29 Weeks

Dari judulnya pasti udah ketebak siapa yang mau saya omongin. Yup, tak lain tak bukan adalah si bayi. Di tanggal cantik kemarin 12-12-12 si bayi resmi berusia 29 minggu. Dan “our monthly date” juga terjadi di tanggal cantik itu. Feels so happy to see my baby growing so healthy inside. Cuma ya itu sebentar banget USGnya -___- Dikasih liat wajahnya sebentar, diperiksa otak dan jantungnya sama tubuhnya abis itu udahan. Aduh dok masih kurang puas nih!!! *kekep mesin USG*

Saking kurang puasnya saya jadi kepengen ke dokter Radius khusus untuk USG aja biar puas ngeliatin si bayi. Cuma dipikir-pikir sayang duitnya. Si bayi kan sehat-sehat aja, cuma ego mamanya kepengen liat si bayi lebih lama. Nanti masuk bulan ke 8 juga bakalan kencan 2 minggu sekali, trus bulan ke 9 juga bakalan ketemu seminggu sekali. Bakalan puas juga ngeliat si baby. Jadi setelah ngeliat isi dompet berpikir jernih, batal deh sowan ke Dr. Radius. #emakpelit

Pulang dari RS, suami tiba-tiba nanya

Jo : “kalo kamu mules-mules, aku mesti gimana? Trus nanti kalo kita ke RS kita mesti ke UGD atau ke lantai 7 (ruang obgyn RS Puri itu di lantai 7)?”

Reaksi saya waktu ditanya suami begitu cuma bengong. Ya abis saya juga gak tau harus kemana. Saya sih akhirnya kasih jawaban bodoh ke suami

Pi : “kayaknya sih langsung ke lantai 7 kalo masih sanggup jalan, tapi kalo gak ke UGD dulu kali ya pinjem kursi rodanya. Iya gak sih?”

Abis itu suami nanya lagi

Jo : “pas kamu lahiran aku mesti nunggu dimana? disamping kamu ya? trus kalo bayinya udah keluar aku mesti ngapain?”

Pi : “kalo aku lahirannya normal, kayaknya kamu boleh masuk deh di ruang bersalinnya. Kalo kuat temenin disamping aku ya. Trus begitu si dedek keluar kamu liatin ya”

Jo : “aku liatin supaya dedeknya gak ketuker ya?” (kayaknya suami kebanyakan nonton sinetron)

Pi : “Kayaknya sih gak bakalan ketuker kan si dedek nanti dikasih gelang tanda pengenal gitu (bener gak sih ibu-ibu??). Kamu liatin aja dedeknya pas dibersihin. Nanti kan dedeknya dibawa lagi ke aku buat IMD.”

Jo : “Ooo gitu *sambil manut-manut*”

Keliatan kan both of us still have no idea nanti kalo udah mau lahiran dan pas lahiran harus gimana. Namapun rookie parents-to-be masih tebak-tebak buah manggis mesti ngapain. Yah semoga pas beneran saatnya mules-mules, salah satu dari kita masih bisa mikir dan gak kebawa panik. Sekarang saya cuma bisa banyak nanya ke orang-orang yang udah pengalaman lahiran trus diceritain ulang ke suami juga. Yah mana tau dari cerita-cerita itu suami bisa dapet gambaran kelak harus gimana saat menghadapi kemulesan dan persalinan saya.

Aih tinggal 11 minggu lagi nih sebelum ketemu si bayi, jadi makin gak sabar.. Semoga semuanya lancar-lancar sampai waktunya kamu lahir ya nak. Aminnnn..

15 thoughts on “29 Weeks

  1. eh tapi emang mesti waspada lho biar bayinya gak ketuker karena walaupun ada gelang, bisa aja kan lepas kalo masangnya kurang bener misalnya. ya who knows… things happen kan…😀

    one tip: begitu bayinya udah lahir dan dibersihin, langsung difoto! biar ada bukti tampangnya kayak apa. just in case beneran ketuker… haha.

    • iya nih mau suruh suami foto, tapi kayaknya mesti dikursusin foto dulu abis suami gak demen foto-foto. paling banter jg motret pake hape. kayaknya mesti belajar sama kamu nih be.

  2. hahaha..g juga bilang ama laki gue, nanti klo dah brojol, mending ikutin anaknya aja sono. emaknya gapapa dicuekkin dulu bentar. asal dipastiin anaknya ga ketuker. dicari tanda lahir klo perlu (dan klo ada).
    *emak2 parno gini deh*

    tapi harusnya sih klo di RS tempat gue lahiran nanti, kekhawatiran bayi ketuker minim banget karena bukan RSIA, jadi ga rame2 banget.

    btw, anak u cewe cowo sih? klo dari foto2 barang belanjaan kayanya cowo yaaa..abis ga liat warna pinkkk.. *klo bener ya kita senasib*

  3. Hehehehehe…si Tjong gitu loh, kalo periksa ngebut banget yah… Tapi dia tuh teliti loh kalo kata gue… daripada lama2 tapi keliatan bingung🙂. Eh gue juga kemarin periksa pas 12-12-12, jangan2 kita ketemuannnn??? NAHLOH! hahahaha…

  4. Hi, salam kenal…🙂
    Kalo udah keluar ada tanda lahir mungkin lebih gampang ngenalin yah (tahi lalat, dsb) soalnya baby kalo baru lahir wajahnya mirip2 kecuali beda ras…hehe…😀

    Semoga lancar2 yah sampe melahirkan, ibu dan anak sehat semua.

  5. Yang penting si Jojo harus bisa ngeliat darah, soalnya kalo dia gak bisa ngeliat darah ntar malah berabe nemenin pas di dalem.

    Terus ntar kalo lagi kontraksi dia suruh pijet2 punggung belakang bawah. Tangannya juga siap2 untuk diremes hehe… Jangan lupa dia harus sigap ngasih makan minum pas lagi nggak kontraksi, biar kamu ada tenaga.

    Hmm… Apalagi ya? Oh ya! Harus sigap sama kamera! Masa si Diaz waktu itu saking takjubnya ngeliat Madeline lahir terus lupa foto, sampe gue harus teriak2 kameranya mana, kameranya mana? Baru dia nyadar terus buru2 moto.

    • copy paste komennya cici dan kasih liat si jo.

      Kayaknya sih dia gak takut liat darah, cuma takutnya dia itu cepet panikan. Tar pas kejadian malah ngeblank dan lupa mau ngapain. Luntur semua wejangannya hehehe..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s