Cerita Kelahiran Jeanne

Holaaa..

Akhirnya bisa kembali lagi nulis di blog setelah sekian lama hilang dari peredaran. Yah beginilah kalo udah punya dua anak (plus sempet maid-less) jadilah males mau updet blog. Blogwalking juga sesekali aja. Sekarang bisa updet karena kerjaan kantor lagi gak ada. Jadi marilah kita mulai postingan perdana ini dengan menyambung cerita lahiran Jeanne.

03 – 10 Juni 2014

setelah tanggal 2 juni cek ricek dengan pakdok dan dikasih tau kalo uda pembukaan 2, siap-siaplah gw dan suami untuk menantikan pembukaan berikutnya dirumah. Gw disuruh pulang karena kata pakdok bisa nambah bukaannya malem or besoknya atau bisa juga seminggu lagi, jadi better tunggu dirumah. Nanti kalo uda ngerasa mules or ada tanda lain langsung buru-buru ke RS. Gw tadinya mau cuti pas hari lahiran akhirnya majuin tanggal cutinya jadi tanggal 3 karena takut mules or pecah ketuban di kantor.

Ditunggu-tunggu sampai besok pagi tgl 03 Juni gak ada tanda apa-apa. Malah kontraksinya juga makin ilang. Yasud, gw bersabar menunggu. Selama menanti itu, gw usahakan banyak gerak, bahkan gendong Villia supaya cepet tambah bukaannya (saat itu gw baru ditinggal pengganti sumi). Hasilnya NIHIL. Gak ada kontraksi meski rasanya kepala si bayi uda turun dibawah gitu.

Tgl 7 Juni pagi, gw cek up mata sekali lagi untuk minta referensi boleh gak lahir normal, hasilnya disarankan sesar, langsung naik keatas buat ketemuan sama pakdok untuk bicarain masalah ini. Ketemuan sama pakdok dicek uda pembukaan 3 tapi tipis. Pakdok bilang kalo liat pembukaannya lamban gini apa lagi anak kedua rasanya gak bisa nunggu pembukaan secara alami, harus dibantu dengan induksi. Masalah sesar, pakdok menyerahkan sepenuhnya ke gw maunya gimana. Gw sendiri pengen normal karena gw tau recoverynya lebih cepet dan gw ngerasa “rugi” aja kudu atas bawah. Tau gitu dari awal aja gw sesar. Pakdok jg berat gitu mau sesar. Dia bilang resiko sesar itu lebih besar, bertaruh nyawa. Dia bingung kenapa orang sekarang banyak yg minta sesar ketimbang lahiran normal. Apalagi ada kasus meninggalnya ibu paska operasi sesar bikin gw takut juga.

Kalo gw disuruh sesar karena gak boleh ngeden, dia ngasih gw alternatif sbb :

  1. Induksi dengan infus, karena prediksi dia gak akan bertambah bukaannya klo gak dibantu induksi. Berhubung dia mau cuti tgl 15 – 18 maka kalo gw mau harus diinduksi antara tgl 9 – 13 Juni.
  2. Sebelum diinduksi, gw disuntik anestesi dulu (Epidural) untuk mencegah tekanan bola mata gw naik karena sakit mules
  3. Karena gak boleh ngeden, lahiran akan dibantu dengan alat vakum untuk menarik kepala bayi

gw yg masih syok memutuskan untuk mikir-mikir dulu mau sesar atau normal++ itu. Gw sih pribadi gak against sesar. Klo harus sesar let it be. Sekeliling gw pun banyak yg sukses-sukses aja lahiran sesar. Tapi mikirin kemungkinan resiko dan pemulihan paska sesar yg katanya lebih lama bikin gw galau. Tapi kalo gw normal++ gw pun juga takut resikonya karena kepala anak divakum kan. Di vakum meskipun secara medis aman tapi bisa juga terjadi resiko terhadap bayi. Duh asli gw tambah galau.

