Villia Birth Story

Halo Semuaaa…

Akhirnya setelah berhiatus dari blog selama hampir 3 bulan saya kembali juga*lapdebupakekain*. Hari ini juga saya perdana lagi muncul di kantor. Rasanya maleeeesssssss banget masuk kerja. Uda keenakan magabut selama 3 bulan sih. Kepengen diextend terus cuti berbayarnya *laludipecatboss*

Di tulisan perdana ini saya mau sharing mengenai pengalaman lahiran Villia. Kalo mommy blogger lainnya udah sharing di minggu awal-awal pasca lahiran, saya baru sharing sekarang karena selama cuti kemarin males nulis. Jadi selama ini kerjaannya cuma blogwalking lewat tab. Mumpung hasrat nulis lagi ada, mau mulai nyicil update blognya.

Baiklah kita mulai ceritanya..

20 Feb 2013

Di kantor tiba-tiba ngerasain mules. Mulesnya lumayan 15 menitan gitu. Buru-buru telpon ke bokap minta dijemput ke kantor. Note : semenjak saya hamil tua, bokap dengan sukarela ngejemputin saya pulang kerja, soalnya kalo nunggu Jo bisa kemaleman dan kalo naik angkot rasanya udah gak sanggup.

Begitu sampe kantor, langsung buru-buru ke dokter untuk cek up takut kalo mulesnya itu karena kontraksi. Ternyata pas di cek cuma kontraksi palsu. Trus nanya ke dokter apa harus dipercepat cutinya. Katanya gak usah, cutinya tetep tanggal 25 aja. Tapi suami nyuruh cutinya dimajuin aja. Takut brojol di kantor katanya. Sebagai istri yang penurut akhirnya mutusin buat cuti tanggal 21 Feb.

21 Feb – 28 Feb 2013

Dimulailah masa cuti. Saban hari ngetem dirumah nyokap karena suami dan ortu ga ngasih sendirian di apartemen. Takut kenapa-kenapa. Kerjaannya cuma makan, bobo siang dan jalan-jalan. Herannya selama cuti gak ngerasain mules malah gak ada tanda-tanda mau lahiran.

Pas kontrol di tanggal 27 Feb, mulai kuatir dan nanya ke dokter koq saya gak ada tanda2 lahiran samsek. Sedangkan temen yang hamil belakangan malah uda brojol duluan. Jadi takut ada apa2.  Dikasih semangat sama dokter suruh nunggu kontraksi alami karena kondisi bayi masih oke didalam. Malah ditungguin mulesnya sampai minggu ke 41. Kalo gak mules juga baru deh di induksi. Agak lega setelah denger penjelasan dokter dan berusaha untuk pasrah sambil nungguin kontraksinya dateng sendiri.

1 Maret 2013

Pagi sampe sore, saya masih jalan2 ke rumah sodara nyokap. Belum ada tanda apa-apa.

7 malem

Pulang dari rumah nyokap, Jo mandi sedangkan saya ganti baju trus rebahan. Abis itu ngobrol sama suami di kasur sambil nonton tivi. Pas ngecek BB, ternyata henponnya lowbatt. Keluarlah saya ke ruang tamu buat ngecas. Colokan listrik posisinya ada dibawah, jadi saya jongkok buat colokin chargernya. Pas bangun tiba-tiba kedengeran suara krek kenceng banget. Buru-buru lapor ke suami takut ada apa2. Abis itu langsung ke WC buat pipis dan ternyata ada flek darah. Akhirnyaaaa setelah penantian panjang, tanda itu muncul juga.

10 menit kemudian, saya ngerasain kebelet pipis yang teramat sangat. Belum sempet lepas celana tiba-tiba langsung cooor keluar aja cairan warna kuning kayak pipis. Pas dicium koq gak bau pesing ya. Kayaknya air ketuban deh yang pecah. Tapi koq gak mules. Langsung bilang ke suami, kayaknya ketubannya pecah deh. Suami yang kebetulan lagi telponan sama mamer langsung panik. Mamer nyuruh saya tenang. Saya disuruh ke rumah sakit untuk cek tapi sebelumnya saya disuruh makan dulu. Siapin tenaga takut kalo-kalo mau bersalin. Karena masih gak yakin itu air ketuban, saya nelpon ke RS Puri. Sama suster disaranin buat di cek apa bener itu air ketuban atau bukan. Akhirnya berangkatlah kita ke RS. Puji Tuhan jalanan malem itu lancar banget padahal biasanya hari Jumat itu sering macet.

