Happy Birthday My Villia

Another late post from super lazy mom.. Bulan ini seharusnya gw posting tepat ditanggal kelahiran Villia tapi again gw menyalahkan kemalesan gw yg semakin mendarah daging yg bikin postingannya jadi telaaaatttt banget.

Maret tentu saja adalah bulan spesial buat keluarga kecil gw. Tepat di bulan ini, tanggal 2, jam 06.14 setahun yang lalu, hadir seorang malaikat kecil dalam kehidupan rumah tangga gw dan suami. Malaikat kecil yang memberikan warna-warni tidak hanya untuk kehidupan kami tapi juga orang-orang disekitar kami. Cucu kesayangan para oma opanya. Ponakanan kesayangan para om tantenya. Bocah kecil kesayangan para mbaknya. Ya beginilah kalo jadi serba yg pertama, punya magnet tersendiri yg bikin semua orang jadi super sayangnya.

Dan untuk menyambut hari lahirnya, sebenernya gw sudah memikirkan untuk membuat sebuah perayaan dengan keluarga gw. Gw gak bisa menyebut perayaannya kecil dikarenakan jumlah keluarga gw dan suami cukup besar. Tapi perayaannya sendiri biasa-biasa aja. Tadinya si pesta ini mau diadakan tepat tanggal 2 Maret saat hari lahirnya. Tapi karena Villia jg baru sembuh dari sakit dan cuaca akhir februari itu lagi ujan mulu akhirnya gw putuskan buat ngundur tanggal pestanya. Jadi tanggal 2 maret, gw cuma masak mie ultah sebagai simbolis ulang tahunnya, no foto (inilah akibat jarang foto gak kepikiran samsek buat foto-foto). Cuma ada satu foto yg gw ambil hari itu.

PhotoGrid_1395646438420

Perayaan ultahnya sendiri gw putuskan untuk dirayain tanggal 16 Maret. Tadinya mau tanggal 9 tapi berhubung ortu gw lg ke Medan terpaksa mundur ke tanggal 16 Maret. Puji Tuhan pas perayaan hari itu cerah ceria. Keluarga dan sahabat hampir semua hadir. Acara ultahnya juga sederhana, hanya nyanyi lagu ultah, tiup lilin, potong kue, udah abis itu makan-makan dan ngobrol-ngobrol. Mirip acara arisan keluarga malah ketimbang acara ultah karena yg hadir 80 persen orang dewasa (sepupu-sepupu dan om tante gw dan suami). Anak-anaknya juga udah pada gede-gede. Yg masih kecil gak lebih dari sepuluh, selebihnya udah tweenies bahkan uda ABG jadilah acara ultahnya gak “seheboh” itu.

PhotoGrid_1395645421041PhotoGrid_1395645558037

Untuk persiapan ultahnya walaupun uda dipikirin jauh-jauh hari, eksekusinya NOL besar hahhahaha.. Cuma ngeprint-ngeprint beberapa item aja yg berhasil, itupun yg design sodara sepupu gw. Temanya berubah mulu akhirnya ngambil Winnie The Pooh, karena dapet gudibegnya itu, alasan super cetek. Dessert table GATOT, beli jajanan pasar akhirnya. Karena bentrok sama pesenan bakpao dan manyue bokap akhirnya no dessert table. Hiasannya juga gw beli kertas krep yg udah jadi tinggal digantung aja ama balon-balon. Yg maksimal cuma makanan aja (itupun karena pake catering bokap). Ada 8 macem lauk pauk, dari daging sapi lada item, bebek masak taosi, ikan asam manis, udang goreng, capcay, mie ultah, kuah bakso ikan dan nasi. Makanannya udah keburu diserbu sebelum difoto jd no picture (tapi gak hoax koq hihihi)

Meskipun begitu, gw bahagia karena semua menyempatkan waktunya untuk meramaikan acara ultah sederhana ini. Bahkan dari pihak Jo, para tantenya nyempetin dateng. Bisa kumpul bareng dan ngobrol-ngobrol setelah beberapa bulan gak ketemu (terakhir ngumpul begini pas acara malam tahun baru) bikin jadi happy.

Villia sendiri juga sangat kooperatif hari itu, ada rewel-rewel sedikit lebih karena kegerahan. Maklum ada satu waktu lebih dari 50 orang numplek blek dirumah nyokap.

