Di Awal Oktober ini…

Saya punya beberapa cerita.

Yang pertama, saya sudah terima hadiah dari Giveawaynya Ko Arman. I lovveee ittt!! Jamnya keren dan enak dipake. Trus warnanya putih susu, aku sukaaa.. Berhubung saya rada katro, waktu awal terima jamnya dalam keadaan mati. Trus gak ada tombol ataupun kaitan buat jam pada umumnya. Sayapun bingung gimana caranya aktifin jam itu. Setelah beberapa lama dipandangi dan tetep gak ketemu jawabannya, akhirnya diputuskan buat nanya sama ko Arman lewat email. Dikasih tau caranya. Ternyata strap putih jamnya itu berfungsi kayak kondom HP (tau kan yg buat proteksi HP dari karet itu) Jadi jamnya bisa dicongkel keluar. Misteri akhirnya terpecahkan dan si jam ciamik itu bisa dipake buat gaya.

keren kan jamnya *pamer*

fokus ke jamnya, jangan ke tangan kaki buduknya

Once again, thank you ko Arman for this cool present!!

Cerita yg kedua, minggu lalu saya ketemu sama si bayi untuk kontrol bulanan. Untuk kencan kali ini saya akhirnya memutuskan untuk ke RS Puri Indah. Alasannya supaya lebih deket jarak tempuhnya. Bukannya gak cinta sama Dr. Radius, tapi pada akhirnya jaraklah yang memisahkan kita. Dakupun akhirnya berpaling kepada Dr. Calvin Tjong.

Perpindahan dokter ini jadi catetan rekor sendiri buat saya. Selama kehamilan ini, saya udah 4 kali ganti dokter *mohon jangan ditiru*. Kalo awal-awal saya ganti karena gak sreg dengan dokternya. Kali ini saya pindah murni karena jarak. Semakin hari semakin berasa stamina cepet drop seiring dengan membesarnya perut ini. Dulu masih kuat jalan-jalan seharian, sekarang baru keliling mal sebentar capeknya luar biasa. Jadi ngebayangin kalo harus bertarung melawan kemacetan jakarta setiap bulannya naik motor PP Cengkareng-Husada, bikin saya nyerah. Akhirnya diputuskan pula Dr. Calvin jadi pelabuhan terakhir dari pencarian dokter saya.

Namanya beda dokter, beda pula kepribadiannya dan beda pula tantangannya. Kalo Dr. Radius, tantangannya saya jaraknya jauh dan harus bermacet-macet ria tapi saya bisa appointment kapan aja. Sedangkan ke Dr. Calvin, gak perlu macet-macetan (tapi tergantung situasi perempatan puri, kalo lagi macet juga bikin pengen garuk lantai), cuma appointmentnya harus dibuat jauh-jauh hari (3 minggu – 1 bulan sebelumnya). Gak bisa deh mepet-mepet.

Pengalaman pertama dengan Dr. Calvin, bisa dibilang so so lah. Dr. Radius tetep masih juara di hati dengan kesabarannya terutama saat USG. Dr. Calvin buat saya masih terkesan buru-buru. Waktu kemarin itu, Dr. Calvin konsen ke otak, struktur tulang dan jantung bayi, serta plasentanya. Puji Tuhan si bayi sehat dan asupan makanan melalui plasentanya juga bagus. Trus pas USG tiba-tiba dokter kasih tau jenis kelaminnya. Tapi gak sempet liat karena cuma sekelebatan aja. Abis itu udahan USGnya, saya dimintai detail kehamilan yang mana untungnya catetan Dr. Radius lengkap dengan hasil USG. Total 10 menit deh konsul + USGnya. Menurut Dr. Calvin usia kandungan saya baru 18 Wk. Sedangkan kalo saya itung dari konsul terakhir dengan Dr. Radius seharusnya udah 20Wk. Makanya masih bingung nih mau ikutin yang mana.

Untuk waktu konsul, saya gak tau apakah karena saya pasien baru jadinya emang cepet begitu atau memang si dokter cuma sebentar aja konsulnya. Jadi ya masih banyak pertanyaan di kepala yang belum terjawab. Nanti deh di kontrol berikutnya mau coba ditanyain. Trus kita gak dikasih buku catetan ataupun hasil USGnya. Jadi ya gak ada catetan mengenai si bayi. Semuanya cuma dicatat oleh dokter di buku rekam mediknya dia.

