Cerita Keempat

Jumat lalu tanggal 27 Juli, saya dan suami ke obgyn untuk kontrol kehamilan. Seperti yang udah saya ceritain disini, saya memutuskan untuk ganti dokter. Sebenernya berat karena udah ngerasa pewe dengan Dr. Radius. Tapi apa daya ada jarak yang terbentang memisahkan kita. Jadi diputuskan untuk kontrol kali ini saya ke Hermina Daan Mogot. Saya pun milih Dr. Ady Sutjahjono karena first impression saya ke beliau lumayan oke. Beberapa bulan yang lalu saya sempet cek masalah retroflexi saya ke beliau dan penjelasan beliau cukup informatif. Jadilah jumat itu saya daftar ke Hermina.

Enaknya pergi ke rumah sakit yang deket ya kita gak perlu buru-buru dan pagi-pagi. Saya berangkat dari rumah jam 7.30 malem karena si dokter praktek jam 7 dan saya dapet nomer urut 7 . Perjalanan cuma butuh 15 menit dan sampe disana ternyata nomer saya udah kelewat. Untungnya sih gak lama saya dapet giliran. Enaknya lagi saya bisa ditemenin suami.

Kontrolnya sendiri cuma bentar banget. Saya cerita riwayat kehamilan saya dan obat apa saja yang dikasih selama 2 bulan terakhir. Ditanya siklus mensnya abis itu disuruh baringan. Pas di USG, si bayi udah keliatan lebih besar dari 2 minggu lalu (ya iyalah). Uda keliatan juga bentuknya. Detak jantungnya juga dikasih denger dan puji Tuhan kencang. Si bayi juga gerak-gerak didalem. Panjangnya sekarang sudah 2 cm lebih. Kata dokter semuanya normal. Cuma ya itu, usgnya bentar banget. Gak sampe tuh 5 menit udahan. huhuhuhu.. padahal masih kepingin liat lebih lama. Abis itu tanya-tanya masalah mual sama sembelit saya. Trus bubar.. Sebelumnya saya disuruh tes darah + Toxo IGM. Padahal saya belum pernah Tes TORCH lengkap sebelumnya. Duh jadi bingung deh tapi ikut aja perintah dokternya.

Pulang kontrol saya ngobrol sama suami masalah dokternya. Sejujurnya saya lebih nyaman dengan Dr. Radius karena pemeriksaannya lebih lama dan bisa konsul lebih lama. Disini kesannya si Dr. Ady buru-buru banget, terutama pas USG, jadi keliatan kayak gak teliti. Selebihnya sih Dr. Ady enak,  orangnya kayaknya RUM ya. Soalnya saya gak dikasih vitamin macem-macem. Hmmm jadi dilema nih mau ke dokter yang mana??

Untuk informasi aja biaya-biaya dokternya :

Dr. Radius (RS Husada) = Rp. 200rb (konsul dan USG -> USG Trans V atau USG biasa sama aja)  + 30rb biaya adminnya.

Dr. Ady (RS Hermina) = Rp. 160rb (konsul dan USG biasa, kalo USG Trans V harganya beda)

Tes darah, urine dan Toxo IGM (Rs Hermina) = Rp 525.000

Sama Dr. Ady, saya disuruh kontrol satu bulan lagi. Dan bodohnya saya lupa tanya apa pas lebaran nanti saya bole travelling ke Medan. Mana saya gak minta nomer Hpnya lagi. jadi kemungkinan sebelum tanggal 17 Agustus saya mau kesana lagi untuk sekalian ambil hasil tes dan konsul ke dokter. Semoga aja turun ijinnya.