Selama di mobil Whatsapp-an sama Ci Angel buat nanya2 apa yang tanda2 diatas tuh bener2 tanda2 mau lahiran. Sampe di RS disambut sama 2 suster jaga dan diobservasi pakai CTG dan kertas lakmus. Saat itu saya belum ngabarin ortu saya karena takut mereka kuatir. Saya bilang ke suami kabarinnya nanti aja kalo uda positif mau lahiran. Setelah 1 jam, hasil CTG dan kertas lakmus menunjukkan kalo bener saya kontraksi dan air yg keluar itu air ketuban. Suami langsung telpon ke rumah nyokap buat ngabarin.

10 Malem

Ortu saya sampai di RS. Mereka sempet dilarang untuk ngeliat saya karena posisi sy ada di ruang observasi dan memang seharusnya tidak boleh terlalu banyak orang didalam. Tapi karena malam itu Cuma saya sendirian di ruangan itu akhirnya diijinin untuk nengok sebentar. Nyokap bawain saya dan suami bakpau buat ganjel perut. Trus saya disuruh pesen makanan juga. Karena masih belum ketauan pembukaan berapa (saat itu saya diobservasi 1 jam lagi baru dicek pembukaannya), mama papa saya suruh pulang istirahat. Kasian kalo harus nungguin saya di ruang tunggu. Toh rumah papa cukup deket sama RS jadi nanti kalo udah mau lahiran saya kabarin baru deh datang ke RS.

Saat itu masih bisa ketawa-ketawa karena gak ngerasa mules. Dengan soknya, turun dari ranjang buat makan sambil duduk. Gak taunya begitu berdiri keluar lagi air ketubannya dan mulai deh ngerasain mulesnya. Mulesnya setiap lima menit sekali. Lapor ke suster dan di cek pembukaannya. Ternyata udah pembukaan 3. BTW cek pembukaan yang ini rasanya sakit.

Setelah itu, suami disuruh ngurus administrasi dan saya ditinggal sendirian. Emang ya disaat2 begitu ada aja hal2 yg bikin keki. Jadi pas mau deposit pembayaran, kartu debitnya gak bisa dipakai dimesin geseknya. Usut punya usut karena kartu itu jarang dipakai jadinya semacam terblokir secara sistem jadi harus diaktifin ke banknya.  Alhasil suami jadi harus ke ATM buat tarik tunai. Trus ternyata si petugas salah kasih informasi jadi suami harus bolak balik kasir dan ATM. Ngurusin pembayaran itu hampir makan waktu 1 jam (catatan : buat bumil diluar sana pastikan kartu debit/kredit kalian berfungsi dengan baik dan pastiin informasi data kita udah lengkap dan benar). Saya yang udah sendirian dan mules jadi sebel nungguinnya. Sempet jutekin suami tapi setelah di kasih tau kejadiannya, langsung ilang marahnya.

02 Maret 2013

1 Pagi

Dicek pembukaan sama suster (tapi bukan suster yg pertama, cek pembukaan ini gak terlalu sakit), baru pembukaan 4. Hah udah mules2 selama 3 jam baru pembukaan 4. Mau mules sampe kapan nih.. Tangan Jo udah abis saya remes2 karena nahan sakit. Suster nawarin saya untuk ILA tapi saya tolak karena yakin bisa nahanin rasa sakitnya.

2 Pagi

Dicek pembukaan, baru pembukaan 5. Susternya sempet bisik2 sama rekannya. Yang saya tangkep dari bisik2nya, pembukaan saya memang udah 5 tapi posisi bayi masih diatas. Waduh ini harus nunggu sampai kapan. Mana mulesnya makin menjadi. Pas mulesnya ilang sih yakin bisa tahan, tapi begitu mulesnya muncul huaa gak tahan. Kembali saya ditawarin untuk ILA. Saat itu bener-bener perang batin. Kalo gak ILA, mulesnya ampun-ampun. Mana tenaga juga mulai berkurang. Trus mikirin kalo saya nahan sakit gitu bisa berefek ke mata saya gak. Tapi kalo ILA, nanti berefek ke pinggang gak ya. Karena denger2 cerita ILA bisa bikin sakit pinggang nantinya. Soalnya disuntik di tulang sumsum.

Suami sendiri nyerahin semuanya ke saya. Saya yang tau apa saya bisa tahan atau gak. Suami mendukung 100 persen keputusan saya. Akhirnya saya mutusin buat ILA. Pertimbangannya supaya saya punya cukup tenaga buat ngeden. Saya gak tau kapan pembukaan 10nya datang. Daripada saya kehabisan tenaga untuk nahan sakit, lebih baik saya simpan tenaganya buat saya ngeden. Saya ga pengen gara-gara gak kuat ngeden si bayi nanti di vakum *amit2 deh*

Dokter anestesinya sendiri dateng 30 menit kemudian. Saya disuruh ngebungkuk dibantu sama suster untuk disuntik ILAnya. Entah karena dokter anestesinya jago atau karena udah kelewat sakit mulesnya, pas dipasang alatnya dan disuntik ke tulang gak kerasa sakitnya. Padahal kata suami jarumnya lumayan gede juga.

