Imlek Pertama Sebagai Bumil

Pertama-tama saya dan suami mau ngucapin

“Gong Xi Fa Chai, Xin Nian Khuai Le, Wan She Ru Yi”

IMG01882-20130210-1510

Happy Chinese New Year ya buat semuanyaa!

Di tahun ular air ini menandakan imlek pertama saya sebagai seorang bumil. Kalo tahun lalu imlekannya masih berdua suami, tahun ini jadi dua setengah, karena babynya masih anteng di perut. Si bayi ternyata milih shio ular air sebagai shio dia bukan naga. Padahal beberapa baby temen dan sodara saya lahir di akhir tahun naga. Gak dapet kepalanya, eh dapet buntut naganya hehhehe..

Untuk tradisi perayaan bersama keluarga, bisa dibilang hampir setiap tahun saya menjalani tradisi yang sama. Malam sa cap me (tgl 9 Februari), saya kumpul dirumah mama saya untuk makan besar. Tahun ini mama masak 6 macam sayur (cah pue leng, bebek cabe, udang saos tiram, kuah tito, mie dan ikan asam manis). Kalo tahun lalu kita kumpul bertujuh (papa, mama, saya, suami, adik, koko  dan sepupu saya), tahun ini formasinya gak lengkap karena koko dan adik saya ada di taiwan. Sebelum makan besar, kita sempet skype sama mereka. Abis makan bersama di rumah mama, saya dan suami mampir bentar kerumah tante suami trus lanjut ke bandara jemput sahabat suami yang dateng dari medan. Sampe-sampe rumah jam 11 malem. Suami masih sempet kumpul-kumpul sebentar sama temennya. Sampe akhirnya kita berdua baru tidur jam 1 pagi.

Tanggal 10 Februari, saya sama suami bangun jam 6 pagi untuk siap-siap karena kita mau sembayang di Vihara Pluit. Jam 7an berangkat. Sampe disana Vihara udah padet sama orang yang sembayang dan juga para peminta-minta. Saat imlek gini, kita kudu sedikit extra perjuangannya saat sembayang. Pertama kita harus super hati-hati sama hio yang kita pegang dan orang lain pegang. Harus bener-bener waspada supaya kita gak nyundut orang atau orang gak nyundut kita pake hio. Soalnya orang yg sembayang banyak dan berseliweran empet-empetan sambil pegang hio. Kedua, kita musti tahan karena asep hio dan lilin yang dibakar itu asli pedes banget kena mata. Ketiga, kita juga harus extra waspada karena banyak peminta-minta. Bukannya suudzon atau gimana, tapi peminta-mintanya kadang suka maksa banget deh minta-mintanya. Udah kita tolak tetep aja diekorin terus.  Seperti juga kata bang Napi, kita kudu waspada karena kejahatan bisa terjadi karena ada kesempatan. Jadi perhatikan barang bawaan kita selama kita sembayang. Saya sama suami juga sepakat gak mau kasih peminta-mintanya. Abis jumlah mereka kelewat banyak, yang ada kasih satu kita bisa dikerubungin dan mereka juga kayak maksa gitu mintanya, saya jadi tambah gak suka. Prinsip saya mending gak usah ngasih kalo gak ikhlas.

Selesai sembayang, saya ke rumah ortu saya ngucapin gong xi. Ke mertua ucapinnya lewat telepon. Di rumah mama, kita sarapan sambil nunggu tante (adik mama) dateng. Abis itu lanjut ke rumah Ipho saya. Icip-icip kuenya, ngobrol-ngobrol sebentar terus berangkat kerumah kakak mama yg paling tua di meruya. Disana lagi-lagi kita icip-icip kue, malah kita numpang makan siang disana dan gak lupa bagi-bagi angpao. Setelah formasi cukup lengkap, kita konvoi lagi ke Pluit untuk kerumah kupho saya (kakaknya kakek). lagi-lagi kita icip-icip kue dan buahnya. Dan kunjungan imlek keluarga kemarin ditutup dengan sowan ke rumah Akung saya di Kelapa Gading.

Bener deh satu hari itu rasanya gak cukup untuk imlekan. Banyak banget saudara yang harus dikunjungi. Kemarin itu baru sebagian saudara dari nyokap yang ada di Jakarta dan udah amat tertolong karena yang kecil-kecil pada ngumpul ke rumah para tetua. Jadi gak perlu lagi repot sowanin rumahnya satu-satu. Cukup ketemuan dirumah para kakek nenek. Itu pun saya belum ke rumah om tante suami yang ada di Jakarta karena suami full saya bajak untuk imlekan di keluarga saya. Mertua saya dan keluarga besar papa dan suami saya juga ada di Medan jadi udah lumayan berkurang deh daftar yang harus dikunjungi. Kebayang deh kalo semua tinggal di Jakarta, kayaknya 24 jam gak habis dikiterin. Nasib punya keluarga super besar.

Biarpun rempong plus capek tapi suasana imlek dengan keluarga besar memang menyenangkan. Selain ajang silahturahmi, imlek juga ajang buat tukeran gosip dan makan-makan enak. Yang gak enak cuma satu bagiin angpao, tekor boookkkk.. Saya nyiapin 60 angpao buat yang piyik-piyik dan yang belom nikah, sisanya cuma ada 10 biji. Itu baru dipihak mama saya. belum ke sodara-sodara dari suami. Jumlah itu juga diluar angpao untuk keluarga inti saya dan suami. Ludess dah isi dompet. Belum lagi si bayi belum lahir jadi mamahnya belum bisa sedikit balik modal hihihihi..

Akhir kata, imlek kali ini sama menyenangkannya dengan tahun sebelumnya. Tapi tahun depan akan jauh lebih menyenangkan karena bisa dirayakan bersama si bayi tersayang. Akh jadi gak sabar deh pengen cepet-cepet imlekan tahun depan.

4 thoughts on “Imlek Pertama Sebagai Bumil

  1. Gong Xi Fa Cai yah Viiiiii🙂
    walopun melelahkan pasti seneng lah yaaaah🙂
    dan siap siap taun depan bakalan tambah capek lagi soalnya si baby udah lahir yaaaah🙂
    *dipastikan bawaan nya kayak yang mau pindahan deh*…hihihi…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s