Baby Number Twooo…

Gladly to announce, we are expecting baby number two!!

Yes I’m 13 weeks preggo momma.

Pasti pada kaget kan?? Ibu hamil ini juga kaget banget. Si piyik nomer dua ini dateng tanpa diduga. Kesundulan ceritanya.. Jadilah di usia kakaknya yg baru 6 bulan, si piyik hadir meramaikan keluarga kecil ini.

To be honest, gw kaget sekaget-kagetnya dan syok sesyok-syoknya karena gw gak berharap akan hamil secepat ini. Salah gw dan suami sih kenapa gak pake proteksi, karena gw dengan naifnya mikir gak bakalan secepet itu dapetnya. Waktu mau dapetin kakaknya aja cukup lama, lah ini koq cepet banget..

Tapi memang berkat dari Tuhan gak bisa terduga kapan dan bagaimana akan dikasihnya. Tau-tau pas tespek garisnya langsung dua.

Another truth, gw sampe sekarang pun masih diliputi ketakutan. Gw takut gak bisa mendidik dua anak yg bedanya cuma 15-16 bulan ini. Gw ragu apakah si piyik hadir disaat yg tepat. Rasanya gw ngurusin kakaknya aja masih belum becus, koq Tuhan nitipin satu lagi. Gw bener-bener takut. Even gw berharap si garis dua di tespek itu salah.

Lalu kegalauan gw ditambah dengan sikap kakaknya yg rewel bahkan beberapa hari sebelum gw tespek itu. Kayaknya si kakak udah merasakan kehadiran adiknya. Villia jadi manja banget tapi bukan ke gw. Dia manja ke semua orang tapi musuhan banget ama maknya. Sampe saat sakit kemarinpun dia emoh gw gendong. Langsung tambah kenceng nangisnya pas gw gendong. Semacem disiksa ama gw.

Sedih? Kesel? Pasti.. Mana hormon dan stamina berantakan karna hamil. Mana galau karna belom siap hamil. Trus ditambah kakaknya nolak gw. Kombinasi ini bikin gw patah dan sakit hati. Gw merasa jadi ibu terburuk sedunia. Gw ngerasa gagal jadi ibu. Coba, ibu mana yg ditolak mentah-mentah sama anaknya pas digendong. Mana denger cerita orang yg kesundulan juga rata-rata anaknya jadi rewel nemplok ke ibunya terus. Nah ini gw malah dijauhin ama anak gw.

Sejujurnya sejak hamil, gw merasa stamina tubuh agak ngedrop. Bawaannya ngantuk dan capek terus. Pulang kerja rasanya pengen tidur aja karena cape. Trus gw lebih sering mual dan muntah di kehamilan ini. Bikin gw makin cape.

Kondisi inilah yg bikin gw jarang gendong Villia dan jarang main sama dia. Baru gendong berapa saat udah berasa enggap banget. Jadilah gw serahkan dia untuk dipegang papa, kakek, nenek dan mbaknya sementara gw bisa tidur. Ini sih penyebab utamanya kenapa dia jd jauh. Tapi apa daya ya, gw gak sanggup. Kecapean bikin gw senewen, gampang marah sama Villia. Jadi ketimbang anak tak bersalah ini gw senewenin, lebih baik dia gak dipegang gw. Tambah buruk lagi karena katanya si kakak kayak merasa ada saingan jadilah bertambah rewel dan sebelnya ke gw.

Saat ini, things are getting better. Setelah disounding terus ke kakaknya kalo mamanya tetep sayang sama dia. Setelah mual muntahnya berkurang. Penolakan Villia terhadap gw mulai berkurang. Meskipun gw gak bisa sering-sering gendong dia. Tapi gapapa lah yg penting dia gak ngeliat maknya kayak musuh gitu.

Trus gimana keadaan si piyik? Puji Tuhan sehat-sehat meskipun gw makannya rada susah dan jadi picky banget. Prediksi dokter, piyik bakalan lahir tanggal 15 Juni 2014. Semoga semuanya lancar-lancar sampai kelahirannya nanti ya. Piyik lahir sehat sempurna tanpa kekurangan suatu apapun. Aminn..

