Sumi oh Sumi..

Gw sediiihhh..

Dua hari lagi gw bakalan ditinggal pulkam pembantu hebat gw, Sumi. Dia bakalan pergi karena doi positif hamdun. Yak, misi pulkam bulan Januari lalu ternyata membuahkan hasil jabang bayi yg gak terduga samsek. Padahal dia uda KB suntik segala untuk pencegahan. Tapi apa mau dikata, berkat Tuhan memang gak bisa kita tebak kapan datangnya. Gw ikut senang tapi disatu sisi jujur gw jg merasa sedih karena tentu saja gw harus merelakan dia berhenti lebih cepat dari jadwal yg seharusnya yaitu saat lebaran.

Tanda-tanda perpisahan ini sebenernya udah muncul dari pertengahan bulan lalu. I don’t know why, mood si mbak bener-bener bedaaa bgt. Mukanya lecek banget kayak duit kembalian angkot. Keliatan capek, keliatan bete. Gw pikir dia lagi ada masalah ama suaminya, tapi ternyata bukan. Kira-kira beberapa minggu kemudian gw tanya dia sambil becanda, kenapa mukanya kusut mulu. Barulah dia cerita kalo dia ngerasa sepertinya dia lg hamil (saat itu blm tespek) dan dia juga bingung koq bisa hamil padahal udah KB. Gw suruh dia buat tespek besoknya dan taraaaa hasilnya positif.

Walaupun gw udah dikasih tau sebelumnya, tapi jujur gw belum siap lahir batin saat itu (bahkan sampe sekarang) untuk ditinggal si mbak. Gw akui gw dan suami amat sangat “dimanjakan” dengan cara kerjanya selama ini. Kerjaan rumah beres dan paling penting urusan anak juga beres res res. Apalagi sejak pisah kamar ama Villia, gw dan suami bisa tidur 8 hours straight tanpa harus kuatir sama Villia. Because I know she will take a very good care of my child. Jadilah gw bener-bener galau sepanjang bulan ini. Mau cari kemana pengganti sehebat itu?? Manalah mepet mau lebaran begini, tambah sulit lah cari orang yg mau kerja. This sudden problem sukses bikin gw mewek-mewek kuatir gak jelas.

Si mbak sendiri gimana?? meskipun dia senang dgn kehamilannya tapi dia juga sedih harus pisah sama keluarga gw terutama Villia. Anak yg udah diurus dari masih orok merah ampe segede gini, tentu saja udah dianggap seperti anak sendiri. Dia juga merasa gak enak karena harus resign disaat-saat gw hamil tua gini, yg mana butuh banget bantuan dia. Tapi dia harus segera pulang karena suaminya juga gak tega dia kecapean kerja.

Bener-bener deh hal ini menguras tenaga dan pikiran gw banget. Nyari-nyari ART baru sambil mulai berusaha beradaptasi dengan situasi baru paska resignnya dia. Langkah pertama tentunya Villia balik lagi co-sleeping dengan gw. Kenapa?? karena kasur Villia itu bukan babybox tapi kasur kingsize yg digelar dilantai dan gak ada pembatasnya. Jadi sudah tentu gw ga bisa ninggalin dia tidur sendirian disana. Jadilah dia ngungsi ke kamar gw, sementara bapaknya tidur di kasur bawah (pukpuk suami).

Karena uda cukup lama kita misah kamar dengan Villia, tentu kita udah lama gak ritual bangun tengah malam untuk bikinin susu. Villia masih belum bisa sleep through nite. Jadi dari start tidur malam sampe besok pagi dia akan bangun 1-2x untuk nyusu. Biasanya sekitar jam 12 – 2 pagi dan subuh jam setengah 5 pagi.  Nah ritual ini kadang suka dibarengi dengan dia tiba-tiba mewek tanpa sebab yg bikin minum susunya jadi rada lama. Jadilah kita berdua asli kelimpungan di minggu-minggu awal penyesuaian. Ngantuk so pasti gak usah ditanya. Tengah malem kudu buru-buru bangun dan bikin susu itu sesuatu bgt. Jadi nyesel nyapih klo gak kan tinggal angkat baju aja hahhaha #emakmalas.

Belum lagi terkadang Villia suka mewek yg gw gak ngerti dia maunya apa dan cuma bisa di tenangin ama si mbak, bikin gw frustasi sampai gw sempet lost my temper. Gw nyesel udah marah-marah padahal itu salah gw sendiri as a bad mom yg gak ngerti maunya anak apa. Lucky I have my husband support. Ternyata he’s such a great partner. Langsung sigap juga buat nenangin klo Villia lagi rewel dan ga mau gw gendong.

Sekarang ini sih gw uda dapet mbak buat gantiin sumi nanti. Lumayan kerjanya, tapi gw masih belum bisa percaya seperti gw ke Sumi. Jadi Villia malam masih gw pegang dan pagi-pagi pun udah kita anter ke rumah nyokap supaya ada yg bisa bantu awasi selama gw dan suami kerja.

Lewat postingan ini, gw mau bilang terima kasih ke Sumi, for being such a great helper. Kami sekeluarga bukan hanya menganggap dia sebagai helper tapi part of our family. Terima kasih karena sudah menjaga Villia dengan sangat hebat. Kami sekeluarga pasti merindukan kehadiran dia, keceriaan dan kelucuan dia, keuletan dia. Hanya Tuhan yang bisa membalas semua kebaikannya. Semoga kehamilannya bisa lancar-lancar dan selalu berbahagia dengan keluarga kecilnya.

15 thoughts on “Sumi oh Sumi..

  1. Pembantu itu kalo udah cocok sama kita ibarat keluarga sendiri deh. Dia pergi, kita yang sedih. Bahkan suka lebih sedih dari ditinggal pacar (yang rese) hihihi. Semoga pembantu yang ini juga cocok, dan yang paling penting, semoga Villia udah bisa mulai sleep through the night ya, Anak Pintar🙂

    • iya ci sedih banget karena PRT itu bener jodoh2an. Udah cocok terus ditinggal rasanya kayak ditinggal pacar lama nikah sama org lain patah hati bangettt.. susah move on.

  2. Aduh2, gw ngerti ke galauan mu skrg. Pembantu kalo udah cocok, baik, dan sayang sm anak kita tuh udah part of the family banget deh. Pasti sedih deh kalo ditinggal. Mbak gw jg ada nih yg udah lama n baik bgt sm anak gw, semoga dia gak resign2 sampe jd nenek2 ntar :p

    • iya mel nyari yg cocok itu kayak nyari jarum di tumpukan jerami, lebay emang tapi kenyataannya gitu. Semoga ya anak-anak kita berjodoh selalu dengan pengasuhnya. dikasih pengasuh yg baik-baik. abis liat berita2 ttg PRT/BS skrg bikin gw makin susah move on dari Sumi hehehe.. semoga yg baru ini bs sebaik dia deh.

  3. begini lah klo pembantu udah cocok kok meninggalkan kita cepet banget yah! eh udah anak ke-2 yah… lancar dan sehat yah! dan semoga cepet dapet pengaanti yang se OK sumi ~

  4. mudah2an pembantu yang baru bisa kaya Sumi yah Vi, kalau nggak repot banget udah hamil gede mana bentar lagi lebaran….gw berdoa semoga Villia gak suka nangis2 lagi yah, trus bisa tidur nyenyak sampe pagi🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s