Memasuki usia 8 minggu ini, gak ada yang berubah dari minggu-minggu lalu. Masih aja ngerasain all-day sickness. Mual setiap habis makan yang terkadang buntut-buntutnya harus dimuntahin. Kalo gak rasa enegnya bakalan tahan lama diperut dan rasanya gak enak bener. Cuma kalo pas lagi jalan-jalan enegnya jauh berkurang. Sepertinya si bayi pengen diajak pergi mulu. Selain mual, saya ngerasain yg namanya laper dan ngantuk yang berkepanjangan. Cuma kalo ngantuk sih gara-gara tetangga lantai atas apartemen yang rese ketak ketok tiap malem. Udah dilaporin ke satpam juga gak mempan (meskipun kadar berisiknya udah berkurang). Oya sepanjang hamil ini saya bawaannya males ngapa-ngapain. Pengennya tidur dirumah, makan dan nonton tv seharian dirumah. Kalo jalan sedikit rasanya capek banget. Ngos-ngosan kayak abis lari maraton.

Secara fisik, perut dan PD udah mulai berlomba-lomba nimbunin lemak. Paling dahsyat ya si perut. Baru 2 bulan aja bentuknya udah kayak hamil 4 bulan. Ckckckckkck.. bakalan susah kurusnya nih T.T  Makan juga belum 4 sehat 5 sempurna. Hobinya makan diluar melulu. Mudah-mudahan di bulan ke 3 ini saya bisa makan yang sehat.

Sekian dulu cerita dari saya.. Sambung lagi nanti yaaa..

Iklan

Rencana Wisata Kuliner

Tak sabar lagi menanti tanggal 20 Agustus. Longggg Holidayyyyy wuuhuuuu *nyalain petasan*

Meskipun masih sebulan lagi, tapi saya bener-bener gak sabar menghadapi libur lebaran tahun ini. Kalo tahun lalu, libur lebarannya gak kemana-mana karena duitnya abis buat persiapan nikahan. Tahun ini, saya dan suami akan pulang kampung ke Medan. Dan kegiatan kita selama di Medan nanti adalah full wisata kuliner. Mencicipi berbagai makanan endus di sana.

Awalnya sih kepingin fun trip ke Micky Holiday buat main di mini parknya. Tapi berhubung kondisi tidak memungkinkan, fun tripnya bakal dibatalin dan diganti dengan leyeh-leyeh di rumah sambil makan. Kalo pun mau rekreasi ke Brastagi akan dipertimbangkan sikonnya. Sebab Brastagi itu kalo lebaran persis kayak Puncaknya Bogor. Semua warga medan dan aceh bakal numplek blek disana. Ogah deh macet-macetan. Mendingan di rumah aja santai-santai.

Guna mendukung kesuksesan perjalanan wisata kuliner kali ini. Saya udah mempersiapkan diri dengan bikin list tempat makan favorit dan enak di Medan. Kerajinan banget ya.. Tapi hal ini kudu dilakukan. Sebab kalo gak didata dari sekarang, nanti pas tiba waktunya di Medan otak jadi ngeblank dan end up kagak makan apa-apa seperti trip-trip ke Medan sebelumnya. Meskipun suami asli sana, tapi dia jarang makan diluar. Jadi pengetahuan kulinernya ya gitu-gitu aja. So kali ini saya bertekad untuk makan enak di Medan.

Daftar list makanannya dicomot dari berbagai blog dan artikel di google. Semoga saja cocok dengan lidah saya. Kalo ada saran dan masukan monggo ya. Buat nambah-nambah list saya. Berikut ini list yang sudah saya kumpulin:

Rumah Makan Beringin I di Pematang Siantar = Special menu Burung Goreng

Restoran Pasir Putih  di Jl. Pangkalan Mansyur = Dimsum

Mie Aceh Titi Bobrok di Jl Setiabudi

Tip Top di Jl. Kesawan

Sate Mamang Ayeb di Jl Bandung 77

Nasi Goreng Bu Ade di Jl. Multa tuli

Raja Gorengan di Darusallam

Bakso Amat di Juanda Bundaran

Soto Nyak Srikandi di Jl Merak

Seafood di Cemara Asri (EASTERN)

Laksa Jl. Yose Rizal

Tok-tok 888 di Cemara Asri (buka jam 3 sore)

