Private Number

Udah hampir dua hari ini saya diganggu sama orang gila yang nelpon ke nomer saya pake private number. Kenapa saya bilang dia orang gila?? Karena gak ada orang waras yang nelpon 15 kali berturut-turut dan sms ke nomer orang buat ngajak kenalan padahal udah gak digubris sama yg punya nomer. Ini orang bisa saya kategorikan gila kan??

Ceritanya begini,  kemarin siang dikantor HP saya ditelpon seseorang. Saya gak ngeh kalo itu private number jadi saya angkat. Pas diangkat, saya halo-halo si penelepon gak ngomong apa-apa trus dimatiin. Saya masih mikir mungkin ada teman saya yang telpon ke saya dan gak sengaja nomernya di private number atau telpon dari LN soalnya kadang suka keterima disininya jadi private number. Makanya pas dia nelpon lagi, saya masih angkat. Kedengeran suara halo trus dimatiin. Dari suaranya sih kedengeran suara anak cowo masih abg. Saat itu saya langsung mikir ini positif Ababil geje. Trus dia telpon saya 2 kali dan saya reject semua.

Setelah mengira dia bakalan nyerah, ternyata gak lama dia sms saya “hi”. Gak saya bales. Trus dese kekeuh telpon saya. Saya kira kalo saya cuekin smsnya dan reject telponnya si gila bakal berhenti. Gak taunya dia sms saya lagi buat ngajak kenalan. Dua kali. Saya diemin. Eh si sarap ini masih terus telpon saya.  Saya reject, saya biarin telponnya sampe selesai ringtonenya, saya angkat dan biarin terus baru matiin, tetep gak bikin si sarap ini nyerah. Yang bikin saya bete saya takut orang lain mau telpon ke saya gak bisa masuk karena manusia sarap ini.

Setelah 15 kali telpon dan 3 sms dia nyerah. Saya uda seneng karena taktik saya berhasil. Eh tau-tau tadi pagi si sarap ini nelpon saya lagi. Gak tanggung-tanggung jam 6.40 dia nelpon saya lagi sebanyak 15 kali. Rasanya darah udah naik ke ubun-ubun. Langsung saya telpon ke 3 minta nomernya diblokir, tapi gak bisa kecuali kalo ada laporan ke polisi baru nomernya bisa diblokir.

Akhirnya saya sms si ababil sarap ini :

“Hei orang gila kalo lu masih telp gw lagi, gw laporin elu ke polisi” 

Gak dibales sama si sarap itu. Saya pikir berhasil juga cara ini, dia gak berani nelpon atau bales sms saya. Ternyata prediksi saya meleset sedikit. Si sarap ini masih berani bales sms saya 2 kali

yg pertama :

“Msy’alah lu koq galax bngdt”

(Bener kan tebakan saya kalo dia ababil..)

Dan yang lebih gendengnya lagi 1 jam setelah sms pertama, si ababil sarap ini sms saya lagi  :

“eh knpa lu ngtain w rang gila gx pnya prsaan bngdt sh jd orng”

Hellooooooowwwwwwwww ababil sarapppp. Pengen ane gaplok kepala ente pake palu supaya bisa lurusan dikit otaknya. Yang gak punya perasaan siapa?? Pan situ yang cari masalah dan ngeganggu duluan. Lagian koq telmi banget sih, baru nyadar dipanggil orang gila setelah sejam kemudian. Ckckckckck. Ababil sekarang selain kelakuannya sarap, IQnya juga jongkok ya.

Sebenernya saya gatel pengen bales sms si ababil ini, tapi berhubung saya panjang sabar dan gak mau buang-buang pulsa, saya urungkan niat saya. Rugi bok buang-buang pulsa buat orang model begini. Sampe sekarang sih, si ababil sarap ini gak sms atau telpon lagi. Mudah-mudahan aja deh hp dese kecebur di WC dan rusak jadi gak nelpon lagi.

Ada gak yang punya pengalaman sama kayak saya???

9 thoughts on “Private Number

    • ogah deh mbak punya fans kayak model si ababil *pinjem kulkas mbak erry buat sambit ababil*
      tapi saya ikhlas loh kalo stalkernya si Nichkhun saya redho ditelponin dan diesemesin sama dia. Sayang Nichkhun-nya yang ogah hihihihi..

  1. gw juga pernah, ada yang telepon dan sms berkali-kali.
    dan seremnya, dia tau nama gw dan tempat kerja gw. horor abis.
    akhirnya gw bilang aja gw bukan orang yang dia maksud (padahal bener), trus tiap di tlp gw silent (ga di reject, tapi biarin aja sampe dia cape sendiri).

    ganggu banget emang orang2 kurang kerjaan begitu.. mana teleponnya suka disaat ga tepat. pagi buta ato bahkan pas meeting. minta dikeprak bgt!

    • saya juga pernah tuh digangguin orang tengah malem buta buat diajak kenalan. Untungnya ada suami yang sigap ngomelin penelepon iseng kayak gitu. Jiper deh mereka.

  2. Hai Pipijojo, dulu saya pernah tuh digangguin orang iseng via HP. Nomer yang sama meneror saya selama sekitar dua tahun. Padahal, saya orangnya antisosial, saya nggak pernah angkat telfon kalo nomernya nggak saya kenal, dan saya nggak pernah balas sms-nya. Mending Pipijojo digangguinnya sama ABG, lha saya digangguinnya sama bapak-bapak! (Saya tau itu bapak-bapak karena saya suruh adek saya nelfon orang itu pakai nomer palsu)

    Akhirnya dia berhenti dong nelfon dan ngsms saya. Mungkin karena saya memang nggak mengurusinya sama sekali. Dia pasti bosan karena selalu diabaikan, itu sudah sifat dasar manusia.

    Sabar ya, Pipijojo. Suatu saat nanti teror ini pasti berhenti. Meskipun kita harus berkorban telinga jadi sumpek karena itu.

  3. haha parahh ntu mba, ababil kesepian kayanya hehe, kalo aku ada orang kaya gitu telp aku angkat tp dibiarin hp biar disedot pulsanya😀, aku juga pernah dpt sms dr org entah ngaku2 tentara ato apa sampe few months tapi emang gak berturut2 gitu, jarang2 ckckck udah tau salah sambung masih maksa yaaaaa hehe, nice to find your blog, visit mine😉

    • masalahnya untuk nomer Three itu kan dapet pulsa gratis ke sesama jadi gak ngefek juga kalo diangkat. tapi untungnya sih ababil itu udah nyerah. i will visit your blog

  4. Waduuuhhh.. Mbak, aq udah berkali2 punya pengalaman kyk gitu.. Awalnya aq selalu angkat telp nyasar krn aq kira ada apa2 dgn ortu q (soalnya aq kerja beda pulau dr ortu n ortu udah sakit2an), atau ada customer yg mau pesan barang tp sinyalnya jelek. Ehhhh.. Taunya org2 iseng. Sebelnya, mrk selalu telp di saat yg ga tepat (aq lg kerja, malam2 pas aq tidur, atau waktu lg rapat di kantor).. .
    Terakhir, setelah dpt rejeki, aq beli ponsel android n download app Blacklist Pro. Bisa jg pake app yg lain, asal bisa nge-block telp n sms.. App ini sangat membantu sekali lho mbak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s