Cewek atau Cowok ya???

Posting ini khusus untuk menjawab pertanyaan Aina mengenai jenis kelamin si bayi.

Jadiii saya sebenernya sudah tau jenis kelaminnya dari bulan oktober kemarin, sewaktu kontrol perdana sama Dr. Calvin. Lagi di USG tiba-tiba si dokter nyeletuk “nih jenis kelamin bayi kamu cxxx” trus si dokter langsung lanjut periksa ke bagian lain. Saya gak sempet ngeliat tuh bentuknya. Karena tiba-tiba ngasih taunya, saya sempet kaget sampe gak kepikiran buat minta dikasih liat lagi. Cuma ngangguk-ngangguk aja. Pulang-pulang baru nyesel deh.

Bulan berikutnya pas kontrol kedua sama si dokter, saya langsung konfirmasi lagi tentang jenis kelamin si bayi. Masih gak yakin gitu. Soalnya saya udah gatel pengen beli barang-barang si bayi. Kalo ternyata nanti salah kan sayang. Si dokter bilang gini ke saya “Kalo prediksi saya salah, kamu lahirannya nanti gratis deh. Tapi kalo prediksi saya bener, bayarnya dobel ya hehehehe” Langsung percaya seratus persen sama si dokter.

Jadi jenis kelamin si bayi apa sih???

.

.

.

.

.

.

.

I’m Going to have a Baby Girl!!

Mungkin ada beberapa yang nebak si bayi cowo karena barang belanjaanya lebih banyak nuansa birunya dan gak ada pinknya sama sekali *eh ada ding kemarin itu beli baju ada garis pinknya*. Emmm saya banyakan belanja barang biru karena :

1. Untuk pakaian rumah memang cuma ada pilihan warna putih, biru, hijau dan kuning. Jadi mau gak mau ambil warna yang ada aja.

2. I love Blueee.. Warna favorit saya sepanjang masa ya biru. Dari kecil sampe sekarang kalo ditanya pilih warna xxx atau biru pasti jawaban saya biru. Mungkin pengaruh dari warna bedding set buatan mama saya warna biru. Jadi warna yang saya lihat dari saya lahir sampai segede gini ya biru. Bed set terutama sarung gulingnya itu saya pakai sampai terakhir itu pas saya nikah. Awet kan?? FYI, sarung guling dan bantal bayinya masih ada loh sampe sekarang dan warna birunya juga gak pudar samsek. Gara-gara itu juga barang-barang bayi yang bagus buat saya ya yang ada warna birunya. Kayak strollernya si bayi, meskipun udah tau si bayi cewe tapi tetep belinya yg warna biru.

3. Kadar kesukaan saya terhadap pink itu so-so, sedangkan baby girl stuff itu kebanyakan warnanya pinkish jadiii sebenernya agak pusing pas mau beli barang-barangnya. Buat saya gak gitu menarik dan kesannya terlalu “cewek”. Malah saya lebih suka warna merah ketimbang pink. Udah beli beberapa baju warna merah malah (sekalian untuk mua guek). So untuk pakaian dan barang-barangnya kepinginnya didominasi warna biru (lagi), warna-warna pastel, kuning, merah dan sedikit pink. Tapi bakalan susah nih soalnya lagi-lagi barang baby girl kan warnanya pink.

Lucunya kalo bumil-bumil yang babynya cewe bakalan girang banget karena banyak barang-barang lucu yang bisa dibeli, bisa didandanin macem-macem, saya malahan pusing banget. Harus diakui barang-barangnya memang menarik, tapi buat saya yang gak girly saya jadi bingung sendiri nanti harus dandanin si bayi kayak apa. Lah dandanin diri sendiri aja belum becus juga. Sampai sekarang ya, setiap belanja baju saya masih selalu minta masukan dari mama saya loh. Bahkan most of my outfit itu hasil pilihan mama saya. Trus style saya itu lebih ke tomboy gitu. T-shirt dan celana itu my best choice for outfit. Gak kebayang kalo si bayi harus ikutin style mamanya.

Makanya saya langsung minta tolong si mama untuk jadi stylishnya si bayi kelak kalo udah lahir. Saya nyerahin deh sepenuhnya wewenang ke mama saya untuk milihin outfit dan dandanin si bayi. Kata si mama saya tinggal keluar duit aja buat beliin. Tugas dandanin percayakan sama dia aja. Abis kalo mamanya yg dandanin bisa-bisa si bayi nanti kayak Shiloh Jolie-pitt yg tomboy abis. Mamanya kan kepengen si bayi kayak Suri Cruise.