Soto Pak Kusen di Jl Tengku Daud

Tau Kua He CI di Sunggal

Mie Metal di jalan metal II no 35

Soto Medan RM Sinar Pagi di Sei Deli

Sop Iga Sapi RM Sipirok di Sunggal No. 14

Sate Padang Al-fresco di Jl Perniagaan (Pajak Ikan) Malam

Makanan india di Kampung Keling

Kue tiau Shen Dian Xia di Jl. Semarang

Martabak piring Murni (Jl Bogor simpang Jl Selat Panjang)

Kwetiaw Siram Jl. Kota Cane

Mie Hokian Jl. Lebong

Bihun Bebek di Jl. Gandhi

Kari Bihun Tabona Jln. Mangkubumi

Semoga aja tempat-tempat diatas masih tetep buka di saat libur lebaran nanti. Can’t waittt!!

Cerita Ketiga

Sabtu kemarin saya pergi ke Husada untuk kontrol ke dua dengan Dr. Radius. Berhubung suami buka toko, jadi saya pergi dianter sama papa saya. Tadinya sih saya mau ngajak mama, tapi ternyata pagi-pagi mama udah pergi ziarah ke lembah karmel. Karena saya pengen liat perkembangan si bayi, saya bela-belain pergi kontrol sendirian (papa saya nungguin saya diparkiran, dia ogah masuk).

Saya pikir kalo hari sabtu jalanan jakarta bakalan lebih bersahabat ketimbang  hari kerja. Tapi prediksi saya salah besar. Jalanan sama sadisnya dengan jam kerja. Bayangin aja dari rumah saya berangkat jam 10.20 sampe di husada jam 11.50. Gak telat sih sebab dokternya sendiri praktek jam 11 dan saya dapet nomer urut ke 3. Malah saya pikir saya udah kelewat beberapa nomer. Gak taunya si Dokter lagi ada tindakan dan harus nunggu 1 jam lagi. Perut udah laper banget akhirnya turun beli roti sama air buat ganjel perut.

Begitu dokternya dateng, pasien nomer 1 langsung masuk. Dua orang tante-tante. Kirain ya sebentar doank gak taunya lama bener, 40 menitan didalem. Saya curiganya mereka papsmear deh. Kalo gak, gak mungkin lama bener. Setelah penantian panjang akhirnya saya dapet giliran juga. Diperiksa lewat USG perut dan hasilnya udah ada janin didalam kantungnya. Trus dilayar si janin berkedip-kedip. Kata dokter itu udah berdetak jantungnya. Saya seneng banget ngeliatnya. Takjub dan bersyukur ternyata si bayi tumbuh dengan sehat. Dan akhirnya ketauan juga usia kehamilan saya yaitu 6 Minggu 4 Hari, due datenya 5 Maret 2013. Puji Tuhan. Sama dokter saya cuma diresepin Folavit untuk vitaminnya dan Rantin untuk maag saya. Disuruh kontrol 2 minggu lagi.

Pukang dari sana, jalanan kembali gak bersahabat. Dari Husada jam 1.20 nyampe rumah jam 3 ajah. Bener-bener abis waktu dijalan. Bokap bilang ke saya untuk cari dokter deket rumah aja. Takutnya pas mau lahiran kena macet dijalan bisa-bisa brojol di mobil. Saya juga kepikiran buat ganti dokter di Hermina Daan Mogot aja, mengingat perjalanan ke dokternya yang bikin cape jiwa dan raga. Ketemu dokternya sih 15 menit doank tapi dijalannya bisa 3 jam. Yasalaaammm..

Jadi kontrol berikutnya (jumat minggu depan), saya pindah dokter ke Hermina Daan Mogot dengan Dr. Ady. Semoga si bayi bisa terus tumbuh dengan sehat, kuat dan lengkap. Aminnn…

Cerita Kedua

Setelah perjumpaan pertama dengan si bayi, saya pun dirundung rasa gak sabar untuk kontrol berikutnya yang dijadwalin 2 minggu lagi. Karena sudah kelihatan kantong janinnya, perasaan saya jauuuuuhhhh lebih tenang. Mulai bisa beraktifitas seperti biasanya dan bahkan terkadang suka lupa kalo lagi hamdun.