Untuk goodiebagnya sendiri meskipun anak kecilnya sedikit tapi tetep semua yg masih terhitung “anak” kayak sepupu-sepupu gw yg ABG dan ponakan-ponakan yg baru mau jadi ABG tetep dibagiin. Total ada 48 pcs gudibeg gw siapin dan ludes gak bersisa. Kayaknya taun depan pas adiknya ultah harus disiapin gudibeg lebihan karena itu aja jadi pas karena ada yg gak datang. Isi gudibegnya ada tempat makan, gelas dan snack. Untuk snack diusahain yang sedikit mengandung MSG tapi karena kepentok bujet dan kesandung males jadi beli wafer-waferan dan susu sebagai snacknya.

PhotoGrid_1395646324510

Hadiah yg diterima Villia banyak. Mayoritas kadonya boneka, mainan dan angpao. Yg terakhir disebut kesukaan mamanya hahahha.. Villia juga dapet kado sepeda dari sohib-sohib gw. Anaknya hepi banget gak mau turun dari sepedanya.

PhotoGrid_1395648693639

Villia, Anakku tersayang, selamat ulang tahun. Semoga kamu menjadi anak yang takut akan Tuhan, selalu sayang sama orang tua dan orang-orang disekitarmu, sehat selalu dan tumbuh menjadi anak, cucu dan kakak kebanggaan kami. We love you so much :*

PhotoGrid_1395646828202

Imlek Pertama Sebagai Bumil

Pertama-tama saya dan suami mau ngucapin

“Gong Xi Fa Chai, Xin Nian Khuai Le, Wan She Ru Yi”

IMG01882-20130210-1510

Happy Chinese New Year ya buat semuanyaa!

Di tahun ular air ini menandakan imlek pertama saya sebagai seorang bumil. Kalo tahun lalu imlekannya masih berdua suami, tahun ini jadi dua setengah, karena babynya masih anteng di perut. Si bayi ternyata milih shio ular air sebagai shio dia bukan naga. Padahal beberapa baby temen dan sodara saya lahir di akhir tahun naga. Gak dapet kepalanya, eh dapet buntut naganya hehhehe..

Untuk tradisi perayaan bersama keluarga, bisa dibilang hampir setiap tahun saya menjalani tradisi yang sama. Malam sa cap me (tgl 9 Februari), saya kumpul dirumah mama saya untuk makan besar. Tahun ini mama masak 6 macam sayur (cah pue leng, bebek cabe, udang saos tiram, kuah tito, mie dan ikan asam manis). Kalo tahun lalu kita kumpul bertujuh (papa, mama, saya, suami, adik, koko  dan sepupu saya), tahun ini formasinya gak lengkap karena koko dan adik saya ada di taiwan. Sebelum makan besar, kita sempet skype sama mereka. Abis makan bersama di rumah mama, saya dan suami mampir bentar kerumah tante suami trus lanjut ke bandara jemput sahabat suami yang dateng dari medan. Sampe-sampe rumah jam 11 malem. Suami masih sempet kumpul-kumpul sebentar sama temennya. Sampe akhirnya kita berdua baru tidur jam 1 pagi.

Tanggal 10 Februari, saya sama suami bangun jam 6 pagi untuk siap-siap karena kita mau sembayang di Vihara Pluit. Jam 7an berangkat. Sampe disana Vihara udah padet sama orang yang sembayang dan juga para peminta-minta. Saat imlek gini, kita kudu sedikit extra perjuangannya saat sembayang. Pertama kita harus super hati-hati sama hio yang kita pegang dan orang lain pegang. Harus bener-bener waspada supaya kita gak nyundut orang atau orang gak nyundut kita pake hio. Soalnya orang yg sembayang banyak dan berseliweran empet-empetan sambil pegang hio. Kedua, kita musti tahan karena asep hio dan lilin yang dibakar itu asli pedes banget kena mata. Ketiga, kita juga harus extra waspada karena banyak peminta-minta. Bukannya suudzon atau gimana, tapi peminta-mintanya kadang suka maksa banget deh minta-mintanya. Udah kita tolak tetep aja diekorin terus.  Seperti juga kata bang Napi, kita kudu waspada karena kejahatan bisa terjadi karena ada kesempatan. Jadi perhatikan barang bawaan kita selama kita sembayang. Saya sama suami juga sepakat gak mau kasih peminta-mintanya. Abis jumlah mereka kelewat banyak, yang ada kasih satu kita bisa dikerubungin dan mereka juga kayak maksa gitu mintanya, saya jadi tambah gak suka. Prinsip saya mending gak usah ngasih kalo gak ikhlas.