Etapi sekarang sih saya lagi latian meningkatkan kadar “kewanitaan” saya dengan mantengin terus baby girl stuff di olshop-olshop bayi. Latihan sekaligus cek-cek harga. Tinggal bapaknya yang sibuk berdoa semoga istrinya gak kebablasan belanja *sembunyiin kartu kredit & ATM*

Ah can’t wait to welcome you in this world my lil ‘ angel. Mommy and daddy loves you so much *elus-elus perut*

Iklan

29 Weeks

Dari judulnya pasti udah ketebak siapa yang mau saya omongin. Yup, tak lain tak bukan adalah si bayi. Di tanggal cantik kemarin 12-12-12 si bayi resmi berusia 29 minggu. Dan “our monthly date” juga terjadi di tanggal cantik itu. Feels so happy to see my baby growing so healthy inside. Cuma ya itu sebentar banget USGnya -___- Dikasih liat wajahnya sebentar, diperiksa otak dan jantungnya sama tubuhnya abis itu udahan. Aduh dok masih kurang puas nih!!! *kekep mesin USG*

Saking kurang puasnya saya jadi kepengen ke dokter Radius khusus untuk USG aja biar puas ngeliatin si bayi. Cuma dipikir-pikir sayang duitnya. Si bayi kan sehat-sehat aja, cuma ego mamanya kepengen liat si bayi lebih lama. Nanti masuk bulan ke 8 juga bakalan kencan 2 minggu sekali, trus bulan ke 9 juga bakalan ketemu seminggu sekali. Bakalan puas juga ngeliat si baby. Jadi setelah ngeliat isi dompet berpikir jernih, batal deh sowan ke Dr. Radius. #emakpelit

Pulang dari RS, suami tiba-tiba nanya

Jo : “kalo kamu mules-mules, aku mesti gimana? Trus nanti kalo kita ke RS kita mesti ke UGD atau ke lantai 7 (ruang obgyn RS Puri itu di lantai 7)?”

Reaksi saya waktu ditanya suami begitu cuma bengong. Ya abis saya juga gak tau harus kemana. Saya sih akhirnya kasih jawaban bodoh ke suami

Pi : “kayaknya sih langsung ke lantai 7 kalo masih sanggup jalan, tapi kalo gak ke UGD dulu kali ya pinjem kursi rodanya. Iya gak sih?”

Abis itu suami nanya lagi

Jo : “pas kamu lahiran aku mesti nunggu dimana? disamping kamu ya? trus kalo bayinya udah keluar aku mesti ngapain?”

Pi : “kalo aku lahirannya normal, kayaknya kamu boleh masuk deh di ruang bersalinnya. Kalo kuat temenin disamping aku ya. Trus begitu si dedek keluar kamu liatin ya”

Jo : “aku liatin supaya dedeknya gak ketuker ya?” (kayaknya suami kebanyakan nonton sinetron)

Pi : “Kayaknya sih gak bakalan ketuker kan si dedek nanti dikasih gelang tanda pengenal gitu (bener gak sih ibu-ibu??). Kamu liatin aja dedeknya pas dibersihin. Nanti kan dedeknya dibawa lagi ke aku buat IMD.”

Jo : “Ooo gitu *sambil manut-manut*”

Keliatan kan both of us still have no idea nanti kalo udah mau lahiran dan pas lahiran harus gimana. Namapun rookie parents-to-be masih tebak-tebak buah manggis mesti ngapain. Yah semoga pas beneran saatnya mules-mules, salah satu dari kita masih bisa mikir dan gak kebawa panik. Sekarang saya cuma bisa banyak nanya ke orang-orang yang udah pengalaman lahiran trus diceritain ulang ke suami juga. Yah mana tau dari cerita-cerita itu suami bisa dapet gambaran kelak harus gimana saat menghadapi kemulesan dan persalinan saya.

Aih tinggal 11 minggu lagi nih sebelum ketemu si bayi, jadi makin gak sabar.. Semoga semuanya lancar-lancar sampai waktunya kamu lahir ya nak. Aminnnn..

Penghujung 2012

It’s december already?? Giling gak berasa tahun 2012 sudah mendekati akhir dan siap berganti ke tahun 2013. Time really flies sooo fast..