Setelah beberapa hari konsultasi ke suami, sodara dan temen akhirnya gw memutuskan untuk lahiran normal++ itu. Jadilah gw memilih tanggal 11 Juni untuk dilakukan induksi via infus untuk membantu menambah pembukaan.

11 Juni 2014

Gw bangun subuh jam 4an untuk siap-siap mandi dan keramas. Karena abis lahiran kan gak bole mandi dan keramas sampai kurang lebih 2 minggu. Setelah itu mampir ke rumah sebentar (karena sejak pembukaan itu gw nginep dirumah nyokap) buat sembayang dan ambil barang suami. Cus lah kita ke RS Puri jam stgh 6 pagi. Janjian untuk induksi jam 6 tapi gw baru nongol di RS jam stgh 7 karena gw makan dulu di McD. Tiba di RS langsung urus admin, gw ganti baju rebahan di ruang observasi dan di CTG untuk dicek detak jantung bayi dan kuatnya kontraksi. Ternyata sampe pagi itupun kontraksi gw masih acakadut. Kadang kuat kadang lemah bahkan sempet gak ada kontraksi sama sekali.

Jam 9 gw mulai di induksi pake infus. Pertama hanya infus biasa. Sebelum diinfus, gw disuntik epidural terlebih dahulu supaya kalau induksinya berhasil dan mules, gw bisa gak terlalu kesakitan yang menyebabkan tekanan mata gw jadi tinggi. Oya dua kali di epidural di RS Puri, dua-duanya gw gak ngerasa sakit. Kalo yg pertama gw disuntik kan dalam perasaan sakit mules jadi gw gak kerasa tuh, nah kalo yg kali ini pemasangan kateter sampai dimasukin biusnya gw kan dalam keadaan biasa, gak terasa sakit. Berasa digigit semut aja. Di epidural itu tujuannya supaya gak terasa sakit. Badan gw kebes tapi masih berasa klo disentuh. Jadi pas cek dalem atau ada kontraksi kerasa ada gerakan tapi gak sakit. Bius epiduralnya bisa bertahan 3-4 jam setelah itu bisa ditambah jika diperlukan.

Dua jam di infus ternyata kontraksi gw gak meningkat, cenderung lemah seperti sebelum di infus. Di cek pembukaan pun majunya lamban. Baru pembukaan 3 tebal mengarah ke 4. Akhirnya diganti infusannya dengan infus yg sudah disuntikan obat perangsang mules. Kontraksi pun mulai ada tapi gak terlalu kuat. Jam 2 siang, bius epidural gw di top-up. Di cek pembukaan masih lamban baru pembukaan 4. Saat itu gw asli stress banget. Gw takut keputusan yg gw ambil salah dan ujung-ujungnya nanti sesar. Asli deh hati gw berantakan banget saat itu. Cemas, stress, takut semua jadi satu. Syukurnya, saat itu gw selalu ditemenin suami. Jo sabar banget ngadepin gw yg lagi labil saat itu. Sambil diinfus, sambil gw elus-elus perut kasih tau dedek untuk cepet keluar supaya bisa ketemu sama mama papa. Supaya dedek bisa lahir dengan selamat. Kita sama-sama berjuang.

Akhirnya jam 4 dicek pembukaan ternyata masih pembukaan 4 menuju 5. Susternya pun bilang bahwa air ketuban gw uda sedikit. Lapor ke dokter, disuruhlah untuk pecahin ketubannya supaya membantu mempercepat pembukaan. Rasanya dipecahin ketuban itu gimana? Rasanya kayak balon dipecahin pake jarum, plop trus keluar deh airnya. Pas gw karena tinggal sedikit, airnya gak muncrat ngalir kayak pipis aja tapi gak banyak. Abis dipecahin itu, mulailah meningkat kontraksinya. Gak lama gw langsung pembukaan 5 dan mulailah kerasa mules. Mana ya efek biusnya juga mulai ilang kan. Buset rasanya mantep banget. Dalam sejam gw langsung pembukaan lengkap. Pakdok kebetulan sore itu praktek langsung buru-buru dipanggil ke ruang bersalin. Gw disuruh nahan supaya gak ngeden. Ada deh 15-20 menitan gw nahan. Rasanya maknyoss gilee.. Tangan Jo gw remet-remet sambil atur napas sambil kadang bilang sakit tapi berusaha untuk gak teriak supaya gak abis tenaganya. Nunggu pakdok dateng rasanya kayak berjam-jam.

