Villia : 10 Bulan

Another post about Villia’s milestone. She’s 10 months young now (almost 11). Idealnya sih postingnya dibuat pas dia ulbul. Apadaya gw terlalu malas (lagi). Salahkan cuaca jakarta yg ujan melulu, yg sukses bikin gw males. Salahkan juga si sumi yg tetiba pulkam gegara anaknya sakit dan sampe sekarang belum balik juga. Tgl 25 nanti pas donk sebulan dia cuti. Padahal tgl 29 gw mau ke medan dan uda beli tiket dia. Duh hal ini bikin gw pusing tujuh keliling karena sekarang dimana-mana lg banjir. Walhasil gw kudu keluar extra biaya buat bayarin dia naik pesawat. Ketimbang tiket medannya hangus gegara dia gak bisa nyampe jakarta on time. *keki*

Yah kita tinggalkan cerita gw yg ditinggal sumi sementara dan ngungsi ke rumah nyokap. Kita lanjutkan ke pembahasan perkembangan Villia.

Perihal Tinggi dan Berat Badannya

Untuk berat badan nampaknya setelah kelar sakit-sakit kemarin dan hampir sebulan ngendon dirumah nyokap, Villia naik berat badannya cukup drastis. Dari 7,8 kg ke 8.5 kg dalam waktu kurang dari sebulan. Gw curiga ada andil Growth Spurt dalam kenaikan berat badan ini soalnya dia doyan banget makan. Duh gw sampe takut loh dia kelebihan makannya. Untuk tinggi badan baru naik 1 cm aja dari bulan lalu. Irit amat ya naiknya cuma sesenti. Naik banyakan atuh Villia.

Perihal asupannya

Seperti yg gw bilang diatas, bulan ini nafsu makan Villia lagi besar-besarnya. Sehari dia makan 3 kali ditambah buah, camilan dan susu (6-7 botol x 90 ml) pluuusss comotan makanan dari orang dewasa. Jadi ya dia tuh semangat banget ngeliat orang lagi makan dan ngotot minta disuapin makanan yg kita makan. Kalo gak dikasih nangis donk, trus org rumah pada gak tega jadi disuapin lah seiprit-iprit buat dia. Duh makin montok deh anak gw.. Gw sih minta sama orang rumah supaya gak over ngasih makannya harus di rem juga supaya gak kebablasan porsinya. Akika takut dia menggendat.. Biar gimana pun Villia kan cewe. Gw juga gak suka anak kelewat montok. Pegel mak gendonginnya..

Oya mengenai aturan no gulgar, gw uda gak seketat sebelumnya. Bahkan lebih kendor sekarang karena makanan kita sering disuapin. Jadi gulgar dalam masakan udah masuk. Tadinya mau maksa aturan no gulgar sampe setahun tapi keadaan “memaksa”. Gw lagi status ngungsi, plus gw gak bisa dan males masak apalagi dalam kondisi hamil begini. Asli gw males ngapa-ngapain. Bisa leyeh-leyeh aja gw uda bersyukur bgt. Jadi urusan bikin bubur diserahin ke mbak dirumah. Trus selama dirumah nyokap juga apa aja kan dikasih (makanan berupa lauk pauk ya bukan permen coklat) jadilah anaknya juga uda ngenal rasa-rasa dan emooohhh dikasih yg tawar-tawar. Jadi sekarang masak buburnya ya dikasih garem dikit atau kecap asin setetes dua tetes. Yah intinya biar anaknya lahap makannya aja.

Anak doyan makan pusing, anak GTM pusing juga maunya apa sih??

Perihal motorik

Merangkaknya sekarang udah top speed meskipun bukan pake lutut. Merayap sih tepatnya. Bahkan bisa merayap mundur. Sekarang uda mulai mau manjat-manjat dan udah lancar turun dari kasurnya. Cuma kayaknya kakinya emang belum terlalu kuat buat nahan tubuhnya dan belum ngerti juga tekniknya jadi belum bisa narik badan buat berdiri. Yah bersyukur aja meskipun maknya mupeng anaknya bisa berdiri dan jalan kayak temen-temen grupnya. hahahha..

Cerewet abis, selain mama papa mamam ama, babbling bahasa planet lainnya. Sudah bisa menyampaikan maksudnya dan bisa diajak komunikasi meskipun jawabnya pake gestur atau rengekan. Tapi kita bisa ngerti maunya apa. Sangat bisa minta sesuatu terutama makanan. Tepuk tangan, toss, kiss bye, dadah, geleng-geleng kepala (klo kita ngomong tidak), cilukba. Bisa pura-pura telponan pake hape atau remote ditaro ditelinga. Milih-milih orang yg mau digendong. Bisa isengin orang juga. Bosenan banget ama mainan, dimainin beberapa menit trus dibuang. Hobinya nongkrong di stroller atau di gendong sambil ngeliatin org beraktifitas (jualan bakpao, bersihin sayur, masak, dll). Demen banget ke Mall, duh kalo diajak ke mol anteng banget dah. Giginya udah 6. Makanya hobi banget makan. Mungkin kelak saat dewasa bisa jadi culinary traveller macem pak Bondan gitu.

