Trimester Kedua ini.. (Part 2)

Sambungan dari sini

Hal-hal non fisik yang saya alami selama trimester ke dua ini :

1. Moody berat

Sejak hamil apalagi di trimester ini, mood saya bener-bener kayak roller coaster. Jadi gak sabaran, jadi cepet marah. Well, sebelum hamil saya memang orangnya gak sabaran dan gampang marah tapi sejak hamil kayaknya emosi saya bener-bener susah dikontrol. Kalo ada hal yg gak sesuai sama maunya saya, bawaannya langsung emosi deh. Marah-marah. Imbasnya si mulut jadi tajem kayak silet. Bener-bener deh.. Ditambah lagi kerjaan sekarang lagi hectic-hecticnya dan pihak yg bersinggungan sama kerjaan kadang gak kooperatip bikin tambah emosi. Tiap hari selalu aja ada yg disemprot. Semoga aja si bayi gak nurunin sifat mamahnya yg galak ini *elus-elus perut*

Lucunya minggu lalu saya baru “dihajar” setumpuk masalah kantor yang bikin saya jadi mellow. Yang tadinya ngomel mulu sepanjang minggu, tiba-tiba kayak macan ompong deh minggu lalu. Bener-bener deh mellow yg sampe down banget and end up crying. Gak sampe sesegukan sih, cuma nangis2 bombay gitu. Tapi tetep ngerasain aneh karena biasanya gak pernah sampe nangis begitu. Can I blame the pregnancy hormones?? *tetep nyari kambing item*

2. Pikun & Susah konsentrasi

Sebelum hamil, saya emang suka lupaan. Sejak hamil sampe sekarang kayaknya pelupanya tambah parah. Inget sedikit lupa banyak.. Bahkan jadwal minum vitamin aja musti direminder pake HP sehari dua kali. Trus karena saya juga suka hobi nunda-nunda kadang-kadang bisa tetep kelupaan juga..

Selain pikun, saya juga susah banget konsentrasi terutama dalam nyetir. Meskipun dokter gak pernah melarang tapi sejak ketauan hamil saya emang jarang banget nyetir. Nyetir cuma deket-deket aja, itupun bener-bener bisa diitung pake jari berapa kali. Alesan saya stop nyetir adalah karena sejak saya hamil susah banget konsentrasi. Bawaannya parnoan mulu. Apalagi sesama pengguna jalan kayaknya makin hari makin beringas *lirik motor abg, angkot dan kopaja* bikin nyali ciut. Belum lagi macet parah  di depan perumahan gara-gara lagi bikin jalan. Puncaknya waktu nyetir saat hamil 4 bulan lalu, mobil sempet diserempet sama motor abg dan sukses bikin parno seharian, jadi makin yakin buat gak nyetir dulu sementara waktu.

Hmmm mungkin saat ini daya serap otak juga diserap sama si baby jadi mamanya agak lemot. Gapapa deh mamanya jadi lemot, yang penting si baby pinter *amiiinn*

3. Cepet cape

Sekarang jangankan disuruh keliling mall, disuruh ngomong rada lama aja napas koq kayaknya udah ngos-ngosan duluan. Makanya semakin hari semakin males ngapa-ngapain. Kalo di hari kerja, pengen cepet-cepet pulang dan selonjoran dirumah. Kalo pas hari libur bener-bener pengen leyeh-leyeh dirumah buat tidur atau sekedar nonton DVD. Males keluar-keluar apalagi kalo lama. Satu-satunya pembangkit semangat pas jalan ke mall adalah toko perlengkapan bayi macem Motherc@re dan Bird&Be3s. Meskipun cuma cuci mate aje judulnya karena harganya mihil bikin kere mamake *mak pelit*. Mereka adalah surgaku selain Ace, Informa dan Carrefour #emak-emak sekali

4. Mual, Kram dan Susah tidur

Kalo bumil lain rata-rata mual di trimester awal, saya mualnya ditrimester ke dua ini. Yang namanya sarapan itu judulnya nyiksa deh. Kenapa nyiksa?? Karena setiap abis sarapan (apapun bentuknya) pasti mual dan kadang-kadang muntah. Ampe takut buat makan. Tapi kalo gak sarapan lapernya minta ampun. Jadinya serba salah. Ini kenapa ya bisa begini??

Kalo untuk kram kaki, agak jarang sih. Tapi sekalinya kram maknyos juga rasanya. Kram betis kaki terjadi biasanya pas tengah malem atau pas subuh.

