Dan Hasilnya Adalah… (Part 2)

Saya bisa lahiran normal, puji Tuhan!!!

Setelah kemarin seharian deg-deg ser kepingin ketemu si dokter mata. Akhirnya daku capcus ke sana dan sampai disana jam 5 kurang. Padahal diappointment disuruh dateng jam 6, rajin yaa. Sengaja dateng lebih cepet siapa tau bisa ketemu dokternya lebih cepet juga. Ternyata bener, begitu dateng ambil nomer dapet antrian mayan cepet. Nunggu sebentar, trus dipanggil untuk pemeriksaan pertama yaitu tekanan mata dan minus & silinder lewat mesin. Selesai pemeriksaan pertama, nunggu sebentar, lanjut ke pemeriksaan ke dua yaitu cek minus dan silinder secara manual. Baca huruf dan angka di papan. Banyak yang meleset untuk huruf yang ukurannya kecil2 terutama kanan. Hal itu disebabkan karena ternyata minus saya naik sejak hamil. Jadi setengah (kiri) dan satu setengah (kanan).

Selesai cek ke dua, nunggu lagi, trus lanjut pemeriksaan ke tiga yaitu Specular Microscope buat dua mata. Jadi matanya kayak difoto gitu berkali-kali buat dilihat sel mata di retinanya (kalo gak salah inget). Selesai cek ke tiga baru ketemuan sama dokter. Begitu masuk langsung curhat sama dokter Hadi kalo mau kontrol tahunan sekaligus check up retina mata karena kepingin lahiran normal. Diperiksa catatan medik saya dan juga dilihat mata saya pake alat, katanya sih gak masalah cuma mata kanan memang positif naik minusnya (indikasi karena kehamilan). Untuk masalah retina saya dirujuk ke Dr. Eko karena beliau lebih ahli masalah retina. Untungnya hari itu Dr. Eko juga sedang praktek jadi bisa langsung diperiksa.

Berhubung saya pasien “selipan”, jadi saya harus nunggu sampe pasien Dr. Eko selesai. Lumayan nunggunya hampir 2 jam. Asli mati gaya deh sama suami, minum terus nyemil terus pindah sofa ampe berkali-kali. Jadi begitu dapet panggilan, leganya luar biasa. Langsung cerita ke Dr. Eko mau cek retina karena saya mau lahiran normal. Retinanya dicek dan juga posisi lensa mata saya. Ternyata semuanya bagus, retina bagus dan lensa juga diposisi yang tepat. Dr. Eko langsung kasih approval buat lahiran normal. Malah dikasih tau kalo lensa saya gak bakalan copot karena aktivitas kayak ngeden atau angkat beban berat. Malah si lensa bisa copot dalam keadaan bangun tidur. Supaya tambah yakin dan ada buktinya, saya minta dibuatin surat pengantarnya. So kalo ada dokter yang bilang  harus caesar karena lensa saya, tinggal kasih deh tuh suratnya.

Setelah tau mata saya tidak akan mempengaruhi proses lahiran normal, saya makin mantap lagi untuk menguatkan diri supaya bisa normal. Tuhan sudah membukakan satu jalan lagi buat saya supaya saya bisa lahiran normal.

Suami juga minta saya pindah ke RS yang dekat aja supaya makin nyaman melalui kehamilan ini. Dan saya juga percaya semoga dengan pindahnya saya ke RS yg baru saya benar-benar bisa melahirkan natural dengan bantuan si dokter yang baru nanti. Tapi yang pasti, saya penuh berserah sama Tuhan apapun dan bagaimanapun semua yang Tuhan berikan itu pasti terbaik buat saya dan si bayi.

Tambahan update : Saya menang giveawaynya ko arman. yipppiiieeee.. Rejeki si bayi nih, mamanya bisa dapet jam keren dari ko arman. Makasih ya sudah memilih makbun ini jadi pemenang.🙂

15 thoughts on “Dan Hasilnya Adalah… (Part 2)

    • @mamaclo : salam kenal.. makasih ya doanya..

      sebenernya sih gak ribet kalo cuma cek minus aja. kalo untuk pasien yg mau operasi dan pernah operasi emang lebih riweh periksanya. Karena byk bagian mata yg diperiksa.

    • Sebenernya sih hubungannya karena kalo kita mau lahir normal, kita kan harus ngeden. Nah aktivitas ngeden itu kan sedikit banyak mempengaruhi otot mata. bisa ketarik gitu. Nah takutnya jika retina mata kita tidak baik akan berbahaya jika kita ngeden. Disarankan sih wanita yang memiliki minus apalagi tinggi lebih baik memeriksakan matanya ke dokter mata. Untuk jaga-jaga aja supaya kalo kondisi retina kita memang tidak memungkinkan untuk normal sudah ketahuan dari awal. Kalo saya sih karena minus tinggi dan pasang lensa jadi mau gak mau harus minta persetujuan dokter mata juga.

  1. Salam kenal,
    Mau tanya,,saya juga mengalami hal yang sama. Kalo ga keberatan saya mau tanya berapa biaya pemeriksaan retina? Terimakasih

    • salam kenal juga farah.

      kalo biaya setiap RS mata beda2. Saya sendiri waktu periksa retina gak dikenakan biaya. Kebetulan waktu kemarin itu saya berbarengan dengan cek up rutin mata saya trus dokter yg pegang saya lgsg merujuk saya ke dokter rekanannya yg ahli retina di hari yang sama. Jadi saya cuma bayar biaya cek up dengan dokter saya aja. Untuk pemeriksaan retinanya gak dikenakan biaya. Coba saja ditanyakan biayanya ke RS dimana kamu berencana untuk periksa.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s