Villia : 8-9 Bulan

Kembali lagi posting tentang perkembangan Villia. Bulan ke-8, gak ada postingan karena gak diukur berat badan dan tingginya. Secara motorik juga masih stuck belum bisa merangkak ataupun merayap maju. Paling postur duduknya yg sudah semakin mantap. Untuk babbling, sudah sangat jelas penyebutan 3 katanya. Mama, papa dan mam mam. Sudah bisa bedain juga antara mama dan mam mam. Bulan ke 8 ini juga gak imunisasi karena jadwal imunisasi berikutnya di bulan ke 9 yaitu campak.

Tapi di bulan ini terjadi 2 insiden yang bikin jantung maknya melorot. yg pertama, awal bulan Villia jatoh dari kasur. Gegaranya dia bangun tidur dan pipis di celana. Jadilah mau gw ganti celananya dan gw tinggal dia di kamar sendirian tanpa gw kasih pembatas. Pikir gw cuma sebentar aja, ternyata gak beberapa menit kedengeran suara gabruk. Pas gw masuk ke kamar anaknya uda dilantai dalam keadaan tengkurep dan nangis. Karena kaget dia jatoh otomatis gw teriak, yg ternyata bikin dia jadi tambah kaget, walhasil nangislah dia sesegukan. Gw sampe takut bgt. cek kepalanya gak ada merah atau lebam. Cek pinggir mukanya ada merah-merah. Asumsi gw, dia merayap mundur dan jatuh dari kasur kena pinggir mukanya. Pas oma opanya jemput langsung nangis lagi kayak ngadu gitu. Ampun deh ni anak bisa ngadu-ngadu.

Kajadian kedua diakhir bulan ke 8 nya tiba-tiba Villia demam. Awalnya hari selasa tgl 26 Nov, badannya sumeng, diukur sekitar 37 dercel. Masih belum dikasih obat hanya home treatment aja. Besoknya (27 Nov) demamnya turun, lalu dimandiin, nyisa pilek dan batuk aja, tapi malemnya tetep dibawa ke dokter karena ada pengumuman dokter mau demo di tanggal 28 Nov. Tiba-tiba tgl 29 Nov, jam 3 pagi Villia demam tinggi sampai 39 dercel. Langsung kasih tempra. Beberapa jam kemudian demamnya turun, tapi terus naik lagi. Demam naik turun setiap 4 jam sekali. Dibawa ke dokter katanya radang tenggorokan, diresepin obat racikan dan dibekelin antibiotik in case kalo sampai sabtu masih demam tinggi. Malemnya demam lagi sampai 40 dercel, langsung kasih paracetamol suppositoria (obat lewat anus) demamnya bisa cepet turun, tapi berulang-ulang lagi sampai paginya tgl 29 Nov dibawa ke IGD RS Puri supaya bisa ada tindakan. Ternyata di IGD dikasih parcet suppositoria lagi dan disuruh pulang karena belum bisa tes darah karena belum 3 hari demamnya dan dicek jg radang tenggorokan. Pulang langsung nebus antibiotik. Gw tau seharusnya gw RUM tapi ngeliat anak demam naik turun bikin gw kuatir. Jadi ngalahlah sama AB karena yg paling penting buat gw Villia sehat dulu. Gw gak mau nyesel belakangan. Meskipun selama demam Villia masih teritung aktif dan masih mau nyusu dan makan.

20131129_182241

4 L (lemah letih lesu lunglai)

Hari sabtunya tgl 30 Nov, demamnya berangsur hilang, tapi gantinya anaknya lemes selemes-lemesnya, seharian kerjaannya tidur aja. bangun cuma untuk minum susu dan makan sedikit. Malemnya mulai muncul bintik-bintik merah. Minggunya tgl 01 Dec, bintiknya makin banyak. Gw curiganya dia kena roseolla, tapi orang rumah curiga dia kena campak. Cuma yg bikin kita tenang dia gak demam, hanya jadi lemes ngantuk gitu. Seninnya dibawa ke dokter di cek bener roseolla. Keluar bintik sampe hari rabu mulai hilang, kamis juga uda gak ada. Tapi Jumatnya mulai muncul lagi banyak. Sabtu kemarin tgl 07 dec, akhirnya dibawa ke dokter dan diresepin vit supaya membantu meningkatkan imunnya. Karena virusnya belum bener-bener ilang. Karena sakit itu, berat badan villia turun cukup banyak, sampe keliatan banget mengurus. Sekarang sih sudah balik lagi berat badannya.

