Akhirnya..

gw resmi maid-less..

Akhirnya gw ngerasain dilema working mom akibat dari deramah PRT/BS. Seperti yg uda gw ceritain sebelumnya, gw ditinggal resign ama sumi gegara dia hamil lagi. Beberapa hari sebelum dia pulang, gw dapet penggantinya. Sebut saja si A. A ini temen dari istri karyawan suami. Karena tidak ada pilihan lain, dan setidaknya dia diambil dari orang yg kita kenal, bukan totally stranger. Umurnya 30 tahun, berbadan kecil.

Dari segi kerjaan gw pribadi gak komplain. Yang penting rumah bersih di sapu pel dan terpenting anak gw diurusin dengan baik. Klo masalah bersihin perabot dll dikerjain seminggu sekali juga gak papa. Berhubung gw gak mengenal dia sebaik Sumi, gw dan suami memutuskan selama hari kerja, pagi-pagi gw uda titipin dia dirumah nyokap. Dulu biasanya sumi dijemput di rumah sekitar jam 10an gitu. Malem pulang juga bareng kita. Jadi gak ninggalin Villia berduaan sama mbaknya aja. Gw parno dengan berita-berita tentang ART/BS yg nyiksa anak, sedangkan ortu gw parno takut cucunya diculik. Jadilah kita terpaksa repot dikit, terpenting Villia dibawah pengawasan orang rumah.

Sebelum dia bekerja, gw sih udah wanti-wanti ke dia, kalo ngerasa gak cocok jujur aja kasih tau biar nanti gw cari gantinya dulu jangan tiba-tiba minta resign. Gw mau lo masuk baik-baik keluar pun baik-baik. Trus selama dia kerja gw dan suami gak pernah komplain apa-apa paling hanya koreksi klo ada yg kerjaan dia yg salah. Dan klo berdasarkan cerita dia tentang majikan dan work load dia dulu, gw bisa bilang kita jauh lebih baik dan pekerjaannya jauh lebih santai dibanding tempatnya dulu. Beberapa kali pun kita sempet tanya cocok gak kerja sama kita. Katanya cocok.

Tiba-tiba 3 hari lalu, suami di sms ama karyawannya ngasih tau kalo tante si A ini dateng ke rumahnya bilang klo mamanya sakit dan dia gak tau no hp si A jadi gak bisa kabarin dia. Trus suami lgsg kasih tau si A klo mamanya sakit. Anehnya pas suami kasih tau, ternyata dia udah tau dari beberapa hari yg lalu. Dia mau pulang tapi sungkan karena baru kerja belum sampe sebulan uda minta ijin. Yah gimana ya klo urusan ortu sakit kita kan gak mungkin ngelarang, cuma gw rada curiga koq tadi di sms dibilang dia gak tau tapi pas ditanya ke orangnya dia udah tau. Ada yg aneh.. Besok siangnya dia pulang, suami ngasih gaji sebulan dan ongkos juga padahal dia belum sebulan kerja. Soalnya pas kita tanya katanya mau balik lagi.

Selama dia ijin, gw sama suami berjibaku ngurusin Villia sama beberes dikit lah dirumah. Biasanya sih gw selalu nginep dirumah nyokap, tapi kemarin itu entah kenapa gw nekatin aja. Mau nyoba perdana dirumah bertigaan aja. Toh cuma dari malem ampe besok pagi aja. Paginya gw titip dirumah nyokap. Lumayan lah meskipun terasa jg capeknya.

Besoknya, ART nyokap cerita klo si A ini pernah cerita ke dia klo A rencana mau cuti pas gajian. Alesannya sih mau pulkam buat bilang ke mamanya supaya gak dikawinin. A jg cerita kalo dia lagi balikan lagi sama mantannya. ART nyokap jg bilang beberapa kali kepergok dia tengah malem suka telpon-telponan sama pacarnya. Dan gw langsung feeling nih orang sih gak bakalan balik lagi.