Begitu efek ILAnya bekerja, rasanya kayak disurga. Langsung ilang rasa sakit mulesnya. Trus berasa ngantuk. Jadinya saya tidur sebentar. Padahal sebelum ILA, boro2 bisa tidur mau pindah posisi aja udah males soalnya sakit. Oya efek biusnya gak cuma bikin kebes dan ngantuk, juga bikin muka saya agak gatel. Kata Jo sih muka saya agak bentol kayak digigit nyamuk. Kata dokter sih gapapa efeknya masih wajar.

Karena posisi bayinya masih agak diatas, saya disuruh tiduran miring ke kiri sambil kaki kanan ditekuk keatas supaya bayinya bisa turun ke bawah.

4.30 Pagi

Sudah pembukaan 9. Efek ILAnya juga pelan-pelan mulai ilang. Kata susternya emang begitu karena dosisnya dikasih dalam dosis kecil supaya saat pembukaan lengkap bisa ngerasain mules. Karena mules itu membantu kita untuk ngeden.

5 Pagi

Pembukaan 10. Efek ILAnya udah ilang. Mules-mulesnya dateng. Dokter diinfo sama susternya untuk ke RS. Sembari nunggu dokter dateng, saya diajari ngeden oleh suster2nya. Bisa ditebak cara ngedennya salah melulu. Emang dalam posisi begitu, segala teori yang kita pelajari saat senam hamil langsung buyar semua. Saya cuma inget ngatur napasnya aja. Suster terus ajarin tekniknya sambil bantu dorong2 perut saya.

5.30 Pagi

Dokter tiba di ruang bersalin. Dimulailah perjuangannya. Biarpun udah diajarin sama susternya tapi tetep aja salah melulu tekniknya. Disuruh ngeden gemes, ngeden di pantat, ngeden kayak nahan pup,  ah udah gak tau lagi deh. Dalam hati cuma bisa bilang ngeden gemes gimana sih. Pokoknya saat itu ngeden sebisanya. Berkali-kali ngeden akhirnya udah mulai keliatan batok kepalanya. Karena tekniknya salah jadinya ngendet2. Kepalanya jadi maju mundur gitu (yg efeknya kepala Villia agak lonjong). Tenaga juga ampir abis. Sampe kepikiran lahiran normal susah ya, tau gitu caesar aja.  Tapi suami, dokter dan suster ngasih semangat terus. Jadinya muncul lagi semangatnya buat ngeden meskipun salah2.

06.14 Pagi

Kekuatan langsung muncul saat dokter bilang udah hampir kelihatan kepalanya. Langsung ngeden sekuat tenaga. Sampe akhirnya kepala Villia berhasil keluar. Dokter langsung balikin kepalanya dan badannya berhasil ditarik keluar. Akhirnya tepat pukul 06.14 malaikat kecil kami Villia lahir. Begitu keluar langsung dipotong plasentanya, dan Villia ditaruh didada saya sebentar untuk dipeluk. Setelah itu diangkat sebentar untuk dibersihkan. Yang bikin heran, saat baca atau nonton  film, pas liat bayinya pertama kali rata2 si ibu nangis. Sedangkan saya gak nangis, yang ada penasaran wujud si bayi gimana, apa semuanya normal dan lengkap. Soalnya selama hamil yang dikasih liat pas USG cuma jantung, lingkar kepala, lingkar perut. Makanya saya bersyukur dan bahagia begitu tau Villia lahir tanpa kekurangan.

Saat Villia dibersihin, saya ngeliat dokter lagi berusaha untuk ngeluarin ari-ari saya. Berdasarkan pengalaman ibu2 lainnya, ari-ari seharusnya langsung keluar gak lama setelah bayi keluar. Ternyata itu gak kejadian di saya. Ari-ari saya ternyata nempel di dalam dan terus bergerak naik ke atas. Dokter coba gulung tali plasentanya sambil perut saya diteken2, diurut2 supaya ari-arinya bisa keluar tapi tetep gagal. Dalam kepala saya saat itu sampai kepikiran “haduh ini kalo gak keluar juga apa harus di caesar? ah tau gitu mendingan langsung sekalian caesar aja. Masa abis lahiran normal ujung2nya kudu dibelek juga”

