37W2D

Selain postingan si spion, saya kepingin cerita soal kunjungan saya kemarin ke dokter untuk kontrol mingguan si bayi. Sekarang usia si bayi di dalem udah 37w2D. Puji Tuhan si bayi sehat-sehat. Posisi juga tidak berubah lagi, udah di jalur yang tepat. Ketuban juga bagus. Berat badan si bayi sih kemarin gak diukur. Kata dokter pengukuran berat badan setiap 2 minggu. Tapi kalo dilihat dari ukurannya si bayi udah pas. Gak kebesaran juga gak kekecilan.

Yang lucu pas lagi USG, si bayi disorot bagian samping wajahnya, si dokter excited banget karena si bayi keliatan lagi manyun. Sangking senengnya ampe diprint posenya si bayi. Trus diceletukin sama dokter “wah mamanya jangan sering marah-marah, tuh anaknya jadi ikutan manyun”. Duh dok saya juga gak kepengen marah-marah, apa daya tuntutan pekerjaan jadi kadang bawaannya pengen ngomeeeelll mulu. Mudah-mudahan si bayi gak ketularan galak mamanya deh *elus-elus perut*

hasil USG

*aku bete karena belum boleh dapet angpao*

Untuk hasil tes vaginal kultur minggu lalu, puji Tuhan hasilnya baik. Menurut dokter hasilnya tidak ditemukan bakteri berbahaya. Bahkan kalo dilihat dari hasil labnya, keliatan kalo saya jarang mengkonsumsi antibiotik yang mana itu bagus. Di hasil labnya tertulis ada bakteri acinetobacter tapi kata dokter gak berbahaya.

Trus kemarin nanya lagi ke dokter apakah ada kemungkinan saya bisa lahir cepet. Kata dokter sih sepertinya gak. Jadwal cuti saya juga masih disarankan di tanggal 25 Feb, itu pun paling cepet kata si dokter. Masih belum berubah dari minggu lalu.

Kalo liat dari ticker, tinggal 19 hari lagi dari due datenya. Kadang mulai terasa deg-degannya, apalagi kalo perut lagi kerasa gak enak. Meskipun kadang gak enaknya karena mau pup, tapi tetep aja deg-deg ser. Takutnya mulesnya itu pertanda mau kontraksi. Belum lagi setiap orang yang ketemu saya selalu tanya kapan lahirannya. Saya berharap saya tau kapan biar siap lahir batin. Tapi yang namanya mau lahiran normal kan gak tau. Jadi kalo ditanya ya saya jawab semulesnya aja. Meskipun gak tau kapan, tapi saya berdoa semoga si bayi keluar disaat fisiknya juga sudah siap sempurna menghadapi dunia.

10 thoughts on “37W2D

  1. selamat menghitung hari, viviiiii….
    semoga semuanya lancar lancar dan mudah yaaaa *doa buat diri sendiri juga*

    aduuuh gue nungguin menginjak minggu ke 37 rasanya lama banget..
    kayanya kok jadi lama banget yaaaa..huahuahuaha

    udah ga sabar..

    • amiinn.. sama ya na semoga lancar sampe si bayi lahir ya.

      sama banget lewatin seminggu rasanya lama, mungkin efek H2C karena udah semakin dekat dengan due datenya.

  2. waaa bener2 menghitung hari nih…😀
    gua masih inget tuh pas posting si esther hamil 37w1d. eh 4 hari kemudian lahir. huahaha.

    moga2 semua lancar dan sehat2 ya vi!!!

  3. Waduh, 2 minggu lagih kah Viiii??

    Dulu pas menghitung hari gituh aku suka gelisah, gak bisa tidur gitu lho Vi…

    Mudah mudahan semua dilancarkan yaaaaah🙂
    Ikut mendoakan dari Bandung sinih🙂

  4. Kalo udah gede gitu sering ditanyain mulu yah kapan lahiran? apalagi kalo kek gw dua2nya overdue, rasanya tiap ketemu orang diliat kok ga brojol2…hehe…
    Moga2 lancar semua ya sampe lahiran ntar🙂

  5. Udah deket-deket gini emang paling campur aduk Vi, di satu sisi excited mau ketemu baby, di sisi lain udah begah nggak pengen lama-lama hamil hihihi… Semangat terus ya, nanti pas waktunya juga si baby keluar kok.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s