Eh tau-tau kemarin dia sms suami bilang ga balik lagi gegara mamanya kritis dan gak ada yg jaga. Yah gw gak tau ya dia bener atau bohong, tapi ya dari cerita si ART nyokap, gw koq ngerasa dia bohong. Gw merasa dia bukan pulang jenguk mamanya tapi indehoyan ama pacarnya. Yah kalo dia bohong sih dosa dia jg.

Jadilah gw resmi maid-less skrg. Gak terbayang sih kejadian ini, sebab gw berharapnya si A ini bisa kerja at least ampe nanti sebelum lebaran atau gak sampe gw cuti deh. Ternyata dia berhenti begitu cepat, disaat gw juga sudah di masa-masa mau lahiran. Jujur gw cukup stress menghadapi situasi ini. Masalah yg datang bertubi-tubi dengan kondisi lagi hamil tua bener-bener ngures tenaga dan pikiran.

Gw berharap semoga situasi ini bisa cepat berlalu. Gw sih gak yakin klo bisa dapet ART dimasa sebelum lebaran ini. Langka kayaknya. Tapi semoga nanti setelah lebaran, gw bisa dapet ART buat ngasuh anak-anak. Klo BS gw belum kepikiran, selain biayanya yg mahal, BS juga jarang yg mau bantu kerjaan rumah. Maklum anak uda dua, klo kudu pake dua BS kayaknya mendingan gw resign, yg ada gaji abis buat bayar BS hehehe..

Mari kita berjuang ya suami.. semoga kita bisa melewati ini dengan baik..

Sumi oh Sumi..

Gw sediiihhh..

Dua hari lagi gw bakalan ditinggal pulkam pembantu hebat gw, Sumi. Dia bakalan pergi karena doi positif hamdun. Yak, misi pulkam bulan Januari lalu ternyata membuahkan hasil jabang bayi yg gak terduga samsek. Padahal dia uda KB suntik segala untuk pencegahan. Tapi apa mau dikata, berkat Tuhan memang gak bisa kita tebak kapan datangnya. Gw ikut senang tapi disatu sisi jujur gw jg merasa sedih karena tentu saja gw harus merelakan dia berhenti lebih cepat dari jadwal yg seharusnya yaitu saat lebaran.

Tanda-tanda perpisahan ini sebenernya udah muncul dari pertengahan bulan lalu. I don’t know why, mood si mbak bener-bener bedaaa bgt. Mukanya lecek banget kayak duit kembalian angkot. Keliatan capek, keliatan bete. Gw pikir dia lagi ada masalah ama suaminya, tapi ternyata bukan. Kira-kira beberapa minggu kemudian gw tanya dia sambil becanda, kenapa mukanya kusut mulu. Barulah dia cerita kalo dia ngerasa sepertinya dia lg hamil (saat itu blm tespek) dan dia juga bingung koq bisa hamil padahal udah KB. Gw suruh dia buat tespek besoknya dan taraaaa hasilnya positif.

Walaupun gw udah dikasih tau sebelumnya, tapi jujur gw belum siap lahir batin saat itu (bahkan sampe sekarang) untuk ditinggal si mbak. Gw akui gw dan suami amat sangat “dimanjakan” dengan cara kerjanya selama ini. Kerjaan rumah beres dan paling penting urusan anak juga beres res res. Apalagi sejak pisah kamar ama Villia, gw dan suami bisa tidur 8 hours straight tanpa harus kuatir sama Villia. Because I know she will take a very good care of my child. Jadilah gw bener-bener galau sepanjang bulan ini. Mau cari kemana pengganti sehebat itu?? Manalah mepet mau lebaran begini, tambah sulit lah cari orang yg mau kerja. This sudden problem sukses bikin gw mewek-mewek kuatir gak jelas.

Si mbak sendiri gimana?? meskipun dia senang dgn kehamilannya tapi dia juga sedih harus pisah sama keluarga gw terutama Villia. Anak yg udah diurus dari masih orok merah ampe segede gini, tentu saja udah dianggap seperti anak sendiri. Dia juga merasa gak enak karena harus resign disaat-saat gw hamil tua gini, yg mana butuh banget bantuan dia. Tapi dia harus segera pulang karena suaminya juga gak tega dia kecapean kerja.

