36W 2D

Another recap from doctor’s visit..

Si bayi sekarang beratnya udah 2,440 kg naik 200 gr dari minggu lalu. Dokter sih gak komplain lagi soal beratnya, cuma diingetin aja berat maksimal si bayi kalo bisa 3 kg aja. Gak lain gak bukan supaya gampang lahirannya.  Saya sendiri naik setengah kilo dari 2 minggu lalu (curiganya si setengah kilo ini dari kwetiaw yg saya makan sebelum timbang badan). Untuk ukuran si bayi, dari hasil print USG yg dikasih sih kayaknya size si bayi average janin usia 34-35 weeks. Brarti si bayi mungil donk? Tapi waktu di ruang kontrol dokter gak bilang apa-apa soal ini. Gak nyuruh saya untuk nambah berat badan, malah disuruh jaga supaya gak kegedean. Hmm.. percaya aja deh sama si dokter. Yang penting si bayi sehat dan mamanya bisa lahir normal.

Oya pas USG kemarin si bayi kepalanya udah dibawah. Dokter sempet kesulitan ngukur lingkar kepalanya karena si bayi ternyata lagi tengkurep. Puji Tuhan gak ada kelilit placenta dan air ketuban saya juga bagus. Saya dan suami selalu wanti-wanti ke bayi supaya geraknya jangan lasak-lasak biar gak kelilit placentanya. Ternyata si bayi nurut juga kata mama papanya.

Selain USG seperti biasa, si dokter ngelakuin tes bakteri vagina. Jadi ada alat bentuknya panjang sepanjang sedotan, ujungnya kayak cotton bud yg dicolek ke vagina kita. Rasanya sih biasa aja, lebih gak nyaman USG transvaginal. Baca-baca dari blog bumil yg juga ke dokter ini, tujuannya adalah untuk mengetahui apakah bakteri di vagina yang bisa membahayakan si bayi kalo lahiran normal.

Kemarin, saya pun ngeluh ke dokter masalah nyeri di kaki saya. Jadi udah seminggu ini kaki kanan saya nyeri banget dari bagian pantat sampe paha. Rasanya kayak kena kontak gitu deh. Munculnya sesuka hati, kadang pagi, kadang siang tapi seringnya malem terutama kalo lagi jalan. Duh kalo lagi kumat, cuma bisa cengkram tangan suami kuat-kuat sambil nahan sakit. Kata dokter sih itu umum terjadi pada ibu hamil. Dinikmati aja dan dibawa gerak. Nah yang kayak gini  nih yg bikin gregetan ama si dokter. Gak dikasih obat cuma disuruh nikmati aja. Kalo nasi padang pasti saya nikmatin dok..

Kadang disituasi tertentu, kepengen punya dokter yg bisa dihubungi via SMS, telp bahkan BBM supaya bisa gampang nanya-nanya. Tapi ternyata si dokter gak mau ngasih nomer pribadinya karena menurut dia kalo kita ada apa-apa lebih baik langsung ke RS untuk di cek supaya lebih akurat. Awalnya sih sempet bete, karena dokter sebelumnya kan gampang dihubungi. Tapi lama-lama terbiasa juga. Trus kesini-sini jadi mikir, ternyata walaupun saya gak bisa konsul Puji Tuhan kehamilan saya terhitung lancar-lancar aja. Pegangan saya cuma kertas catatan dari si dokter. Apa-apa aja yang kudu dikurangi konsumsi makanannya dan obat apa yang boleh dimakan untuk sakit-sakit ringan kayak pusing, sakit tenggorokan dll.

Si dokter juga gak banyak ngomong jadinya selama kehamilan sebenernya saya cukup santai. Keparnoan saya muncul gara-gara chit chat dengan teman-teman mantan/sesama bumil. Pendapat mereka yang kadang bikin saya ragu ataupun kuatir sama kehamilan saya. Tapi untungnya saya punya suami yang rasional. Jadi dia yang selalu ingetin saya untuk percaya sama si dokter.

Untuk cuti, kemarin saya juga konsul sama dokter. Tadinya saya mau mulai cuti tanggal 18 Feb, eh si dokter malah suruh saya cuti tanggal 25 Feb aja. Disuruh cuti mepet aja supaya saya ada kegiatan. Kalo dirumah aja yang ada nanti saya jadi males. So diputuskan tanggal 22 Feb adalah hari terakhir saya kerja. Dokter juga nyuruh saya senam hamil minimal 4 kali supaya inget cara ngeden yang baik. Saya sendiri baru 1 kali senam karena minggu lalu saat disuruh itu saya harus masuk kerja di hari sabtunya. Jadi mulai sabtu ini dan seterusnya saya harus ikutan senam. Senam sabtu kemarin saya coba di Hermina, biayanya 25rb. Ada seminar kecil sebelum mulai, trus senamnya sendiri kurleb 1 jam.  Senam minggu ini mau coba di Puri untuk jadi perbandingan. Kalo sama aja materinya, saya kepengen senam di Hermina aja lebih deket. Oya di Hermina senam hamilnya ada dari senin-sabtu. untuk senin-jumat kelasnya jam 4 sore, sedangkan sabtu kelasnya mulai jam 10 pagi. Kalo harus sering senam, nampaknya pas cuti nanti saya senam harian di Hermina aja deh.

Sekian update dari saya. Tinggal 26 hari lagi sebelum kelahiran si bayi. Doakan semua lancar ya. Amin

6 thoughts on “36W 2D

  1. Bagus dong Vi kalo dokternya nggak nasih obat. Itu artinya dokternya RUM, malah kalo dokter yg sering2 ngasih obat perlu dicurigai.

    Stay positive Vi, pasti bisa kok lahiran normal dan lancar , yg penting PD aja.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s