Kalo urusan susah tidur, ini perpaduan antara kuping bumil yang makin sensitip sama suara dan tetangga apartemen yang berisik naujubile *sambit tetangga pake tombak*. Meskipun resiko tinggal di apartemen yang sharing atap dan lantai sama orang lain. Tapi si tetangga ini emang keterlaluan. Tengah malem bisa cincang bawang yang efeknya suara cincangannya itu bergema sampe unit saya. Udah berkali-kali ditegur, tetep gak bisa berubah meskipun sedikit berkurang. Semoga aja keberisikan si tetangga bisa berkurang sampai si bayi lahir. Kalo sampe berisiknya ganggu si bayi, mamanya udah siap perang sama si tetangga *asah golok*

5. Ikatan dengan Bayi

Memasuki trimester kedua ini, Saya mulai merasakan gerakan si bayi. Awalnya sih perasaannya kayak masuk angin. Jadi di perut bagian bawah itu berasa kayak ada angin yang lewat sekelebatan gitu. Makin kesini makin berasa sih kalo bayi lagi bergerak. Kayak ada yang gelendut-gelendut diperut. Lucunya kalo dipegang, si bayi gak mau bergerak sampe bapaknya frustasi karena kepengen ngerasain gerakan si bayi. Tiap malem nanya mulu ini kapan sih bisa ngerasain gerakannya.

Kemarin-kemarin saya sempet bingung kenapa temen saya yg lain sudah ngerasain banget gerakan bayinya. Koq si bayi kayaknya anteng-anteng aja. Gerakannya koq gak sekuat temen saya itu. Tapi setelah nanya-nanya ke bumil lain yang jenis kelamin bayinya sama, katanya emang gitu. Mereka baru bener-bener ngerasain “tendangan” si bayi pas bulan-bulan ke 7. Berarti untuk saat ini cukup mamanya aja yang ngerasain dulu gerakan si bayi. Papanya belakangan aja.

Selain ngerasain gerakan si bayi, saya merasa ikatan saya dengan si bayi semakin kuat. Si bayi terkadang suka ngasih tanda-tanda buat orang tuanya. Sebagai contoh, minggu lalu saat saya kena masalah kantor, sebelumnya saya ngerasa koq perut saya tiba-tiba berasa aneh, kayaknya si bayi bergerak tapi gak seperti biasanya. Eh gak lama berselang (kira-kira  5-10 menitan), tiba-tiba saya terima telpon dari rekanan perusahaan yang ngabarin saya salah kasih informasi ke mereka dan bisa berbuntut kena biaya yang besar. Cilaka banget deh.. Seharian sampe gak tenang mikirin masalah itu. Terus agak sorean, saya elus perut dan bilang ke si bayi “Dede, bantu bilang ke Tuhan ya supaya masalah mama bisa selesai dengan baik”. Gak lama berselang, rekanan perusahaan itu info kalo masalahnya udah beres dan gak ada biaya yang harus saya bayar. Puji Tuhan..

Trus hari minggu kemarin, saya juga ngerasain hal yang sama, perut saya koq berasa gak enak tapi lain dari biasanya. Eh gak taunya suami lagi sakit dan juga ada masalah di tokonya. Awalnya suami gak cerita apa-apa, tapi koq ada perasaan yang aneh sama saya. Setelah dikorek-korek akhirnya suami cerita kalo dia baru aja ada masalah di toko, waktunya hampir bersamaan sama gerakan aneh si bayi. Agak sorean si bayi balik lagi anteng seperti biasa seiring dengan mood papanya yang udah balik normal. Entah kejadian itu hanya kebetulan aja atau gimana, tapi saya dan suami senang karena si bayi punya ikatan yang kuat sama mama papanya.

Ya itulah hal-hal yang saya rasakan selama kehamilan di trimester kedua ini. Meskipun ada beberapa hal yang tidak menyenangkan tapi buat saya kehadiran si bayi sudah merupakan anugerah terindah buat saya dan suami. Keep growing ya saying, mommy and daddy love you!!

Trimester Kedua ini.. (Part 1)

Memasuki pertengahan trimester kedua ini (bulan ke % jalan ke 6), banyak hal-hal yang terjadi dalam diri saya baik secara fisik dan non fisik. Postingan kali ini saya mau sharing *sekaligus curhat* yang saya rasakan  memasuki trimester kedua ini.