Bener-bener deh hal ini menguras tenaga dan pikiran gw banget. Nyari-nyari ART baru sambil mulai berusaha beradaptasi dengan situasi baru paska resignnya dia. Langkah pertama tentunya Villia balik lagi co-sleeping dengan gw. Kenapa?? karena kasur Villia itu bukan babybox tapi kasur kingsize yg digelar dilantai dan gak ada pembatasnya. Jadi sudah tentu gw ga bisa ninggalin dia tidur sendirian disana. Jadilah dia ngungsi ke kamar gw, sementara bapaknya tidur di kasur bawah (pukpuk suami).

Karena uda cukup lama kita misah kamar dengan Villia, tentu kita udah lama gak ritual bangun tengah malam untuk bikinin susu. Villia masih belum bisa sleep through nite. Jadi dari start tidur malam sampe besok pagi dia akan bangun 1-2x untuk nyusu. Biasanya sekitar jam 12 – 2 pagi dan subuh jam setengah 5 pagi.  Nah ritual ini kadang suka dibarengi dengan dia tiba-tiba mewek tanpa sebab yg bikin minum susunya jadi rada lama. Jadilah kita berdua asli kelimpungan di minggu-minggu awal penyesuaian. Ngantuk so pasti gak usah ditanya. Tengah malem kudu buru-buru bangun dan bikin susu itu sesuatu bgt. Jadi nyesel nyapih klo gak kan tinggal angkat baju aja hahhaha #emakmalas.

Belum lagi terkadang Villia suka mewek yg gw gak ngerti dia maunya apa dan cuma bisa di tenangin ama si mbak, bikin gw frustasi sampai gw sempet lost my temper. Gw nyesel udah marah-marah padahal itu salah gw sendiri as a bad mom yg gak ngerti maunya anak apa. Lucky I have my husband support. Ternyata he’s such a great partner. Langsung sigap juga buat nenangin klo Villia lagi rewel dan ga mau gw gendong.

Sekarang ini sih gw uda dapet mbak buat gantiin sumi nanti. Lumayan kerjanya, tapi gw masih belum bisa percaya seperti gw ke Sumi. Jadi Villia malam masih gw pegang dan pagi-pagi pun udah kita anter ke rumah nyokap supaya ada yg bisa bantu awasi selama gw dan suami kerja.

Lewat postingan ini, gw mau bilang terima kasih ke Sumi, for being such a great helper. Kami sekeluarga bukan hanya menganggap dia sebagai helper tapi part of our family. Terima kasih karena sudah menjaga Villia dengan sangat hebat. Kami sekeluarga pasti merindukan kehadiran dia, keceriaan dan kelucuan dia, keuletan dia. Hanya Tuhan yang bisa membalas semua kebaikannya. Semoga kehamilannya bisa lancar-lancar dan selalu berbahagia dengan keluarga kecilnya.

Galau

GW GALAUUU BANGETTTT..

Villia uda 7 bulan dan dia belum mau onggong-onggong, belum mau merangkak dan belum bisa duduk sendiri. Padahal bayi di grup Maret udah pinter onggongnya, uda pinter merangkaknya, uda pinter duduknya bahkan uda pinter berdirinya. Sedangkan Villia, uda masuk angka 7 belum mau dan belum bisa. Di tummy time-in cuma mau tengkurepan aja. Gak mau berusaha maju walaupun uda di encourage sedemikian rupa. I FEEL WORRIED 😦

Sore ini rencananya mau ke DSAnya dan coba cek juga ke klinik tumbuh kembang yang ada di Hermina Daan Mogot. Semoga aja deh semua normal dan baik-baik saja..

