polisi” 

Gak dibales sama si sarap itu. Saya pikir berhasil juga cara ini, dia gak berani nelpon atau bales sms saya. Ternyata prediksi saya meleset sedikit. Si sarap ini masih berani bales sms saya 2 kali

yg pertama :

“Msy’alah lu koq galax bngdt”

(Bener kan tebakan saya kalo dia ababil..)

Dan yang lebih gendengnya lagi 1 jam setelah sms pertama, si ababil sarap ini sms saya lagi  :

“eh knpa lu ngtain w rang gila gx pnya prsaan bngdt sh jd orng”

Hellooooooowwwwwwwww ababil sarapppp. Pengen ane gaplok kepala ente pake palu supaya bisa lurusan dikit otaknya. Yang gak punya perasaan siapa?? Pan situ yang cari masalah dan ngeganggu duluan. Lagian koq telmi banget sih, baru nyadar dipanggil orang gila setelah sejam kemudian. Ckckckckck. Ababil sekarang selain kelakuannya sarap, IQnya juga jongkok ya.

Sebenernya saya gatel pengen bales sms si ababil ini, tapi berhubung saya panjang sabar dan gak mau buang-buang pulsa, saya urungkan niat saya. Rugi bok buang-buang pulsa buat orang model begini. Sampe sekarang sih, si ababil sarap ini gak sms atau telpon lagi. Mudah-mudahan aja deh hp dese kecebur di WC dan rusak jadi gak nelpon lagi.

Ada gak yang punya pengalaman sama kayak saya???

Nujuh Bulanan

gambar dari sini

Waktu bener-bener berlalu begitu cepat jadi gak terasa udah 7 bulan. Saya dan suami sudah memasuki angka 7 bulan. Errrr sebenernya sih kemarin nujuh bulanannya. Tapi karena kita berdua suka lupa tanggal jadinya gak sadar kalo kemarin itu ulang bulannya kita. Jadi nasibnya sama seperti ulang bulannya bulan-bulan lalu, terlewati begitu saja tanpa ada perayaan apapun.

Saya sendiri sih gak heran karena suami punya keromantisan masih dikelas bulu. Jadi gak ada tuh ceritanya dikasih bunga atau makan malem bercahayakan lilin. Suami bisa inget tanggal nikahan kita aja saya udah bersyukur *istri pesimis*

Memasuki bulan ke tujuh, saya merasa kehidupan pernikahan kita berjalan dengan lancar dan bahagia. Kita berdua jarang banget ribut. Ributnya ya cuma pas salah paham ini,  selebihnya cuma ngambek-ngambekan dengan taraf wajar.

Sebulan belakangan ini juga saya gak LDR-an sama suami lagi. Suami sekarang selalu bela-belain untuk pulang kerumah hampir setiap harinya. Kadang kalo udah kemaleman baru gak pulang. Kesian sih sama suami tapi suami selalu bilang gak papa. Soalnya gak enak sendirian di toko. Mendingan pulang ada yang nemenin.

Dari segi SPP (sandang-pangan-papan), puji Tuhan, selama 7 bulan ini kita gak pernah kekurangan. Meskipun gak berlebih, tapi kita berdua selalu dicukupkan. Usaha suami di tempat yang baru pun selalu diberkati dengan pekerjaan. Sekarang kita berdua sedang berjuang ngumpulin lembaran demi lembaran rupiah usaha suami supaya bisa lebih maju lagi.

Selamat nujuh bulanan ya suamikuuu.. semoga di perayaan setahun kita nanti, kamu mau inisiatip beliin aku bunga dan ngajak makan malem romantis berdua yaaa…