Hari ini..

Saya masih masuk kantor. Masih eksis wara wiri disini sambil bawa perut besar. Semakin sering ditanyain koq kagak cuti-cuti juga. Karyawan udah pada kesian liat saya yg jalannya udah kayak siput karena keberatan perut.

Di kantor mulai inget-ingetin lagi ke temen kantor yg bakal handle kerjaan saya. Bikin list bagi-bagi tugas, trus mikirin gimana caranya tetep bisa mantau kerjaan selama cuti nanti. Hati rada gak tenang karena mereka belum biasa dengan kerjaan saya. Makanya rencananya nanti tetep bantu-bantu sedikit dengan catetan bukan untuk hal yg sifatnya urgent dan bisa dikerjain kapanpun saya sempet. Semoga aja kerjaan tetep lancar selama saya cuti.

Sebenernya niat kepengen cuti mulai hari ini, tapi ngerasa sayang dan masih sanggup jadi ditahan-tahanin. Di kantor juga bener-bener santai gak ada kerjaan karena emang udah diberesin. Jadi masuk kantor cuma buat bengang-bengong aja sembari nungguin minggu ini cepet berlalu. Gak sabar buat cepet-cepet minggu depan supaya bisa leyeh-leyeh istirahat dirumah sambil menunggu kelahiran si bayi.

37W2D

Selain postingan si spion, saya kepingin cerita soal kunjungan saya kemarin ke dokter untuk kontrol mingguan si bayi. Sekarang usia si bayi di dalem udah 37w2D. Puji Tuhan si bayi sehat-sehat. Posisi juga tidak berubah lagi, udah di jalur yang tepat. Ketuban juga bagus. Berat badan si bayi sih kemarin gak diukur. Kata dokter pengukuran berat badan setiap 2 minggu. Tapi kalo dilihat dari ukurannya si bayi udah pas. Gak kebesaran juga gak kekecilan.

Yang lucu pas lagi USG, si bayi disorot bagian samping wajahnya, si dokter excited banget karena si bayi keliatan lagi manyun. Sangking senengnya ampe diprint posenya si bayi. Trus diceletukin sama dokter “wah mamanya jangan sering marah-marah, tuh anaknya jadi ikutan manyun”. Duh dok saya juga gak kepengen marah-marah, apa daya tuntutan pekerjaan jadi kadang bawaannya pengen ngomeeeelll mulu. Mudah-mudahan si bayi gak ketularan galak mamanya deh *elus-elus perut*

hasil USG

*aku bete karena belum boleh dapet angpao*

Untuk hasil tes vaginal kultur minggu lalu, puji Tuhan hasilnya baik. Menurut dokter hasilnya tidak ditemukan bakteri berbahaya. Bahkan kalo dilihat dari hasil labnya, keliatan kalo saya jarang mengkonsumsi antibiotik yang mana itu bagus. Di hasil labnya tertulis ada bakteri acinetobacter tapi kata dokter gak berbahaya.

Trus kemarin nanya lagi ke dokter apakah ada kemungkinan saya bisa lahir cepet. Kata dokter sih sepertinya gak. Jadwal cuti saya juga masih disarankan di tanggal 25 Feb, itu pun paling cepet kata si dokter. Masih belum berubah dari minggu lalu.

Kalo liat dari ticker, tinggal 19 hari lagi dari due datenya. Kadang mulai terasa deg-degannya, apalagi kalo perut lagi kerasa gak enak. Meskipun kadang gak enaknya karena mau pup, tapi tetep aja deg-deg ser. Takutnya mulesnya itu pertanda mau kontraksi. Belum lagi setiap orang yang ketemu saya selalu tanya kapan lahirannya. Saya berharap saya tau kapan biar siap lahir batin. Tapi yang namanya mau lahiran normal kan gak tau. Jadi kalo ditanya ya saya jawab semulesnya aja. Meskipun gak tau kapan, tapi saya berdoa semoga si bayi keluar disaat fisiknya juga sudah siap sempurna menghadapi dunia.