Sebelum kelihatan saya suka deg-degan sendiri, sering parnoan dan was-was terus. Karena bisa dibilang gejala kehamilan saya sedikit berbeda dari temen-temen saya yang sedang/pernah hamil. Rata-rata mereka cuma morning sickness aja, gak pake kram dan flek. Sedangkan saya, gak pake mual muntah tapi kram dan pernah keluar flek walaupun sedikit banget. Belum lagi ditambah baca forum-forum di internet tentang kram dan flek, sukses bikin saya freak out.  Sampai-sampai saya sering bilang ke bayi “Mama lebih milih mual ama muntah ketimbang kram begini, bikin mama jadi takut”.

Ternyata doa ibu hamil didengar Tuhan. Begitu si jabang bayi udah keliatan, otomatis saya lebih tenang dan hasilnya kram saya berkurang. Tapi 2 hari kemudian saya mulai ngerasain gejala mumun (mual-muntah) yang berlanjut sampe detik ini. Setiap habis makan saya selalu ngerasa mual, kayak ada yang ngeganjel di lambung saya. Terkadang saya masih bisa tahan untuk gak muntahin, tapi seringnya saya muntah karena kalo gak dikeluarin rasanya gak enak. Begitu selesai muntah, kira-kira setengah jem kemudian saya ngerasa laper luar binasa. Akhirnya saya suka ganjel pake susu coklat dan roti/kue, terkadang buah. Nah kalo diganjel pake susu dan roti, buntut-buntutnya mual lagi dan bisa muntah. Kalo buah paling oke cuma kadang suka lupa bawa kalo dikantor. Jadi siklusnya begini : MAKAN – MUAL -MUNTAH – MAKAN – MUAL – MUNTAH. And it goes on and on and on dari melek mata sampe tutup mata. Puji Tuhan walaupun sering muntah tapi nafsu makan saya tetep ada.

Gejala mumun ini sebenernya beda tipis sama gejala maag. Kebetulan saya ada sakit maag dan awal hamil ini saya hobinya makan yang pedes-pedes sepanjang waktu. Prinsip saya semakin pedes semakin gress. Jadi saya rada curiga kalo mual saya ini sebagian karena maag saya kumat (akibat keseringan makan cabe) dan sebagian karena morning sickness.

Tapi diluar kram dan mumun, saya sangat enjoy dengan kehamilan ini. Meskipun awalnya kepingin hamil sehat (home made food, trus banyak makan sayuran dan buah-buahan) tapi takdir berkata lain. Saya sering laper mata dan end up jajan diluar. Semoga saja si bayi dilindungi Tuhan dari vetsin makanan yang saya konsumsi. Amiiinnn

Tambah gak sabar pengen ketemu si bayi..

Telemarketer Yang Aneh

Fresh from the oven nih ceritanya. Baru aja terjadi beberapa menit lalu. Saya ditelepon oleh salah satu perusahaan asuransi yang inisalnya P. Tau donkkkk??? Setelah dulu saya pernah berurusan ama telemarketer aneh yg satu ini, kali ini saya berurusan sama telemarketer yang cukup aneh. Nah berikut ini percakapan saya dengan si mbak marketer yang aneh bin ajaib ini.

Saya (S),  si mbak (P)

P : Selamat siang, Saya Anu dari P, bisa saya berbicara dengan ibu Vivi?

S : Ya saya sendiri.

P : Selamat siang bu. Saya mau menawarkan produk terbaru dari P. Kebetulan anda merupakan nasabah terpilih dari kartu kredit visa untuk mendapatkan promo ini. Jadi…

(buru-buru saya potong soalnya saya males dengerin penjelasannya)

S : saya udah jadi nasabah P mbak

P : Oh tidak apa-apa bu. Promo ini tidak mempengaruhi status asuransi yang telah ibu miliki. Boleh saya minta waktunya 2-3 menit bu untuk menjelaskan?