Setelah 15 menit dicoba gak keluar juga, dokternya mutusin untuk mengambil ari2nya keluar pakai tangan. Jadi tangan si dokter masuk kedalam lewat Vnya untuk narik keluar. Persis kayak kita mau keluarin jeroan dari ayam. Kayak gitu deh. Belum lagi rasanya sakit banget melebihin sakitnya ngeden. Jujur aja saat itu saya sampe trauma banget. Bahkan saya bilang ke suami saya takut banget dan ogah hamil lagi anak ke dua. Sekarang sih uda lupa rasanya hehehhe.. Selesai keluarin ari-ari dokter lanjutin prakaryanya dibawah. Sempet2nya saya bilang “dok itu gak cuma dijahir ya, tapi diobras ya dok” Dokternya cuma senyum2 aja.

Setelah Villia dibersihkan, Villia ditaruh di dada saya untuk IMD. Rasanya bahagia banget ngeliat si bayi piyik gerak-gerak dan mangap-mangap untuk nyusu. Hampir sejam Villia berusaha tapi gak sampe2 juga. Sama suster Villia diposisiin untuk latch-on ke saya. Pinternya Villia bisa langsung mangap lebar dan latch on dengan benar jadi saya gak ngerasain sakit.

Ya itulah cerita tentang kelahiran Villia. Saya bersyukur Tuhan memberikan saya kekuatan dalam menghadapi persalinan saya. Meskipun ada kesukaran tapi berhasil dilalui dengan baik.

Sekarang hari-hari saya dan suami diisi dengan tangisan dan tawa dari malaikat kecil kami

day 1

sesaat setelah lahir

villia.jpg

setelah diobservasi

IMG-20130304-00495

wajahnya “cowo banget”

Nama : Villia Liawardy

(Villia terinspirasi dari Philia yang merupakan satu dari 4 kata Yunani kuno untuk kata Cinta. Semoga Villia bisa menjadi anak yang penuh cinta kasih terhadap Tuhan dan sesamanya)

Nama Cina : Liao Xing Er

(Liao = Marga papanya, Xing = Bintang, Er = Anak. Jadi bisa diartikan Villia adalah anak bintang. Semoga dia bisa bersinar terang seperti bintang di angkasa)

Berat lahir : 2,915 Kgs

Panjang lahir : 48 Cm

Lewat postingan ini saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Tuhan yang telah memberkati saya, kepada Suami saya, Johan yang selalu setia mendampingi saya menghadapi persalinan ini, Mama Papa dan Mamer Pamer yang selalu mendoakan saya, Dr. Calvin yang sudah menyemangati saya untuk bisa lahiran normal, Suster-suster dan seluruh pekerja RS Puri Indah yang ramah-ramah (recommended deh lahiran disini), teman-teman dan saudara yang sudah memberikan doanya kepada kami. Semoga Tuhan membalas segala kebaikan kalian. Amin

14 thoughts on “Villia Birth Story

  1. Lama juga yah Vi nunggunya. Good job udah bisa berjuang lahiran normal. RSPI Puri emg top deh service-nya. Ih Vilia tuh cantik tauk, kalo baby emang suka saru cowo or cewe, tp nanti tmbh gede makin kebentuk🙂

  2. lucunya villia…
    welcome back to blogsphere ya…🙂

    btw baru tau kalo ngeden itu ada macem2 cara. dan ada yang bener atau salah. kemaren ini pas esther lahiran kok gak pake ada macem2 cara ya. ngeden ya ngeden aja gitu. huahaha. atau emang kebetulan udah bener kali ya?😀

    • iya mungkin ci esther ngedennya udah bener jadi gak perlu dipandu lagi. Ngeden yg bener katanya kayak kita ngeden untuk ngeluarin pup yg keras.

  3. walau udah pernah dgr cerita u lgs di BBM.. baca blog u ini bener2 keliatan perjuangannya.. good job, vi!! ^^

  4. sama viiii..waktu ngeden juga bidannya bilang ngedennya yg gemes… gemes gimaneeee sihhh..udah gemes sekuat tenaga klo emang ga kuat ngedorong babynyagimana juga ya…hhe he he.

    Villia cakeeeeppp,imut tau mukanya..
    Udah bisa ngapain dia vi?
    Dede 9 hari,Ken,lagi hobi ngemut jari (-_- ; )

    • iyee. sampe sekarang teknik ngeden gemes itu masih jadi misteri.

      kalo villia jarinya udah bukan diemut lagi na, dimakan semuanya sampe bunyi2 crep crep.. skrg lagi hobi duduk di bouncer dan tengkurepan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s