Update 34 – 35 Weeks

Lagi-lagi mau cerita tentang perkembangan si bayi. Jangan bosen yaaa…

Minggu lalu tanggal 21 Januari adalah jadwal kontrol 2 mingguan si bayi. Rada deg-degan juga soalnya minggu sebelumnya jakarta sempet banjir luar biasa dan hampir setiap hari ujan turun dengan lebatnya. Tadinya kepengen reschedule ke minggu depannya, tapi berhubung si dokter super ketat jadwalnya jadi gak dapet deh. Meskipun sempet hujan sorenya, Puji Tuhan saya tetep bisa sampai tepat waktu di RS Puri tanpa kehujanan. Saya dianter sampe depan RS Puri oleh salah satu manajer kantor yg saya tebengin (makasih loh pak). Suami juga bisa sampai tanpa kehujanan.

Kontrol kali ini, berat badan saya naik setengah kilo dari 2 minggu yang lalu jadi 58 kg. Sedangkan si bayi beratnya udah 2.2kg ajah. Kata si dokter sih masih agak kebesaran jadi tetep ya disuruh kurangin yg manis-manis sama dingin-dingin. Diusahain ya dok.. Abis bukannya apa, bulan-bulan lalu sih masih bisa tahan untuk gak minum yg dingin-dingin, tapi masuk ke minggu 32 sampai sekarang hasrat minum yg dingin-dingin itu kadang gak tertahankan. Rasanya seger banget abis minum es dkk. Tapi ya demi kebaikan bersama, saya tetep sih berusaha ngerem-ngerem meskipun remnya gak pakem banget. Posisi si bayi juga udah muter dan air ketubannya juga bagus. Bayi juga gak terlilit tali pusar. Seneng dengernya. Semoga si bayi tetep diposisi yang baik supaya lahirannya lebih mudah.

Masuk ke minggu ke 35 ini, kerasa banget kalo badan cepet capek. Jalan bentar capek, berdiri bentar pegel, jompo banget deh. Bahkan saya sekarang minta dijemput pulang kantor supaya gak terlalu capek. Yg paling terasa adalah saat posisi jongkok. Jongkoknya sih gak susah tapi pas bangunnya peer banget deh. Mesti nungging dulu atau cari pegangan biar gak limbung. Mama saya yg ngeliat saya begitu langsung deh komen “kamu tuh le phe (lemah) banget deh, mama dulu waktu hamil kayak kamu masih bisa kerja yang berat-berat”. Jadi malu sama si mamah..

Diluar stamina yang kadang suka melempem kayak kue apem ini, Puji Tuhan saya masih bisa beraktifitas di kantor. Meskipun kadang suka males pergi ke kantor pengennya dirumah aja, tapi ini sih bukan pas hamil sebelumnya juga suka males. Puji Tuhan juga, gak sering ngalamin susah tidur (asal kasurnya nyaman dan gak berisik) dan sakit punggung. Kram kaki juga jauh berkurang frekuensinya. Cuman jari-jari kaki mulai membesar. Jadi ujung-ujung sepatu suka kesempitan sekarang.

Oya minggu ini saya udah boleh ikutan senam hamil di RS. Masih bingung nih mau ikutan senam hamil di RS Puri atau Hermina. Rasanya sih bakalan ke Hermina karena lebih dekat tapi masih belum tau. Masih bingung juga kapan mau ikut kursus laktasi di RS Carolus. Abis pengennya sih sama suami biar lebih sama-sama dapat ilmu karena suami kan salah satu peran penting dalam kesuksesan per-ASI-an. Trus masih bingung juga bagusnya kapan ya ambil cutinya? Kepikiran kepingin ambil cuti mepet-mepet aja sama due date lahiran. Saya sih rencananya ambil cuti mulai tanggal 1 Maret (HPL 5 Maret), kira-kira bagus gak ya?? Pusiiinggg.. Minta masukan donk untuk masalah cuti ini..

5 thoughts on “Update 34 – 35 Weeks

  1. kata temenku sih biasa baby keluarnya mirip ama waktu dulu mama kita melahirkan kita, coba u tanya mama kamu aja dulu lahirnya sesudah atau sebelum due date hehe.. tapi harusnya gpp sih ambil cuti mepet ke due date.. dulu gw ambil cuti pas due datenya onwards tapi ternyata anak gw lahirnya after due date sih hehe..

  2. Gue kemarin ambil cuti sebulan sebelum lahiran aje dong! hahahaha… soalnyaaaa, tadinya kan gue mau lahiran caesar, tapi akhirnya kan decide buat normal. Jadilah sebulan itu gue pake buat senam hamil (di RS Puri), berkegiatan, masak2 dll, pokoknya aktif banget, gak duduk melulu di kantor. Nah, ujungnya, gue lahiran cepet bo! Gak tau apakah krn efek itu atau bukan. Tapi kalo mau enak, emang paling maknyos kalo cuti udah deket lahiran, biar sisanya panjaaaannggg…

    • kayaknya cuti sebulan sebelumnya sangat menggiurkan secara badan mesinnya udah mulai loyo. tapi sayang kalo cuti kecepetan, gak bisa lama2 sama si bayi. super dilema..

  3. Gue dulu sih resign sebulan sebelomnya, karena udah nggak kuat nyetir, menghadapi macet setiap hari dalam kondisi hamil super gede. Tapi abis gutu bengong2 aje, jadi mendingan mepet aja gpp Vi.

    Ke konselor laktasi-nya minggu2 ini aja, semakin cepat semakin bagus, biar si Jojo menyerap ilmunya. Kalo perlu ajak nyokap dan mertua juga, biar mereka juga bisa dengerin dan menyerap ilmunya juga.

    Tinggal sebulan lagi nih… jadi ikutan nggak sabar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s