S : Gak usah mbak saya gak tertarik lagian saya udah punya

P : (rada maksa) masa ibu gak mau dengerin penjelasan saya cuma 2-3 menit aja koq bu..

S : (sebel) Mbak itu pilihan saya donk mau dengerin apa gak. Kan mbak nanya  saya mau dengerin atau gak. Saya gak mau ya terserah saya donk *emosi*

P : Oh begitu ya. Maaf ya bu sudah mengganggu waktunya. Terima kasih..

Errghhh telemarketer model begini nih yang bikin kita suka ngurut dada dengerin kelakuan anehnya. Pertama ya, seharusnya si mbak ini mengerti dengan jelas kalo kita sebagai yang ditawarin sudah menolak ya artinya TIDAK *teriak pake toa dikuping si mbak*. Ga usah deh cape-cape maksa-maksa nawarin apalagi mau jelasin produknya. Wong kita udah gak berminat sama produknya buat apa juga dijelasin ke kita. Buang-buang waktu mbak..

Kedua, sudah menjadi hak saya mau dengerin informasi situ atau tidak. Yah kalo saya gak mau join asuransinya itu hak saya. Kalo saya nolak dengerin penjelasan situ juga HAK saya. Bahkan kalo saya mau tutup telponnya juga itu hak saya (yang gak saya lakukan karena saya menghargai Anda dan pekerjaan anda). Jadi gak usah maksa mau jelasin. Kan saya udah bilang dengan jelas diawal kalo saya gak mau. Titik. Buat apa coba dijelasin lagi. Buang-buang tenaga mbak..

Ketiga, kepada teman-teman telemarketer, coba ya dirubah sedikit cara jualannya lewat telepon. Ojo mekso. Beruntunglah kalo yang ditelepon masih manis sikapnya kayak saya, coba kalo yang anda telpon bos saya. Jaminan mutu deh anda bakalan dimaki-maki berbagai rupa deh. Kasihanilah kuping anda dan pastinya hati anda. Sebab kalo kelakuan anda masih begitu, sudah pasti anda bakalan diomelin sama customer anda. Jadi mohon dirubah yaaa..

Dan terakhir harapan saya, semoga saya gak ditelpon sama telemarketer yang aneh-aneh lagi..

Cerita Pertama

Setelah melihat selama berbulan-bulan hasil tespek yang segaris melulu akhirnya tepat tanggal 21 Juni 2012 hasil tespek saya muncul dua garis alias positif *horeeeee*

21 Juni 2012

Ngerasain gak enak badan, daerah V kram mulu kayak mau dapet trus t*ket rasanya juga nyeri. Mana ukurannya jadi meraksaksa bikin saya curiga kalo saya hamdun. Belum lagi udah telat beberapa hari dari jadwal si bulan bikin saya tambah curiga. Tapi karena si bulan hobinya telat mulu, jadinya saya gak terlalu berharap hasil positif. Pulang kerja saya mampir ke Century buat beli tespek paling murah “Andalan” yang kata mbaknya setali tiga uang lah sama merk lain. Sampe rumah langsung pipis dan tes. Ditunggu 30 detik hasilnya belum muncul. Gak lama langsung muncul garis pertama tebel banget diikuti garis kedua yang samar-samar (tapi lumayan jelas).

reaksi saya ngeliat garis dua itu cuma bengong gak percaya. Gimana mau percaya, biasanya ngetes garisnya cuma sebiji ini tiba-tiba ada dua. Selesai mandi langsung telpon cici sepupu buat nanya hasilnya dan nge-BBMin hasilnya. Menurut dia saya udah positif hamil. Pas suami pulang langsung kasih liat suami. Reaksinya? kalem aja. Dari wajahnya sih keliatan antara kaget dan senang. Malem itu langsung browsing-browsing jadwal dokter disekitaran cengkareng yang praktek hari Jumat. Daku pun ngambil cuti karena kebetulan besoknya suami tutup toko jadi bisa nganterin ke dokter plus penasaran setengah mati pengen ngeliat si jabang bayi.