20131204_190908

Ceria kembali setelah sembuh dari sakit

Perihal Tinggi dan Berat Badannya (9 Bulan)

Untuk berat badan dan tinggi badan, sabtu kemarin saat ke dokter ditimbang sudah naik jadi 7.8kg, pas sakit kemarin itu sempet turun di 7.6kg. Tinggi badannya sekarang 69 cm.

Perihal asupannya

Selama sakit sempet sih agak menurun nafsu makannya tapi masih mau makan, sekarang Villia uda kembali lagi sih. Makan juga sudah mulai dikasih nasi lembek. Kalo kita lagi makan di restoran chinese food, sering kita kasihin makan ikan atau sayurannya yg belum kena siraman sausnya. Gagal sih no gulgarnya, abis kasian ngeliat si bocil tiap kita makan pasti diliat dengan tatapan penuh nafsu (makan). Jadilah dicocolin dikit-dikit. Ternyata anak bayipun tau yg enak-enak. Makannya super lahap. Ngeliatin dia makan emang bikin bahagia. Ngunyahnya aja kayak anak gede. Gak sia-sia ya kamu numbuh gigi duluan.

Kalo dirumah sih masih belum dikasih gulgar, paling keju sama unsalted butter aja buat perasanya. Emang sih kalo bukan makanan favoritnya, makannya agak lambat dan pake ada sesi-sesi mau muntah gitu, cuma tetep abis. Kalo makanan favorit dia kayak oat, langsung mangap mangap deh. Semoga terus pinter ya nak makannya.

IMG_20131207_133345

mama bangga kamu bisa duduk anteng di highchair

Perihal motorik

Sampai menjelang akhir bulan ke 8, Villia sebenernya belum mau dan tertarik buat merayap atau merangkak. Pokoknya kalo dilatih dia kayak ogah-ogahan. Kalo barang yg dikasih gak keraih, biasanya dia nangis. Nah pas sakit itu, sepertinya dia kayak mau ngentengin badan, karena pas di IGD, tiba-tiba dia jadi mau merayap maju ngejer hape yg gw taro di kasurnya. Gak nangis minta tolong ambilin. Malah semangat 45 belajar merayapnya. Gw hepi berat ngeliatnya. Hari yg dinanti-nanti akhirnya tiba juga. Anaknya mau belajar merayap. Memang masih slow-motion, tapi tetep bersyukur setidaknya anaknya ada kemauan.. Sekarang mau dicoba utk lebih sering melantai supaya mendorong anaknya terus belajar merangkak. Semangat ya nak.. Bulan depan targetnya bisa mulai merangkak utk eksplorasi rumah.

Memang sih kesalahan utama, gw dan orang rumah jarang ngasih dia melantai. Orang rumah takut dia kejedot lantai, maklum cucu perdana, jadi overprotektif. Padahal anaknya (gw dan saudara gw) dilepas aja dulu di lantai. Keseringan emang dia ditaro di baby walker. Pake baby walker, dia demen banget eksplorasi (baca : geratakin) kamar nyokap. Ya ngambil charger, remote tipi, mainan.

Oya Villia jg keliatan banget ada bakat-bakat hobi berdandan. Dia bisa duduk diem disisirin rambutnya dan dijepitin jepitan rambut. Jepitan rambutnya gak diutak atik sampe dia tidur. Plus juga hobi banget mandi dan berkaca. Kalo abis mandi, didandanin dan berkaca, bisa senyum pepsodent deh anaknya. Duh kamu kecil-kecil uda tau cakep ya..

IMG_20131205_174304

aku cantik kan??? 

Perihal Imunisasinya

Bulan ini seharusnya imunisasi campak tapi berhubung baru kena roseolla, Dsa nyaranin 1-2 bulan mendatang baru ambil imun campaknya. Biar imunitasnya prima dulu baru vaksin campaknya. Jadi kayaknya awal februari baru imunisasi campak, soalnya Januari akhir Villia mau imlekan ke Medan. Semoga anakku sehat selalu.. Amin..