Akhirnya pakdok muncul. Alat vakum disiapkan, suster berdiri di kanan kiri gw untuk bantu dorong perut gw. Lalu pas mules dahsyat itu datang, pakdok langsung aba-aba 1, 2, 3.. alat vakumnya dimasukin, suster langsung sigap dorong perut gw, dan plop keluarlah kepala si dedek. Gak sampe 10 detik deh divakumnya. Terus dedek dikeluarin dan nangis untuk pertama kalinya. Tepat pukul 17.22, Jeanne lahir, kemudian dibersihkan dan ditaruh untuk IMD. Puji Tuhan kali ini ari-arinya bisa keluar. Selesai dijahit, gw masih IMD sampai kira-kira setengah jam gitu, J dibawa ke ruang anak untuk dibersihkan dan ditaruh diinkubator, gw pindah ke ruang perawatan.

Puji Tuhan meskipun banyak rintangan tapi gw bisa melahirkan dengan selamat. Terima kasih kepada Tuhan yang selalu menyertai lewat perpanjangan tangan melalui Pakdok Calvin Tjong, suster-suster di ruang bersalin dari shift pagi sampai shift sore, suster-suster di ruang perawatan dan ruang anak. Kepada suamiku yang selalu setia menemani dalam proses lahiran kedua putrinya, keluarga dan teman-teman yang telah memberikan doanya. Terima kasih..

Bagi yang penasaran, kondisi mata gw cukup baik, tindakan lahiran kemarin tidak mempengaruhi kondisi mata gw. Lalu tindakan vakum kemarin karena berlangsung cepat sejauh ini tidak berefek yang serius ke Jeanne. Hanya awal-awal setelah lahir kepalanya agak berjendol tapi berangsur-angsur hilang jendolnya setelah beberapa hari. Semoga kedepannya pun tidak ada masalah sehat sentosa. Amin

18 thoughts on “Cerita Kelahiran Jeanne

  1. Congratsssss!! Gue juga dulu lahirnya di Vacuum kok. Aman sentosa. Hehe. Eh lu namain anaknya Jeanne bukan karena nama dokter anak di RS Puri kan ya?? Hihi. Fotonya Jeanne donkkk…

  2. mau tanya dong, dokter anestesi lo namanya siapa? soalnya gw wkt di epi sakiiiiiit, dan rasanya sampe 30 menit dia berusaha masukin jarum gak bisa2. Dan setelah itu pinggang gw sakit sampe sebulan setiap kali bungkuk kelamaan (gw assume ini gara2 efek epi). Skrg gw jadi was2 kalo mau di epi lagi… gw jg kan di RS puri…

    • gw sama dokter Harry mel pas lahiran J (abis gugel gw lupa namanya). klo dulu pas Villia gw lupa namanya tp dr anestesinya ganteng klimis2 gitu orgnya. lo dulu sama siapa mel?

      • gw jg gak minta sih mel. Kebetulan kedua dokter itu lagi dapet shift pas gw lahiran jadi mereka deh yg anestesi. Tapi gw rekomen deh Dr. Harry gak terasa sakit pas dipasang kateter itu. Cepet lagi tau-tau udah selesai aja.

  3. Kalo udah lahiran normal, terus yang kedua harus Caesar itu rasanya rugi ya Vi. Puji syukur akhirnya bisa normal dan semuanya berjalan sesuai rencana.

    Btw… guru les renangnya Madeline namanya Jeanne, orang Perancis. Di-pronounce-nya: Jhane. Tapi masalah pronounce nama mah suka-suka orangtua ya. Nama Madeline juga ada yang panggilnya Madelain. Dan gue nggak suka sih dengan cara pemanggilan gitu hehehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s