Telemarketer Yang Aneh

Fresh from the oven nih ceritanya. Baru aja terjadi beberapa menit lalu. Saya ditelepon oleh salah satu perusahaan asuransi yang inisalnya P. Tau donkkkk??? Setelah dulu saya pernah berurusan ama telemarketer aneh yg satu ini, kali ini saya berurusan sama telemarketer yang cukup aneh. Nah berikut ini percakapan saya dengan si mbak marketer yang aneh bin ajaib ini.

Saya (S),  si mbak (P)

P : Selamat siang, Saya Anu dari P, bisa saya berbicara dengan ibu Vivi?

S : Ya saya sendiri.

P : Selamat siang bu. Saya mau menawarkan produk terbaru dari P. Kebetulan anda merupakan nasabah terpilih dari kartu kredit visa untuk mendapatkan promo ini. Jadi…

(buru-buru saya potong soalnya saya males dengerin penjelasannya)

S : saya udah jadi nasabah P mbak

P : Oh tidak apa-apa bu. Promo ini tidak mempengaruhi status asuransi yang telah ibu miliki. Boleh saya minta waktunya 2-3 menit bu untuk menjelaskan?

S : Gak usah mbak saya gak tertarik lagian saya udah punya

P : (rada maksa) masa ibu gak mau dengerin penjelasan saya cuma 2-3 menit aja koq bu..

S : (sebel) Mbak itu pilihan saya donk mau dengerin apa gak. Kan mbak nanya  saya mau dengerin atau gak. Saya gak mau ya terserah saya donk *emosi*

P : Oh begitu ya. Maaf ya bu sudah mengganggu waktunya. Terima kasih..

Errghhh telemarketer model begini nih yang bikin kita suka ngurut dada dengerin kelakuan anehnya. Pertama ya, seharusnya si mbak ini mengerti dengan jelas kalo kita sebagai yang ditawarin sudah menolak ya artinya TIDAK *teriak pake toa dikuping si mbak*. Ga usah deh cape-cape maksa-maksa nawarin apalagi mau jelasin produknya. Wong kita udah gak berminat sama produknya buat apa juga dijelasin ke kita. Buang-buang waktu mbak..

Kedua, sudah menjadi hak saya mau dengerin informasi situ atau tidak. Yah kalo saya gak mau join asuransinya itu hak saya. Kalo saya nolak dengerin penjelasan situ juga HAK saya. Bahkan kalo saya mau tutup telponnya juga itu hak saya (yang gak saya lakukan karena saya menghargai Anda dan pekerjaan anda). Jadi gak usah maksa mau jelasin. Kan saya udah bilang dengan jelas diawal kalo saya gak mau. Titik. Buat apa coba dijelasin lagi. Buang-buang tenaga mbak..

Ketiga, kepada teman-teman telemarketer, coba ya dirubah sedikit cara jualannya lewat telepon. Ojo mekso. Beruntunglah kalo yang ditelepon masih manis sikapnya kayak saya, coba kalo yang anda telpon bos saya. Jaminan mutu deh anda bakalan dimaki-maki berbagai rupa deh. Kasihanilah kuping anda dan pastinya hati anda. Sebab kalo kelakuan anda masih begitu, sudah pasti anda bakalan diomelin sama customer anda. Jadi mohon dirubah yaaa..

Dan terakhir harapan saya, semoga saya gak ditelpon sama telemarketer yang aneh-aneh lagi..

3 thoughts on “Telemarketer Yang Aneh

  1. hahaha masih untung lho dia masih ngomong maaf dan terima kasih. kadang2 kan ada yang begitu kita bilang gak mau, telponnya langsung ditutup.😛

  2. duh…duh..
    pernah dapet telfon rese kayak gituh pas ketika aku sedang berada dalam kenikmatan hidup no. 3 yaitu bobo siang…hihihi…
    Pengen aku banting deh telfon nya!!!

    *tedang kulkas ajah!*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s