22 Juni 2012

Paginya diputuskan ke RS terdekat dari rumah yaitu RSKB Tzu Chi dengan Dr. Ferdhy. Dapet urutan pertama. Awalnya di USG luar tapi belum keliatan apa-apa. Trus dicoba USG Trans-V juga masih belum keliatan apa-apa hanya penebalan dinding rahim aja. Diresepin Cygest (penguat janin) dan Folamil. Disuruh balik 2 minggu lagi atau pas ada flek harus buru-buru balik kesana. Selesai periksa, saya bukannya lega malah ketakutan setengah ampun. Takut KET, takut gak jadi, dan takut takut lainnya. Temen saya yang belum telat mensnya aja, begitu tes positif trus di USG luar langsung keliatan janinnya. Lah saya udah telat 1 minggu koq gak keliatan. Mana sering kram mulu kayak mau dapet. Trus dokternya juga terkesan buru-buru gitu, padahal saya masih banyak pertanyaan (maklum baru pertama).

25 Juni 2012

Iseng-iseng browsing mengenai kram di awal kehamilan dan sukses bikin saya tambah parno. Diforum-forum pregnancy, kram itu katanya gak baik kalo diawal kehamilan bisa menyebabkan keguguran *amit-amit jabang bayi*. Langsung saat itu saya inisiatif cari dokter lain. Dipilih Dr. Radius (dokter teman saya) di Husada yang katanya sabar dan baik banget. Langsung bikin appointment untuk ketemuan malem. Ngontek suami begitu tutup toko langsung ketemuana aja di Husada, saya sendiri langsung berangkat dari kantor naik angkot. Begitu diperiksa, hasilnya masih sama seperti kemarin, masih belum keliatan. Meskipun demikian Dr. Radius menjelaskannya ke saya dan suami dengan perlahan. Dikasih tau kemungkinan kram itu karena rahim sedang berkembang jadi kerasa gak enak. Disuruh balik 2 minggu lagi untuk di cek janinnya dan harus sudah keliatan kantong janinnya. Dasar saya si tukang parno, penjelasan si dokter bikin saya tetep takut ya abisnya si janin belum keliatan juga T.T Tapi biar begitu saya kasih nilai plus buat Dr. Radius sebab dia mau dengerin semua pertanyaan kita dan ngejawab dengan super sabar dan halus banget. Bikin kita jadi lebih nyaman konsultasinya.

29 Juni 2012

Izin pulang cepet ke bos buat cek up ke Dr. Radius karena malem sebelumnya tiba-tiba keluar flek coklat tapi sedikit banget (setetes dua tetes). Saya yang parno tambah parno deh. Dianter sama mama dan papa ke Husada. Nyampe disana jam 1.15 Menit padahal si dokter selesai praktek jam 1. Untungnya masih ditungguin, makasih ya dok.. Pas di USG trans V, saya terus-terusan bilang ke dede “nanti pas diperiksa, kamu tunjukin ke mama ya, mama kepingin lihat kamu”. Pas saya ngeliat monitor USG didepan saya, langsung keliatan ada spot kecil warna hitam. Dokter bilang ini janinnya udah keliatan. Perasaaan saya lega luar biasa karena akhirnya si dede bisa kelihatan juga. Kalo dilihat dari ukurannya kata dokter si dd usianya baru 4 minggu. Karena saya mensnya gak teratur makanya gak bisa dihitung kapan ovulasinya. Dokter resepin saya Duphaston (penguat janin) setelah Cygestnya habis dan saya disuruh kembali 2 minggu lagi.

Gak sabar untuk ngeliat si dd dua minggu kedepan. Semoga dd tumbuh sehat dan kuat. Mama dan papa sayang kamuuuuu..