Selesai sembayang, saya ke rumah ortu saya ngucapin gong xi. Ke mertua ucapinnya lewat telepon. Di rumah mama, kita sarapan sambil nunggu tante (adik mama) dateng. Abis itu lanjut ke rumah Ipho saya. Icip-icip kuenya, ngobrol-ngobrol sebentar terus berangkat kerumah kakak mama yg paling tua di meruya. Disana lagi-lagi kita icip-icip kue, malah kita numpang makan siang disana dan gak lupa bagi-bagi angpao. Setelah formasi cukup lengkap, kita konvoi lagi ke Pluit untuk kerumah kupho saya (kakaknya kakek). lagi-lagi kita icip-icip kue dan buahnya. Dan kunjungan imlek keluarga kemarin ditutup dengan sowan ke rumah Akung saya di Kelapa Gading.

Bener deh satu hari itu rasanya gak cukup untuk imlekan. Banyak banget saudara yang harus dikunjungi. Kemarin itu baru sebagian saudara dari nyokap yang ada di Jakarta dan udah amat tertolong karena yang kecil-kecil pada ngumpul ke rumah para tetua. Jadi gak perlu lagi repot sowanin rumahnya satu-satu. Cukup ketemuan dirumah para kakek nenek. Itu pun saya belum ke rumah om tante suami yang ada di Jakarta karena suami full saya bajak untuk imlekan di keluarga saya. Mertua saya dan keluarga besar papa dan suami saya juga ada di Medan jadi udah lumayan berkurang deh daftar yang harus dikunjungi. Kebayang deh kalo semua tinggal di Jakarta, kayaknya 24 jam gak habis dikiterin. Nasib punya keluarga super besar.

Biarpun rempong plus capek tapi suasana imlek dengan keluarga besar memang menyenangkan. Selain ajang silahturahmi, imlek juga ajang buat tukeran gosip dan makan-makan enak. Yang gak enak cuma satu bagiin angpao, tekor boookkkk.. Saya nyiapin 60 angpao buat yang piyik-piyik dan yang belom nikah, sisanya cuma ada 10 biji. Itu baru dipihak mama saya. belum ke sodara-sodara dari suami. Jumlah itu juga diluar angpao untuk keluarga inti saya dan suami. Ludess dah isi dompet. Belum lagi si bayi belum lahir jadi mamahnya belum bisa sedikit balik modal hihihihi..

Akhir kata, imlek kali ini sama menyenangkannya dengan tahun sebelumnya. Tapi tahun depan akan jauh lebih menyenangkan karena bisa dirayakan bersama si bayi tersayang. Akh jadi gak sabar deh pengen cepet-cepet imlekan tahun depan.

(Officially) Vivi Susanti M.si

Finally I graduated!!!

Setelah bersekolah selama lebih dari 3/4 umur gw, akhirnya gw berhasil menamatkan jenjang terakhir karier pendidikan gw yaitu S2. Segala jerih payah, pengorbanan, air mata dan materiil yang telah gw dan keluarga gw keluarkan akhirnya berbuah manis juga.. Gw bisa bangga menyandang gelar M.si dibelakang nama gw. I’m proud that I’m the hold the first master degree in my family. (sombong mode ON)

Untuk sampai ke gelar ini, gw bener2 ngerasain upside downnya sekolah. Jaman gw S1 dulu ga yang nge-down dan mellow abis kecuali pas saat skripsi dimana gw harus menyeimbangkan antara kerja, skripsi S1 dan tugas S2 yg naujubile banyaknye.. Ah those memories makes me arrrgghhhh so stressful!!!

Gw salut sama mereka2 yang kerja sambil kuliah tapi nilainya masih bisa keceh.. Gw aja terkadang suka menyesali kenapa gw harus centil kuliah sambil kerja. Gw ngerasa nilai gw bisa lebih baik lagi kalo gw sedikit lebih berusaha dan tidak dihantui oleh kerjaan. Pikiran untuk berhenti kerja selalu datang silih berganti. Gw bahkan sempet ngajuin resign sampai 2 kali dan sukses ditolak oleh kantor gw. Padahal gw udah mikir kelar resign dan kuliah gw pengen sekolah bahasa di Cina. Tapi takdir berkata lain.. Ternyata Tuhan masih ngijinin gw untuk kerja dan nyelesaiin kuliah gw walaupun dengan penuh air mata.