Spion Sayang, Spion Malang

Tepat di hari ini, di hari valentine, saya baru kena kemalangan. Spion mobil saya yang sebelah kanan digondol maling hikksss.. Kejadiannya persis 2 tahun yang lalu, spion mobil saya juga hilang tepat beberapa hari setelah sincia. Bedanya kalo dulu raib akibat dipatahin sekelompok preman di puteran depan ITC Cempaka Mas. Pas kejadian saya ama suami lagi didalam mobil lagi. jadi ngerasa super deg-degan soalnya pas dipatahin itu, si kelompok premannya gebrak-gebrak mobil untuk alihin perhatian. Sedangkan hari ini kita gak liat kejadiannya, karena posisi mobil lagi diparkir di luar apartemen. Tau-tau pagi pas kita mau berangkat si spion udah raib sebelah.

Yang bikin kita heran sih sebenernya dari sekian banyaknya mobil yang parkir diluar dan rata-rata lebih bagus dari punya kita, kenapa sik yang diambil spion mobil kita?? Mana kejadiannya disaat-saat mobil lagi dibutuhkan. Isshh keki deh sama malingnya. Memang sih ada asuransi, tapi tau sendiri deh asuransi di sini gimana. Males nunggu klaimnya. Dulu aja klaim spionnya bisa sampe 2 minggu baru kelar. Padahal mah tinggal ganti spion aja apa susahnya sih. Apalagi klaim macem baret atau penyok, bisa lebih lama lagi. 

Semoga aja klaim yang sekarang bisa lebih cepet lagi jadi mobil bisa cepet dipake. Semoga juga kehilangan ini menghindarkan kita sekeluarga dari kemalangan yang lebih besar.

Imlek Pertama Sebagai Bumil

Pertama-tama saya dan suami mau ngucapin

“Gong Xi Fa Chai, Xin Nian Khuai Le, Wan She Ru Yi”

IMG01882-20130210-1510

Happy Chinese New Year ya buat semuanyaa!

Di tahun ular air ini menandakan imlek pertama saya sebagai seorang bumil. Kalo tahun lalu imlekannya masih berdua suami, tahun ini jadi dua setengah, karena babynya masih anteng di perut. Si bayi ternyata milih shio ular air sebagai shio dia bukan naga. Padahal beberapa baby temen dan sodara saya lahir di akhir tahun naga. Gak dapet kepalanya, eh dapet buntut naganya hehhehe..

Untuk tradisi perayaan bersama keluarga, bisa dibilang hampir setiap tahun saya menjalani tradisi yang sama. Malam sa cap me (tgl 9 Februari), saya kumpul dirumah mama saya untuk makan besar. Tahun ini mama masak 6 macam sayur (cah pue leng, bebek cabe, udang saos tiram, kuah tito, mie dan ikan asam manis). Kalo tahun lalu kita kumpul bertujuh (papa, mama, saya, suami, adik, koko  dan sepupu saya), tahun ini formasinya gak lengkap karena koko dan adik saya ada di taiwan. Sebelum makan besar, kita sempet skype sama mereka. Abis makan bersama di rumah mama, saya dan suami mampir bentar kerumah tante suami trus lanjut ke bandara jemput sahabat suami yang dateng dari medan. Sampe-sampe rumah jam 11 malem. Suami masih sempet kumpul-kumpul sebentar sama temennya. Sampe akhirnya kita berdua baru tidur jam 1 pagi.

Tanggal 10 Februari, saya sama suami bangun jam 6 pagi untuk siap-siap karena kita mau sembayang di Vihara Pluit. Jam 7an berangkat. Sampe disana Vihara udah padet sama orang yang sembayang dan juga para peminta-minta. Saat imlek gini, kita kudu sedikit extra perjuangannya saat sembayang. Pertama kita harus super hati-hati sama hio yang kita pegang dan orang lain pegang. Harus bener-bener waspada supaya kita gak nyundut orang atau orang gak nyundut kita pake hio. Soalnya orang yg sembayang banyak dan berseliweran empet-empetan sambil pegang hio. Kedua, kita musti tahan karena asep hio dan lilin yang dibakar itu asli pedes banget kena mata. Ketiga, kita juga harus extra waspada karena banyak peminta-minta. Bukannya suudzon atau gimana, tapi peminta-mintanya kadang suka maksa banget deh minta-mintanya. Udah kita tolak tetep aja diekorin terus.  Seperti juga kata bang Napi, kita kudu waspada karena kejahatan bisa terjadi karena ada kesempatan. Jadi perhatikan barang bawaan kita selama kita sembayang. Saya sama suami juga sepakat gak mau kasih peminta-mintanya. Abis jumlah mereka kelewat banyak, yang ada kasih satu kita bisa dikerubungin dan mereka juga kayak maksa gitu mintanya, saya jadi tambah gak suka. Prinsip saya mending gak usah ngasih kalo gak ikhlas.

