Imlek 2014

Yak kembali ya gw males-malesan nulis lagi padahal ceritanya udah lewat hampir sebulan tapi baru kepikiran buat nulis sekarang. Baiklah kita mulai update cerita bulan februari ini.

Cerita pertama tentang keluarga kecil kita mudik ke Medan buat imlekan. Ini kali pertamanya buat gw dan Villia tentunya ngerayain imlek di rumah mertua. Tahun-tahun sebelumnya, imlek selalu dimonopoli gw. Alasannya selain tiket pp medan yang mahal pas imlek, juga karena gw gak bisa cuti lama-lama. Libur ya cuma tanggalan merah imlek aja, selebihnya kerja seperti biasa. Makanya gw males deh klo disuruh pulang medan imlek gini. Mending pas lebaran, bisa nikmatin sesi liburan lebih lama dengan harga tiket pp yg beti mahalnya.

Tahun ini, kita sekeluarga mutusin buat imlekan di Medan. Kenapa tiba-tiba mau imlekan disana? Pertama karena suami mau ngajak Villia ketemu sama kakeknya (papa suami) yg sampe cucunya segede ini cuma dilihat di foto doang. Trus kondisi nenek suami (buyut Villia) yg semakin tua, bikin suami bertekad buat pulang imlek tahun 2014 ini. Okelah gw setuju dan beli tiketnya dari bulan September 2013 kemarin mumpung dapet tiket lumayan murah.

Berhubung libur imlek jatuh di jumat, dari jauh-jauh hari gw putusin untuk ambil cuti dari hari kamis (naik pesawat hari rabu malem) dan balik hari minggu malam. Tapi yg namanya rencana ada aja yay g berubah. 2 bulan sebelum berangkat, gw kepikiran untuk nambah cuti 1 hari lagi yaitu di hari rabu dan rubah jam keberangkatan ke pagi hari. Kontak ke pihak Sriwijaya, dikasih tau kalo ternyata jam penerbangan gw dirubah. Disuruh pilih mau terbang pagi jam 6 atau malam jam 8. Ya tentu aja gw pilih yg pagi. Kebetulan banget mau rubah jadwal eh ditawarin perubahan jadwal tanpa harus tambah biaya.

Puji Tuhan, liburan imlek ini berjalan dengan lancar meskipun sebelum berangkat ada aja masalahnya. Ya sumi pulkam sampe sebulan lebih dan baru balik ke Jakarta 2 hari sebelum berangkat plus Jakarta banjir mulu. Trus gwnya parnoan mulu nanti Villia bakalan rewel atau takut gak dipesawat. Syukurnya hari H kita berangkat, cuaca cukup baik dan selama diperjalanan Villia cukup kooperatif. Gw pilih flight pagi dengan harapan anaknya masih ngantuk. Berhubung berangkat jam 6, jam 3 pagi gw, suami dan sumi uda bangun beberes. Abis itu deket jam 4, kita bangunin Villia buat ganti baju. Syukurnya anaknya gak rewel dibangunin jam segitu. Malah kesenengan karena diajak jalan-jalan. Kita ke bandara dianter ama ortu gw. Mana ortu gw sedikit drama karena bakalan pisah beberapa hari sama cucunya hahahha..

Sampe di bandara, gw cek in. Nah dimulai deh morning chaosnya. Bandara hari itu ramenya minta ampun. Gw uda siapin KTP, tiket dan surat keterangan kehamilan dari dsog gw. Ternyata si petugas gak teliti. Boarding pass Villia gak dikasih trus surat keterangan gw gak berlaku, gw gak diinfo. Pas kita naik keatas ke ruang tunggu, baru dikasih tau kalo Villia kudu dapet boarding pass juga. Balik lagi ngurusin BPnya berdua ama suami. Sumi dan Villia gw suruh tunggu didalem boarding room aja. Nyari-nyari mana tempat cek in yg sepi, dapet, urus, cetak. Kirain udah donk beres. Eh pas mau balik ke ruang tunggu, gw dicegat petugas Sriwijaya suruh ke klinik buat diperiksa karena gw hamil. Gw kasih liat surat gw dari dokter, katanya udah expired. Padahal suratnya selisih 4 hari doing. Dulu gw pake surat keterangan dokter pas naik Garuda fine aja, ini kenapa ga boleh.