Orang yang paling berjasa membuat gw kuat ngejalanin dua dunia ini adalah nyokap. Thanks to her yang selalu support (plus ngomel2) setiap kali gw mau resign. Gw dan nyokap sampe ribut besar pas gw ngajuin resign ke dua kalinya. Mom always know what is the best for her children. So akhirnya gw bisa menyeimbangkan kuliah dan kerja gw dengan baik.. Dan dibalik semua downs yang gw rasain, gw ngerasain ups dari semua kejadian. Gw jadi makin deket dengan nyokap karena di momen2 terakhir gw harus bolak balik kampus dan juga pas wisuda nyokap gw ada disana nemenin gw.. Thanks mom!!

Berikut adalah momen2 disaat gw berwisuda..

me and Putu

Saya, Putu dan Seus Puput (pemeran Sharmila).. Sayang ga sempet masuk tipi pas dia di wawancara, padahal kan pengen dadah2an 😦 (ketauan kampungannya)

gw, Putu dan Helmalia Jelita Putri

Nah ini poto saya sama Mbak Lisa A Riyanto..

me, putu dan mbak lisa

Sumber poto dari FB jeung Putu

Foto gw dan nyokap belum sempet di upload. Tar deh gw taroh kalo ga males hehehhehe..

 

Sedikit rekap tentang wisuda gw. Wisudanya diadakan tanggal 09 Desember 2010 yang selalu bertepatan dengan hari anti korupsi Indonesia yang membuat kita deg2an karena takut ada demo yang rusuh (please donk LSPR ga ada tanggal laen apa??). Lokasi wisudanya di Hotel Mulia yang mana menurut gw amat sangat maksa soalnya Ballroom Hotel Mulia kan ga gede2 amat jadi kapasitasnya terbatas. Belum lagi harganya yang mahal, yang menurut gw amat sangat ga worth it buat wisudawan yang udah bayar mahal2 tapi ga bisa nikmatin apa2 cuma selain suasana dan spotnya yang PW buat foto. Bayar Rp. 600.000,- cuma dapet toga, malkist roma sama permen mentos dan ga sempet makan karena antriannya yang amit2 panjangnya.. Belum lagi dengan harga segitu kita ga dapet undangan untuk ortu yang mesti nambah lagi Rp. 250.000,-. Bener2 ga worth it. Padahal wisuda bisa dilakukan di gedung2 kayak Dhanapala yang gede banget dan bisa nampung orang dengan banyak tanpa terkesan sempit. Intinya wisuda di Mulia cuma buat GAYA DOANK!!!

Meskipun demikian wisuda kali ini spesial karena nyokap akhirnya mutusin nemenin gw berwisuda untuk yang terakhir kalinya. Karena tahun lalu, gw wisuda tidak ditemenin ortu gw karna gw pikir cuma buang2 duit aja toh kagak keliatan jelas juga muke anaknya hehehhe.. Selain itu, wisuda kali ini gw juga ditemenin Jojo yang didaulat bokap gw untuk jadi supir gw hahhahaha.. Tadinya gw mau berangkat berdua sama nyokap cuma karena mata gw emang kurang okeh kalo buat nyetir malem jadinya bokap minta Jojo. Karena dadakan ikutnya jadi jojo ga ikut masuk. Cuman nunggu didepan aja. Ga masalah buat gw karena yang paling penting kan support dan cinta dari dia (ahaaaaiiyyyyy)

Di kesempatan kali ini gw pun mau berterimakasih kepada:

  1. Tuhan YME, yg telah memberikan berkatnya sehingga gw bisa lulus.
  2. Ortu gw yang selalu mensupport baik moral maupun material (ya tanpa kerja keras mereka gw ga akan punya biaya untuk bersekolah ampe segede ini). Hope I can make both of you proud. Thanks for love, support, hard work, scold, tears as parts of nurturing me..
  3. Abang gw Yanshen, yang selalu jadi tempat minta tolong dari TK sampe S2 dalam membuat beberapa tugas gw sampe ngumpulin tugas. Can’t make it without you. Thanks ya bang!!
  4. Jojo, for all your support, love and patient. Thanks karena mau jadi tempat curhat, tempat marah2 dan kesel.. Thanks Honey 🙂
  5. My sister Cindy, semua keluarga gw yang udah mendukung gw.
  6. Temen2 kuliah terutama Putu Diah Permanasari dan Fransiska yang selalu membantu gw. Thanks banget ya!!
  7. Buat semua pihak yang udah membantu gw sampe sekarang. Thanks..

