Villia : 14, 15, 16, 17, 18 Bulan

Ketauan ya, gw makin males update milestone Villia tiap bulannya. Jadi gw satuin aja jadi satu postingan.

Perihal Tinggi dan Berat Badannya

Oke kita mulai dengan TB dan BBnya. Berhubung sejak 12 bulan ke atas jadwal imunisasi jaraknya jauh-jauh maka dari itu gw baru tau TB dan BB Villia yg sesungguhnya 2 minggu yg lalu saat vaksin DPT HIB Polio ke 4. TBnya sekarang 78 cm dan BB 10 kg. Klo tinggi badan emang keliatan bgt perubahannya selama 5 bulan ini. Dulunya dia gak nyampe klo mau ambil barang di meja rias sekarang udah nyampe dan kepalanya jg uda ngelewatin meja rias dikamar. BB gw liat standar gak naik banyak, ada kalanya dia kerasa berat ada kalanya gak. Tapi menurut dokter BB dia masih masuk grafik. Dan di grupnya pun salah satu yg BBnya cukup berat.

Perihal Kesehatan

Halitosis sudah berkurang jauh. Jarang kambuh. Selama gw terakhir cuti mau lahiran sampai gw masuk kerja Puji Tuhan Villia dalam keadaan sehat. Ada batuk pilek tapi cepet sembuh. Semoga cici sehat terus..

Perihal Asupan

Udah makan apa aja, ngikut makanan dirumah. Gak spesial dipisah lagi makanannya. Udah keliatan kesukaannya. Paling doyan makan sesuatu yg dimasak kecap kayak telor kecap, ayam kecap segala deh yg diadon pake kecap. Suka banget makan kerupuk dan biskuit RITZ. Suka makan yg digoreng. Gak terlalu suka makan manis-manis. Sayur belum terlalu suka, tapi kalo dipotong-potong halus masih mau makan sih. Makanan suka yg anget tapi minuman suka yg dingin. Kalo minum jus bisa abis segelas (tapi end up gak mau makan -_-”). Lagi agak susah makan sih, maunya nyemil atau nyomot makanan orang.

Perihal Perkembangan Motorik

Kegalauan gw akhirnya terbayarkan saat gw cuti melahirkan. Tepat seminggu sebelum lahiran Villia mulai belajar jalan (usia 15 bulan). Jadi gw ngeliat sendiri gimana dia belajar untuk jalan selangkah demi selangkah. Pas gw melahirkan dan masuk masa guek lai, ternyata dia makin lancar. FYI, selama masa guek lai sampai sekarang Villia gw titipin ke rumah nyokap supaya gw gak keteter pegang adiknya, juga supaya dia gak terganggu adiknya yg on terus saat itu (nanti gw ceritain ya masalah ini di postingan berikutnya).

Sekarang anaknya jalan udah cepet banget. Daan ternyata masuk fase jalan ini capek yaa.. Mana anaknya maunya jalan sendiri gak mau dipegangin terutama saat di mol. Asli capek jagainnya. Papa sama opanya aja kecapean apalagi gw. Jadilah terkadang gw “paksa” untuk duduk di stroller demi keamanan bersama. Gw takut anak gw ketabrak orang atau nabrak barang jualan jadi amannya iket distroller aja hahaha..

Sejak bisa jalan, dia jg jadi berani buat manjat-manjat. Ya sofa lah, kursi, kasur, segala dipanjat. Ampunnn

Verbal

Kemarin gw juga sempet galau karena kosa kata Villia terbatas banget. Bahkan sempet mandek di mama papa aja. Ternyata sebulan terakhir ini dia nunjukkin kemampuan bicara yg cukup pesat. Dia uda masuk fase membeo. Uda bisa ikutin beberapa kata yg kita ucapkan meskipun kurang jelas. Beberapa kali juga uda mulai bisa ngucap dua kata contoh mama cus (mama disuntik) waktu gw ke dokter.

Kata yg sudah bisa diucapkan : Mama, papa, A po, A kung, Cici, I ik (ie ie), dede Jen, Bak (mbak), Ati (nama mbak dirumah), mas, abang, apel, akit, acih (makasih), adut (badut), mamam, meme (marah, bhs hokkian), ndak (ga), cus (suntik), atut (takut), dan kata-kata lain yg kita ucapkan udah mulai bisa ditiru. Yang masih jadi peer besar buat gw adalah ngajarin dia ngomong minum/mimik. Dia gak bisa mulu selalu bilang M3m3K. Ampun dahh.. Tiap dia ngomong kita selalu ralat ajarin ngomong yg bener tapi masih tetep ngomong itu. Semoga deh bisa ngomong minum nanti. Tar dikirain kita ngajarin ngomong jorok lagi.

Villia juga udah mulai bisa diajak komunikasi dua arah. Mulai bisa jawab pertanyaan kita baik secara verbal maupun dengan gerakan. Tapi kadang kita juga ga mudeng sama maksudnya jadi anaknya suka ngamuk hehehe.

Gw juga mulai beliin Villia buku-buku first word gitu buat Villia. Lumayan lah kadang suka diliat-liat. Dari buku itu mulai belajar bagian tubuh mana bisa tunjuk, buah dan sayur beberapa juga tau, hewan juga. Yah gak sia-sia mamanya beli buku. Tapi terkadang kalo lagi gak mood bukunya diinjek lah dilempar lah. Nasib emaknya beli board book kalo gak udah ancur dari kapan tau bukunya.

Perihal Imunisasi

Dibulan ke 15 seharusnya ada vaksin MMR, tapi gw tergalau gundah gulana akibat ada isu vaksin MMR yg membuat jd autis or gangguan bicara. Meskipun kata dokter itu cuma hoax tapi gw putuskan untuk nunda vaksin MMR sampai dua tahun. Gak mau ambil resiko aja. Jadilah Villia baru imunisasi pas umur 18 bln, Vaksin DPT HIB Polio ke 4. Untuk PCV gw tunda dulu karena mau vaksin PCV si Jeanne dl. Rencana akhir bulan lah baru booster PCVnya.

image

4 thoughts on “Villia : 14, 15, 16, 17, 18 Bulan

  1. MMR penting Vi, jangan sampai nggak vaksin MMR ya. Dan aman kok, sudah dibahas dimana-mana kalo MMR itu bukan penyebab autisme. Dulu muncul berita MMR penyebab autisme itu karena, anak-anak autistic itu umumnya didiagnosa autisme pertama kali ya sekitar umur 15-18bulan, makanya terus MMR dituduh penyebab autisme, padahal bukan.

    Sehat-sehat terus ya Villia cantik.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s