Ya sudah males debat, ikutlah gw sama suami ke klinik bandara. Cuma tensi doank ama ditanya hamil berapa bulan, anak keberapa, ada keluhan gak, udah gitu aja. Dikasih surat dan bayar 50 rebu. Tensi darah termahal sepanjang idup gw. –__–

Untungnya gw berangkat pagian, jadi kejadian gak terduga kayak gini bisa kita hadapi tanpa harus buru-buru dikejar waktu. Sampe di ruang tunggu, kita masih sempet makan. Villianya uda mulai ngantuk tapi kita tahan-tahan supaya dia bisa tidur di pesawat aja. Begitu kita naik ke pesawat anaknya langsung teler. Tidur kurang lebih sejam pertama perjalanan, sejam berikutnya bangun, makan, main, bosen, makan lagi. Semua lega, meskipun sampe kehabisan ide mau dikasih apaan lagi supaya gak bosen pas diatas sana. Tapi paling tidak ketakutan kalo dia bakalan rewel atau nangis gak terjadi.

Selama di Medan, kita cuma liburan dirumah mertua, jalan-jalan ke mol gress di Medan (Center Point) dan imlekan ke rumah nenek gw di Pangkalan Brandan. Memamah biak lah judulnya. Makan dan ngemil mulu. Cari makan cuma ke beberapa tempat yg buka. Karena kalo imlek biasanya pada tutup sampe 2-3 harian gitu. Makan Lapchoi (Tau kua he ci) di Jalan Sunggal, Tiptop di Kesawan, Mie ayam Kumango di Mangkubumi. Udah itu doank. Selebihnya makan di rumah mertua. First time juga buat Villia makan daging babi.

Sebenernya kita mau jalan-jalan ke Brastagi, tapi karena erupsi Sinabung kita batalin karena takut ada apa-apa, yang mana pas sabtunya ada kejadian Lahar di Sinabung, Thank God meskipun gak kemana-mana tapi Medan relatif aman. Padahal sebelum pergi, gw takut bakal ada erupsi lagi yg berimbas Medan kena debunya dan juga kejadian mati lampu. Selama 5 hari disana, gak ada mati lampu samsek.

Villia selama di medan juga anteng. Meskipun masih malu-malu dan takut kalo digendong ama keluarga disana tapi dia mau diajak main dan bercanda gitu. Nainai Yeye dan Aconya semua sayang banget sama dia. Aconya (nenek suami) sebulan sebelum kita kesana sempat sakit sampai masuk RS. Kondisinya juga agak drop, gak bisa jalan. Waktunya dihabiskan di kamar aja. Tapi saat kita pulang kesana, aconya mau keluar kamar buat sekedar duduk santai di belakang dan ikutan makan di meja makan. She looks so happy playing with her great granddaughter. Sayangnya kita gak kepikiran buat moto momen itu. Tepat 3 hari setelah kita balik ke Jakarta, Aco dipanggil yg maha kuasa. Kita semua sedih tapi juga merasa ini jalan terbaik buat Aco. Suami juga lega paling tidak di hari-hari terakhirnya, Aco masih bisa ketemu cicitnya dan terlihat sangat bahagia.

Imlek tahun ini bisa dibilang imlek yang meninggalkan kenangan indah dan sedih. Semoga di imlek tahun berikutnya, hanya kenangan indah yang tercipta. Amin.

4 thoughts on “Imlek 2014

  1. Waahh suami lu kaya punya firasat gitu kali yaa.. neneknya dikasih hepi dulu liat cicit.. pasti dia juga lebih hepi deh perginya.. turut beduka ya (walo udah telat)

    Btw..villiaaaa brp hr lagi bday niyeeeeee.. hehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s