(P.s : yg diatas bukan gw kopi paste dari kata pengantar tesis gw loh. Kesamaan teknik penulisan hanya kebetulan semata)

Ya begitulah sekelibat cerita gw tentang hari wisuda gw.. So starting from now I’m officially become Vivi Susanti M.si

Me and Mom

Entah kenapa, tiba2 gw kepikiran untuk bikin postingan tentang hubungan gw dengan nyokap..

 

Gw dan nyokap adalah makhluk dengan sifat yang sama cuma dengan umur yang beda. Gw dan nyokap sama2 punya sikap yang keras yang membuat gw dan dia cukup sering selisih paham. Kadang gw suka sebel sama nyokap karna doi suka bersikeras dengan keinginan dia (gw juga sih) dan suka cerewet. Tapi sejak plan untuk nikah gw ngerasa lebih deket sama nyokap. Hubungan kita bisa lebih akrab, sering jarang bareng terutama sejak gw bisa nyetir. Kemana2 gw sekarang selalu ditemenin nyokap. Sering cerita, gosip, curhat di mobil. Keluar makan bareng, belanja, dll dilakukan sama2..

 

I guess that’s what I’m looking for when I was teenager..

I want my mom attention..

 

Kenapa gw bisa bilang gitu?? Bagi yang kenal sama gw sejak gw SMP sampai gw kuliah pasti tau banget gimana gw diberikan kebebasan yang sebebas2nya untuk pergi kemana saja tanpa dicari atau dilarang2. Dulu gw ngerasa nyokap pilih kasih dan lebih sayang sama kakak serta adik gw ketimbang gw. Gw jarang banget dicariin nyokap sampe2 gw sering diledekin anak tetangga sama temen2 sarap gw (makasih loohhh). Sedangkan kakak dan adek gw suka dikuatirin. Sempet ribut dan ngeluarin unek2 ini tapi ya namanya gejolak remaja (cia ileh remaja..) jadinya setiap alasan yang dikasih ga masuk ke akal sehat gila gw.. Gw selalu, selalu dan selalu beranggapan nyokap itu rese dan pilih kasih..

 

Tapi entah kenapa, belakangan ini gw menyadari bahwa sikap nyokap ke gw dulu itu ngasih nilai positif buat gw. Mungkin karna semakin berumur semakin bisa mikir kalo alasan nyokap itu masuk akal. Nyokap selalu bilang kalo dia ga pernah ngelarang2 gw karna tau gw itu bisa jaga diri dan ga bakalan macem2. Dia jg kepengen gw mandiri. Gw bisa ngerasain efeknya sekarang. Mau kemana, naik apa, jam berapa gw ga takut. Gw jadi lebih berani dibanding abang dan adek gw. I’m proud of that.. Dia jg bilang kalau dia sayang juga sama gw seperti ke anaknya yg lain.. *nangis

 

Daannn.. Disaat gw memutuskan untu nikah baru berasa kalau nyokap tuh care banget sama gw.. Dia tau banget anaknya kayak gimana. Makanya dia “maksa” supaya gw ga tinggal di Medan karna dia tau gw kemungkinan bakal bisa di”zholimi” mertua gw karna gw ga bisa bebenah dan kawan2nya.. Sekarang emang belum berasa gimana2 karena gw masih tinggal serumah. Tapi gw udah mulai2 ngebayangin rasanya tinggal tidak serumah dengan nyokap. Gw pasti kangen dengan cerewetnya nyokap dan berantem2 sama nyokap.. I’m gonna miss it a lot!!!

 

Gw tau terima kasih ga akan pernah cukup karna dia begitu sayang sama kita. Gw sendiri pun terkadang masih suka kurang ajar sama dia.. Tapi gw tau Tuhan membukakan sebuah hubungan baru antara gw dan nyokap supaya kita berdua bisa lebih dan lebih baik lagi dari sebelumnya.. Meskipun gw jarang bilang sayang sama dia tapi gw berharap bisa membahagiakan dia kelak..

 

I Love you mom..