Ngomongin tahun 2012, saya bisa bilang ini adalah salah satu tahun penuh warna buat saya. Di tahun 2012 saya ngerasain perubahan besar dalam hidup saya dari single, trus berdua dan akhirnya jadi bertiga. Eh kalo single ke double sih dari akhir tahun 2011 sih. But I can say 2012 has been a great year for me personally.

Banyak pelajaran hidup yang saya dapat di tahun ini. Di awal tahun, layaknya pasangan-pasangan newlywed di luar sana, saya harus belajar beradaptasi dengan suami terutama dari segi emosional. Walaupun udah kenal dia cukup lama, tapi pasti ada aja sifat dan sikap dia yang “baru keluar” pas kita nikah. Pernah ngambek-ngambekan, bete-betean, diem-dieman, tapi gak lama sih paling beberapa jam udah bubar berantemnya. Trus apakah saya udah bisa beradaptasi dengan baik sama sikap dan sifat suami?? Saya bisa jawab kadang. Kadang saya bisa nahan ego saya (kalo mood lagi lempeng), tapi kadang saya gak bisa. Cuma saya bisa bilang saya sudah berusaha mengontrol ego saya.

Selain adaptasi ke suami, saya juga harus beradaptasi jadi ibu rumah tangga dimana tugasnya ngurusin suami (yg mana  masih belum becus juga dijalanin). Masih jauuuuuhhhh dari kata istri yang baik (apalagi ideal). Tapi saya beruntung punya suami yang super pengertian dan bukan tukang nuntut, jadi ketidakbecusan saya gak menjadi suatu hal yang kudu diributin. Meskipun suami suka geleng-geleng kepala ngeliat saya (dan mungkin dalam hati suka mencelos juga) tapi dia terpaksa menerima dengan lapang dada segala hal dalam diri saya. *love you full hubby*

Tahun ini, saya dan suami selain mendapatkan cobaan dari Tuhan namun juga diberikan banyak berkat oleh-Nya. Awal-awal nikah sempet ngerasain seret finansial karena usaha suami di tempat dulu mandek dan didera beberapa masalah. Belum lagi usaha sampingan yg kerja sama ama temennya juga gagal aja ditengah jalan padahal uang tabungan kita udah kepake disana. Rasanya ya berat banget buat kita saat itu. Tapi Tuhan maha kuasa, kita diberikan cobaan namun kita juga diberikan jalan keluar. Gak lama berselang dari kejadian itu, suami ketemu dengan tempat usahanya sekarang. Pelan tapi pasti usahanya mulai menunjukkan hasil yang positif. Puji Tuhan..

Selain cobaan finansial, Tuhan juga menguji kesabaran kami soal anak. Mungkin kesannya saya lebay bilang ini sebagai ujian karena saya juga baru-baru aja nikah. Tapi ngeliat temen-temen saya yang nikah belakangan dan udah hamil duluan bikin saya down. Belum lagi pas diperiksa sepertinya ketidakhamilan itu disebabkan oleh kondisi saya. Rasanya jadi dobel down. Meskipun suami dan keluarga gak nuntut untuk buru-buru punya anak, tapi risih juga setiap ketemu orang dan ditanya “udah hamil belum?”.

Again Tuhan maha kuasa. Setelah 6 bulan menikah, saya diberikan kepercayaan oleh Tuhan untuk mengandung malaikat cantik yang sekarang hampir berusia 7 bulan di dalam rahim saya. Tuhan juga memberikan kemudahan dalam kehamilan ini. Meskipun ada beberapa hal yang gak bikin enak (mual, muntah) tapi semuanya masih standar prosedur kehamilan pada umumnya. Saya masih bisa beraktifitas seperti biasa bahkan dikasih berkat untuk bisa jalan-jalan perdana keluar negeri saat hamil 3 bulan. God really has given me a great pregnancy experience.

Buat saya, tahun 2012 benar-benar memberikan sebuah pengalaman hidup yang berharga. Walaupun tahun 2012 baru akan berakhir 27 hari lagi tapi saya mau bilang

“Terima kasih Tuhan karena Kau telah memberikanku salah satu tahun terbaik dalam hidupku. Kuharap di tahun-tahun berikutnya, aku dan keluargaku dapat menjalani tahun-tahun terindah dari-Mu. Terima kasih Tuhan atas berkat-Mu”