Cerita Pertama

Setelah melihat selama berbulan-bulan hasil tespek yang segaris melulu akhirnya tepat tanggal 21 Juni 2012 hasil tespek saya muncul dua garis alias positif *horeeeee*

21 Juni 2012

Ngerasain gak enak badan, daerah V kram mulu kayak mau dapet trus t*ket rasanya juga nyeri. Mana ukurannya jadi meraksaksa bikin saya curiga kalo saya hamdun. Belum lagi udah telat beberapa hari dari jadwal si bulan bikin saya tambah curiga. Tapi karena si bulan hobinya telat mulu, jadinya saya gak terlalu berharap hasil positif. Pulang kerja saya mampir ke Century buat beli tespek paling murah “Andalan” yang kata mbaknya setali tiga uang lah sama merk lain. Sampe rumah langsung pipis dan tes. Ditunggu 30 detik hasilnya belum muncul. Gak lama langsung muncul garis pertama tebel banget diikuti garis kedua yang samar-samar (tapi lumayan jelas).

reaksi saya ngeliat garis dua itu cuma bengong gak percaya. Gimana mau percaya, biasanya ngetes garisnya cuma sebiji ini tiba-tiba ada dua. Selesai mandi langsung telpon cici sepupu buat nanya hasilnya dan nge-BBMin hasilnya. Menurut dia saya udah positif hamil. Pas suami pulang langsung kasih liat suami. Reaksinya? kalem aja. Dari wajahnya sih keliatan antara kaget dan senang. Malem itu langsung browsing-browsing jadwal dokter disekitaran cengkareng yang praktek hari Jumat. Daku pun ngambil cuti karena kebetulan besoknya suami tutup toko jadi bisa nganterin ke dokter plus penasaran setengah mati pengen ngeliat si jabang bayi.

22 Juni 2012

Paginya diputuskan ke RS terdekat dari rumah yaitu RSKB Tzu Chi dengan Dr. Ferdhy. Dapet urutan pertama. Awalnya di USG luar tapi belum keliatan apa-apa. Trus dicoba USG Trans-V juga masih belum keliatan apa-apa hanya penebalan dinding rahim aja. Diresepin Cygest (penguat janin) dan Folamil. Disuruh balik 2 minggu lagi atau pas ada flek harus buru-buru balik kesana. Selesai periksa, saya bukannya lega malah ketakutan setengah ampun. Takut KET, takut gak jadi, dan takut takut lainnya. Temen saya yang belum telat mensnya aja, begitu tes positif trus di USG luar langsung keliatan janinnya. Lah saya udah telat 1 minggu koq gak keliatan. Mana sering kram mulu kayak mau dapet. Trus dokternya juga terkesan buru-buru gitu, padahal saya masih banyak pertanyaan (maklum baru pertama).

25 Juni 2012

Iseng-iseng browsing mengenai kram di awal kehamilan dan sukses bikin saya tambah parno. Diforum-forum pregnancy, kram itu katanya gak baik kalo diawal kehamilan bisa menyebabkan keguguran *amit-amit jabang bayi*. Langsung saat itu saya inisiatif cari dokter lain. Dipilih Dr. Radius (dokter teman saya) di Husada yang katanya sabar dan baik banget. Langsung bikin appointment untuk ketemuan malem. Ngontek suami begitu tutup toko langsung ketemuana aja di Husada, saya sendiri langsung berangkat dari kantor naik angkot. Begitu diperiksa, hasilnya masih sama seperti kemarin, masih belum keliatan. Meskipun demikian Dr. Radius menjelaskannya ke saya dan suami dengan perlahan. Dikasih tau kemungkinan kram itu karena rahim sedang berkembang jadi kerasa gak enak. Disuruh balik 2 minggu lagi untuk di cek janinnya dan harus sudah keliatan kantong janinnya. Dasar saya si tukang parno, penjelasan si dokter bikin saya tetep takut ya abisnya si janin belum keliatan juga T.T Tapi biar begitu saya kasih nilai plus buat Dr. Radius sebab dia mau dengerin semua pertanyaan kita dan ngejawab dengan super sabar dan halus banget. Bikin kita jadi lebih nyaman konsultasinya.

29 Juni 2012

Izin pulang cepet ke bos buat cek up ke Dr. Radius karena malem sebelumnya tiba-tiba keluar flek coklat tapi sedikit banget (setetes dua tetes). Saya yang parno tambah parno deh. Dianter sama mama dan papa ke Husada. Nyampe disana jam 1.15 Menit padahal si dokter selesai praktek jam 1. Untungnya masih ditungguin, makasih ya dok.. Pas di USG trans V, saya terus-terusan bilang ke dede “nanti pas diperiksa, kamu tunjukin ke mama ya, mama kepingin lihat kamu”. Pas saya ngeliat monitor USG didepan saya, langsung keliatan ada spot kecil warna hitam. Dokter bilang ini janinnya udah keliatan. Perasaaan saya lega luar biasa karena akhirnya si dede bisa kelihatan juga. Kalo dilihat dari ukurannya kata dokter si dd usianya baru 4 minggu. Karena saya mensnya gak teratur makanya gak bisa dihitung kapan ovulasinya. Dokter resepin saya Duphaston (penguat janin) setelah Cygestnya habis dan saya disuruh kembali 2 minggu lagi.

Gak sabar untuk ngeliat si dd dua minggu kedepan. Semoga dd tumbuh sehat dan kuat. Mama dan papa sayang kamuuuuu..

One thought on “Cerita Pertama

  1. Ping-balik: Share My Happy Moments « The Stories of Us

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s