Graduation Gown

Kemarin gw pergi shopping dengan nyokap dan cici sepupu gw di ITC Mangdu dalam rangka mencari gaun untuk wisuda gw. Kampus tercintahku membebaskan kita untuk milih mau pake gaun malam ataupun kebaya asalkan bawahannya nutupin mata kaki. Berhubung  gw bukan dari keluarga yang bertradisi kebaya jadi gw milih buat pake gaun malem aja.

 

Hunting dimulai dari toko paling atas. Setelah ngiter2 sebentar ketemu deh ama toko yg gw cari namanya “Della Pista”. Gw dulu pernah nemenin sodara gw belanja gaun disini dan gw nilai gaun mereka bagus2. Potongannya juga oke dan harganya cukup masuk akal. Sampe disitu, gw liat2 gaun yang mereka pajang. Rata2 gaunnya kepanjangan buat gw yang berbadan pendek. Yang gw suka bahannya itu ga ada yg ukurannya pas. Mesti dipendekin semua. Cuman mereka ga terima jasa mendekinnya.  Yang bikin gw kurang suka dengan Della bukan karena gw ga ketemuin gaun yg gw suka. Tapi cara mbak2 disana ngelayanin kita. Okelah  si Della Pista ini udah cukup top disana. Pas gw kesana ga gitu rame2 dan mbak2nya juga cukup banyak. Cuma lagaknya tuh mbak2 ampun deh. Keliatan banget ga niat ngelayanin kita. Dia liat gw, nyokap dan sepupu gw kek ga mampu gitu beli disana. Pas gw minta tolong diambil gaun pajangan dia ngejawab dengan gaya sok-asik-dan-belagu.. Ggrrr keki banget gw dan sepupu gw digituin. Please donk mbak, Customer itu adalah raja. Muke sih boleh didempul tebel jadi keliatan cakep tapi maap ya kelakuan situ kudu didempul juga biar secakep mukenya. Ga heran sih kelakuan si mbak gitu abis make upnye aja kek penyanyi dangdut ditipi2 yang ganjen abis..

 

Abis itu kita pindah ke toko yang jual gaun pesta. Ga ada yang sreg. Harga emang ga bisa boong. Yang 200-300rban pas dipake di badan jatohnya kurang oke. Kurang pas.. (belagu abis ya gw biasa pake kaos ceban tiga aja). Akhirnya gw keliling2 lagi ke lantai bawah. Sambil nyari baju imlek buat nyokapnya Jo. Setelah beli bajunya, kita keliling2 dan ketemu deh ama toko “Asun Modiste 2”. Bagi kalian yang baru pertama kali kesana jangan kaget kalo yang namanya “Asun Modiste” ada 3 toko dan semuanya pemiliknya laen. Ke “Asun Modiste 3” liatn gaunnya kurang sreg. Trus ke “Asun Modiste ajah” juga ga ada yg sreg.

 

Akhirnya kita ke “Asun Modiste 2”. Isenglah kita ngetes gaun disana  Awalnya karena cici sepupu gw udah sreg sama satu gaun warna putih. di toko itu. Yang pertama kali ngetes nyokap gw (doi pengen beli gaun untuk foto dan buat gw pas wisuda) . Pertama dia tes gaun warna marun. Kurang cocok. Ganti ke gaun warna gold. Pada muji bagus. Padahal pas dipajang warnanya kurang oke. Tapi dipake nyokap sesuai sama kulitnya. trus modelnya juga nyokap suka. Dibelilah gaun itu..

 

Yang kedua ngetes cici sepupu gw, Ci jeni. Dia itu badannya sepapan (asli beneran). Udah punya anak 3 tapi badannya kecil banget (huhuhu.. aku iri hati sekali). Pertama ngetes gaun kuning, kegedean tapi oke sih. kata enci yang jual bisa dikecilin ikutin badan. Trus ngetes gaun kedua (gaun nyg cici gw suka). Wah jatohnya pas bgt & bagus deh..  Cuman tetep kudu dikecilin dulu. Cici gw ini beli katanya buat nanti pas gw nikahan. Padahal  pas sepupu gw yang lain nikah dia biasa aja.. *hen gan dong a.k.a terharu..

 

Gw ngetes terakhir.. Pertama gaun warna oranye. suka modelnya tapi kegedean soalnya gw testing punya orang.. Tes gaun ke dua warna biru dongker. Semua pada muji bagus karena jatohnya kau kui (kelihatan mahal) di gw. Kayaknya sih gw mesti pake baju warna agak gelap baru sesuai dengan warna kulit gw. Selain itu bisa nyamarin perut gw yang agak gendut.. Tes baju ke tiga warna ungu juga kurang. Akhirnya mutusin beli gaun warna biru itu.. Sesuai dengan warna favorit gw..

