Akhirnya..

gw resmi maid-less..

Akhirnya gw ngerasain dilema working mom akibat dari deramah PRT/BS. Seperti yg uda gw ceritain sebelumnya, gw ditinggal resign ama sumi gegara dia hamil lagi. Beberapa hari sebelum dia pulang, gw dapet penggantinya. Sebut saja si A. A ini temen dari istri karyawan suami. Karena tidak ada pilihan lain, dan setidaknya dia diambil dari orang yg kita kenal, bukan totally stranger. Umurnya 30 tahun, berbadan kecil.

Dari segi kerjaan gw pribadi gak komplain. Yang penting rumah bersih di sapu pel dan terpenting anak gw diurusin dengan baik. Klo masalah bersihin perabot dll dikerjain seminggu sekali juga gak papa. Berhubung gw gak mengenal dia sebaik Sumi, gw dan suami memutuskan selama hari kerja, pagi-pagi gw uda titipin dia dirumah nyokap. Dulu biasanya sumi dijemput di rumah sekitar jam 10an gitu. Malem pulang juga bareng kita. Jadi gak ninggalin Villia berduaan sama mbaknya aja. Gw parno dengan berita-berita tentang ART/BS yg nyiksa anak, sedangkan ortu gw parno takut cucunya diculik. Jadilah kita terpaksa repot dikit, terpenting Villia dibawah pengawasan orang rumah.

Sebelum dia bekerja, gw sih udah wanti-wanti ke dia, kalo ngerasa gak cocok jujur aja kasih tau biar nanti gw cari gantinya dulu jangan tiba-tiba minta resign. Gw mau lo masuk baik-baik keluar pun baik-baik. Trus selama dia kerja gw dan suami gak pernah komplain apa-apa paling hanya koreksi klo ada yg kerjaan dia yg salah. Dan klo berdasarkan cerita dia tentang majikan dan work load dia dulu, gw bisa bilang kita jauh lebih baik dan pekerjaannya jauh lebih santai dibanding tempatnya dulu. Beberapa kali pun kita sempet tanya cocok gak kerja sama kita. Katanya cocok.

Tiba-tiba 3 hari lalu, suami di sms ama karyawannya ngasih tau kalo tante si A ini dateng ke rumahnya bilang klo mamanya sakit dan dia gak tau no hp si A jadi gak bisa kabarin dia. Trus suami lgsg kasih tau si A klo mamanya sakit. Anehnya pas suami kasih tau, ternyata dia udah tau dari beberapa hari yg lalu. Dia mau pulang tapi sungkan karena baru kerja belum sampe sebulan uda minta ijin. Yah gimana ya klo urusan ortu sakit kita kan gak mungkin ngelarang, cuma gw rada curiga koq tadi di sms dibilang dia gak tau tapi pas ditanya ke orangnya dia udah tau. Ada yg aneh.. Besok siangnya dia pulang, suami ngasih gaji sebulan dan ongkos juga padahal dia belum sebulan kerja. Soalnya pas kita tanya katanya mau balik lagi.

Selama dia ijin, gw sama suami berjibaku ngurusin Villia sama beberes dikit lah dirumah. Biasanya sih gw selalu nginep dirumah nyokap, tapi kemarin itu entah kenapa gw nekatin aja. Mau nyoba perdana dirumah bertigaan aja. Toh cuma dari malem ampe besok pagi aja. Paginya gw titip dirumah nyokap. Lumayan lah meskipun terasa jg capeknya.

Besoknya, ART nyokap cerita klo si A ini pernah cerita ke dia klo A rencana mau cuti pas gajian. Alesannya sih mau pulkam buat bilang ke mamanya supaya gak dikawinin. A jg cerita kalo dia lagi balikan lagi sama mantannya. ART nyokap jg bilang beberapa kali kepergok dia tengah malem suka telpon-telponan sama pacarnya. Dan gw langsung feeling nih orang sih gak bakalan balik lagi.

Eh tau-tau kemarin dia sms suami bilang ga balik lagi gegara mamanya kritis dan gak ada yg jaga. Yah gw gak tau ya dia bener atau bohong, tapi ya dari cerita si ART nyokap, gw koq ngerasa dia bohong. Gw merasa dia bukan pulang jenguk mamanya tapi indehoyan ama pacarnya. Yah kalo dia bohong sih dosa dia jg.

Jadilah gw resmi maid-less skrg. Gak terbayang sih kejadian ini, sebab gw berharapnya si A ini bisa kerja at least ampe nanti sebelum lebaran atau gak sampe gw cuti deh. Ternyata dia berhenti begitu cepat, disaat gw juga sudah di masa-masa mau lahiran. Jujur gw cukup stress menghadapi situasi ini. Masalah yg datang bertubi-tubi dengan kondisi lagi hamil tua bener-bener ngures tenaga dan pikiran.

Gw berharap semoga situasi ini bisa cepat berlalu. Gw sih gak yakin klo bisa dapet ART dimasa sebelum lebaran ini. Langka kayaknya. Tapi semoga nanti setelah lebaran, gw bisa dapet ART buat ngasuh anak-anak. Klo BS gw belum kepikiran, selain biayanya yg mahal, BS juga jarang yg mau bantu kerjaan rumah. Maklum anak uda dua, klo kudu pake dua BS kayaknya mendingan gw resign, yg ada gaji abis buat bayar BS hehehe..

Mari kita berjuang ya suami.. semoga kita bisa melewati ini dengan baik..

3 thoughts on “Akhirnya..

  1. Semangat ya mama Villia!! Kamu pasti bisa. Kalau sampai kewalahan, sementara pasti ada mama kita yang akan selalu membantu dengan setia. Tapi ya emang gak bisa lama-lama yah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s