Perihal Imunisasinya

Belum imunisasi lagi karena nunggu pulang medan baru ke dokter. Tapi belakangan ini ada hal yg mengganggu. Kalo diperhatiin sepertinya Villia kena lip tie. Jadi tali bibir atasnya itu berada persis ditengah-tengah gusi gigi atas. Hal ini membuat gigi paling depan atas itu jadi renggang. Tanya-tanya ke mama di grup gw yg anaknya didiagnosa lip tie, hal ini gak masalah hanya secara estetika mengganggu karena gigi bisa tumbuh renggang. Kalo sampe besar tetep renggang bisa dipakein behel. Lip tie ini juga bisa “diperbaiki” dengan cara diinsisi. Tali bibirnya dipotong gitu, cuma lebih sakit rasanya dari insisi tongue tie karena di bibir banyak pembuluh darahnya.

Trus gongnya lagi, ada anak grup yg lip tie ternyata emang agak gak mau nyusuin di salah satu sisi payudara which is ini yg terjadi sama Villia pas akhir-akhir masa asinya itu. Apakah ini disebabkan oleh si lip tie ini?? haduh gw kepikiran banget masalah ini. Tapi gw sabar-sabar dulu deh nanti pas imun biar sekalian dicek aja. In case kalo Villia lip tie, gw sebenernya lebih milih dia diinsisi tapi mungkin tunggu dia agak gedean. Memang sakit tapi hanya beberapa waktu aja. Kalo behelan malah kasian karena rentan sariawan dan jadi susah makan. Yah semoga aja gak papa deh.

Tambahan kemaren lupa posting fotonya soalnya ganti hape ke samsung dan kameranya ternyata rada lemot jadi susah bgt buat motonya. Jadilah fotonya cuma beberapa aja

1. Villia lg “melantai”. Sekarang udah bs ngoprek-ngoprek barang dilemari dan dilantai.
image

image

2. Villia uda bisa dikuncir air mancur rambutnya dan lebih anteng dipakein jepitan daripada bandana atau topi.
image

image

Segitu dulu ya fotonya. Makin susah motoin anaknya udah gak bisa diem terutama kalo liat hape bawaannya mau direbut mulu.

Happy New Year 2014

Happy New Year 2014!!!

Waktu rasanya berlalu cepet banget, tau-tau udah 2014 aja.

Tahun 2013 bisa dibilang tahun rollercoaster buat gw. Awal tahun dibuka dengan status baru jadi ibu. Meskipun gak pake baby blues, tapi tetep ngerasain perbedaannya dibanding saat bayinya belum lahir. Tanggung jawab besar langsung terpampang nyata pas Villia lahir. Pikiran mulai galau kayak anak ABG. Galau apakah gw sudah benar-benar siap dan pantas jadi ibu. Galau pas anak sakit dan rewel. Galau pas bayar imunisasi dan tetek bengek lainnya (galau dihati dan didompet ini mah).  Tapi melihat senyum dan tawa Villia, cesss hati langsung hangat.

Tahun 2013 juga gw sekeluarga lalui dengan banyak berkat dan beberapa cobaan. Berkat utama selain kelahiran Villia adalah keluarga kecil kami akhirnya punya tempat kecil bernama rumah. Prosesnya dapetinnya juga terhitung cepat. Meskipun harus mulai kencengin ikat pinggang tapi bersyukur kita bisa beli rumah di (pinggiran) Jakarta dengan harga yg oke.

Berkat lain yang tak terduga adalah kehamilan si bayi nomer dua. Meskipun pake galau-galau juga karena dia hadir disaat gw belum siap lahir dan batin untuk hamil lagi dan disaat adanya cobaan untuk kesehatan gw, tapi pada akhirnya gw harus siap untuk menerima kehadiran si bayi yg akan lahir pertengahan tahun 2014 ini.

Bicara soal cobaan kesehatan gw, gw belum siap untuk sharing disini. Yang pasti minta doanya aja supaya Tuhan memberikan kesembuhan buat cobaan ini. Yang pasti dari cobaan ini, Tuhan membukakan mata gw sekali lagi kalau gw sangat beruntung diberikan orang tua, suami dan keluarga yang sangat suportif. Tanpa mereka mungkin gw akan larut terus dalam pikiran negatif.

Kalau ditanya harapan gw untuk tahun 2014 ini, gw berharap gw sekeluarga (baik keluarga kecil gw, ortu dan mertua, kakak adik) selalu diberikan kesehatan. Selalu diberkati dengan kebahagian. Usaha suami, ortu dan mertua bisa berjalan lancar. Kalo gw pribadi harapannya bisa lahiran dengan lancar dan si bayi juga sehat walafiat. Bisa kekumpul dana untuk operasinya (atau untuk pengobatan dengan cara lain) dan bisa sembuh dari sakit ini.

Semoga Tahun 2014 segala harapan tadi bisa terkabul. Amiinnn..