Cerita Kedua

Setelah perjumpaan pertama dengan si bayi, saya pun dirundung rasa gak sabar untuk kontrol berikutnya yang dijadwalin 2 minggu lagi. Karena sudah kelihatan kantong janinnya, perasaan saya jauuuuuhhhh lebih tenang. Mulai bisa beraktifitas seperti biasanya dan bahkan terkadang suka lupa kalo lagi hamdun.

Sebelum kelihatan saya suka deg-degan sendiri, sering parnoan dan was-was terus. Karena bisa dibilang gejala kehamilan saya sedikit berbeda dari temen-temen saya yang sedang/pernah hamil. Rata-rata mereka cuma morning sickness aja, gak pake kram dan flek. Sedangkan saya, gak pake mual muntah tapi kram dan pernah keluar flek walaupun sedikit banget. Belum lagi ditambah baca forum-forum di internet tentang kram dan flek, sukses bikin saya freak out.  Sampai-sampai saya sering bilang ke bayi “Mama lebih milih mual ama muntah ketimbang kram begini, bikin mama jadi takut”.

Ternyata doa ibu hamil didengar Tuhan. Begitu si jabang bayi udah keliatan, otomatis saya lebih tenang dan hasilnya kram saya berkurang. Tapi 2 hari kemudian saya mulai ngerasain gejala mumun (mual-muntah) yang berlanjut sampe detik ini. Setiap habis makan saya selalu ngerasa mual, kayak ada yang ngeganjel di lambung saya. Terkadang saya masih bisa tahan untuk gak muntahin, tapi seringnya saya muntah karena kalo gak dikeluarin rasanya gak enak. Begitu selesai muntah, kira-kira setengah jem kemudian saya ngerasa laper luar binasa. Akhirnya saya suka ganjel pake susu coklat dan roti/kue, terkadang buah. Nah kalo diganjel pake susu dan roti, buntut-buntutnya mual lagi dan bisa muntah. Kalo buah paling oke cuma kadang suka lupa bawa kalo dikantor. Jadi siklusnya begini : MAKAN – MUAL -MUNTAH – MAKAN – MUAL – MUNTAH. And it goes on and on and on dari melek mata sampe tutup mata. Puji Tuhan walaupun sering muntah tapi nafsu makan saya tetep ada.

Gejala mumun ini sebenernya beda tipis sama gejala maag. Kebetulan saya ada sakit maag dan awal hamil ini saya hobinya makan yang pedes-pedes sepanjang waktu. Prinsip saya semakin pedes semakin gress. Jadi saya rada curiga kalo mual saya ini sebagian karena maag saya kumat (akibat keseringan makan cabe) dan sebagian karena morning sickness.

Tapi diluar kram dan mumun, saya sangat enjoy dengan kehamilan ini. Meskipun awalnya kepingin hamil sehat (home made food, trus banyak makan sayuran dan buah-buahan) tapi takdir berkata lain. Saya sering laper mata dan end up jajan diluar. Semoga saja si bayi dilindungi Tuhan dari vetsin makanan yang saya konsumsi. Amiiinnn

Tambah gak sabar pengen ketemu si bayi..

One thought on “Cerita Kedua

  1. Ping-balik: Share My Happy Moments « The Stories of Us

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s