Normal atau Caesar?

Emang sih masih lama lahirannya. Masih 5 bulan lagi. Tapi berhubung kemarin sohibku lahiran dan akhirnya dicaesar, saya jadi kepikiran lagi apakah nanti mau deliverynya normal atau caesar. Well to be honest, sebelum si sohib lahiran, sebenernya saya masih anteng-anteng aja menjalani masa awal trimester kedua ini. Gak terbesit pikiran yang gimana-gimana masalah lahiran. Meskipun saya tau dengan kondisi mata saya yang “istimewa” ini, kemungkinan lahiran caesar itu sangatlah besar. Saya pun santai-santai aja, toh kalaupun harus caesar gak apa-apa yang penting buat saya dan suami si bayi sehat sentosa.

Trus minggu pagi kemarin, si sohib tiba-tiba BBM di grup minta dukungan karena mau dicaesar jam 9 pagi. Saya kaget nerima BBM itu karena yang saya tau dia tuh kepingin lahiran normal. Jadi mulai bertanya-tanyalah kenapa dia caesar. Berhubung waktu mepet jadi dia gak sempet jawab. Saya mutusin untuk jenguk dia hari itu juga. Kebetulan dia lahiran di hari minggu, jadi jalanan ke Husada tentu saja sangat bersahabat. Sekitar jam 2.30 siang, saya kesana dengan sohib yang lain sekalian ngasih kado lahiran. Disitu kita diceritain kenapa dia mutusin buat lahiran caesar. Dia milih caesar karena air ketubannya keburu pecah disertai darah sedangkan dia kagak mules-mules juga. Jadi dia mutusin buat caesar aja karena yang paling penting buat dia si bayi sehat.

Seketika itu juga saya langsung kepikiran “wah ternyata banyak hal yang bisa bikin kita end up caesar” nah kalo dokter mata bilang boleh lahiran normal terus tiba-tiba ada kejadian lain yang membuat saya harus caesar gimana?? (saya emang suka lebay mikirnya kejauhan). Trus kesian sama keluarga saya harus bolak balik jauh begitu. Saya milih dokter yang sekarang karena saya kepingin lahir normal. Nah kalo ternyata dokter mata bilang saya harus caesar ya mendingan saya langsung cari RS deket rumah aja supaya lebih mudah buat keluarga saya datang.

Malemnya saya cerita ke suami masalah ini dan minta pendapat dari dia. Suami bilang kalo gitu lebih baik saya cek matanya sekarang aja. Gak usah nunggu sampai 8 bulan. Jadi kalo memang harus caesar ya pindah dokter aja yang deket rumah biar lebih gampang. Setelah mikir-mikir lagi akhirnya saya mutusin hari ini untuk ke dokter mata cek up. Jadi biar bisa menentukan langkah yang mana yang harus diambil.

Masalah lahir normal atau caesar sebenernya gak terlalu jadi soal. Karena balik lagi buat saya yang terpenting si bayi sehat. Meskipun kalo saya bisa milih saya tentu pengen lahiran normal. Tapi saya gak mau maksa, kalo keadaan gak memungkinkan buat saya, buat apa saya paksa-paksa toh balik lagi yang penting bayi lahir sehat, ibu selamat. Jadi apapun keputusannya malam ini, semoga terbaik buat saya dan buat si bayi ya. Doakan saya yaa…

9 thoughts on “Normal atau Caesar?

  1. Yang paling penting Vi, sediakan dana untuk Caesar, karena 2 kali lipat normal. Kalo akhirnya lahiran normal, kan justru menyenangkan punya dana ekstra. Jangan sampe cuma nyiapin dana normal, terus ternyata harus Caesar, ntar malah repot.

    Bener, Caesar ato normal sama aja yang penting bayi dan ibu sehat. Tapi kalo berdasarkan pengalaman sih, lahir normal recovery-nya cepet banget. Langsung bisa jalan-jalan.

    • iya ci.. dari kemarin2 sih kita sediain dana buat caesar.
      to be honest sih kepinginnya normal, makanya pengen cepet2 ke dokter untuk periksa matanya supaya cepet2 ketauan jawabannya. kalo memungkinkan normal pasti maunya normal. Kemarin lihat harga caesar di RS2 deket rumah bikin kepala nyut-nyutan hihihiihi..

  2. Kalau bisa normal, normal lah :D…. gue mengimpikan bisa normal… tapi apadaya, kondisi sangat tidak memungkinkan. Kalau obgyn gue, mau caesar aja SUSAH MINTA AMPUN! gue sampe mesti ke Singapore cuma buat minta surat kalau gue emang harus di caesar. Pro normal banget dia soalnya…

  3. kita ga akan pernah tau jeung nanti pas udah mau lahiran apa yg terjadi.
    seberapa pengennya kita normal, klo emang harus dicaesar ya mau gimana lagi. toh yg penting baby nya bisa lahir selamet.
    btw, kenapa ya klo misalkan caesar pertimbangannya RS mending yg lebih deket? aku tak mengerti..bukannya sama aja ya?
    semoga hasil cekup matanya itu kabar baik yaaa…

    • Iya sebab liat temenku itu repot banget na keluarganya mesti bulak balik rs. Kalo caesar kan butuh perawatan ekstra dan makanan juga harus dijaga. Pikir2 kesian nyokap musti bolak balik husada jauh dan macet bgt. Itu sih pertimbangan utamanya. Makanya kalo jatuhnya caesar juga, nyokap sih nyaranin mendingan yg deket aja.

      Sent from BlackBerry® on 3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s