Perubahan Fisik (dari atas ke bawah):

1. Kepala Untuk areal kepala, perubahan signifikan terjadi di wajah. Tidak tidak muka saya belum tambah bulet. Yg saya maksud disini adalah penghuni tetap wajah saya yaitu jerawat. Setelah menikah, bisa dibilang wajah saya cukup membaik. Jerawat udah jarang muncul karena hormon saya akhirnya ada penyaluran hihihihi.. Tapi sejak hamil, jerawat saya itu jadi on off. Kadang muka saya bisa keliatan “agak” mulusan, kadang kasar banget. Jerawat yg muncul juga bukan jerawat yg besar tapi kecil-kecil kayak biang keringat. Merata dari jidat dan melingkar di seluruh pinggiran wajah saya. Kalo bagian tengah agak mendingan. Pas cuci muka berasa banget kalo wajah saya kayak jalanan jakarta, gerindilan gak rata. Herannya semua orang yang liat saya bilang wajah saya keliatan cakepan, emangnya gak keliatan apa jerewi dimuke aye?? *pinjemin kaca pembesar*

Selain wajah, gak ada yang berubah sih. Paling rambut yang keliatan ciamik aja. Biasanya lepek bener kalo abis dihelm-in. Apa ini efek kehamilan atau pake sampo Dove?? #eaaa #bukaniklanberbayar

2. Bagian atas Tubuh

Perubahan terbesar dari tubuh saya terjadi pada perut dan tetikadi saya. Semakin hari semakin bertambah besar ukurannya. Perut saya sekarang udah keliatan bulet banget dan maju. Hampir seukuran sama temen kantor yang lagi hamil 7 bulan. Koq bisa ya?? Apa karena saya kontet jadi keliatan lebih cepet perubahannya? atau memang si bayi yg tumbuh pesat?? Mudah-mudahan si karena bayinya cepet gede ya.. Gara-gara perut saya yg cepet tumbuh ini, dari bulan ke 4 saya udah mulai pakai celana model karet gitu. Baju kantor jg cuma bisa dikancingin 2 tingkat aja. Dalemnya saya pakai baju T-shirt size L gitu. Untungnya area tangan masih dalam ukuran normal. Sehari-hari saya lebih nyaman pake kaos dan celana bali model selutut. Bener-bener bukan bumil trendi deh saya.

Kalo untuk tetikadi, sparepartnya sekarang sudah harus ganti size ke satu ukuran diatas karena udah mulai sempit dan nyesek banget. Masih beruntung sih ukuran masih terhitung standar. Belum sampe luber kayak jupe *hiii amit-amit jangan sampe deh*

3. Bagian Bawah Tubuh

Sejauh ini bokong dan paha sudah mulai membesar tapi overall celana masih muat dibagian tersebut. Kendalanya cuma sempit dibagian perut aja. Karena gak suka pake yg sempit-sempit, beberapa celana udah dimusiumkan sementara. Semua diganti celana karet yang tipe besar longgar kayak celana rumahan bapak-bapak. Betis dan kaki masih dalam keadaan normal juga.

Trus kalo untuk panggul, mulai sering ngerasa ngilu. Kadang-kadang sampe ngilu banget gak enak. Dulu waktu trimester pertama juga pernah ngerasain ngilu dibagian panggul, kata dokter wajar karena panggul pelan-pelan melebar mengikuti perkembangan janin. Hmm, apakah ini juga karena si bayi yang terus bertumbuh jadinya menekan panggulnya?? Adakah yg merasakan hal sama?? soalnya tanya-tanya ke mantan-mantan bumil, mereka baru ngerasain itu pas masuk trimester akhir. Apakah saya yg terlalu sensitif ya?? (gak sabar buat ketemu dokter dan nanyain hal ini)

bersambung…

Di Awal Oktober ini…

Saya punya beberapa cerita.

Yang pertama, saya sudah terima hadiah dari Giveawaynya Ko Arman. I lovveee ittt!! Jamnya keren dan enak dipake. Trus warnanya putih susu, aku sukaaa.. Berhubung saya rada katro, waktu awal terima jamnya dalam keadaan mati. Trus gak ada tombol ataupun kaitan buat jam pada umumnya. Sayapun bingung gimana caranya aktifin jam itu. Setelah beberapa lama dipandangi dan tetep gak ketemu jawabannya, akhirnya diputuskan buat nanya sama ko Arman lewat email. Dikasih tau caranya. Ternyata strap putih jamnya itu berfungsi kayak kondom HP (tau kan yg buat proteksi HP dari karet itu) Jadi jamnya bisa dicongkel keluar. Misteri akhirnya terpecahkan dan si jam ciamik itu bisa dipake buat gaya.

keren kan jamnya *pamer*

fokus ke jamnya, jangan ke tangan kaki buduknya

Once again, thank you ko Arman for this cool present!!

Cerita yg kedua, minggu lalu saya ketemu sama si bayi untuk kontrol bulanan. Untuk kencan kali ini saya akhirnya memutuskan untuk ke RS Puri Indah. Alasannya supaya lebih deket jarak tempuhnya. Bukannya gak cinta sama Dr. Radius, tapi pada akhirnya jaraklah yang memisahkan kita. Dakupun akhirnya berpaling kepada Dr. Calvin Tjong.