Tolongin Donkkkkk…

Kalo Aina lagi galau mikirin MPASI, saya lagi galau mikirin libur lebaran nanti. Bukan galau mikirin mau kemana. Soalnya udah ada rencana bakalan ke Jawa-Bali. Tapiii pake mobil. Yup, ortu saya pengen turing Jawa-Bali naik mobil. Rencananya pergi sekeluarga pleus sama mbak  jadi bakalan carter mobil (in this case ELF). Saya dan suami diajak juga. Tentunya si bocah diajak serta.

Tapiiiii saya galau gimana caranya nanti travelling dengan bayi 5 bulan yang nyaman. Abis nyari-nyari info di mbah gugel, rata-rata tipsnya berpergian naik pesawat. Gak ada yg naik mobil. Tamat deh..

Asli gak ada gambaran sama sekali apa yg harus disiapkan untuk travelling jauh dengan mobil. Huwaaaa peniiingggg..

Jadi bagi para pembaca yg budiman jikalau ada yg pernah berpengalaman jalan-jalan jauh dengan bayi pakai mobil sudilah kiranya berbagi tips dan triknya demi kelancaran dan kenyamanan si bayi.

Terima kasih.

 

Salam,

Mamah Galau

Hari ini..

Saya masih masuk kantor. Masih eksis wara wiri disini sambil bawa perut besar. Semakin sering ditanyain koq kagak cuti-cuti juga. Karyawan udah pada kesian liat saya yg jalannya udah kayak siput karena keberatan perut.

Di kantor mulai inget-ingetin lagi ke temen kantor yg bakal handle kerjaan saya. Bikin list bagi-bagi tugas, trus mikirin gimana caranya tetep bisa mantau kerjaan selama cuti nanti. Hati rada gak tenang karena mereka belum biasa dengan kerjaan saya. Makanya rencananya nanti tetep bantu-bantu sedikit dengan catetan bukan untuk hal yg sifatnya urgent dan bisa dikerjain kapanpun saya sempet. Semoga aja kerjaan tetep lancar selama saya cuti.

Sebenernya niat kepengen cuti mulai hari ini, tapi ngerasa sayang dan masih sanggup jadi ditahan-tahanin. Di kantor juga bener-bener santai gak ada kerjaan karena emang udah diberesin. Jadi masuk kantor cuma buat bengang-bengong aja sembari nungguin minggu ini cepet berlalu. Gak sabar buat cepet-cepet minggu depan supaya bisa leyeh-leyeh istirahat dirumah sambil menunggu kelahiran si bayi.

Spion Sayang, Spion Malang

Tepat di hari ini, di hari valentine, saya baru kena kemalangan. Spion mobil saya yang sebelah kanan digondol maling hikksss.. Kejadiannya persis 2 tahun yang lalu, spion mobil saya juga hilang tepat beberapa hari setelah sincia. Bedanya kalo dulu raib akibat dipatahin sekelompok preman di puteran depan ITC Cempaka Mas. Pas kejadian saya ama suami lagi didalam mobil lagi. jadi ngerasa super deg-degan soalnya pas dipatahin itu, si kelompok premannya gebrak-gebrak mobil untuk alihin perhatian. Sedangkan hari ini kita gak liat kejadiannya, karena posisi mobil lagi diparkir di luar apartemen. Tau-tau pagi pas kita mau berangkat si spion udah raib sebelah.

Yang bikin kita heran sih sebenernya dari sekian banyaknya mobil yang parkir diluar dan rata-rata lebih bagus dari punya kita, kenapa sik yang diambil spion mobil kita?? Mana kejadiannya disaat-saat mobil lagi dibutuhkan. Isshh keki deh sama malingnya. Memang sih ada asuransi, tapi tau sendiri deh asuransi di sini gimana. Males nunggu klaimnya. Dulu aja klaim spionnya bisa sampe 2 minggu baru kelar. Padahal mah tinggal ganti spion aja apa susahnya sih. Apalagi klaim macem baret atau penyok, bisa lebih lama lagi. 

Semoga aja klaim yang sekarang bisa lebih cepet lagi jadi mobil bisa cepet dipake. Semoga juga kehilangan ini menghindarkan kita sekeluarga dari kemalangan yang lebih besar.