Update 34 – 35 Weeks

Lagi-lagi mau cerita tentang perkembangan si bayi. Jangan bosen yaaa…

Minggu lalu tanggal 21 Januari adalah jadwal kontrol 2 mingguan si bayi. Rada deg-degan juga soalnya minggu sebelumnya jakarta sempet banjir luar biasa dan hampir setiap hari ujan turun dengan lebatnya. Tadinya kepengen reschedule ke minggu depannya, tapi berhubung si dokter super ketat jadwalnya jadi gak dapet deh. Meskipun sempet hujan sorenya, Puji Tuhan saya tetep bisa sampai tepat waktu di RS Puri tanpa kehujanan. Saya dianter sampe depan RS Puri oleh salah satu manajer kantor yg saya tebengin (makasih loh pak). Suami juga bisa sampai tanpa kehujanan.

Kontrol kali ini, berat badan saya naik setengah kilo dari 2 minggu yang lalu jadi 58 kg. Sedangkan si bayi beratnya udah 2.2kg ajah. Kata si dokter sih masih agak kebesaran jadi tetep ya disuruh kurangin yg manis-manis sama dingin-dingin. Diusahain ya dok.. Abis bukannya apa, bulan-bulan lalu sih masih bisa tahan untuk gak minum yg dingin-dingin, tapi masuk ke minggu 32 sampai sekarang hasrat minum yg dingin-dingin itu kadang gak tertahankan. Rasanya seger banget abis minum es dkk. Tapi ya demi kebaikan bersama, saya tetep sih berusaha ngerem-ngerem meskipun remnya gak pakem banget. Posisi si bayi juga udah muter dan air ketubannya juga bagus. Bayi juga gak terlilit tali pusar. Seneng dengernya. Semoga si bayi tetep diposisi yang baik supaya lahirannya lebih mudah.

Masuk ke minggu ke 35 ini, kerasa banget kalo badan cepet capek. Jalan bentar capek, berdiri bentar pegel, jompo banget deh. Bahkan saya sekarang minta dijemput pulang kantor supaya gak terlalu capek. Yg paling terasa adalah saat posisi jongkok. Jongkoknya sih gak susah tapi pas bangunnya peer banget deh. Mesti nungging dulu atau cari pegangan biar gak limbung. Mama saya yg ngeliat saya begitu langsung deh komen “kamu tuh le phe (lemah) banget deh, mama dulu waktu hamil kayak kamu masih bisa kerja yang berat-berat”. Jadi malu sama si mamah..

Diluar stamina yang kadang suka melempem kayak kue apem ini, Puji Tuhan saya masih bisa beraktifitas di kantor. Meskipun kadang suka males pergi ke kantor pengennya dirumah aja, tapi ini sih bukan pas hamil sebelumnya juga suka males. Puji Tuhan juga, gak sering ngalamin susah tidur (asal kasurnya nyaman dan gak berisik) dan sakit punggung. Kram kaki juga jauh berkurang frekuensinya. Cuman jari-jari kaki mulai membesar. Jadi ujung-ujung sepatu suka kesempitan sekarang.

Oya minggu ini saya udah boleh ikutan senam hamil di RS. Masih bingung nih mau ikutan senam hamil di RS Puri atau Hermina. Rasanya sih bakalan ke Hermina karena lebih dekat tapi masih belum tau. Masih bingung juga kapan mau ikut kursus laktasi di RS Carolus. Abis pengennya sih sama suami biar lebih sama-sama dapat ilmu karena suami kan salah satu peran penting dalam kesuksesan per-ASI-an. Trus masih bingung juga bagusnya kapan ya ambil cutinya? Kepikiran kepingin ambil cuti mepet-mepet aja sama due date lahiran. Saya sih rencananya ambil cuti mulai tanggal 1 Maret (HPL 5 Maret), kira-kira bagus gak ya?? Pusiiinggg.. Minta masukan donk untuk masalah cuti ini..

32 Weeks

Happy New Year 2013!!!

Telat banget ya ngucapinnya. Tahun baru udah lewat 10 hari baru ngucapin sekarang. Tapi gapapa deh lebih baik telat dari pada tidak sama sekali. Sama kayak tahun-tahun lalu, tahun 2013 ini sebenernya gak bikin resolusi apa-apa. Menjalani aja yang ada didepan mata. ¬†Paling kalo tahun lalu “target” yg mau dicapai adalah punya bayi dan puji Tuhan terwujud di tahun itu juga. Kalo tahun 2013 ini, targetnya tentunya berhubungan dengan si bayi dalam perut. Target paling deket ya bisa melahirkan si bayi dengan sehat dan kalo bisa lewat jalur normal. Lalu, berusaha menjadi ibu yang baik buat si baby dan berusaha memberikan yg terbaik buat dia.

Awal tahun ini dibuka dengan training sama anak baru dan mulai pelan-pelan ngajarin kerjaan saya ke temen-temen sedepartemen. Jadi bulan depan bisa cuti dengan tenang. Rencananya sih kepingin mulai cutinya tanggal 1 maret aja (4 hari sebelum due date) supaya liburnya maksimal. Tapi masih belum tau jadi atau gak, karena tentunya harus disesuaikan dengan kondisi tubuh juga.

Trus kemarin saya dan suami jumpa kangen sama si bayi. Usia kehamilan saya udah 32 minggu. Sejauh ini dari sebelum hamil sampai sekarang, berat badan saya udah naik 9 kilo. Si bayi sendiri kemarin diukur berat badannya, hasilnya BB bayi sekitar 1928gr. Kelebihan 100gr kata dokter dari chart, jadi si dokter minta saya untuk ngurangin makan manis-manis dan minum es. Katanya saya itu kan kontet  tidak tinggi, jadi kalo bisa BB bayi gak terlalu besar supaya mudah lahirannya. Padahal saya jarang minum es dan makan manis-manis loh dok #denial *sembunyiin kaleng astor*

Pas USG kemarin, si bayi lagi ngangkatin kakinya ke muka. Kata si dokter babynya lagi garukin muka pake kaki, tapi emaknya curiga si bayi lagi ngenyotin jempol kakinya. Aduh nak kamu jangan sleboran kayak mama sama papa ya. Tapi ngeliatin si bayi begitu bikin saya dan suami super happy karena si bayi bisa tumbuh sehat. Akh jadi kepengen USG lagi *colong mesin usgnya*

Mulai bulan ini, jadwal kontrolnya jadi setiap 2 minggu sekali. Gak sabar ketemu kamu lagi deh sayang. Terus tumbuh dan sehat ya nak!!