Selesai sembayang, saya ke rumah ortu saya ngucapin gong xi. Ke mertua ucapinnya lewat telepon. Di rumah mama, kita sarapan sambil nunggu tante (adik mama) dateng. Abis itu lanjut ke rumah Ipho saya. Icip-icip kuenya, ngobrol-ngobrol sebentar terus berangkat kerumah kakak mama yg paling tua di meruya. Disana lagi-lagi kita icip-icip kue, malah kita numpang makan siang disana dan gak lupa bagi-bagi angpao. Setelah formasi cukup lengkap, kita konvoi lagi ke Pluit untuk kerumah kupho saya (kakaknya kakek). lagi-lagi kita icip-icip kue dan buahnya. Dan kunjungan imlek keluarga kemarin ditutup dengan sowan ke rumah Akung saya di Kelapa Gading.

Bener deh satu hari itu rasanya gak cukup untuk imlekan. Banyak banget saudara yang harus dikunjungi. Kemarin itu baru sebagian saudara dari nyokap yang ada di Jakarta dan udah amat tertolong karena yang kecil-kecil pada ngumpul ke rumah para tetua. Jadi gak perlu lagi repot sowanin rumahnya satu-satu. Cukup ketemuan dirumah para kakek nenek. Itu pun saya belum ke rumah om tante suami yang ada di Jakarta karena suami full saya bajak untuk imlekan di keluarga saya. Mertua saya dan keluarga besar papa dan suami saya juga ada di Medan jadi udah lumayan berkurang deh daftar yang harus dikunjungi. Kebayang deh kalo semua tinggal di Jakarta, kayaknya 24 jam gak habis dikiterin. Nasib punya keluarga super besar.

Biarpun rempong plus capek tapi suasana imlek dengan keluarga besar memang menyenangkan. Selain ajang silahturahmi, imlek juga ajang buat tukeran gosip dan makan-makan enak. Yang gak enak cuma satu bagiin angpao, tekor boookkkk.. Saya nyiapin 60 angpao buat yang piyik-piyik dan yang belom nikah, sisanya cuma ada 10 biji. Itu baru dipihak mama saya. belum ke sodara-sodara dari suami. Jumlah itu juga diluar angpao untuk keluarga inti saya dan suami. Ludess dah isi dompet. Belum lagi si bayi belum lahir jadi mamahnya belum bisa sedikit balik modal hihihihi..

Akhir kata, imlek kali ini sama menyenangkannya dengan tahun sebelumnya. Tapi tahun depan akan jauh lebih menyenangkan karena bisa dirayakan bersama si bayi tersayang. Akh jadi gak sabar deh pengen cepet-cepet imlekan tahun depan.

36W 2D

Another recap from doctor’s visit..

Si bayi sekarang beratnya udah 2,440 kg naik 200 gr dari minggu lalu. Dokter sih gak komplain lagi soal beratnya, cuma diingetin aja berat maksimal si bayi kalo bisa 3 kg aja. Gak lain gak bukan supaya gampang lahirannya.  Saya sendiri naik setengah kilo dari 2 minggu lalu (curiganya si setengah kilo ini dari kwetiaw yg saya makan sebelum timbang badan). Untuk ukuran si bayi, dari hasil print USG yg dikasih sih kayaknya size si bayi average janin usia 34-35 weeks. Brarti si bayi mungil donk? Tapi waktu di ruang kontrol dokter gak bilang apa-apa soal ini. Gak nyuruh saya untuk nambah berat badan, malah disuruh jaga supaya gak kegedean. Hmm.. percaya aja deh sama si dokter. Yang penting si bayi sehat dan mamanya bisa lahir normal.