Perpindahan dokter ini jadi catetan rekor sendiri buat saya. Selama kehamilan ini, saya udah 4 kali ganti dokter *mohon jangan ditiru*. Kalo awal-awal saya ganti karena gak sreg dengan dokternya. Kali ini saya pindah murni karena jarak. Semakin hari semakin berasa stamina cepet drop seiring dengan membesarnya perut ini. Dulu masih kuat jalan-jalan seharian, sekarang baru keliling mal sebentar capeknya luar biasa. Jadi ngebayangin kalo harus bertarung melawan kemacetan jakarta setiap bulannya naik motor PP Cengkareng-Husada, bikin saya nyerah. Akhirnya diputuskan pula Dr. Calvin jadi pelabuhan terakhir dari pencarian dokter saya.

Namanya beda dokter, beda pula kepribadiannya dan beda pula tantangannya. Kalo Dr. Radius, tantangannya saya jaraknya jauh dan harus bermacet-macet ria tapi saya bisa appointment kapan aja. Sedangkan ke Dr. Calvin, gak perlu macet-macetan (tapi tergantung situasi perempatan puri, kalo lagi macet juga bikin pengen garuk lantai), cuma appointmentnya harus dibuat jauh-jauh hari (3 minggu – 1 bulan sebelumnya). Gak bisa deh mepet-mepet.

Pengalaman pertama dengan Dr. Calvin, bisa dibilang so so lah. Dr. Radius tetep masih juara di hati dengan kesabarannya terutama saat USG. Dr. Calvin buat saya masih terkesan buru-buru. Waktu kemarin itu, Dr. Calvin konsen ke otak, struktur tulang dan jantung bayi, serta plasentanya. Puji Tuhan si bayi sehat dan asupan makanan melalui plasentanya juga bagus. Trus pas USG tiba-tiba dokter kasih tau jenis kelaminnya. Tapi gak sempet liat karena cuma sekelebatan aja. Abis itu udahan USGnya, saya dimintai detail kehamilan yang mana untungnya catetan Dr. Radius lengkap dengan hasil USG. Total 10 menit deh konsul + USGnya. Menurut Dr. Calvin usia kandungan saya baru 18 Wk. Sedangkan kalo saya itung dari konsul terakhir dengan Dr. Radius seharusnya udah 20Wk. Makanya masih bingung nih mau ikutin yang mana.

Untuk waktu konsul, saya gak tau apakah karena saya pasien baru jadinya emang cepet begitu atau memang si dokter cuma sebentar aja konsulnya. Jadi ya masih banyak pertanyaan di kepala yang belum terjawab. Nanti deh di kontrol berikutnya mau coba ditanyain. Trus kita gak dikasih buku catetan ataupun hasil USGnya. Jadi ya gak ada catetan mengenai si bayi. Semuanya cuma dicatat oleh dokter di buku rekam mediknya dia.

Oya Dr. Calvin gak kasih no Hpnya jadi gak bisa kontak dia diluar hari konsul. Dokter cuma kasih satu kertas panduan tentang apa-apa saja yg harus dijaga makanannya selama kehamilan dan info lainnya. Dokter minta supaya sampai usia kandungan 9 bulan, berat badannya hanya naik 8-10 kg aja. Disuruh kurangi karbohidrat dan perbanyak protein. Jadi makan nasi sekarang agak dikurangi porsinya. Minum susu disuruh 750 ML sehari (yg low fat hi calcium) jadi setiap hari rada kembung juga minum susunya.

Makanya sejauh ini penilaian saya mengenai dokter masih biasa-biasa aja. Ada plusnya yaitu si dokter sangat concern ke BB si ibu, menunjukkan kalo si dokter memang pro normal. BB si ibu dijaga supaya gak over jadi lebih memudahkan dalam proses persalinan normal. Trus dokter juga minta screening tes kesehatan si ibu, karena kesehatan ibu juga berpengaruh ke bayi. USG juga sangat menekankan kepada perkembangan organ vital si bayi. Menurut saya sih si dokter teliti ya. Plus lainnya RS Puri kan masih relatif baru jadi suasana RSnya nyaman dan bersih. Minusnya, waktu konsul dan USG terlalu singkat jadi kurang puas untuk nanya-nanya dan mandangin si bayi. Dan kesannya si dokter tegas gitu (meskipun cara bicaranya gak galak) beda banget sama Dr. Radius yg lembut.

Semoga saja pertemuan berikutnya saya bisa tanya-tanya ke dokter lebih banyak lagi. Tapi yang pasti saya berharap semoga si bayi semakin bertumbuh sehat dan hasil screening tes kesehatan saya juga bagus. Mommy can’t wait to see you next month, lil’ pie!!