Oya Dr. Calvin gak kasih no Hpnya jadi gak bisa kontak dia diluar hari konsul. Dokter cuma kasih satu kertas panduan tentang apa-apa saja yg harus dijaga makanannya selama kehamilan dan info lainnya. Dokter minta supaya sampai usia kandungan 9 bulan, berat badannya hanya naik 8-10 kg aja. Disuruh kurangi karbohidrat dan perbanyak protein. Jadi makan nasi sekarang agak dikurangi porsinya. Minum susu disuruh 750 ML sehari (yg low fat hi calcium) jadi setiap hari rada kembung juga minum susunya.

Makanya sejauh ini penilaian saya mengenai dokter masih biasa-biasa aja. Ada plusnya yaitu si dokter sangat concern ke BB si ibu, menunjukkan kalo si dokter memang pro normal. BB si ibu dijaga supaya gak over jadi lebih memudahkan dalam proses persalinan normal. Trus dokter juga minta screening tes kesehatan si ibu, karena kesehatan ibu juga berpengaruh ke bayi. USG juga sangat menekankan kepada perkembangan organ vital si bayi. Menurut saya sih si dokter teliti ya. Plus lainnya RS Puri kan masih relatif baru jadi suasana RSnya nyaman dan bersih. Minusnya, waktu konsul dan USG terlalu singkat jadi kurang puas untuk nanya-nanya dan mandangin si bayi. Dan kesannya si dokter tegas gitu (meskipun cara bicaranya gak galak) beda banget sama Dr. Radius yg lembut.

Semoga saja pertemuan berikutnya saya bisa tanya-tanya ke dokter lebih banyak lagi. Tapi yang pasti saya berharap semoga si bayi semakin bertumbuh sehat dan hasil screening tes kesehatan saya juga bagus. Mommy can’t wait to see you next month, lil’ pie!!

7 thoughts on “Di Awal Oktober ini…

  1. Hahahahahah… jadi nih elu ke pelabuhan terakhir ya? Dipastikan sama Dr. Calvin?

    Lu liat kan kalo di meja prakteknya, si Dr. Calvin ada tulisan: konsultasi hanya 10 menit ? Hehehe.. Trust me it’s more than enough🙂. Tar lama-lama juga biasa kok. Awal-awalnya gue juga kekaget2. Kalau mau tanya sama dia, mending lu udah tulis dulu di kertas kecil, jadi kagak buyar, dan di waktu yang terbatas itu, dia pasti bakalan jawabin semua.

    • iya ci.. udah gak boleh pindah lagi. bisa digatak suami kalo pindah mulu. Gak gitu perhatiin abis konsen jelasin riwayat plus keluhan kehamilan ke dia. next session mau coba dipraktekin sarannya. Abis kemarin masih syok dengan style si dokter yg beda 180 derajat sama dokter sebelumnya.

  2. Jadi jenis kelaminnya apa Vi? *penasaran*

    Dulu OBGYN pertama gue juga kalo konsul cepet-cepet banget, cuma 10 menit, padahal nunggunya lebih lama. Untung juga sih pindah ke Dr. Ridwan, karena kalo konsul puas banget bisa nanya-nanya segala macem. USG-nya juga lama dan teliti. Sekarang udah kadung cinta sama Dr. Ridwan, nggak mau pindah ke lain hati walaupun makin hari pasiennya makin membludak.

    • aku masih penasaran nih ci soalnya aku belum liat dengan mataku sendiri. Kontrol berikutnya aku mau minta dokter kasih liat yg jelas. Bulan depan aku info yaaa..

  3. wah.. jam-nya keren.. gw kelewatan euy baca blog-nya arman jadi gak tau ada giveaway huhuuuu…

    serem banget disuruh minum susu sehari 750ml.. soalnya gw ga doyan susu, segelas aja ga abis hehee…

    • iya jamnya bagusss..

      kalo saya sih doyan minum susu jadi enjoy2 aja cuma kadang eneg juga kebanyakan minum susu hihihi..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s