Oya pas USG kemarin si bayi kepalanya udah dibawah. Dokter sempet kesulitan ngukur lingkar kepalanya karena si bayi ternyata lagi tengkurep. Puji Tuhan gak ada kelilit placenta dan air ketuban saya juga bagus. Saya dan suami selalu wanti-wanti ke bayi supaya geraknya jangan lasak-lasak biar gak kelilit placentanya. Ternyata si bayi nurut juga kata mama papanya.

Selain USG seperti biasa, si dokter ngelakuin tes bakteri vagina. Jadi ada alat bentuknya panjang sepanjang sedotan, ujungnya kayak cotton bud yg dicolek ke vagina kita. Rasanya sih biasa aja, lebih gak nyaman USG transvaginal. Baca-baca dari blog bumil yg juga ke dokter ini, tujuannya adalah untuk mengetahui apakah bakteri di vagina yang bisa membahayakan si bayi kalo lahiran normal.

Kemarin, saya pun ngeluh ke dokter masalah nyeri di kaki saya. Jadi udah seminggu ini kaki kanan saya nyeri banget dari bagian pantat sampe paha. Rasanya kayak kena kontak gitu deh. Munculnya sesuka hati, kadang pagi, kadang siang tapi seringnya malem terutama kalo lagi jalan. Duh kalo lagi kumat, cuma bisa cengkram tangan suami kuat-kuat sambil nahan sakit. Kata dokter sih itu umum terjadi pada ibu hamil. Dinikmati aja dan dibawa gerak. Nah yang kayak gini  nih yg bikin gregetan ama si dokter. Gak dikasih obat cuma disuruh nikmati aja. Kalo nasi padang pasti saya nikmatin dok..

Kadang disituasi tertentu, kepengen punya dokter yg bisa dihubungi via SMS, telp bahkan BBM supaya bisa gampang nanya-nanya. Tapi ternyata si dokter gak mau ngasih nomer pribadinya karena menurut dia kalo kita ada apa-apa lebih baik langsung ke RS untuk di cek supaya lebih akurat. Awalnya sih sempet bete, karena dokter sebelumnya kan gampang dihubungi. Tapi lama-lama terbiasa juga. Trus kesini-sini jadi mikir, ternyata walaupun saya gak bisa konsul Puji Tuhan kehamilan saya terhitung lancar-lancar aja. Pegangan saya cuma kertas catatan dari si dokter. Apa-apa aja yang kudu dikurangi konsumsi makanannya dan obat apa yang boleh dimakan untuk sakit-sakit ringan kayak pusing, sakit tenggorokan dll.

Si dokter juga gak banyak ngomong jadinya selama kehamilan sebenernya saya cukup santai. Keparnoan saya muncul gara-gara chit chat dengan teman-teman mantan/sesama bumil. Pendapat mereka yang kadang bikin saya ragu ataupun kuatir sama kehamilan saya. Tapi untungnya saya punya suami yang rasional. Jadi dia yang selalu ingetin saya untuk percaya sama si dokter.

Untuk cuti, kemarin saya juga konsul sama dokter. Tadinya saya mau mulai cuti tanggal 18 Feb, eh si dokter malah suruh saya cuti tanggal 25 Feb aja. Disuruh cuti mepet aja supaya saya ada kegiatan. Kalo dirumah aja yang ada nanti saya jadi males. So diputuskan tanggal 22 Feb adalah hari terakhir saya kerja. Dokter juga nyuruh saya senam hamil minimal 4 kali supaya inget cara ngeden yang baik. Saya sendiri baru 1 kali senam karena minggu lalu saat disuruh itu saya harus masuk kerja di hari sabtunya. Jadi mulai sabtu ini dan seterusnya saya harus ikutan senam. Senam sabtu kemarin saya coba di Hermina, biayanya 25rb. Ada seminar kecil sebelum mulai, trus senamnya sendiri kurleb 1 jam.  Senam minggu ini mau coba di Puri untuk jadi perbandingan. Kalo sama aja materinya, saya kepengen senam di Hermina aja lebih deket. Oya di Hermina senam hamilnya ada dari senin-sabtu. untuk senin-jumat kelasnya jam 4 sore, sedangkan sabtu kelasnya mulai jam 10 pagi. Kalo harus sering senam, nampaknya pas cuti nanti saya senam harian di Hermina aja deh.

Sekian update dari saya. Tinggal 26 hari lagi sebelum kelahiran si bayi. Doakan semua lancar ya. Amin