 

Masalah harga, ketiga gaun kita itu cukup membuat termehek2 karna mesti ngeluarin duit yang cukup banyak.. Range harga gaun disana 1 – 1.5 jt. Ngenes banget.. Tapi ya pa bole buat kita beli karna udah terlanjur cinta sama gaun itu. Lucky me, nyokap masih mau bayarin hehhehehe.. So I got my graduation gown for free. Thanks mom :*

 

Pertimbangan kita milih gaun itu adalah karna gau itu bisa dipermah ngikutin badan kita. Permaknya bukan dibuang tapi dirombak seperti  saat kita sewa gaun pengantin di bridal. Jadi bisa digedein kalo kita gemukan atau dikecilin. Biaya permak gratis. Permak berikutnya bayar 20-50rb saja. Selain itu kita bisa minta tambahan tali segala bentuk. Gw mikir gaun ini juga bisa gw pake pas teapai dan foto prewed nanti. So ga rugi banget. Lagian modelnya klasik gitu jadi bisa dipake buat kondangan juga.. Worth it lah buat harga yang ngehe itu hehhe.. Sekarang sih kita lagi nungguin permakan gaun kita. Mudah2an hasilnya bagus!!!

 

My wish now, Semoga badan saya bisa mengecil saat wisuda nanti. Amin..

“The Law” Thought

Pagi ini gw buka Facebook gw dan menemukan salah satu status sepupu gw yg “menyindir seseorang yang amat dapat dipastikan adalah kakak iparnya”. I know their family stories and I know exactly whose she talking about.. Gw jadi berpikir, gimana hidup gw ama keluarga besan gw nanti. Apakah bakal adem ayem atau kisruh???

 

Gw jadi bertanda tanya ke diri gw karena gw mendengar sendiri pengalaman orang2 terdekat gw, entah keluarga maupun teman yang curhat ke gw. Semua seakan mengamini, hubungan menantu dan mertua atau sesama ipar ga bisa akur. Terlebih lagi yg hidup deketan bahkan satu rumah. Kisah mirip “Cinta Pitri atau Tersadung”  kayaknya bakalan kejadian di rumah tangga kelak.. Ya mertuanya dibilang cerewet, ya mantunya dibilang males, ya iparnya rese kayaknya lumrah terjadi dikehidupan berumah tangga.

 

Gw sendiri untungnya tidak akan tinggal sama mertua karena gw jauh di Jakarta dia di Medan. So far, camer gw sih baik, ga cerewet mengenai “ketidakmampuan” calon menantunya dalam hal2 rumah tangga seperti nyapu, nyuci, dll.. Mungkin juga karna Jo udah wanti2 ortunya kalo gw ini tipe cewe-manja-dengan-banyak-pembantu-dirumah jadi mereka ga gitu kaget gw ga bisa urusan perumahtanggaan dengan baik..Selain itu, mereka cukup bisa menerima gw yang banyakmaunya ini. Semoga mereka akan terus begitu deh, amin *diresapidalamdalam

 

Sindrom “keki ama calon ipar” sebenernya sedikit gw rasakan saat ini. Kekinya sih lebih karna calon ipar dan camer yang ngurus semua persiapan disana. Tapi sampe hari gini ditanyain apa2 pada ga tau. Huh bikin keki aja.. Gw sih ga heran soalnya calon ipar gw ini cowo. Mana ada sih cowo yg segitu perhatiannya ama detail persiapan pernikahan. Jo aja ga terlalu peduli, yang penting ada lah kalo dia.. Apalagi si calon ipar *urutdada

 

Ya semoga aja keki2an ini ga bertahan lama dan tak bertambah banyak. Gw sih lebih milih ngalah aja lah sambil nunggu ada waktu kesana untuk siap2in.. Gw juga berharap camer dan keluarga camer bisa terus baik sama gw dan keluarga besar gw. Ga ada masalah besar di kedepannya. Pokoknya gw dan Jo pengen keluarga kita cium wangi2nya aja, yg bau2nya kita simpen dan selesaiin sendiri..

 

 

Seperti apa hidup gw kelak setelah menikah?? Hanya Tuhan yang tau.. Tapi yang pasti, gw berharap yang terbaik.. Amin